Saling Menghormati di Bulan Ramadhan

Memasuki puasa ke-15 masih lumayan rame yang ribut ngomongin ibu Saeni yang katanya dagangannya diambil sama Satpol PP karena bejualan makanan di siang hari pada bulan Ramadhan.

Terus terang saya kurang setuju, kalau para pedagang dilarang berjualan di siang hari. Selain karena, mungkin saja masih banyak yang butuh mencari makan di luar saat siang hari, kasian juga orang mencari nafkah masak ngga boleh.  Tapi kalau lantas muncul statemen, "Seharusnya yang berpuasa yang menghormati orang yang ngga  berpuasa" nah ini juga jadi aneh menurut saya.

"Masa sih kamu kalo puasa lihat orang makan terus pengen buka?"

"Orang Islam gila hormat banget pengen dihormati pas bulan puasa,"

Blablablablabla...

Ih saya kok jadi sedih dengernya ya.

Coba kalau di rumah ada orang sakit yang butuh istirahat, terus ada anggota keluarga lain yang pengen karaoke. Yang disuruh menghormati yang mana? Yang karaoke disuruh melanin suara karena menghormati yang lagi sakit, atau yang lagi sakit disuruh nyumpel kuping disuruh menghormati yang pengen karaoke?

Itu cuma perumpamaan ya, sekedar analogi. Jangan lantas disambungkan, emangnya orang puasa itu orang sakit? Ya ngga nyambung blas.

Saya Alhamdulillah samaaa sekali ngga tergiur lihat orang makan di depan saya, tapi saya punya anak-anak yang lagi belajar puasa, yang seringkali jadi pengen buka puasa begitu melihat orang makan dan minum.

Ya anaknya dong bu, yang dididik supaya tahan sama godaan.

Ya itu saya juga tahu, tapi yang namanya ngajarin anak kan ngga sak dek sak nyek berhasil. Tapi bertahap.

Saya pernah protes sama guru sekolahnya Thifa dulu. Sekolahnya sekolah Islam, tapi pada saat istirahat anak-anak dipersilakan main di luar dan makan. Saya bilang, "Bu kenapa pulangnya tidak dicepatkan saja ngga usah ada istirahat." Karena sehabis istirahat kan cuma baca-baca doa terus pulang.

"Kasian bu yang belajar puasa lihat teman-temannya pada makan. Kalau cuma 1,5 jam mereka di sekolah ngga makan dan minum saya rasa bisa lah. "

Soalnya di sekolah Thifa yang sebelumnya, sekolah biasa, peraturannya memang ngga boleh makan dan minum di kelas, sekitar 1,5 jam, dan anak-anak bisa. Malah usianya masih kecil-kecil, tiga tahunan gitu.

Di samping itu pula, menurut saya di bulan puasa wajar jika umat Islam ingin merasakan nuansa yang berbeda dari bulan-bulan lainnya. Apalagi di tempat yang mayoritas penduduknya Muslim. Sama halnya di Bali saat hari raya Nyepi tiba.

Warung makan ngga perlu tutup, itu bentuk penghormatan kita terhadap orang yang tidak berpuasa dan mencari nafkah. Tapi paling tidak tutuplah dengan tirai supaya tidak terlalu terlihat dari luar makanannya.

Jadi saya sama sekali ngga sependapat kalau hanya orang berpuasa yang diminta menghormati orang yang tidak berpuasa. Saya lebih suka untuk mengajak smeua saling menghormati di bulan Ramadhan. Baik itu yang tidak berpuasa kepada yang berpuasa maupun sebaliknya. :) 

Komentar

  1. Ibadah sejatinya adalah hubungan antara manusia untuk dekat dengan Tuhan. Bilamana manusia masih terganggu dengan hal-hal duniawi, itu pertanda dirinya belum bisa dekat dengan Tuhan.

    BalasHapus
  2. Sepakat mba..cerita ibu Saeni ini melebarnya kemana-mana, bikin orang gagal paham toleransi yang sesungguhnya, saling menghargai dan menghormati

    BalasHapus
  3. Setuju dengan kalimat "Mari saling menghormati" mba, kesannya kita orang yang berpuasa engga gila hormat krn kalimat yg sudah beredar skrg ini "hormatin dong yang puasa", puasa itu kan tergantung pribadi masing-masing mau kuat or kaga kuat liat orang makan ya itu balik lagi gimana cara menyikapinya. Bingung aja toleransi sekarang terkadang malah disalah artikan.

    BalasHapus
  4. Betul saling menghargai toleransi beragama

    BalasHapus
  5. Iya.. harus nya sama- sama saling mengerti satu sama lain...
    salam..

    BalasHapus
  6. gimana di sini coba mba :), yang godaannya ada di mana-mana, bukan hanya orang makan atau warung yang buka :)...menjadi minoritas justru makin memperkuat iman dan tekad untuk buktikan ketakwaan kita. Kalau kita tidak melihat ini sebagai godaan maka seharusnya puasa kita pun bisa lancar jaya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mba aku juga pernah ngalamin puasa di daerah minoritas muslim. Dan ga masalah ada yang makan, jualan makanan, namanya juga minoritas. Tapi biar nampaklah bedanya di daerah mayoritas sama minoritas suasananya hehe.

      Hapus
  7. Komen pertamaxnya langsung ada yang membantah tuh Mak xixi dengan alasan ibadah itu hubungannya dgn tuhan. Kalau masih tergoda dgn hal duniawi, berarti blm dekat dgn tuhan. Anak2ku juga kalau ada orang yang makan pas mereka lagi belajar puasa, langsung minta buka karena ga kuat. Kalau aku sih udah ga terpengaruh. Tapi aku juga ingin merasakan nuansa Ramadan yang berbeda. Mumpung Ada di daerah mayoritas Muslim. Ya saling menghormatilah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mba ngga ada hubungannya sama ibadah sih ini ya. Kita cuma pengen terasa aja nuansa Ramadhannya. Kalo di daerah minoritas ya beda lagi, kita pasti tetep menjalankan puasa apa adanya. Ya dimana bumi dipijak disitulah langit dijunjung iya kan.

      Hapus
    2. Bener mba ngga ada hubungannya sama ibadah sih ini ya. Kita cuma pengen terasa aja nuansa Ramadhannya. Kalo di daerah minoritas ya beda lagi, kita pasti tetep menjalankan puasa apa adanya. Ya dimana bumi dipijak disitulah langit dijunjung iya kan.

      Hapus
  8. artikel yang sangat menarik, terimakasih buat pengalamannya, semoga bermanfaat bagi para pembaca termasuk saya pribadi

    BalasHapus
  9. Indonesah gitu loh!!! Negeri dongeng, yang mustahil semuanya ada di mari... Yang salah dibenerin, yang bener disalahin. Yang miskin nggak boleh sakit, yang kaya bisa membeli rumah sakit plus dokter2nya... Sorry komennya agak keras, maklum memang realita kok

    BalasHapus

Posting Komentar