Internet Mengantarkanku Menjadi Penulis Buku

Penyiar radio dan penulis itulah dua hal yang ingin saya capai, yang saya tulis dalam buku harian saya. Jadi penyiar radio sudah, jadi penulis, akankah kesampaian?

Itulah yang seringkali saya curhatkan dengan suami tiap kali kami mengobrol, sekitar lima tahun silam. Sudah lama saya bercita-cita menjadi penulis. Ketika duduk di bangku SD,  beberapa kali saya mengirim tulisan untuk rubrik "Arena Kecil" dan "Tak Disangka". Tapi ngga pernah sekalipun dimuat.

Saya kemudian mengikuti jejak kakak yang suka menulis cerita di buku tulis dengan tulisan tangan. Ya hanya tulis-tulis saja sih ngga tahu juga mau kirim ke mana.

Saya mulai suka kirim-kirim tulisan lagi pada saat kuliah. Kadang beli majalah, terus lihat ada rubrik yang menerima kiriman tulisan, coba kirim deh lewat pos. Kalo pas ngga punya banyak dana, ya ngga beli, tapi pinjam majalah di persewaan.

Rasanya lelah, letih, lesu deh, sudah mengirim banyak tulisan tapi ngga ada satupun yang terbit. Waktu itu ngga tahu lagi apa yang harus saya lakukan. Saya kok ngerasanya menjadi penulis itu hanya akan jadi angan-angan saja. Saya bahkan tidak tahu kemana harus melangkah untuk mewujudkannya. Saya udah baca buku buat referensi, udah coba kirim-kirim tulisan, tapi gagal maning-gagal maning. Terus saya harus bagaimana lagi?


Internet Mengantarkanku Menjadi Penulis Buku

Sekitar tahun 2011, saya mulai serius ngeblog. Seriusnya bukan ngeblog buat cari duit ya. Maksudnya mulai sering update blog. Dulu mah ngeblog cuma buat hepi-hepi. Ada komentar sebiji aja di blog post senangnyaaa ngga ketulungan.

Kemudian, ada seorang teman facebook yang blogger juga memasukkan saya dalam sebuah grup blogger di facebook. Asli saya baru tahu loh kalau blogger itu ada komunitasnya juga. Sayapun kemudian tergerak mencari-cari komunitas penulis dan blog lainnya. Ternyata ada komunitas penulis untuk Semarang dan sekitarnya tambah hepi deh. Selama ini mupeng banget lihat blogger ibu kota pada kopdar, mau gabung jauh. Nah kalau ada komunitas di daerah tempat tinggal gini kan asyik, interaksinya ngga hanya sebatas dunia maya saja.

Berkat gabung di komunitas blogger dan penulis saya jadi banyak tahu info lomba nulis. Saya jadi tahu media mana yang menerima kiriman tulisan atau penerbit mana yang sedang mencari naskah genre tertentu. Sayapun mencoba untuk turut berpartisipasi. Kalau mennag syukur, kalau ngga ya itung-itung latihan nulis. Ya ampuun kenapa ngga dari dulu-dulu ya...

Tahun 2012 tulisan saya terpilih untuk terbit bersama beberapa tulisan lainnya di buku antologi "Anak Kos Dodol bareng Konco" Gyaa senangnya bisa sebuku sama penulis yang diidolakan, yang ketika itu sih udah jadi teman haha hihi karena kami tergabung di komunitas yang sama.

Alhamdulillah internet mengantarkanku menjadi penulis buku.

Karena Internet Pula Komik Mak Irits Terbit

Dari dulu saya punya angan-angan pengen bisa punya buku duet dengan suami yang komikus. Saya yang bikin cerita, suami yang gambar. Ya setipelah sama Anang-Ashanti yang nyanyi lagu duet.

Komik Mak Irits awal mula idenya dari keseharian kami berdua. Jadi kami berdua irits? Ngg.. ngga sih, maksudnya kami berdua melihat kehidupan orang lain yang irit, kemudian suka ngerumpiin bareng *mencoba membela diri* hahaha.

