Jumat, 28 Agustus 2015

Serunya Bermain Lego

Udah sejak lama Thifa minta dibelikan lego rumah-rumahan. Saya udah niat sih mau beliin. Saya pikir bagus juga beliin dia mainan lego. Bisa mengasah kreativitas dia. Akhirnya saya googling lego di internet. Harganya mahal ya bo. Ada sih yang agak murah, bentiknya macam lego tapi mereknya beda. Ya saya pikir beli itu ajalah. BBM yang jual, kok lama ,ngga ada tanggepan. Akhirnya, uang yang udah disiapin untuk beli lego kepake deh buat beli tempe hehehe.

Terus kapan hari itu sebelum lebaran, telpon-telponan sama adek yang kerja di Jakarta. Ceritanya dia baru dapet bonus dari kerjaannya yang lumayan gede. Trus dia bilang, kalo dia belum kasih kado ultah buat Thifa (yang mana ultahnya udah berbulan-bulan yang lalu) akhirnya saya bilang aja, "Beliin lego aja dek. Beli satu buat berdua Thifa dan Hana, dari kemarin si Thifa minta dibeliin itu."

Pas lebaran adek datang ke Kudus dengan membawa lego-legoan. Saya sebut begitu karena emang mereknya bukan lego tapi wange creation, biar lebih gampang disebut lego ajalah hahaha. Saya tanya harganya katanya 300an, etapi tadi saya iseng cari di tokopedia kok ada yang harganya ngga nyampe dua ratus ya. Liat dari potonya sih sama barangnya. Ngga usah bilang-bilang adek lah, ntar dia galau berkepanjangan lagi hihii.

Pas kita bongkar legonya, ternyata partisinya kecil-kecil ya dan banyak, ada hampir 500. Dan ternyata lego ini kalo liat di kerdusnya sih untuk anak usia 6+. Emang sih kalo kaya Thifa sepertinya belum bisa memahami petunjuk di bukunya. Kecil-kecil sehingga amat sangat neritik dan harus teliti. Kemarin si Ayah pas nyoba ngerangkai bisa selesai dalam beberapa jam, tapi habis itu dibongkar Thifa padahal belum difoto huhuhu. Padahal uda niat banget mau bikin foto-foto proses pembuatannya. Udah take beberapa foto sih, mulai dari lantainya yang baru dipasang, trus tiang-tiangnya, atapnya, tapi hasil akhirnya belum huhuhu.


Pas nyampe di Semarang saya nyoba ngerangkai lagi demi foto-foto hahaha, ternyata seru ya mainan lego. Ada rasa penasaran dan puas banget kalo udah berhasil melewati satu tahapan kemudian ke tahapan berikutnya, dan seterusnya. Saya jadi teringat suka sewot kalo si Ayah beli mainan model kit gitu, mesti komentar saya, "Wis tuku larang-larang, jik dikon ngerakit dewe" hahaha.

cuma berhasil sampai sini, motretnya pake hape jadul jadi buram >.<

Kalo si Ayah bisa selesai dalam beberapa jam saja, saya bisa lamaaa aja bikinnya. ngerangkai siang, ngga konsen dirusuhin anak-anak, akhirnya simpen dulu aja lah, ntar malem pas duo bocah pada bobo baru lanjutin. Eh begitu malem tiba harus garap kerjaan dan akhirnya tu lego ngga selesai dirangkai sampai sekarang, sampai dibongkar lagi ma Thifa hahaha. Kemudian saya malas mulai lagi dari awal hahaha.

