Minggu, 05 Oktober 2014

Hobi Korespondensi

Siapa yang hobi korespondensi alias surat-suratan?

*Ngacung* tapi dulu...

Dari kecil saya sudah terbiasa dengan yang namanya surat-menyurat. Dulu pas kenaikan kelas empat SD saya pindah dari Bandung ke Makssar. Setelah itu rajin surat-suratan sama beberapa sahabat.

SMP kelas tiga saya pindah ke Denpasar. Bertambahlah partner untuk saling berkirim surat yaitu teman-teman SMP juga teman-teman sekitar kompleks rumah.

Kelas satu SMA saya kembali pindah. Kali itu saya ikut Mbah di Kudus. Beberapa kali teman saya mengirim surat dialamatkan ke sekolah. Inget dulu kalo lewat kotak surat transparan yang ada di deket ruang Guru dan ada surat yang ditujukan buat saya, girangnya bukan main.


Menjelang lebaran biasanya saya mulai memborong kartu lebaran. Karena saking banyak teman yang mau dikirimin saya suka ngirim kartu lebaran ataupun surat satu untuk berdua, bertiga, atau lebih. Lumayan irit prangko kan. Haha dari dulu bibit irits sudah mulai nampak ya.

Biasanya saya kirim ke sekolah aja, jadi karena mereka masih satu sekolah bisa dibaca rame-rame. Atau kalo sekolahnya udah mencar kita pilih aja yang rumahnya deketan dikirim jadi satu suratnya. Maklumlah anak sekolah.

Saya juga dulu hobi koleksi perangko dan kertas surat loh. Surat dari temen-temen juga banyak yang masih saya simpan. Kalo dibaca-baca lagi cara nulisnya, cara berceritanya.. lucu juga, ini nih anak alay jaman dulu hahaha

setumpuk surat


koleksi kertas surat

Di akhir surat biasanya suka ada pantun perkalian, empat kali empat sama dengan enambelas, sempat tidak sempat harus dibalas. Trus di amplop suka ditulis pesan buat Pak Pos, seperti ucapan terimakasih, cepat diantar, ya yang semacam-macam gitu deh.

Sekarang udah ngga pernah lagi nih. Ngerasa lebih praktis dan irits SMS, BBMan, WAnan, atau Fesbukan. Tapi sebenarnya kangen juga sih.

meski alay, tapi ngangeni hahaha
Gimana dengan kamu temans, ada yang hobi korespondensi juga?

@rahmiaziza

27 komentar:

  1. wow masih disimpenin ya surat2nya...
    gua dulu juga suka surat2an :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa aku kan pencinta kenangan :D

      Hapus
  2. Suka juga, dan suka sok-sokan ditulis "thx mr postman", pantun-pantunan juga. Huahahahaha. Ish lucu deh jaman dulu ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha berarti kelakuan remaja jaman dulu seragam yaa hihihi

      Hapus
  3. sempett bgtttt ngamalamin surat2an dan koleksi kertas surat

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih disimpen ngga kertas suratnya? tukeran kertas surat yuuk :p

      Hapus
  4. Balasan
    1. Iyaa surat2 dari jaman SD sampe SMA ituu

      Hapus
  5. Surat2nya masih disimpan ya, punyaku udah dibakar krn menuh2in tempat kata bapakku .. heheh. Eh tapi kartu lebaran masih ada. Dan sekarang sdg memulai lagi kirim2an kartu pos.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eman-eman mbaaa dibakar, aku suka baca2 lagi, lucuuk :)

      Hapus
  6. rajin banget emak ini ya,,,,ngumpulin dari zaman dulu,,,

    BalasHapus
  7. wah asik itu mbak. saya malah pengen banget hidup di masa "surat-suratan". lebih romantis gitu kesannya hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita beda generasi berarti ya hahaha

      Hapus
  8. iya, dulu suka surat2an juga, malahan py sapen juga,tapi sekarang terputus nih dan ga saling berkabar lagi, koleksi perangko dan kertas surat juga samaan lho..cuman kalo perangko barengan sama adik koleksinya..hi hi seru ya jaman dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga perangko albumnya barengan kakak, yg bagian depan punya kakak, bagian tengah sampe belakang punyaku hihihi

      Hapus
  9. sempat juga dulu surat-suratan, sekarang ntah di tumpukan yang mana, soalnya kan saya ngekos dan pindah-pindah. sebagian masih ada di rumah yang di kampung juga sih. lucu dan asik memang surat-suratan ya mbak, nunggunya berdebar-debar hehehhee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaa untung ngga cinlok sama Pak os karena seringnya dateng ke rumah hihii

      Hapus
  10. Jaman SMP dan SMA saya juga punya banyak sahabat pena, saling berkirim kabar, berkirim kartu pos dengan gambar yang unik, sangat menyenangkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kartu pos aku malah belum pernah :)

      Hapus
  11. Zaman SMP aku punya sahabat pena... dapat alamat mereka dari majalah... Kalau sekarang malah jadi senang koleksi kartu pos :D
    Surat-surat itu pasti berharga karena menyimpan kenangan manis ya mak^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maak, makanya maish kusimpen suratnya kalo pas ketemu mereka mau kutunjukkan aahhh

      Hapus
  12. Wah seru sepertinya surat menyurat sama teman atau saudara ya , sayang nya aku besar di zaman teknologi terkini ...

    BalasHapus
  13. sekarang susah sekali cari perangko. Di kantor pos di sekitar rumah saya sudah geleng kepala ketika ditanya perangko. Malah ditawari kiriman kilat

    BalasHapus
    Balasan
    1. oya? padahal sekarang ngetrend lagi lo kirim2an kartu pos

      Hapus
  14. pernah.. bahkan sampai kuliah masih surat2an padahal sdh jaman HP.. hehehe...
    Dulu seneng banget kalo dikado kertas surat & amplopnya yg wangi itu... :)

    BalasHapus