Sabtu, 02 Maret 2013

Bahasa Daerah: Dimana Bumi Dipijak Disitu Langit Dijunjung

Kalo ditanyain "Orang mana?" Pasti saya akan jawab "Orang Jawa".

Kenapa? Pertama saya lahir di Kudus, Jawa Tengah. Papah orang Kudus asli, dari lahir sampe kuliah tinggal di sana. Ibu, meskipun lahir dan besar di Sumatera tapi ortunya orang Jawa juga, istilahnya "Puja Kesuma" Puteri Jawa Kelahiran Sumatera :)

Pertanyaan selanjutnya yang biasanya terlontar adalah "Kok logatnya kayak bukan orang Jawa?"

Begini ceritanya.. di Kudus saya emang numpang lahir doang. Setelah itu ikut bertualang bersama Papa yang kerjanya berpindah-pindah. Saya sempet tinggal di Bandung selama delapan tahun, Trus di Makassar 5,5 tahun. Di Denpasar cuma enam bulan namatin SMP. Setelah itu SMA ikut mbah di Kudus, LDR-an deh sama ortu. Kuliah di Semarang en setelah lulus kerjanya di Makassar, waktu itu Papah udah tinggal Makassar lagi. Kalo sekarang sih balik maning nang Semarang.

Karena pernah tinggal di berbagai kota lintas pulau, saya jadi tau banyak bahasa daerah. Tapi tahunya ya setengah-setengah bahkan ada yang cuma seperempat hihi. Belajarnya nanggung sih.


Pas SD di Bandung saya belajar bahasa Sunda, tapi kalo sekarang ditanyain ya udah banyak yang lupa. Waktu ngelanjutin SD di Makassar kok seingat saya ngga ada pelajaran bahasa daerah ya, mboh ah udah lupa. Yang saya ingat sih pas SMP ada pelajaran bahasa daerahnya sampe pernah nyanyi lagu Makassar di depan kelas Judulnya "Sulawesi Parasanganta" artinya Sulawesi tempat lahir kita.

Pertama kali ke Makassar emang bingung dengan bahasanya. Kan beda jauh dialeknya sama orang Sunda. Lama kelamaan bisa menyesuaikan dan mulai bicara pake logat sana juga. Ciri khas sana itu kalo ngomong suka ada akhiran "ji, mi, gang, ja". Ngga terlalu bisa bahasanya. Bisanya cuman "Apa kareba? Bajik-bajik ji?" (Apa kabar? Baik-baik kan?). Soalnya untuk pergaulan sehari-hari kebanyakan mereka pake bahasa Indonesa berdialek Makassar, jadi bukan bahasa Makassar asli.

Dulu saya hapal mati lo sama tulisan lontara. Temen saya yang asli orang sana aja kalah. Jadi kalo ujian kita suka kerjasama. Saya yang bagian tulisan lontara, dia yang bagian terjemah. Kalo sekarang disuruh nulis masih inget juga sih dikit-dikit.

nyoba nulis lagi hurup lontara, banyak yang lupa :p

Yang paling berat adalah belajar bahasa Bali. Lah wong baru tinggal di sana beberapa bulan langsung ujian. Dapet nilai merah deh di raport. Tapi gurunya sih maklum.

Waktu pindah ke Jawa tepatnya Kudus, kan udah SMA, dan ternyata ngga ada pelajaran bahasa daerah. Tapi orang Jawa itu kan suka make bahasa Jawa dalam kesehariannya ya, jadi lama kelamaan ya ikutan ngerti juga. Dan pasti kalo ngobrol dengan sesama Jawa ya pake bahasa Jawa. Tapi kalo sama orang yang lebih tua atau dituakan, tetep pake bahasa Indonesia, soalnya ngga bisa boso Jowo kromo.

Dulu pernah di bis ada orang tua yang ngajak ngomong pake bahasa Jawa alus, awal-awal sih masih bisa jawab dengan bahasa yang sama. Semakin lama ngobrol kok smakin banyak kosa kata yang susah diterjemahin, ya udah deh mengibarkan bendera putih, nyerah. Hehehe.

