Poin-Poin Penting dalam Siaran Radio

gambar dari: nuradioindonesia.blogspot.co.id
Poin-poin penting dalam siaran radio tadi dibahas di acara Buah Hatiku Sayang TVRI yang pembawa acaranya Shahnaz Haque. Hari ini tanggal 11 September ternyata ulang tahun Radio Republik Indonesia (RRI) . Berhubung ultah RRI, bintang tamu hari ini mantan penyiar dan ngobrolin tentang dunia siaran yang dikaitkan dengan dunia anak.

Tadinya, saya mau posting tentang hal lain, udah nyiapin draf tinggal nambah dikit trus publish. Tapi sebagai mantan penyiar saya kok jadi pengen nulis tentang poin-poin penting dalam siaran radio. Sebagian saya dapat di siaran TVRI tadi. Iyes cuma sebagian arena saya ngga nonton dari awal, cuma dapet seperempat acara aja kali. Makanya sebagian lagi saya akan saya tambahkan dari ilmu yang saya dapatkan ketika saya siaran dulu di Makassar dan saat training radio di salah satu radio yang ada di Semarang.



Apa saja poin-poin penting dalam siaran radio?

Bicara di radio adalah bicara dengan SATU ORANG. Jadi sapaannya buat orang kedua tunggal ya, seperti kamu, anda, dan sejenisnya. Jangan menggunakan sapaan "kalian" ya... Kenapa? karena karakter radio itu intim, hanya kamu dan aku.

Gunakan bahasa tutur, BUKAN bahasa tulis. Jadi kalau bikin skrip bayangin kita lagi bicara sama teman, wagu (aneh) ngga kalo pengucapannya seperti itu.

Jangan terkesan membaca. Meskipun pada kenyataannya ita sedang membaca skrip tapi penyampaiannya harus luwes seperti kita sedang ngobrol biasa aja dengan teman,

Hindari opini pribadi, terutama untuk hal-hal yang berkaitan dengan penyampaian informasi seperti berita. Jadi kayak gini nih, kita lagi menyampaikan berita tentang demo buruh, jangan sampai terlontar ucapan dukungan baik untuk buruh maupun pihak yang bersebrangan. Posisi kita sebagai penyiar radio adalah netral. Makanya kemarin pas rame soal Teuku Wisnu, artis yang kabarnya berhenti dari dunia sinetron dan kini memiliki usaha jualan baju muslim. Kalo menurut saya ngga ada yang salah tentang pendapatnya mengenai kiriman surat Al-Fatihah yang tidak sampai kepada orang yang sudah meninggal. Perbedaan pendapat tentang hal ini udah lama ada loh. Salah Teuku Wisnu adalah di acara tersebut peran dia adalah sebagai presenter yang seharusnya menghindari opini pribadi, beda cerita kalo dia kapasitasnya sebagai nara sumber. Kalo di blog pribadi beropini pribadi boleh laahhh... hehehe

Radio sifatnya selintas. Jadi kita menyampaikan informasi harus singkat, namun padat dan jelas. Dulu pas saya masih siaran di Makassar, kami diberi pelatihan bahwa tren radio sekarang (saat itu ngga tahu kalo sekarang berubah lagi), adalah lebih banyak lagu dan sedikit bicara. Itupun saat buka mic apa yang kita sampaikan harus sesuatu yang bermanfaat bagi pendengar, bukan ngelantur :p

Mengeyampingkan urusan pribadi saat siaran. Jangan mentang-mentang galau terus putar lagu sediiiih terus ditambah curcol :p. Atau lagi musuhan sama partner siaran misalnya, pas siaran ya harus tetep kelihatan kompak. Saya salut banget nih sama dua orang temen penyiar saya dalam hal ini. Jadi ceritanya waktu itu mereka berdua lagi musuhan (hihi kayak anak kecil ya). Takjubnya pas siaran mereka bisa kompaak banget, ketawa-ketiwi kayak ngga punya masalah apa-apa. Ntar pas lagu atau iklan, mereka ya langsung diem-dieman lagi, yang satu baca koran, satunya nyari lagu. Ck..ck.. ck.. bisa ya...

Untuk sementara itu dulu yang saya inget tentang poin-poin penting dalam siaran radio. Ada yang mau nambahin barangkali, monggo loh. Sengaja saya tulis di sini, yakali ada pembaca blog ini yang penyiar wannabe, mudah-mudahan bisa mebantu memberikan gambaran tentang penyiar radio. Iar saya ngga lupa juga sih, soalnya saya punya eingnan terjun lagi ke dunia siaran nati kalo anak-anak udah agak gedean, hihi masih ada yang mau nampung ngga yo?

Eh sampai lupa ngucapin, selamat ulang tahun RRI, sekali di udara tetap di udara :)

twitter: @rahmiaziza
IG      : @rahmi.aziza

Komentar

  1. Saya nggak pernah siaran, tapi suka ndengerin radio, duluuuuu. Sekarang? Nggak pernah

    BalasHapus
  2. Saya malah penasaran ama cerita teuku wisnu. Hahahaha. Salah fokes.

    BalasHapus
  3. Tapi terkadang jaman sekarang yang menyimpang dari pakem malah bisa laku :) Jangan takut berekspresi & kreatif.
    Selamat Ulang Tahun RRI

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes betul sih, silakan berkreasi dunia entertainment itu kan dinamis ngga saklek juga sebenarnya :)

      Hapus
  4. mendengarkan radio memang memberikan sensasi tersendiri :)

    BalasHapus
  5. Waaa baca ini sy jadi kangen siaran lagi Maaakk.
    Poin terakhir setuju banget. Malah kalo saya dulu, siaran itu jadi semacam terapi buat ngilangin masalah jiahahaha! jadi kalo udah masuk box siaran, hilang deh itu masalah. Begitu keluar box siaran, keinget lagi huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah mantan penyiar ya mak, tos dulu ahhh

      Hapus
  6. Bisa ya dua penyiar kedengeran akrab seperti biasa padahal lagi musuhan :D

    Saya malah lebih suka radio yang porsi ngomongnya lebih banyak dibanding lagu. Tapi porsi ngobrol ringan2 aja, bukan berita.

    Soal opini, di radio yang sering saya dengerin, penyiarnya malah sering menyampaikan opininya. Mungkin kebijakan radio beda-beda ya. Idealnya sih memang sebatas menyampaikan informasi. Kalo menyampaikan opini pribadi, bisa-bisa dikira opini radio nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Radio anak muda yang biasanya penyiarnya banyak omong, soale pendengarnya dengerin radio kbanyakan pengen dengerin penyiar daripada lagu kali ya. Tapi kalo yang segmentasinya dewasa porsi ngomong biasanya dibatasi. Klao opini pribadi untuk hal-hal yang santai misal ngobrolin makanan favorit, destinasi liburan, dll gapapa, tapi untuk yang sensitif kaya berita terutama berita yang mengandung muatan politis disarankan jangan sih

      Hapus
  7. request lagu ahhh.... hahaahaaaa

    BalasHapus
  8. terimakasih mba tipsnya buat bekal nanti kalau jadi penyiar radio :)

    BalasHapus
  9. makasi mak irit persiapan mau on air bedah buku di radio nih, deg deg an juga sih hehehe

    BalasHapus

Posting Komentar