Kamis, 18 Februari 2016

Impian Menjadi Pengusaha Kuliner

Tahun 2006, ketika saya mendapat pekerjaan setelah beberapa saat diwisuda, saya punya impian ingin menjadi pengusaha kuliner.

Jadi ceritanya jaman dulu itu suka nongkrong sama temen-temen kantor setelah jam pulang atau pas hari libur. Tempat nongkrong favorit saya itu di tempat penjual ubi goreng yang seporsi harganya Rp.6000,-. Makannya pakai sambel, nikmaaat.

Makanan favorit, ubi goreng, tapi kurang sabal nih!

Tapi tempatnya ya ala kadarnya banget. Dia jualan pakai gerobak, bawa kompor, pasang tenda di samping sebuah distro, dan menyediakan beberapa kursi juga meja.

Saya kepikiran kalo orang butuh tempat nongkrong yang nyaman, tapi terjangkau. Jadi saya mbayangin suatu saat pengen buka cafe yang asyik. Menu makanannya yang simpel-simpel aja, macam ubi goreng, pisang goreng, atau sosis bakar. Harganya, medium lah, lebh murah dari resto tapi lebih tinggi dikit dari jajajan yang di gerobakan gitu.

Beberapa waktu lalu sempet ngobrolin ide ini ke adek. Pengennya saya sih, saya ngerjain ini ada partnernya. Biar ngga terlalu hectic, karena saya juga kan masih punya anak kecil yang harus diurusin. Tapi sesaat kemudian, adek malah keterima kerja di Jakarta, jadi eksekusi ide ini kepending lagi deh.

Ibu mertua saya juga nampaknya punya impian yang sama kaya saya. Tapi kalau beliau sih udah mulai usaha sejak lama di bidang makanan yaitu membuat kue kering tiap lebaran. Pernah juga buka warung makan, tapi dengan berbagai pertimbangan akhirnya warung makan itu ditutup.

Sempet kepikiran pengen terima pesanan nugget dan bakso. Udah coba-coba bikin sendiri juga, apalagi cucu-cucunya yaitu Thifa dan Hana paling doyan sama kedua makanan itu. Setelah dibikin dan dihitung-hitung, harga jual yang bisa diterapkan jauh lebih tinggi dari harga di pasaran. Nah kalo gini bingung kan gimana caranya biar laku. Mau coba menambah bahan yang lebih murah, misalnya bayakin di tepung aja, tapi takut rasanya jadi kurang enak.

Eh kok baruu aja saya pas buka internet nemu tulisan tentang Texturized Soy Protein (TSP) dari Bremil. TSP ini disebut-sebut sangat umum digunakan dalam industri makanan khususnya industri pengolahan daging seperti sosis, burger, chicken nugget, bakso, corned beef dan lain-lain. Fungsi utamanya sebagai bahan pengisi (filler) untuk menekan biaya produksi dengan tetap mempertahankan kualitas produk akhir.

TSP Bremil, cocok buat yang mau jualan burger atau nugget!

Produk Bremil selain TSP ada isolated soy protein, breadcrumb, bumbu - bumbu dan food additives (curing salt, pewarna makanan, preservatives).

Disebutkan, kelebihan TSP Bremil dibanding produk sejenisnya antara lain memiliki kemampuan untuk menyerap air sebanyak 3 kali dari bobotnya sendiri, aroma bau langu kedelai (beany flavor) yang tidak terlalu kuat serta telah memiliki sertifikat Non GMO dari Cert-ID yang menyatakan bebas dari bahan-bahan hasil rekayasa genetika atau GMO (Genetical Modified Organism). Dan yang paling penting nih, supplier Bremil di Indonesia, yaitu PT.Markaindo Selaras, sudah menyatakan bahwa bahan baku yang disuplainya harus mempunyai tiga karakteristik, yaitu: bersifat fungsional, food grade dan halal.

Bremil menawarkan TSP dengan beragam ukuran. Ada yang bubuk, ada pula yang granular dengan ukuran 3,5 - 14 mm. Untuk pilihan warnanya, ada natural (krem), caramel (kecoklatan) dan pink (merah muda). Bremil juga melayani produk-produk pesanan khusus yang ukuran dan warnanya disesuaikan dengan permintaan pemesan. Waah berarti kalo bikin sosis pakai bremil TSP ngga perlu pewarna makanan lagi ya!

Menarik buat dicoba nih, terutama untuk temen-temen yang juga punya impian kaya saya, menjadi pengusaha di bidang kuliner.

twitter: @rahmiaziza
IG       : @rahmi.aziza

16 komentar:

  1. Baru denger tentang TSP ini, sistem penjualannya gimana? Melalui distributor resmi atau bebas aja?

    BalasHapus
  2. Saya juga baru tau mak, entah disini sudah ada atau belum :)

    Emak saya juga terima pesanan kue2 basah tapi sekarang udah ga mau lagi, untungnya mepet kalau menyesuaikan dengan harga dipasaran. Kadang heran, kok bisa ya mereka jual semurah itu? :)

    BalasHapus
  3. Menarik nih, trus belinya gimana ya, pengen bikin sosi sendiri karena anak-anak suka banget bikin roti isi sosis :)

    BalasHapus
  4. kaka saya juga udah buka usaha bikin kue walo dr rumah dan promosi dr mulut ke mulut dan sosmed, tp lumayan loh dia bisa nabung untuk umroh

    BalasHapus
  5. Amiiin. Semoga impiannya segera kesampaian! ^_^

    BalasHapus
  6. Saya juga kalau lihat tempat kuliner yang rame jadi pengin usaha kuliner juga. Ada tuh di kota saya, Mak, harganya 5 ribuan aja makanan dan minumannya. Ramee banget. Kebanyakan sih para pelajar yang nongkrong di situ. Karena murah kali ya :D

    BalasHapus
  7. terus bermimpi sampai terwujud ya mbak, mimpi itu gratis tapi ketika terwujud hasilnya ga terbayarkan :)

    BalasHapus
  8. keren miii, ntar bikin warung mama mie atau warung mak irits jualan mie hihihi

    BalasHapus
  9. bener nih mbak, kalu ntar impiannya jadi kenyataan makanan yang dijual harus aman buat konsumen yaaa

    BalasHapus
  10. Jadi ingat adek ipar yg maju mundur terus buat usaha kuliner semacam booth gitu. Tapi akhirnya skrg ngga jd soalnya dah keterima kerja di perusahaan. Hehe

    BalasHapus
  11. menyimak mbak, boleh nih infonya saya terusin ke temen yang mau buka usaha makanan
    tapi beliau masih bingung antara bikin cafe kecil2an, nasi kucing, atau makanan ringan lainnya :)

    BalasHapus
  12. ubi goreng kurang sabal? sabal itu yg kaya gimana ya?

    BalasHapus
  13. kalau impian saya lebih sederhana mbak, ingin bisa mencicipi lebih banyak kuliner dan bisa membuat blog makan makan, hehe

    BalasHapus
  14. Wah impian yang bagus mbak :-)
    semoga kelak dapat tercapai ya impiannya,..

    BalasHapus
  15. TSP itu apa yak mak..aduh gaptek. apa dia sebagai bahan tambahan makanannya?

    BalasHapus
  16. kalau sekarang, malah jadi pengen usaha jual gorengan hehe
    kira kira TSP juga bisa untuk gorengan gak ya

    BalasHapus