Rabu, 13 Maret 2013

Mendidik Anak dengan Cinta


Sabtu kemaren habis ikut seminar parenting-nya Kak Seto. Temanya Medidik Anak dengan Cinta.

Di awal perbincangan Kak Seto langsung bertanya pada ibu-ibu yang hadir (eh ada bapak-bapak juga ding meski cuma segelintir). Siapa yang cinta sama anaknya? Semua ngacung dong.

Kak Seto yang dari dulu mukanya gini2 aja, tidak menua :D

Habis itu Kak Seto nanya lagi. Siapa yang pernah menjewer anaknya? Membentak-bentak anaknya? Kali ini yang ngacung ngga sebanyak tadi. Kalo saya? Sebagai orang jujur saya termasuk yang ngacung dalam hati, sambil beralibi “marah itu kan tanda cinta kak” hihihi.

Katanya Kak Seto hak-hak anak sekarang ini banyak yang terlanggar. Ya salah satunya itu tadi, kalo kita suka marah-marahin mereka, bahkan main tangan untuk sesuatu yang sebenarnya lazim dilakukan anak-anak. Itu KDRT juga lo dan bisa mengganggu perkembangan mental anak.

Kita sebagai ortu juga sering ngga sadar memaksakan kehendak ke anak. Di sekolahin sedini mungkin padahal belum tentu anak suka.

Kak Seto juga bilang kurikulum pendidikan anak terlalu berat. Ada lo anak-anak yang sekolah sampe sore, habis itu masih dikasih PR lagi. Pulangnya disuruh emak bapaknya berangkat les matematika. Lah kapan mainnya? Anak-anak kan masih butuh bermain juga.

Pernahkah kita berpikir, apakah anak bahagia dengan kehidupan yang seperti itu. Ataukah itu hanya ambisi orangtuanya aja yang kepengen anaknya selalu menjadi nomor satu?

Jangan-jangan ntar kalo kita nanya ke mereka. “Apa yang paling mengesankan saat kamu sekolah?” Jawabannya: Pada saat pulang, jam istirahat, dan jam pelajaran kosong lagi. *ini kayaknya lagi ngerasani diri sendiri deh.

Saya jadi inget jaman sekolah dulu, ada banyak kenangan manis maupun pahit.
  • Saya ingat guru-guru SD saya yang baik hati. Rela mengantarkan saya pulang sampai rumah karena kakak yang biasanya jadi temen pulang ternyata udah pulang duluan (tega kau mbak!)
  • Saya ingat ada guru yang suka memantau perkembangan belajar saya, dan memberikan nasihat-nasihat bermanfaat
  • Saya ingat ada guru yang mau ngasih tebengan saat saya jalan kaki dari jalan raya menuju sekolah yang jaraknya lumayan.
  • Saya ingat kalo saya pernah diberi kesempatan sama guru untuk ngemsi acara perpisahan, ngasih sambutan saat acara perpisahan, dan mewakili lomba pidato bahasa inggris meskipun akhirnya kalah sih hihihi. Tapi itu sudah cukup membantu membangkitkan rasa percaya diriku.
  • Saya ingat saat saya sangat suka sekolah dan tidak suka hari libur
  • Jaman SMA ada guru yang suka nraktir. Awalnya sih saya sama temen malakin minta traktir. Lah kok habis itu beliau-nya ketagihan nraktir kita hihihi. 

Tapi saya juga ingat ada masa-masa di mana saya ngga suka sekolah, ngga setuju dengan perlakuan guru terhadap muridnya namun tak bisa melakukan apa-apa.

