Senin, 20 Januari 2014

Toilet Training Hana

Thifa dan Hana sama-sama memulai toilet trainingnya dari bayi. Kalau Thifa sekitar umur 1,5 bulanan, Hana lebih cepet lagi, sekitar usia dua mingguan pas saya bawa balik ke rumah sendiri.

Sebenarnya sih maksud dan tujuan utama membawa mereka buang air kecil maupun besar di kamar mandi bukan untuk mengajarkan mereka toilet training sedini mungkin. Apalagi kalo kata pakar waktu yang tepat untuk toilet training adalah saat anak sudah mulai belajar duduk. Karena inti dari itu semua adalah, saya emaknya MALAS KEBANYAKAN CUCIAN hahaha.

Tapi.. kalo bisa berdampak menjadi kebiasaan baik bagi mereka sejak dini ya Alhamdulillah. Terbukti loh, dengan mentatur, saya yang dulunya mencuci bekas ompol setiap hari, sekarang bisa dua hari atau tiga hari sekali saja. Sehari-hari saya makein diapers juga, tapi cuma sekali. Atau dua kali kalo emaknya lagi pengen leyeh-leyeh. Terlalu sering kan kesian anaknya, keenakan emaknya hihihi.

Satu hal yang paling penting sebelum memutuskan mentatur anak adalah OBSERVASI. Ya kita harus mengamati kebiasaan anak. Selama semingguan saya mengamati kebiasaan Hana dalam hal buang air, beginilah hasilnya:

  • Hana jarang sekali pipis dalam keadaan tidur. Ketika dia merasa pengen pipis, dia akan bangun. Jadi begitu melihat Hana bangun tidur segera larikan ia ke WC terdekat.
  • Kalo Hana rewel terus, padahal udah di mimiin dan digendong tetap seperti itu, biasanya karena dia ingin buang air.
  • Sampai usia dua bulanan, hana BAB sekitar dua sampai tiga kali sehari. Biasanya pada saat buang angin, pada saat itulah kotorannya ikut keluar. Minyak telon akan merangsag Hana untuk BAB. Biasabnya sebelum dpakein diapers, kalo Hana belum BAB saya kaish minyak telon dulu. EMan kalo baru aja dipake, langsung kotor diapersnya kena pup. Tapi.. setelah lebih dua bulan frekuensi BAB Hana berkurang, kemarn aja setelah lima hari dia baru BAB.
  • Kalo Hana ngga dibedong, meskipun udah pake pakean panjang dan kaos kaki, dia akan sering sekali BAK. Apalagi ini musim dingin yak. Sampe sekarang, usianya dua setengah bulan, terkecuali saat pake diapers atau bedongnya belom kering, Hana selalu saya bedong. Tapi tangannya ngga dimasukkin ke bedongan, saya biarin bebas bergerak.
Begitulah, observasi yang sama saya lakukan pada saat kakanya bayi dulu, meskipun hasilnya agak beda ya. Dan Alhamdulillah, waktu Thifa dulu, udah bener-bener bisa lepas diapers, saat bepergian sekalipun di usianya setahun lebih tiga bulanan. Ga tau sih efek karena toilet training ini apa ngga.

Punya pengalaman ngajarin anak, ponakan, atau adik toilet training juga? Share dong :)

@rahmiaziza

16 komentar:

  1. wah,enak ya..g banyak nyuci popok hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya soalnya kulitku sensitif maak, sering2 kna air apalagi ompol langsung kutu air hihi

      Hapus
  2. Ngebayangin mentatur bayi ke kamar mandi, gimana caranya ya? :D Cepet banget Mak, hebat... anakku baru ditatur setelah 5 bulan. Sampe sekarang masih pake diapers sekali sehari, klo ga siang ya malam.. Sebabnya, emaknya malas ngepel2 ompol hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. digendong aja mak, digeletakin di paha gitu deeh, rempong dikit drpd harus nyuci banyak hehehe

      Hapus
  3. Yang paling terasa kalo toilet trainingnya udah berhasi itu adalah, gak perlu lagi susah payah bersihin BAB nya hihihi.. praktiss

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, suka susah ilang bekasnya kalo pup di celana :p

      Hapus
  4. Yang paling terasa kalo toilet trainingnya udah berhasi itu adalah, gak perlu lagi susah payah bersihin BAB nya hihihi.. praktiss

    BalasHapus
  5. waah,,dini sekali ya mba,,bisa dicoba nih,,anakku baru kemaren mba he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting observasi dulu mak, liat kebiasaan buang air kecil si anak

      Hapus
  6. toilet training sedari dini ya..

    Ijin link dan salam kenal ya Mba Rahmi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mba salam kenal juga darikuu

      Hapus
  7. mantappp mak.. mau donk dijelasin caranyaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tiap anak kondisinya beda mak, observasi dulu, kalo cara saya seperti yang saya tulis di postingan

      Hapus
  8. keren mbak Rahmi... keliatan kok dari thifa yang mandiri banget, se kecil itu sudah mau buang air kecil sendiri ke wc.
    hebat deh thifa...(y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah juga ngompol, karena ditahan2 pipisnya, pas itu dia lg asik nonton. Langsung dihukum ngga boleh idupin kompi sama tivi hihihi

      Hapus
  9. sampai sekarang Fatih (15 bulan) masih saya kasih diapers..pernah mw ditraining,tp emaknya kemalesan (alias males bgt). Fatih bisa pipis 2-3 kali sejamnya, apalagi musim hujan #alesanmulu. pdhl dulu bilang sm bapaknya kalo dah bisa jalan mw ditraining, eh skrg dah jalan belum jadi juga..

    BalasHapus