Senin, 11 Juli 2016

Duka Menjelang Lebaran

Sesi mudik berakhir kembali ke lap-top! Eh sebelumnya, mohon maaf lahir batin dulu ya. Mugkin ada yang kurang berkenan dalam postingan blog saya mohon dimaafkan.

Sebenarnya dari kemarin udah banyak yang mau ditulis Makanya pas ke Kudus, saya bela-belain bawa laptop, maksudnya malam-malam gitu pas semua pada tudir saya mau bangun nulis, tapi rasanya ngantuk, capek jadi lebih milih tidur. Kalau siag ya pilih bercengkrama bersama keluarga lahh.

Saya cerita mulai dari awal mudik ya. Rencana udah jauh-jauh hari saya mau mudik hari Senin, tanggal 4 Juli 2016. Jemput adek dulu di stasiun Tawang terus bablas Kudus, eh sehari sebelumnya ada kabar duka, abang sepupu saya meninggal dunia. Innalillahi Wa Innailaihi Roojiuun.

Kaget, saya ngga dengar sakitnya. Apa jangan-jangan saya salah dengar ya, bukan abang yang meninggal tapi orang lain. Tapi ternyata tidak, beneran itu abang yang berpulang.

Abang saya ini satu-satunya keponakan ibu yang tinggal di Kudus. Keluarga ibu kebanyakan di Sumatera Utara. Meski keponakan, tapi abang manggil ibu dengan sebutan kakak bukan bulek. Kata ibu sih ikut-ikutan adiknya ibu, karena waktu kecil emang mereka mainnya bertiga, ibu, om dan abang.


Kalo saya menyebut abang, hanya abang, semua pasti sudah tahu yang dimaksud abang yang itu, Bang Pen. SOalnya kalo menyebut sepupu yang lain, meski manggilnya bang juga tapi dibelakangnya ada nama yang kami sebut.

Bang Pen termasuk keluarga yang paling dekat dengan kami. Saya ingat waktu kecil dulu, tiap kali kami mudik ke Kudus, abang pasti akan datang, sendirian, kemudian mengajak kami makan bakso, makanan favorit kami.

Waktu daftar SMA di Kudus karena Papa Ibu jauh di Bali, abang yang mengantar saya ke sekolahan.

Waktu mau masuk kos yang pertama kalinya di Semarang, abang juga yang mengantar saya dengan motor.

Kalau kami butuh seseorang buat nganter jalan-jalan, terutama sebelum anak-anak Papa pada nikah, pasti abang yang kami panggil.

Air mata saya menetes ketika sampai di rumah duka, teringat semua kenangan tentang abang. Kata papa tensi abang ngedrop, padahal dua hari lalu Papa dan Ibu nengokin ke RS sudah membaik kondisinya.

Bang selamat jalan, semoga mendapat tempat terindah di sisi Alloh. Aamiin

10 komentar:

  1. Aamiin. Turut berduka cita ya, Mbak..

    BalasHapus
  2. innalillahi wainna ilaihi rojiuun

    BalasHapus
  3. Ikut berduka cita Mbak, emoga Abang tenang di sana, aamiin.

    BalasHapus
  4. Ikut berduka, Mbak. Semoga segala amal ibadahnya diterima Allah. Aamiin

    BalasHapus
  5. Innalilahi wa innailaihi roji'un...semoga abang khusnul khotimah ya

    BalasHapus
  6. Makasih ya manteman semua atas doanya :')

    BalasHapus
  7. Turut berdukacita, Mi. Semoga almarhum khusnul khatimah dan diterima amal ibadahnya. Aku pun terpukul sekali waktu omku meninggal 10 tahun lalu. Umur kami gak beda jauh, cuma lima tahun. Kami cukup dekat. Waktu aku mau nikah alm jadi seksi repot. Semoga mereka ditempatkan sebaik-baiknya di jannah-Nya. Aamiin.

    BalasHapus
  8. sedih banget kalo org yg kita sayang emninggal, terlebih deket dengan hari raya ya mbak :(.. ga kebayang sih aku rasanya.. semoga almarhum diampuni dosa2nya, dan diterima di sisiNya ya mba...

    mohon maaf lahir bathin juga :)

    BalasHapus
  9. turut berduka cita ya...

    BalasHapus