Featured Post

Memanjakan Tubuh dengan Perawatan Lulur Bali

Siapa yang semenjak punya anak jadi jarang memanjakan tubuh dengan perawatan, ngacuung. Udah bisa mandi dengan tenang aja sukur-sukur buk, ...

Selasa, 19 Desember 2017

Ibu, Inspirasiku Membuat Komik Mak Irits

Bulan Desember, udah mau hari ibu yes. Saya jadi ikut-ikutan pengen nulis juga tentang ibu deh. Apalagi tema arisan blog Gandjel Rel kali ini juga tentang ibu. Nyang ngasih tema si Noorma blogger Kesesi yang juga berprofesi dosen dan Cheila bu guru kecil cantik dari Purwodadi. Tapi saya ngga nulis yang bikin haru biru mendayu-dayu. Saya pengen cerita tentang ibu, inspirasiku membuat komik Mak Irits.



Dalam hal ke-irit-an bisa dibilang ibu ini maha guru bagi saya hahaha. Iya ibu itu banyak mendidik saya tentang berhemat alias irit. Dari kecil saya dan kakak-kakak saya itu uang jajan ngga banyak, ya cukupan lah, bisa buat jajan. Tapi jajannya seadanya. Seingat saya ya, waktu saya SD kelas 1 itu paling uang jajan hanya cukup buat beli gorengan 2 biji. Kalo dikonversikan dengan nilai mata uang sekarang ya kira-kira uang jajan saya itu antara 1500-2000 lah ya. Biasanya uang jajan ini akan naik Rp50,- setiap naik kelas. Sore-sore biasanya kami dikasih jatah lagi beli jajan sore, entah itu pisang goreng, bala-bala, atau combro.

Kalo uang jajan udah habis masih pengen jajan gimana? Ya harus ada yang dikorbankan. Saya pernah pulang sekolah jalan kaki. Terus uang naik angkotnya bisa dibuat beli bala-bala. Seingat saya ngga pernah tuh saya merengek-rengek minta jajan ini itu. Saya itu anaknya nrimonan soalnya, dan ngga banyak permintaan ke orang tua. Itu testimoni dari ortu dan kakak-kakak saya sendiri lo hehehe.


Bersama ibu, papa, adek, dan duo bocah

Pernah makan mie instan mentah yang diremuk trus dipyurin bumbu kan? Saya juga suka tuh, enyak ya hihi. Tapi sama ibu ngga boleh ambil mie cuma-cuma dari lemari, harus beli. Biasanya saya belinya paro-paronan sama kakak.  Kalo dipikir kok merana nemen ya, tapi itu untuk kebaikan juga kan. Maksud ibu biar kita ngga sering-sering makan mie instan, makanya disuruh bayar hihi.

Ibu juga yang ngajarin kalo pesen makan di luar itu, jangan satu orang pesen satu porsi makan dan minum. Takutnya ngga habis, pesen satu buat berdua dulu, dilihat porsinya seberapa, rasanya gimana enak ngga. Kalo ngga habis kan eman-eman mubadzir.

Dari kecil ibu tidak membiasakan kami makan di luar, jarang banget lah kami itu makan besar di cafe atau resto. Ibu lebih suka mbontot, alias bawa bekal.

Kebiasaaan berhemat ini kerasa banget manfaatnya saat saya mulai tinggal jauh dari ortu, sejak sekolah tingkat SMU. Saya jadi bisa mengelola keuangan dengan baik Ga ada cerita uang habis saat belum tiba masanya ditransfer lagi, dan Alhamdulillah masih bisa menabung juga.

Pada saat kuliah, makan seadanya biasa aja. Jarang banget deh makan dengan lauk ayam. Seringnya nasi rames plus tempe mendoan atau tahu bakso. Pernah juga masak sama temen-temen kos, bener-bener bisa hemat banget deh. Kalo malam langganan tempe penyet. Padahal jaman kuliah ini, ibu dan papa udah ngasih kelonggaran banget loh. Uang bulanan lumayan banyak lah. Bahkan pernah mau ditambahin jatah uang bulanan, ditanyain butuh beli ini itu ngga. Dan saya jawab ngga usah haha. Betapa mulianya...

Semakin lama naluri keiritan saya makin terasah haha. Apalagi salah satu komik favorit saya si botak hagemaru. Yang super duper irit lebih mengarah ke picik sih hihihi. Sampai-sampai temen kos menjuluki saya hagemaru. Makanya dulu blog Mak Irits namanya Miss Hagemaru.

Waktu saya bikin komik Mak Irits, kan deadline awal harus jadi dalam dua bulan tuh, lumayan bikin setres, nyari ide cerita yg harus ada sekitar 100 judul. Saya banyak tanya-tanya ke ibu, ada ngga kisah irit ibu yang lucu-lucu. Dan lumayanlah dari ngobrol-ngobrol dengan ibu nambah ide cerita cukup banyak.

Jadi ibu saya itu seirit mak irits? Ya ngga juga lah, udah pasti kisah irit dari ibu saya beri bumbu-bumbu biar tambah lucu, namanya juga komik komedi kan hehehe.

Ada yang tau ngga dari keseluruhan cerita di komik Mak Irits mana yang terinspirasi dari ibu saya?

Eh apa? Ada yang belum baca? Ya beli doong cuma 32 rebu ini, bikin terhibur dan banyak tips irits yang bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari lo 😜

12 komentar:

  1. Banyak banget inspirasi di sekitar kita ya mbak..apalagi dr orang terdejat spt orangtua.

    Komik selanjutnya kapan nih mbak?

    BalasHapus
  2. mba...kamu kok jagoan banget sih ampe bisa buat komik. jual komiknya dimana?

    BalasHapus
  3. Wah wah ternyata yah. Tapi komik mak irits nya emang keren, serasa dikasi tips untuk irit wkwkw

    BalasHapus
  4. aku belum beli mba maafkan hahahah cus ah beli sapa tau jadi inspirasi buatku biar irit :D

    dulu juga pas SD aku ngerasain cuman bekel Rp 50 ya ampun :/

    BalasHapus
  5. Komik Mak Irits mmg bikin ngakak kepingkal pingkal mba, baca webtoonnya kemarin2..:) ternyata inspirasinya d ibu, keren dah ibunya mba rahmi ni

    BalasHapus
  6. Aih, mamanya keren, anaknya kreatif :D

    BalasHapus
  7. Aku harus belajar dari mba rahmi juga donk soal keiritan.hahaha..boros banget ini.huhuhu

    BalasHapus
  8. enggg ibuku irit apa enggak yak, waktu usaha bapakku bangkrut pernah sih makan mie dua bijik untuk aku dan 5 adik2ku, biar berasa enggak "mie" duank dan porsinya lebih banyak ibuku nambahin irisan wortel + kol + jagung

    tapi justru yg kayak gitu bikin kebersamaan antar sodara plus jadi terbiasa berbagi sampe sekarang



    BalasHapus
  9. wah begitu ya, ibu memang sumber inspirasi ya

    BalasHapus
  10. Mb..besok tak nyari mak irits ah klo pas ke kios buku taman pintar jogja. Adakah di sana? Yang suka komik anakku lanang mba.. biar dia irits, nggak bentar2 jajan. Padahal aku udah irit lho..heran aku..dia bntar2 njajan

    BalasHapus
  11. sukaaa baca komik mak irits. keep inspiring yaa dalam irit mengirit ala emak2 :D

    BalasHapus
  12. Mak Irits favoritkuh! 😂😂😂

    BalasHapus