Thursday, March 25, 2021

Menerbitkan Novel di KBM App

Bismillah. Kali ini mau cerita tentang saya yang baru aja menerbitkan novel di KKBM app. Novel on going jadi belum tamat ya. Doakan aja lancar sampai ending xixixi.

Udah lama lho saya bercita-cita pengen bisa nulis novel. Dulu sekitar tahun 2004an teenlit lagi booming-booming nya tuh. Adek saya punya koleksi buanyaaak banget, maklumlah ya desee kan emang masih remaja ketika itu jadi relate banget. Kalo saya udah kuliah, udah lewat masa remaja, sesekali beli, banyakan sih baca punya adek atau di persewaan Chinmi hihi.



Nah suatu hari baca artikel tentang royalti penulis teenlit, yang menurut saya lumayan menggiurkan. Baru sekarang menyadari menggiurkan itu kalo bukunya laku dan cetak ulang dan itu ngga mudah hahaha.


Singkat kata tertarik lah bikin novel, ada salah satu penerbit yang lagi cari naskah trus bikin deh dan kirim. Dulu kirimnya itu hard copy jadi beneran diprint semua. Beberapa waktu kemudian dapat surat dari penerbit itu, isinya DITOLAK hahaha. Di situ dievaluasi loh kekurangan di mana aja. kaya dari logika cerita trus apa lagi ya banyakk, intinya banyak banget kurangnya.

Patah hati bener dehhh. Habis itu ga pernah bikin-bikin novel lagi, banting stir ke blog yang nulisnya suka-suka hihihi. Pernah bikin naskah tapi buat komik. Beberapa komik yang saya tulis naskahnya komik Mak Irits, komik kompilasi Cintaku Tertambat di Facebook, komik anak islami buat lomba, dan komik Rindu Rumah buat lomba juga. Selain itu pernah juga ikut kompilasi anak kos dodolnya mak Dedew.

Tapi impian saya bikin novel masih ada. Suatu hari nemu sebuah grup belajar menulis di facebook namanya  Komunitas Bisa Menulis atau yang disingkat KBM. Di situ kita bisa posting cerpen, novel, atau apapun, banyak juga yang curcol sih hihi.

Awalnya cuma ikut baca-baca. Ada salah satu cerita yang populer banget judulnya "Elena" yang ngelike banyak bener, begitupun yang komen. Jadi perbincangan di temlen FB juga. Sampe di bab 30an kalo ngga salah penulisnya open PO bukunya, yang jadi reseller banyak dan yang order juga banyak. Saya lantas lihat peluang di sana. Bagus juga ya kalo kta post beberapa bab gratis untuk melihat respon pasar, nanti kalo rame baru open PO.

Pertengahan tahun 2019, saya coba-coba deh posting tulisan di sana. Judulnya "Jodoh Untuk Nadia". Lumayan juga sih like nya ratusan. Tapi cuma dua bab doang habis itu mandeg hahaha, sampe ada pembaca DM kapan dilanjutin lagi.

Baru deh tahun ini, saya lanjutin lagi. Hiatusnya setahun lebih cobak! KBM juga udah ada aplikasinya, bisa kunci tulisan, nanti dapat bagi hasil penulisnya.

Saya rombak-rombak lagi tulisan saya. Judul juga diganti. Sempat jadi "Calon Suami Pilihan Mertua" trus diganati lagi "Dijodohkan dengan Adik Suamiku". Menurut saya judul terakhir ini lebih kerasa KBM nya hihi. Soalnya kalo lihat judul-judul populer di KBM, judulnya rata-rata yang langsung menunjukkan isi cerita. Sampai hari ini novel online saya udah sampe bab 7. Kamu bisa baca novel gratis karena emang belum dikunci. Katanya sih bab 8 baru bisa mulai dikunci.

Kenapa saya ikut menulis di KBM?

Meski banyak juga yang nyinyir tentang grup KBM, yang katanya grupnya kebanyakan isinya orang curcol lah, tulisan ngga bagus/cacat logika malah banyak yang suka, dll tapi menurut saya sih KBM cukup menarik untuk tes pasar. Anggotanya udah ratusan ribu dan banyak yang militan. Kapan hari aja, grupnya dihapus FB dalam waktu singkat grup yang baru langsung mbrudul masuk banyak lagi anggotanya.



Kita bisa dapat respon langsung dari pembaca, meski ya sering juga lempar tulisan ke grup sepi nyenyet yang ngelike atau minta next cuma pirang gelintir hihihi. Tapi lumayan lah buat mengasah konsistensi kita nulis. Selesai satu bab, posting-share, gitu terus, mudah-mudahan bisa lancar sampai ending xixixi. Dan ngga ada moderasi juga jadi prosesnya lebih cepat untuk mempublish cerita. Apalagi liat pengalaan para penulisyang udah cukup sukses di sana. Ada yang pengahasilannya udah mencapai 100 juta lho! Mupeng kan ya...

