Rabu, 28 Oktober 2015

Ke Jakarta, Sekali Merenguh Dayung, Dua Tiga Pulau Terlampaui

Kemaren-kemaren, kalau ada yang ajak saya ke Jakarta, saya biasanya jawab, "Nantilah kalau Jakarta sudah ngga macet lagi." 

Ya, saya itu orangnya ngga sabaran kan ya. Takut aja, ke Jakarta bukannya heppy malah esmosi sepanjang jalan. Makanya beberapa waktu dulu ketika ada acara di Jakarta saya memilih untuk ngga ikutan. Belum siap mental hehehe. Tapi akhirnya kemarin saya ke Jakarta juga, pas ada undangan nikah sepupunya si Ayah, Ovie yang dulunya kuliah di Semarang. Yah.. bismillah lah....

Ke Jakarta kemarin udah saya niatkan, sekali merengkuh dayung dua tiga pulau terlampaui. Ibu mertua kayaknya pengen banget ngajak cucu-cucunya jalan-jalan jadi ya udah niat pertama menyenangkan hati orang tua. Lagian kangen juga kumpul keluarga besar lagi. Terakhir kami kumpul-kumpul pas adik ipar nikah di Semarang, udah hampir dua tahun lalu. Selain itu pengen reunian juga sama temen jaman kerja dulu di Makassar. Sekarang dia tinggal di Jakarta, kami udah lebih tujuh tahun ngga ketemu. Satu lagi ketemu adek, yang katanya kosnya deket banget dengan lokasi gedung pernikahan. Cuma tujuh menit aja dengan motor.

Kami berangkat rame-rame dengan kereta api ekonomi Brantas Jumat malam. Selain saya, si Ayah dan duo bocah, ada ibu mertua, adik ipar, dan tiga rombongan keluarga dari Kudus (om, tante, sepupu). Kali pertama duo bocah naik kereta nih. Thifa excited banget, sampe bilang ngga mau tidur hihihi. Tapi akhirnya ya tidur juga. Kali pertama juga sih bagi saya naik kereta jarak jauh. Sebelumnya yang paling jauh pernah saya tempuh dengan kereta api tu Rantau prapat - Medan, kalau ngga salah cuma sekitar lima jam perjalanan, dan itu udah lamaa banget, sekitar sembilan tahun lalu. Kereta apinya kaya gimana? Ntar ya saya review dalam postingan terpisah. Ini mau cerita garis besarnya dulu selama di Jakarta.

poto2 dulu di stasiun Tawang, bawaan segambreng :D


Oya ada yang beda dengan stasiun Tawang Semarang sekarang. Kalau dulu non penumpang, misal mau jemput, masih bisa masuk ke dalam, sekarang udah ngga bisa. Pintu mausk udah dijagain, jadi kalo mau nunggu hanya bisa duduk di luar gedung aja. Saya jadi inget tahun 2005an saya nganter mbak kos yang mau naik kereta ke Jakarta, masih bisa padahal loh  sampe naik ke dalam keretanya trus foto-foto di sana. Sekarang tambah ketat ajah.

Berangkat dari stasiun Tawang Semarang jam setengah delapan, kami tiba di stasiun pasar Senen Jakarta sekitar pukul 02.30 dini hari, dijemput om sama sepupu pake dua mobil, langusng dibawa ke rumah melrose yang kata Thifa kaya hotel, ntar saya review in jugak ya dalam postingan terpisah. Rumah ini memang disewakan juga, tapi kebetulahn pas lagi ngga ada yang nyewa, jadi bisa dipake buat nginap.

Sorenya, saya, si Ayah, duo bocah, ibu mertua, dan adik ipar pindah ke rumah om di jalan mawar. Sementara keluarga yang lain tetep nginep di melrose. Malamnya datang ke tempat yang punya hajat, kumpul di sana, makan-makan, dan ngobrol-ngobrol. pulang duluan karena Thifa udah rewel.

Besok paginya acara pernikahan di Kuningan. Si Ayah datang duluan karena menghadiri akad, saya dan rombongan perempuan agak siang, karena bawa anak-anak kesian juga kalo mereka kelamaan ntar bosen. Dari jalan Mawar Cipete ke Kuningan beberapa kali melewati jalan yang agak macet, ada jalan yang ditutup juga sehingga harus muar agak jauh, tapi Alhamdulillah sih karena sambil ngobrol di mobil jadi ngga terasa udah sampe aja tempat tujuannya.

Sampai di tempat acara, langusng isi buku tamu, dapet kupon buat sovenir sama fotobooth. Foto dulu deh sebelum ngantri banyak, ada poperti lucu-lucu kaya topi fedora sama papan tulisan dengan kata-kata y menggelitik yang dipinjemin buat keperluan foto.

tampang kelaparan Thifa, bete, ngga mau disuruh senyum pas foto

Ngga lama adek datang bawa roti buat Thifa. Thifa dari berangkat tadi ngeluh aja laper. Mau makan duluan kok ya ngga enak, wong acara belum dimulai.

Setelah makan roti, baru deh Thifa cerah ceria. Aplagi pas tahu di kondangan ada hidangan eskrim walls.

setelah makan roti yang dibeliin tante La, langsung ceria lagii

Menjelang jam satu kami pulang, istirahat bentar terus nyuci baju biar ngga kebnayakan pakaian kotor dibawa pulang Malamnya ketemuan sama Ratih di Citos. Ratih ini temen seperjuangan di Venus FM. Kami masuk Venus bareng-bareng. Bareng-bareng nulis skrip dengan duduk di kursi kayu panjang, bareng-bareng suka malakin Sila tukang bakso yang sering lewat depat Venus. Eh bukan malakin sih sebenarnya, cuma minta diskon doang hihihi. Asalnya ke Citos mau pake Grab taxi, udah ngecek ongkosnya kira-kira antara 20-30an lah. Tapi ternyata om bisa nganterin ke sana, pulangnya baru kami naik taxi, cuma Rp 17.500, murah ya hehe.

setelah lebih tujuh tahun ngga ketemu


Keesokan paginya kami ke Taman Safari. Ini juga ntar diceritain lebih detail dalam post terpisah yaaa. Perjalanan Alhamdulillah lancar ngga kena macet sedikitpun, mungkin karena hari Senin ya, bukan weekend.

Asiik sampai Taman Safari jugaa


Tuntas sudah agenda di Jakarta, Selasa sore pukul empat kami pulang kembali ke Semarang. Dalam perjalanan rumah ke stasiun kali ini baru saya lumayan ngerasain macet, tapi daripada bete yaudah tidur aja hehehe.

Ke Jakarta, sekali merengkuh dayung dua tiga pulau terlampaui. Alhamdulillah.. :)

10 komentar:

  1. Ntar klo aku ke semarang...kita reunian lg yak...hahahahaha

    BalasHapus
  2. Senangnya ada kangen yang terobati

    BalasHapus
  3. yang the best ya taman safari mak...hihii

    BalasHapus
  4. Penasaran sama melrose, bisa disewain gitu asik juga ya, siapa tahu ke Jakarta pas deket melrose

    BalasHapus
  5. Kayanya aku juga sering begitu deh, kalo mampir ke satu tempat, harus diobok-obok semua.. Hihihi :D

    BalasHapus
  6. Kayanya aku juga sering begitu deh, kalo mampir ke satu tempat, harus diobok-obok semua.. Hihihi :D

    BalasHapus
  7. Wah seru banget ya mba ke Jakarta :)

    BalasHapus
  8. ih kita gak ketemuan mak di Jakarta

    BalasHapus