Senin, 21 Desember 2015

Saya Lebih Suka Kudus Tanpa Car Free Day

Ya, jujur, saya lebih suka Kudus tanpa car free day.

Ih kamu ngga mendukung aksi #GoGreen yaa...

Lho, justru, karena saya mendukung #GoGreen makanya saya menolak car free day (CFD) di Kudus. emang sih, dengan CFD udara kan menjadi lebih sejuk dan bersih. Kita juga lebih bebas menikmati jalan raya, karena kendaraan bermotor dilarang lewat selama CFD berlangsung. Tapi, yang saya tidak suka dari car free day di Kudus adalah, setelahnya jalanan menjadi kotor penuh sampah!!!!

Beda sekali suasanannya sebelum ada car free day.

Dulu saya suka sekali jalan-jalan ke simpang tujuh atau yang biasa disebut alun-alun Kudus. Bahkan saya salut dengan pemerintah yang bisa membuat alun-alun Kudus tetap rapi, tertib, dan nyaman bagi pejalan kaki.

Di salah satu kota lain saya lihat, di hari Minggu alun-alun akan penuh sesak dengan pedagang. Tapi di Kudus ngga, bersih.. banget. Jadi kalo kita mau lari-lari keliling lapangan nyamannnn banget.

Penjual di sekitar simpang tujuh ada tapi tak banyak. Biasanya mereka berkumpul di depan kantor kabupaten atau di depan taman Bojana. Ada yang jual leker, siomay, bubur ayam, bakwan malang, wedang ronde dll. Meski begitu kebersihan tetap terjaga.


Alun-alun Kudus di sore hari


Saya suka ke simpang tujuh bukan hanya di hari Minggu pagi, tapi di malam minggu dulu, bareng kakak saya jaman masih lajang, agenda wajib tuh nongkrong berdua di simpang tujuh. Kadang sore juga, bareng adek ke sana, sambil nulis, pinjem hape communicator papa yang dulu termasuk benda mewah, sekarang masuk gudang, disimpen siapa tahu suatu waktu jadi benda unik bernilai jual tinggi haha.

Kmearin, setelah sekian lama ngga ke Simpang Tujuh karena tempat tinggal orang tua yang sekarang jauh dari sana, saya prihatin banget dengan kondisi sekitar simpang tujuh.

Semenjak adanya CFD penjual makanan jadi banyaak banget. Surga deh bagi para pencinta kuliner kaya saya. Tapi sampahnyaaaa naudzubillahh. Banyaak banget. Berserakan di jalan. Ya meskipun setelahnya akan dikerahkan petugas kebersihan untuk membersihkan itu semua sih.

Tapi meski begitu saya amat sangat ngga nyaman, jalan-jalan di CFD sambil melihat sampah berserakan. Enakkan kaya dulu aja deh. Kudus tanpa Car Free Day. Ngga banyak penjual, ngga terlalu banyak juga yang jalan-jalan di simpang tujuh di Minggu pagi, tapi lingkungannya bersih, nyaman dilihat mata. Makanya sekarang setelah ada CFD saya malah jadi malas jalan-jalan ke simpang tujuh.

Pak Bupati atau siapa sajalah, yang berwenang, kalau kalian baca curhatan saya ini. Lebih baik ditiadakan saja Car Free Day di Kudus.

Atau diadakan dengan syarat, pihak pemerintah maupun warga sudah siap. Siap apa? Yang pertama saya minta supaya pemerintah menyediakan lebih banyak tempat pembuangan sampah. Selain itu melakukan pengawasan. Siapa yang buang sampah sembarangan, langsung semprit, didenda aja Pak. 

Dan untuk para penikmat CFD, tolong dong, jangan berpikir, "Kan ada tukang bersih-bersih." Kemudian Anda seenaknya saja buang sampah sembarangan. Apa susahnya sih meringankan beban orang lain. Kalo ngga nemu tong sampah yaudah dikantongin dulu sampahnya. Atau kalo ngga mau ada sampah bawa wadah makanan sendiri dari rumah. Toh buat kita lebih nyaman juga, kalo kota Kudus selalu nampak bersih. Iya kan?

Kalau ngga bisa, yaudah mending Kudus seperti dulu aja. Ngga perlu ikut-ikutan bikin Car Free Day. Yang katanya mengurangi polusi udara, tapi malah menambah polusi darat.