Suatu hari saya kepikiran untuk bikin komik strip terus kirim ke surat kabar. Beberapa kali sudah saya coba kirim ke surat kabar tersebut tak kunjung ada jawaban. Desperate, akhirnya saya putuskan untuk publish di blog. Eh baru dua apa tiga episode gitu ada editor yang mengirim email saya. Intinya menawarkan saya untuk menerbitkan komik Mak Irits melalui perusahaan penerbitannya.

Alhamdulillah, saya ngga perlu ngelamar penerbit. Ngga perlu bikin CV. Ngga perlu nunggu karya saya dinilai penerbit. Sebelum cerita untuk satu buku satu jadi kami sudah deal untuk menerbitkan komik Mak Irits. Sekitar tiga bulan setelah itu, setelah saya menyetor semua isi komik, naskah saya terbit.

Alhamdulillah, berarti karena internet pula kan komik Mak Irits terbit :)

Jadi penulis buku juga bisa siaran. Meski jadi bintang tamu. Dua mimpi terwujud dalam satu waktu hehe.


Efek Domino

Lambat laun sayapun tahu peluang internet begitu besar. Saya mencoba untuk bisa bekerja dari rumah saja dengan fasilitas internet. Alhamdulillah saya udah pernah ngerasain dapet rejeki dari job review blogger, lomba blog, kuis, dan buzzer.

Tapi saya juga ngga hanya puas sampai di situ dong. Pengennya jadi blogger next level kaya yang disebut Mba Shinta Ries. Untuk itu tentu saja ada usaha yang harus saya lakukan, yaitu:

1. Rajin menyimak diskusi di grup facebook. Di grup Fun Blogging sering ada diskusi yang menyangkut tentang blog. Yaiyalah namanya juga fun blogging yamasa diskusi seputar masalah percintaan.

2. Ikut kopdar dengan temen-temen sekomunitas. Meski sering ketemu secara online, saya juga usahakan hadir jika ada kopi darat. Rasanya beda loh ketemu di FB dengan ketemu di dunia nyata. Bedanya gimana, ya coba aja sendiri lah yaa...

3. Ikut pelatihan blog meski berbayar. Lha kok ada embel-embel meski berbayar, Iya dulu saya itu sukanya ikut yang gratis-gratis aja, kalo berbayar ngga mau. Tapi sekarang saya berpikir itu investasi. Ikut pelatihan itu manfaatnya banyak, selain dapet ilmu, bisa menjalin networking juga, dan kadang ya bisa balik modal, bahkan lebih baliknya. Kaya kemarun pas ikut Fun Blogging dan menang lomba live twit, dapet hadiah voucher belanja Rp.200.000,- horeee.

Fun Blogging 9 Semarang
Fun Blogging 9 Semarang. Maju jawab kuis dari teh Ani. Rajin maju, biar dikenal dan dapet hadiah >.<

4. Melengkapi dan menyempurnakan fasilitas yang dibutuhkan. Dulu saya sama sekali ngga kepikiran untuk memiliki smartphone. Pikir saya HP itu yang penting bisa buat telpon dan SMS, sama satu lagi, kalkulator dan main game ular-ular. Kalo ngeblog, buka FB, twitter ya pas di rumah aja. Masa sebegitunya di luar rumah juga harus online. Tapi sekarang saya merasa butuh smartphone dan Alhamdulillah udah punya, meski ngga beli hehe. Kenapa? Ya masa ada lomba live twit saya ngga mau ikutan sih? Masa eventnya sekarang upload foto di instagramnya baru besok sore. Yah ngga update banget dong, gimana mau dilirik jadi buzzer coba?

Ohya selain punya smartphone yang mumpuni, isinya juga penting loh, yaitu paket data. Jujur ya selama ini saya jarang isi paket data. Karena di rumah ada wifi, kalau di luar ya ngandelin wifi setempat juga sama tethering dari teman haha. Tapi.. apa ya selamanya bakal begitu. Gimana kalau pas event, wifi nya ada gangguan, teman yang biasa ditumpangi tethering juga ngga dateng. Ya cari teman lain lah #plak. Kadang suka dilema aja, milih isi pulsa buat telepon dan SMS atau paket data. Mau ngisi dua-duanya kok sayang uang ya.

Di satu sisi, profesi saya sebagai blogger sangat membutuhkan paket data. Di sisi lain, ga semua keluarga dan teman saya punya smartphone, jadi kalau mau mengubungi mereka ya bisanya lewat telepon atau SMS.