  • Saya ingat, paling malas berangkat sekolah saat TK. Kalo sakit malah senang, jadi ada alasan ngga sekolah habisnya sering diejek sama beberapa teman (korban bully nih gue hiks).
  • Saya ingat pada saat baru pindahan ke sekolah baru, di kota yang baru, dan saya cukup sulit menerima pelajaran. Kemudian saya merasa malu ketika sang guru mengumumkan di depan kelas ada beberapa anak yang kemungkinan tidak naik kelas, diantaranya saya.
  • Saya ingat dimana uang jajan saya cepat habis karena peraturan sang guru yang mana kita bakalan didenda kalo ngomong saat pelajaran (ada satu siswa yang ditunjuk untuk mencatat nama orang-orang yang bicara, sehari bisa jadi nama kita dicatet berkali-kali). Ingat jangan bicara sedikitpun, meskipun kamu hanya bicara untuk pinjam penghapus sama temen.
  • Saya ingat ada guru BK yang galaknya setengah mampus. Padahal BK itu kan harusnya tempat curhat ya.
  • Saya ingat ada guru yang secara tidak langsung menyuruh murid beli buku lewat dia. Padahal buku itu tersedia di perpus, dan bisa pinjam selama setahun, sampe kenaikan kelas. Kata dia, kalo ngga beli buku harus merangkum isi buku itu, sak gambar-gambarnya ngga boleh dicopy harus gambar sendiri. Habis itu dia absenin satu-satu siapa yang beli buku sama dia. Capee deeh!
  • Saya ingat selalu kelabakan, tiap kali guru minta buku catatan dikumpulkan. Ya saya emang males nyatet, kalopun nyatet tulisannya juga berantakan.
  • Saya ingat di sekolahan pernah diberlakukan piket untuk anak kelas 1 dan 2. Tiap hari secara bergantian kita dikasih jadwal piket. Keluar kelas ngga ikut pelajaran. Kerjanya jagain koperasi sekolah trus disuruh-suruh, ntah itu manggilin murid A sampai bersih-bersih. Dulu sih seneng-seneng aja karena berasa bebas ngga ikut pelajaran, tapi setelah dipikir-pikir sekarang, kayaknya pelanggaran hak deh. Kita bayar uang sekolah kan untuk belajar (ciee uhuk).

Sekarang setelah jadi orang tua kok saya jadi agak parno ya menjelang thifa usia sekolah. Saya takut thifa mengalami hal-hal tidak menyenangkan seperti saya dulu di sekolah.

Kata Kak Seto kita sebagai ortu harus berada di garda paling depan dalam melindungi hak-hak anak. Tapi sebelum ke luar mari tengok ke dalam diri kita dulu, sudahkah kita mendidik anak dengan cinta?

Rame dengan ibu-ibu, tapi ada juga bapak-bapaknya loo


28 komentar:

  1. klo udah cerita seolah jaman kecil mah emg ga ada habisnya....mimi jg TK nya dulu suka ng-bully teman hahahahaha pan jagoan dari wetan :)

    Insya Allah,,,meski perlahan, mendidik anak akan lebih amanah dan penuh cinta ya mak. jangan parn ah,,,Thifa tu pinter loh, ga kyk emaknya heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mimi... apa maksud "ga kayak emaknya"? Ga terima!!! :DD

      Hapus
  2. eh, iya, tuh pengalamannya sama ma saya yg ttg guru BK. Dulu wkt SMA sy mau curhat sm guru BK, eh blm apa2 ditolak katanya masalah pribadi selesaikan sendiri. Pdhl bukannya guru BK itu harusnya jd temen buat anak muridnya, ya? Dr situ sy jadi ilfil bgt sm yg namanya guru BK

    BalasHapus
    Balasan
    1. guru BK datanggggg......hickz miris bgttt,aku nggak gtu kok mbk,jd dtg aja ke ruang BK ya dijamin aman dan nyama xixixixixix.....

      Hapus
    2. qiqiqi diprotes sama guru BK... tp guru BK yang ini baikk kok, siap2 kalo aku mau curhat ya hihihi

      Hapus
  3. mudah-mudahan sih banyak guru yang bisa mendidik juga mendengarkan keluh kesah murid-muridnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mba, biar muridnya betah sekolah, *ga lulus2 dong :p

      Hapus
  4. sekolah oh sekolah dulu paling senang libur hehehe malas sekolah sebenarnya tapi mau bolos gak enak hati pan biayanya mahal(waktu itu), malas ketemu gurunya apalagi pelajaran kimia waduh kayaknya sellau mendadak pusing klo pas jadwalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku FIsika yang paling bikin mumet mbak... :D

      Hapus
  5. etapi cara didik keras itu juga perlu lho.. asal jangan keseringen aja sih.. baik oleh guru maupun ortu, heuheu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. disiplin dan tegas bisa juga kok tanpa kekerasan, tapi aku sih belom bisa huahaha

      Hapus
  6. saiyya datanggg,,guru BK datang.... :D
    kata siapa guru BK galak,mungkin itu dulu. tapi saya nggak galak kok mbk rahmi hihi,,,tiap hbs breaktime sm lunch addddaaa aja yang ketok2 pintu "biasa curhatttt miss" kata mereka.
    Kalau saya pake hati bukan pakai tangan (naudzubillah),karena dengan cara yg lembutlah anak2 bisa lebih terbuka....

