Menitipkan Anak Tanpa Baper

Hari Sabtu minggu kemarin, duo bocah saya titipkan ke rumah neneknya. Karena minggunya saya ada acara sampai menjelang sore, takut kalo bawa anak-anak mereka bakal bisen dan ngga enak juga sih sama pengundang. Yang diundang satu lah yang datang kok tiga! >.<

Sabtu Sore duo bocah udah dijemput sama omnya. Jadi malemnya saya bisa jalan-jalan berdua saja sama Ayahnya, uhuks. Kebetulan ada teman mengajak icip-icip lunpia isi jamur di Lunpia Delight Semarang.

Kali ini saya nitipin anak tanpa baper hihihi. Baper? Baper kenapa?

Jadi dulu, lebih setahun yang lalu saya pernah nih mau sok-sokan menawarkan Thifa nginap di rumah neneknya tanpa saya. Basa-basi aja sebenarnya. Eh ternyata dia mau, kemudian saya baper, huahaha.

Tiga Serangkai - kemana-mana selalu bertiga :D

Awalnya sih takut ntar kalo baru sebentar di neneknya terus rewel nyariin saya gimana... tapi setelah sejam, dua jam, berjam-jam, ngga ada telepon masuk yang mengabaran dia rewel. Neneknya malah telpon, katanya, "Thifa seneng di sini, ngga nyariin mama, malah mau di sini terus." Huaaa kok malah jadi sedih ya eykeh. Rasanya seperti Thifa udah ngga butuhin saya lagi, bisa berbahagia tanpa saya, etc,etc *lebayyy*

Setelah itu sempet berturut-turut dia selalu ikut kalo neneknya atau omnya ke sini, malah pas dianterin pulang sempet minta ikut omnya lagi ke rumahnya nenek, huaaa *nangis gerung-gerung*

Semenjak itu saya jadi agak-agak ngga rela gitu deh kalo Thifa mau diajak ke rumah neneknya tanpa saya. Mungkin karena itu kali ya, setelah beberapa lama, Thifa ngga mau lagi di rumah neneknya tanpa saya, pokoknya Mama harus ikut.

Pada waktu saya harus ngisi pelatihan di Kendal, saya mau coba lagi nih nitipin Thifa di neneknya. Ya Kendal-Ngaliyan kan ngga terlalu jauh ya. Sekalian percobaan pertama nitipin Hana. Alhamdulillah Hana ngga rewel, malah Thifa yang nangis, ngga mau makan nunggu mamah, katanya.

Nah Sabtu minggu kemarin saya mau coba, kalo ditinggal nginep bisa ngga ya. Awalnya neneknya ragu, soalnya Hana juga kan masih mimik. Apalagi malam Hana tuh suka ngelilir dan untuk tidur lagi dengan tennag biasnaya harus dimimikin dulu. Tapi saya bismillah aja lah. Sebelumnya sih Hana udah dibilang-bilangin dulu, "Mama mau ada acara, Hana sama kakak di rumah nenek dulu ya. Ntar mau mama beliin oleh-oleh apa?" Dan Hana minta permen. Ya gapapalah sesekali makan permen demi kemaslahatan ibunya ummat manusia.

Sabtu pas malam, neneknya telepon, kirain rewel. Ternyata ngga, dan saya udah ngga baper kaya dulu lagi. Malah lega anak-anak bisa lah sekali-kali dititipin neneknya kalo saya ada kerjaan di luar.

Bagaimana menitipkan anak tanpa baper? Ya kedua belah pihak harus siap, baik anak maupun ibunya. Kasus saya yang dulu, Thifa udah siap, malah sayanya yang belum. Dan satu lagi sih, pihak yang dititipi juga seharusnya bisa paham, bahwa meninggalkan anak atau menitipkan anak itu gga mudah bagi orang tua, jadi mohon jangan dibumbu-bumbui cerita, "Dia senang di sini, katanya mau di sini aja ngga pulang," dan semacamnya.

Ngga tau deh ya saya aja yang bapernya lebay, atau ada ortu lain di dunia ini ngerasain semacam saya juga?

twitter: @rahmiaziza
IG       : @rahmi.aziza

Komentar

  1. Klo aku nitipin intan pas pertama masuk kerja...sama mbah ntr rewel atau ga eh yg ada anteng2 aja hahahah..tp klo sampe nginep2 gt belom sih mbak...

    BalasHapus
  2. Aku dulu sempat baper pas nitipin Rara waktu bayi, bahkan sampe sekarang Rara kayak ada ikatan batin sama adikku dan istrinya...

    BalasHapus
  3. anak2 seringnya minta permen ya,kao g es krim hehe

    BalasHapus
  4. Memang paling aman dan terjamin kalo dititipkan sama Nenek. Pasti akan banyak jajanan utk anak2. :D

    BalasHapus
  5. ga usah baper, anak bisa lebih dekat ama keluarga besar dan ortunya bisa me time berdua ;-)

    BalasHapus
  6. Ahahha...ya begitulah kadang anaknya biasa aja emaknya yg baper. Bahkan sampe skr nadia udah gede gtu kalo pas nginep dirumah eyangnya trs pagi2 ga nelp aku tuk sekedar say hai aku pasti lgs sedih deh. Anak cm 1 kalo ga ada tu pie gtu rasanya padahal aku sendirii yg usul nadia nginep dirumah eyangnya. Jan rak nggenah tenan :p

    BalasHapus
  7. Asal sama neneknya kalo aku gak baperan sih mak, soalnya zyan deket banget sama neneknya padahal kalo ketemu neneknya cuma sebulan sekali.. hehe

    BalasHapus
  8. Hihihihi.. aku juga baper kalo nitipin anak ke ortu. Tapi kalo nitipin ke daycare malah enggak. Karena udah kebiasaan tiap hari kali ya, sedangkan kalo ke ortu kan jarang2. :D

    BalasHapus
  9. Aku udah biasa tiitpin anak haha jadi udah ga baper :D

    BalasHapus
  10. aku suka nitipin anak ke mamah, tenang sih kalo ke mamah. pernah sekali ke tetangga, mwahaha

    BalasHapus
  11. Saya sering nitipin anak tp kdg msh baper jg...huaaa...

    BalasHapus

Posting Komentar