"Loh kenapa ngga isi paket data yang dapet bonus telepon dan SMS sepuasnya?" tiba-tiba terdengar suara bening berasal dari langit. Langit-langit maksudnya. Oh suara siapakah gerangan? Apakah pangeran berkuda putih yang hendak membawaku ke istana raja?



Oh bukan, tapi mas-mas berbaju kuning-merah sedang presentasi tentang Paket Freedom Combo dari Indosat Ooredooo. Paketnya nih, mulai dari Rp.59.000 sebulan udah dapet kuota internet dan gratis telpon+SMS sesama indosat. Sik bentar cek phonebook dulu, nah kebetulan temen rumpi rata-rata pada pakai indosat, suami juga pakai indosat. Wah asik nih, bisa rumpi sampai sepuasnya tanpa takut pulsa habis.



Itulah teman cerita bagaimana internet mengantarkanku menjadi penulis buku. Kamu punya cerita menarik seputar internet juga? Share yuk!

Komentar

  1. Sama Mi, hidupku juga tergantung pada internet :)
    kenalin donk sama pangeran berkuda putihnya hahahaa

    BalasHapus
  2. Tulisan Rahmi menginspirasi Bunda nih buat nulis sesuatu di postingan. Mudah-mudahan Bunda bisa menulis dan share di blog. Gapapa, kan. serupa tapi tak sama, hehe...

    BalasHapus
  3. Horeeee saya pertamaaxxx kasih komentar di sini.
    Terharu saya, Mbak. Karena saya pun pada akhirnya bisa dikenal penerbit dan punya nilai plus untuk menerbitkan buku setelah ngeblog. Alhamdulillah, impian sejak SD (sama lagi donk? :D) akhirnya tercapai belasan tahun kemudian. Buku pertama saya terbit tahun 2010 sih.

    Saya sebenarnya buat dua posting untuk kontes FB 9 ini, salah satunya kok ya lagi-lagi temanya sama dengan punya Mbak Rahmi. Kalau jadi saya publish, rasa-rasanya judulnya pun bakalan sama atau beda satu-dua kata aja. Hihihi. Tapi akhirnya saya sertakan tulisan yang dibuat kedua kali. :)

    Oh ya, saya merhatiin Mbak Rahmi terus lho pas acara FB9 itu. Jangan geer, juga jangan salah sangka, cuma saya ngerasa gak asing aja. Ternyata bener, rupanya Mbak sosok di balik Mak Irits. Kapan-kapan kopdar lagi ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha untung ga jadi publish yang serupa kaya gini yaa. Duuh aku tetep GR nih, Mak Irits dikenal sama blogger keren macam mas Huda :')

      Hapus
  4. Hmm, sekarang internet makin banyak yang murah aja. Jadi bingung milih paketan internetan yang mana :o

    BalasHapus
  5. kirain Internet mengantarkan mengantarkanku kenal sama daku mak hahaha

    BalasHapus
  6. Semoga bisa nular ke saya, kalau saya masih nulis ebook

    BalasHapus
  7. inspiratifnya,, semoga bisa sukses kariernya..

    BalasHapus
  8. mantap mba rahmi, saya jug blog adaa salah satu alasan saya memebuat blog adalah agar terbiasa menulis yang akhirnya nanti saya juga ingin membuat buku.

    BalasHapus
  9. klw aku sih dulunya gamers yang tak kennal waktu....
    tapi lama kelamaan sadar juga klw cuman ngabisin duit sama waktu doang demi game...
    ya akhirnya saya coba coba jadi penulis juga di blog...
    walhasil lebih ada maknanya....

    BalasHapus
  10. minta kiat-kiatnya dong mba kalo ingin menjadi penulis?
    saya dari dulu ingin menjadi penulis buku tapi belum kesampean terus

    BalasHapus
  11. waduhh keren mbak..saya juga lagi belajar ini. semoga bisa seperti mbaknya hehe

    BalasHapus
  12. aku kapan ya bisa kaya mak irit

    BalasHapus
  13. keren banget mbak, cuma modal internet bisa jadi penulis

    BalasHapus

Posting Komentar