Bagaimana dengan car free day di kotamu teman? Moga ada event apapun kebersihan tetap selalu terjaga ya. Ingat rumah kita bukan hanya bangunan tempat kita tinggal, tapi bumi inilah rumah kita. #GoGreen #KeepClean

PS: DI sini saya ngga menampilkan foto bagaimana suasana CFD yang penuh sampah. Saya lebih suka memandang yang indah2 jadi di blog ini saya hanya ingin menampilkan yang indah-indah ;)

twitter: @rahmiaziza
I.G      : @rahmi.aziza



21 komentar:

  1. pikiran "Kan ada tukang bersih-bersih." ini yg kudu hush hush sanaaaah...maunya kan GoGreen ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaa pikiran sperti itu, berarti pikiran pengen bikin susah orang hehe

      Hapus
  2. sebenernya buang sampah di tempat sampah itu harus jadi kesadaran masing2, mbak... saya pernah liat di ragunan, tempat sampahnya banyak, tiap 15 menit sekali diingatkan kalau membuang sampah sembarangan akan di denda sekian juta bla...bla...tapi tetap aja sampah berserakan.sedih ya...eh, malah curhat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, makanya saya bilang warga harusnya sadar dan pemerntah juga tegas, yang bang sampah sembarangan didenda aja. Didenda 50ribu aja deh asal bener2 diterapkan orang juga jadi takut.

      Hapus
  3. Saya lebih sepakat dengan opsi kedua, yakni tetap ada CFD namun dengan syarat tertentu. Penegakan soal buang sampah harus jelas. Kalau ditiadkan, atuh sayang, hanya karena perilaku pengunjungnya. Jadi perilaku pengunjungnya yang mesti kita tangani, bukan CFD-nyaa yang ditiadakan sebab menurut saya sudah positif kok.

    Ini ibarat berpikir, duh ngapain punya anak, tar kalo bandel gimana? Mending ga punya, hehe. Atau mendingan ga usah bisnis daripada takut rugi. Padahal ada serangkaian cara untuk mendidik anak atau menghindari agar bisnis tetap berlangsung.

    Jadi pengin makan lentog khas Kudus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih mas, tapi semacam desperate gitu apakah bisa. Semoga saja yaa aamiin

      Hapus
  4. Sama mak aku sering kesel kalo ke simpang 5 par CFD..sampah betebaran dimana2. Apalagi kalo liat orang2 asal buang sampah sembarangan..pengen tak jitakin rasanya.
    Pernah suatu x ada yg buang sampah trs tak pungut trs denegr bisik2 sok banget tuh orang... ealaaahhh... pie to
    Pengen garuk2 aspal

    BalasHapus
  5. Iya benerrr... idem sama di jakarta. Setiap usai car free day atau marathon day atau ultah jakarta..jalanan pasti jadi penuh sampah .. mental menak tuh sulit diberantas.

    BalasHapus
  6. Masyarakatnya belum tertib yaa... biasanya Car Free Day memang jadi pasar kaget hehe...

    BalasHapus
  7. begitu juga di malang. entah ya, karena tempat sampahnya kurang atau memang buang sampah sembarangan sudah jadi kebiasaan. sedih banget klo habis acara semacam, yang banyak sampahnya duluan

    BalasHapus
  8. Kalo memang malah bikin kotor dan merusak lebih baik tidak diadakan ya. Setuju, mbak. Semoga jadi perhatian pemerintah dan jg para pengunjungnya.

    BalasHapus
  9. Sebenernya CFD bagus sih kalau diadainnya tiap hari, hehehe..
    Kalau di Jakarta sih CFD malah tetep macet yang ada karena jalan utama ditutup, orang pakai jalan2 kecil dan tetep aja macet dan polusi pindah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya sih ya memindahkan polusi bukan mengurangi polusi

      Hapus
  10. Salah menafsirkan. Dan itulah kebiasaan org2 kita, ga menyadari kebersihan lingkungan, alasan yg paling konyol, kan ada petugas kebersihan yg bersihin

    BalasHapus
  11. Di mana2 CFD ninggalin bnyk sampah. Kyknya emang org2 suka buang sampah sembarangan.

    BalasHapus
  12. berarti keluhannya sama...banyak sampah pasca CFD..di purwodadi juga..CFD jadi surga bagi para pedagang terutama makanan...

    BalasHapus
  13. Weeeeh...ngga ada kepedulian trhdap sampah berarti. Baik pedagang maupun pembeli. Idiiih...bubaar2!

    BalasHapus
  14. aku sekarang sudah males Mbak ke car free day, bukannya dapat udara bersih malah sesak nafas. Melebihi padatnya populasi penduduk ibukota *halah* ini membuktikan Kudus kurang taman tempat rekreasi olahraga

    BalasHapus
  15. Kayaknya buang sampah sembarangan udah jadi kebiasaan yang sulit diubah ya mbak buat sebagian orang. Di kota saya tiap minggu juga ada tuh acara macam CFD gini dan banyak penjual makanan berderet. Walaupun tiap beberapa meter ada tempat sampah, masih ada aja yang buang gitu aja. Alhasil ya sampah di mana

    BalasHapus
  16. car free daynya bagus tapi memang orang2 belum peduli dengan kebersihan ya Sampah menmpuk bukan di car free day aja, setiap ada event selalu gitu

    BalasHapus
  17. Aku jarang banget main di CFD selama tinggal di Kudus. Emang sih cuma Kudus doank yang sekeliling alun-alunnya banyak banget makanan. Ngga heran kalau sampah gampang dijumpai

    BalasHapus