    sangat menarik mbk rahmi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. guru BK ku yang dl asli galak banget mba, padahal wis tuek, tapi ada juga sih yang baik cuma yg paling dominan ya si galak ituh

      Hapus
  7. Sayang anak-sayang anak...,hehe. Ditunggu kunjungan baliknya,mbak :)

    BalasHapus
  8. makasih sharingnya
    anak saya masih baby tapi perlu juga baca2 artikel kayak gini
    moga kita semua bisa jadi ortu yg terbaik ya Mbak aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, buat persiapan, mumpung anak masih kecil, kita banyak belajar, lagian mendidik anak kan mulai dia lahir :D

      Hapus
  9. iya juga ya, kadang banyak yang keikut main stream gitu,

    anak2 disekolahin sedini mungkin gegara liat anak temen/tetangga, hmm..keknya harus sering2 ikutan seminar kek gini ya, bak...be a good parent ever :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah kepingn home scholing mba, tapi masih ragu juga sih takut banyak yang ga ngedukung

      Hapus
  10. Saya kurang setuju dengan kak Seto soal menjewer anak itu mbak.. menurut saya menjewer juga perlu pada anak, sepanjang dilakukan dengan cinta dan akan memberi efek jera. Njewer dengan cinta dan njewer pakai mangkel itu gak sama loh rasanya hehe

    nah loh, sampean apa gak ingat juga pernah nulis coretan love di buku tulis pakai nama Rahmi Aziza dan Mr XXX yang dianggap pacar saat SD hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal njewer nya jangan pake kekuatan superman ya uncle hihihi

      Hapus
  11. Prioritas tiap orang tua memang beda-beda sih Mba Rahmi ya. Hhl yang sama juga disampaikan sama Bu Elly Risman waktu ngasih seminar parenting tempo hari. Intinya otak anak itu kan baru benar-benar bersambungan di sekitar usia SD besar menjelang SMP, parahnya seearang ini banyak sekolah yang menerapkan semakin banyak pelajaran semakin baik. Padahal di masa perkembangan (kata beliau) otak anak akan jauh lebih bagus berkembangnya kalau dipakai bermain sesuai usianya.
    Selain itu juga anak membutuhkan waktu beraktivitas di bawah matahari demi mengembangkan kepercayadirian dan kemandirian. Kalo baca blog temen yang di eropa kok rasanya pengen anak dididik dengan model begitu. Ga terlalu membebani. Hehehe.
    makasih ya Mba Rahmi udah sharing. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho oh mas, anak2 kehilangan masa2 bermainnya, aku malah kepikiran pgn homescholing tp msh bingung

      Hapus
  12. saya nanti aja ah nyekolahin arfanya..biarin dia main-main dulu kaya bapanya dulu wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lahhh skolahnya di rumah aja sama papap nya

      Hapus
  13. Rahmiiiii...
    postingan nya mencerahkan sekali :)

    Bener banget sih, pendidikan akademis itu emang perlu...
    tapi gak pengen juga kalo sampe bikin anak stres...

    dan ternyata dirimu punya banyak kesan indah dengan guru di masa sekolah yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak knangan indah tapi ada juga knangan buruk biii, korban bully nih waktu TK hiks

      Hapus
  14. trus bagaimana dgn anak anak yg diperingatkan ketika dia nakal secara baik baik, anak itu malah ambil batu trus melemparkan ke org yg mencoba mperingatkan scra baik2 td.. Ada lg .. Anak anak yg suka sekali memukul,pdhl ortunya samasekali tdk mengajarkan memukul,ketika itu anak tsb dminta berjabat tangan dgn teman sebayanya,eh ga jabat tangan malah tangan anak td ke muka teman sebayanya.. Bgaimana dgn anak spti pdhl usianya baru 2 th ke atas dikit..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mnurut saya yang awam dan bukan ahli psikologi anak, mungkin coba ditelusuri dulu barangkali dia meniru itu dari tivi atau teman-teman di sekitarnya. Kalau memang benar carikan lingkungan yang baik, jauhkan dari faktor2 pencetus karena anak usia segitu masih dalam fase meniru. Kalo ternyata bukan itu juga pnyebabnya, silahkan tanya ke ynag lebih ahli ya...hehehe

      Hapus