Selasa, 28 April 2015

Stasiun Tawang Semarang: Menunggu Ternyata Mengasyikkan

Menunggu itu membosankan, begitu kata sebagian besar orang. Tapi itu tak berlaku saat saya menunggu kakak di stasiun Tawang beberapa hari lalu. Yang ada di pikiran saya saat itu, menunggu ternyata mengasyikkan!

Kami janjian jam 3 sore, tapi pas saya hubungi kakak, katanya "Ngga tahu dimana, yang keliatan cuma sawah-sawah."

"Wah masih jauh berarti, kalo sawah ya mungkin masih di kaliwungu," kata si Ayah, kemudian kamipun duduk di ruang tunggu.

Dari stasiun terdengar suara musik keroncong, saya pikir itu kaset, tapi kayak ada yang ngomong-ngomong di tengah-tengah lagu, apa ada yang sedang karaokean di sini. Sayapun mencoba mencari sumber suara, eh ternyata emang ada live music di situ. Kalau berkenan kita bisa memasukkan uang dalam kotak sesuai kemampuan dan kemauan.

Karena saya merasa terhibur sayapun memasukkan uang dalam kotak itu, jumlahnya rahasia, ntar dibilang riya' hihihi (halah riya' apa malu karena cuma ngasih dikit?:p)



Lihat di belakang saya, mereka menyebutnya "Musik Sawer"

Musik keroncong itu enak didengar ternyata yah. Selama ini saya jaraaang banget denger musik keroncong apalagi menyengaja untuk mendengarnya. Terutama karena dengerinnya di stasiun tawang, jadi semacam apa ya, ng.. syahdu gitu lah kedengarannya, dengerin musik sambil nungguin sesorang atau sambil menunggu kereta yang mau kita tumpangi datang. Ya, pertemuan dan perpisahan terjadi di tempat ini.

Yang bikin tambah asyik, kelompok musik ini juga bisa menyanyikan lagu genre lain kemudian dijadiin versi keroncong. Kemarin ada beberapa lagu barat lama yang mereka nyanyikan. Dan kita boleh lho request lagu, kalo perlu skalian salam-salam kayak di radio gitu hehehe.

Konsep menarik yang bisa ditiru di tempat lain nih, biar orang saat menunggu tidak bosan.

Tapi kalo ngomongin soal menunggu sih, saya sellau mempersiapkan diri untuk menunggu saat pergi kemanapun juga. Jadi di tas selalu siap sedia dengan peralatan perang, supaya meski menunggu tetep produktif dan heppi.

Benda wajib yang selalu ada di tas, adalah alat tulis. Saat menunggu seringkali terlintas ide-ide di kepala, kalau tak segera ditulis sayang menguap begitu saja. Benda lainnya adalah buku bacaan. Tapi pada kenyataan jarang banget saya mbaca sambil menunggu, takutnya terlalu asyik mbaca lupa memperhatikan anak-anak. Kecuali kalo anak-anak udah pada tidur barulah saya bisa membaca dengan tenang.

Selain barang yang bisa menjauhkan saya dari rasa bosan saat menunggu, saya juga harus memperhatikan kebutuhan anak-anak supaya tidak jenuh yang kemudian akan menjadi rewel. Biasanya sih saya bawa satu atau dua mainan favorit mereka. Contohnya playpad mini yang saya beli seharga 25 rebo.

kaya gini lho penampakan playpad mini ituuh

Cocok buat Thifa, karena bisa belajar sambil bermain dan Hana juga lumayan suka karena ada musik-musiknya. Tapi yang jadi masalah adalah... mereka suka rebutan. Dibujuk salah satunya untuk pakai mainan yang lain gamao. Yamasa kudu beli barang yang sama dua biji, berasa kagak rela gitu ngeluarin duitnya. Tapi bukan itu juga sih alesan sebenarnya, ehm. Soalnya saya ingin mendidik mereka untuk mau saling berbagi. Kamu, per-ca-ya???

@rahmiaziza


17 komentar:

  1. Waahh, ini layanan baru dari KAI ya Mak Mi? Empat tahun lalu saya sering antar suami ke Jakarta belum ada. PAsti berasa banget nih perpisahan dan LDR-nya, hihiiii

    Wah mainannya seru sih, jadi rebutan deh Hana ama Thifa. Ayo beli lagi aja Mamanya *gagal jadi Mak Irits ;D

    BalasHapus
  2. Wah seru juga ya Mbak sambil nunggu bisa dengerin musik keroncong. Ah pasti suasananya romantis sekali di stasiun di Semarang sana dengan segala yang njenengan ceritakan.

    BalasHapus
  3. menunggu itu asik kalo emang yang ditunggu nya asik. ya kayak menunggu kedatangan keluarga atau menunggu dikasih duit. tapi kalo nunggu sesuatu yang gak asik (misalnya nunggu dokter) nah itu pasti gak asik juga nunggunya. hahaha

    BalasHapus
  4. Menunggu it asik kalo orang yang di tunggunya orang yang spesial :D

    BalasHapus
  5. Per-ca-ya heheee. Belajar berbagi, belajar bersabar, belajar antri. Pengin naik sepur ke Tawang tapi dr Tugu nggak ada ya?

    BalasHapus
  6. musik kroncong, stasiun tawang, jadi inget lagu ini:
    "Yen neng tawang ono lintang, cah ayuuu..."
    hehehe...

    BalasHapus
  7. Ini baru apa sudah lama ya, Mak. Pas aku turun disana kok belum ada ya, etapi sudah 5 bulanan yang lalu ...hehe

    BalasHapus
  8. musik keroncong d stasiun jd terasa nostalgia ya

    BalasHapus
  9. Keroncong itu sesuatuuuhh. Saya suka nonton musik keroncong di tivi lokal Jatim. Lagu baru diaransemen keroncong, dan itu kerreenn ^_^

    BalasHapus
  10. Asik nih mak, ternyat bisa rikues. Jadi ngebayangin lagu2 alternatif kayak Green Day, Goo Goo Dolls, Collective Soul dibawain versi keroncong hihihi... :)

    BalasHapus
  11. Jadi dibelikan satu lagi dong bu biar gak rebutan hehehe

    BalasHapus
  12. Weleh, stasiun radio bisa sepi nih kalau di semua stasiun di Indonesia ada yang beginian. Assyiikk euy, bisa request lagi.

    BalasHapus
  13. Aku penasaran banget sama tampilan layarnya.. Coba ada foto yang nunjukin aktivitas Thifa dan Hana yang lagi mainin Playpad nya.. :D

    BalasHapus
  14. wahhh keroncong, syahdu banget jadinya yaa suasananya hihihihi....lucu amat playpadnya thifa, pinjeem

    BalasHapus
  15. beli satu lagi mba, biar ga rebutan :)

    BalasHapus
  16. Wahhh...cara jitu bikin anak anteng menunggu yaa..

    BalasHapus