Kapan-kapan deh kalo pas selo mau coba ngerangkai lagi. Tapiii kapan selonya ya hahaha. EH kalo kamu suka juga mainan lego?

twitter: @rahmiaziza
IG       : @rahmi.Aziza

28 komentar:

  1. Anak2ku juga suka, maak. Ya tapi gitu deh, ilang2an karena dimainin. Udah beli 3, yg merknya Lego emang mahal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih kecil2 rawan ilang, Thifa kuwanti2 harus langsung diberesin, hehehe

      Hapus
  2. hasilnya keren ya mba hehe aku jarang maen yang begitu mba soalnya di daerah saya gak ada yang punya maenan seperti lego hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi belom selesai itu keburu dibongkar lagi ma Thifa hehehe

      Hapus
  3. katanya, lego itu bisa menunjukkan sifat asli seseorang. Apakah dia sabaran, teliti, telaten, kreatif, nggak emosian. Tapi jujur, aku kalau disuruh masang lego itu kok ngga bisa ya...? padahal niat hati kepengen bisa juga:D

    BalasHapus
  4. Jamanku TK udah ngehits lego sih yaa, tapi masih sangat sederhana, maksimal cuma bisa bikin robot-robotan doang. Kalo sekarang Petronas pun bisa dibikin, hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku baru tahu lego setelah dewasa loh hihihi

      Hapus
  5. main lego emang seru... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya semacam tertantang gitu ya hehehe

      Hapus
  6. Dija suka main lego juga
    ketularan kakak kakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiih Dija pinterrr, pasti cepet ya ngerangkainya :)

      Hapus
  7. hmm potonya buram kurang jelas mbak he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa pake hape jadul motone mbaak

      Hapus
  8. Fatih pengen juga mainan lego2nan. Dia tanya trus, Tante Dila masih di jalan Mah? Belum sampe?hahaha..

    BalasHapus
  9. adik aku juga suka main lego, ga bosan-bosannya main ini

    BalasHapus
  10. Hihihi. . .
    Bapakane ya males ngerakit yo. Krn udah tahu yg namanya ribet. Wkwkwk

    BalasHapus
  11. aku males bikinnya mak :-D biasanya yang bikin pascal & alvin aja

    BalasHapus
  12. saya waktu kecil dulu mainannya lego, dari yg ukuran besar sampe yg kecil2. biasanya kalo saya bikinnya rumah2an, kalo adik saya yg cow bikin robot atau mobil. dan sekarang tertular ke anak saya.

    BalasHapus
  13. Main Lego memang seru, sampai sekarang aku sama sepupu-sepupu masih main. Asal jangan keinjek aja, sakitnya minta ampun! Hahahaha... :D

    BalasHapus
  14. dulu lagi masih kecil, tapi lego jadul ya kurang menarik dibanding lego jaman sekarang ya hebring banget

    BalasHapus
  15. anak sy juga suka bgt sama lego, tapi yg besar2, disekolah legonya lebih kecil2 gitu..bikin anak kreatif, ini aja dia minta dibeliin lagi. masih kurang klo buat bikin macem2

    BalasHapus
  16. Bukan masalah 'mahal terus masih disuruh ngerakit sendiri' sih. Tapi memang di situ letak keseruannya bagi pecinta mainan rakit. ^^

    BalasHapus
  17. main lego emang menyenangkan mak, aku suka nemenin ponakan balita
    cuma itu loh, kalo udah ilang hmm, ribeet dah :)

    hayu thifaa tante temenin main lego yuuk

    BalasHapus
  18. karena saya mungkin gak telaten orangnya, ga terlalu suka hahahha, anak-anak masih nabung buat beli lego, biasanya klo ke mall pada main lego gratisan di playgroud atau pas ada event lego lagi promo hehe

    BalasHapus
  19. main lego emang asik mak, selain unsur edukasinya juga :) untuk batita ada lego jenis duplo yang lebih besar.. dan untuk balita udah bisa pake lego yang ukuran standar.. selain mengasah kreativitas nantinya ini untuk melatih kemampuan genggam, dan juga ketrampilan pegang pensil dan (kelak) menulis.. jadi petunjuk umur itu maksudnya ke sana.. cmiiw :)

    BalasHapus
  20. Kalo sama anak seumur Thifa emang siap - siap dibongkar pasang sih. Hahaha.

    BalasHapus
  21. main lego mirip main puzzle cuma lego lebih susah :D

    BalasHapus