Selasa, 07 Oktober 2014

Telepon Umum Koin

Selain hobi korespondensi, jaman SMP sekitar tahun 1997-an, saya juga hobi menelepon dengan telepon umum koin. Waktu itu, rata-rata teman-teman pada punya telepon di rumah. Di rumah saya juga ada sih telepon, tapi demi menghindari tatapan tajam dari ortu ngeliat saya ngobrol tanpa dosa (baca: tanpa peduli tagihan) lebih baik menggunakan telepon umum koin sajah.

Apalagi waktu itu saya sedang mengalami fase ke- alayan yang lumayan akut yaitu hobi dengerin siaran radio kampus dan radio amatir. Oke kalo cuma dengerin aja sih belum alay ya. Masalahnya selain dengerin saya suka telponin. Mending kalo cuma request lagu dan salam-salam. Biasanya habis itu saya dan seorang teman dan seorang kakak yang punya hobi sama akan mengabsen penyiar satu-persatu, kemudian nanyain kabar, habis itu kalo bisa ngobrol panjang lebar lagi tapi ngga live di radio *ngumpet di balik oven*


Dikarenakan hobi menggunakan telepon umum koin, saya jadi suka ngumpulin receh seratusan, lumayan lah buat telepon tiga menit hehehe.

Sekarang masih ada ngga ya telepon umum koin yang masih berfungsi di Indonesia ini? Jadi kangen deh telpon pake telepon umum koin :)

Kamu pernah keranjingan telepon koin juga?

@rahmiaziza

16 komentar:

  1. hahaha dulu jarang lah pake telpon koin. rasanya cuma pas sebelum punya telpon wireless aja tuh kalo mau telpon gebetan pake telpon koin biar gak kedengeran orang rumah. huahahaha.

    BalasHapus
  2. hi hi tahun segitu saya udah kuliah dan masi hobi pakai telp koinplus telp kartu mba..sekarang wartel udah jarang apalagi telp umum ya, sudah pakai hape semuanya

    BalasHapus
  3. Wah pernah bangeet, klo sdh keranjingan ngomong bs berkoin2 masuk hihi.
    Oya gara2 begini sy jg pernah lho main curang dgn masang benang diuang seratus. Lumayan iritlah klo pke benang, urusan dosa pura2 gak tau haha

    BalasHapus
  4. pernah bangetttt,kadang iseng aja,coba2 hahaha

    BalasHapus
  5. dulu waktu mau ngecek anak-anak di rumah baik-baik saja, cari telepon koin dan halo...gimana di rumah baik2 saja ya, bentar lagi mama pulang kantor... dan waktu itu juga ada yang pakai kartu langganan, tapi sekarang sudah hilang ditelan jaman

    BalasHapus
  6. Inget telepon umum inget kenakalan kecil deh, karena kesal koinnya nyangkut eh digebrak tuh telepon.... eh ndilalahnya malah keluar banyak koin, untung diamankan sama tetangga yang rumahnya dekat telepon umum ini. Kalau ngga diamankan, bisa buat jajan tuh hahahahhahaa.........

    BalasHapus
  7. hihihihi,,zamanku dulu ya cuma iseng pengen bilang halo saja,,,

    BalasHapus
  8. Pas masih sekolah saya juga sering pakai telepon umum. Sekedar untuk bertanya apa sudah ada yg menjemput atau belum pakai uang koin 300. Kalau saat ini telepon-telepon koin yang saya jumpai umumnya sudah tidak berfungsi.

    BalasHapus
  9. nelepon gebetan, nelepon radio buat kirim salam ke gebetan... duh... sayangnya saya gak pernah berhasil nelepon "gratis" pake koin yang ditali... kurang ahli...

    BalasHapus
  10. zaman saya sd sering pke tlp koin yg ada dipinggir2 jln gitu,klo mobil lewat jdi bising!heee... ada juga yg pke kartu tpi sy g prnh nyoba :D

    BalasHapus
  11. Telepon umum bisa juga buat nerima telp dari luar lho. Dulu di balai desa ada juga yg nerima telp

    BalasHapus
  12. Gak pernah. Aku kan generasi unyu #pencitraan

    BalasHapus
  13. pernah lah Rahmiiiii...
    selain angkatan telfon koin...aku juga angkatan pager lho...

    Dulu ke telfon umum nelfon operator..kirim pesen isinya I Miss u...
    geli banget lah pokoknyaaaa,,,bhuahahaha...
    *masa2 kelam itu mah*

    BalasHapus
  14. Libur Idhul lalu pas main ke Taman BUngkul (Sby), sempat ketemu box telepon koin itu Mbak. Dan jaman kuliah dulu, bahkan prnh bisa interlokal dgn telepon koin tsb (hasil otak-atik anak teknik Fisika, kata teman-teman)

    BalasHapus
  15. waaaah kalau lihat telpon umum jadi inget dulu waktu jaman jaman SD suka habisin uang jajan buat telpon si poncil haha dan sampe skrg masih inget nomernya tapi gak tau lagi masih aktif apa enggak tuh layanannya xD

    BalasHapus