Tulisan yang terkunci di KBM biasanya bisa dibeli dengan 15 koin emas setara dengan Rp. 1.500, part 1-8 free. Part selanjutnya bisa dikunci atau todak tergantung penulisnya. Ada juga part yang bisa dibuka dengan koin perak. Koin perak ini bisa kita dapatkan gratis dengan menyelesaikan misi KBM, seperti ngelike cerita, ngeshare, komentar, dll.

Enak mana baca di platform online dengan baca buku cetak. Nah kalo ini sih tergantung bukunya. Kalo emang udah tau kualitas penulisnya, ngefans banget, saya suka buku cetak. Tapi kalo belum tau penulisnya, masih ragu tulisannya bagus apa ngga, mending baca online. Apalagi di KBM kan 8 bab bisa dibaca gratis, kalo ngga suka tinggal gausah dilanjut, ngga keluar duit kan.

Akhirul kalam, yuk teman-teman baca novel online karya saya. Novel romantis dengan bumbu komedi. Saya masih belajar nih, jadi butuh banget kritik saran dari pembaca. Ohya kalo mau baca novel di KBM ngga harus instal aplikasi bisa via browser juga. Tapi kalo mau kasih komen atau subscribe kudu lewat aplikasi ya.


Rating 16+

Sinopsis:
Selepas masa iddah karena suaminya- Arya, meninggal, Nadia dan anaknya, Rania pindah dari rumah mertuanya. Mama Arya yang berat melepas menantu dan cucu tersayangnya menginginkan mereka tetap tinggal di rumahnya. Bahkan ia meminta Nadia untuk mau menikah dengan Arman, anak keduanya dan melakukan berbagai upaya untuk menjodohkan mereka. Sementara itu, saat Nadia mulai bekerja di sebuah cafe milik artis ternama, bosnya yang tampan juga diam-diam menaruh hati padanya.

Kalo mau baca di FB dulu, bisa cari dengan hastag #dijodohkan_dengan_adik_suamiku ntar ketemu postingan saya di sana.

Selain di KBM app, kamu juga bisa baca novel Dijodohkan dengan Adik Suamiku di wattpad.



11 comments:

  1. waaah dengan adanya app seperti ini pasti akan sangat membantu para penulis banget yaa mba.. aku selalu salut dengan para penulis

    ReplyDelete
  2. Wah keren kak.. semangat menulis.. Semoga laris manis nih novel onlinenya.. Aku malah belum pernah baca2 di KBM ..sungguh kurang pergaulan hehe

    ReplyDelete
  3. Waah jagonya emak satu ini kalo nulis novel yaa, btw judul2nya meanrik pisan soal jodoh2an yaak .
    Aku mau kepoin di FB yaa, meluncur ahhh

    ReplyDelete
  4. Wah keren Mbak Rahmi, baru tahu ternyata penulis novel juga dirimu. Btw, setuju, meskipun banyak yang kontroversi ternyata KBM cukup menarik untuk tes pasar.

    ReplyDelete
  5. Kalo menulis udah jadi passion, sampai kapan pun dan dalam media apa pun pasti kita akan tetap menulis ya.

    Semangat melanjutkan novelnya, mak.
    Judulnya asli bikin penasaran akan isi novelnya, hehe..

    ReplyDelete
  6. Baru mulai saja pembacanya banyak mii, great job, semoga istiqomah menyelesaikan naskahnya ya, go go.. Aku kurang sabaran di platform novel online tapi masih punya mimpi bikin novel lagi buat diikutkan BBJ 2022, aamiin hihihi

    ReplyDelete
  7. Asyik ya bisa berkarya di aplikasi ini. Moga sukses selalu dan karyanya banyak diminati.

    ReplyDelete
  8. Mertuanya sayang banget sampai gak mau kehilangan menantunya ya hehe
    Penasaran edningnya gmn
    Menulis di apps gini memang sangat melatih utk terus melanjutkan menulis ya mbak biar gak lupa sama niat awalnya nerbitin novel hehe

    ReplyDelete
  9. Menulis fiksi Itu sangat tidak mudah yaa, kak.
    Jadi kebayang kalau Masa menempa diri seperti memasukkan naskah ke penerbit, dll.

    Proses penantian panjang dan melelahkan.

    Semangat, kak.
    Semoga karyanya semakin booming.

    ReplyDelete
  10. Wah keren Mak. Saya klo malam-malam nggak bisa tidur biasanya juga baca tulisan di KBM, tapi yang di post di group FB aja. Soalnya klo yang diaplikasi, jadi penasaran kalau nggak dihabiskan baca saat itu juga

    ReplyDelete
  11. Wah menarik juga ya kalau bisa baca novel online, g bingung lagi nyari halaman dengan ngasih pembatas buku haha. Keren mbak, semoga novelnya laris manis dan dibaca banyak orang ya. Apalagi judulnya bikin orang penasaran

    ReplyDelete