Saya sih punya prinsip "di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung". Jadi dimanapun berada saya harus belajar tentang bahasa, kebiasaan, dan adat setempat. Kalo berada di kumpulan Jawa ya pake bahasa Jawa. Ada di kumpulan orang Makassar ngga ada salahnya pake bahasa Makassar, kalo bisa... . Tetangga sini ada yang orang batak, tapi kalo ngomong sama kita ya pake bahasa Jawa lo, meskipun tetep berdialek Batak sih.

Ibu saya juga gitu, mungkin karena berusaha menyesuaikan diri, suka sok-sok an ngerti bahsa Jawa. Waktu bawa cucunya (anak kakak) ke dokter, pernah ditanyain "Bu wayahe pinten?". Ibu pikir si dokter nanyain "ini anak usia berapa?" akhirnya dijawab ibu "15 dok" padahal cucunya baru dua huahahaha. Jadi si dokter itu nanya "Bu, cucunya berapa?". Kalo ini sih jangan ditiru ya, hanya dilakukan oleh propesional. Kalo ngga tau artinya mendingan nanya deh, habis itu catet di buku biar bisa bikin kamus sendiri, hehehe.

Bahasa daerah merupakan kekayaan budaya kita, jangan sampai punah. Suka sedih kalau ada orang Jawa, ngomongnya juga medhok, tinggalnya di Jawa, eh bicaranya pakai lo gue.  Kedengarannya nggak pas di telinga.

Ngintip dari blog tetangga, katanya di Indonesia ini tercatat ada 422 bahasa daerah lo. Waw takjub deh dengan keberagaman yang sedemikan rupa kita masih bisa berkomunikasi dengan baik dan saling menghargai.

"Postingan ini diikutsertakan di Aku Cinta Bahasa Daerah Giveaway"


26 komentar:

  1. dibandingkan korea, jepang dan china, kita punya koleksi aksara lokal yang lebih banyak ya mbak, suku batak, sunda, bali, jawa (dan saya baru tahu klo makasar juga ada) punya aksara masing2, sayangnya hampir semuanya seolah tinggal menunggu dipunahkan oleh generasi mudanya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waa jangan sampe lah, eman-eman.. sayang... bahasa daerah harus selalu digunakan biar ngga lupa

      Hapus
  2. nitip link dari wikipedia tentang aksara2 di nusantara http://id.wikipedia.org/wiki/Aksara_Nusantara

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksi linknya, tambah pengetahuan nih :D

      Hapus
  3. Bangga jadi bagian dari Bangsa Indonesia yang budayanya kaya banget :)
    wah, Mbak hebat bisa menguasai banyak bahasa daerah, penasaran dgn bahasa Sunda dan Makassar sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga menguasai Riki... cuman tau doang, tapi setengah-setengah, bahkan ada yang seperempat, karena belajarnya ngga tuntas. Tapi tetep mau selalu belajar kok :)

      Hapus
  4. Sama mbk...ssya skrg dbatam,kl dah ktm org jswa psti scra otomatis lgsg pke bhs jawa hehe
    Sukses ga nya y mbk ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya lah... harus itu... lanjutkan :D

      Hapus
  5. gua cinta bahasa jawa. karena enak aja ngomong pake bhs jawa. kadang ada kata2 yang gak bisa ditranslate ke bahasa lain. :D
    dulu gua juga jago nulis pake aksara jawa lho, tapi sekarang sayangnya udah lupa.
    tapi gua gak suka pelajaran bahasa jawa di sekolah. susah soalnya. huahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo Ko, bikin postingan berbahasa Jawa :D

      Hapus
  6. baru tau ada aksara Makassar..taunya hanacaraka mba saya
    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbakyu, kalo hanacaraka saya malah ngga bisa, ngga pernah belajar soalnya

      Hapus
  7. wow! pindah-pindah ya? Asyiknyaaaa, kepengenku jg gitu. Biar gak bosan di satu kota :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, jadi tahu adat dan kebiasaan orang2 di daerah lain :D

      Hapus
  8. Klo sy sebenernya suka pke bhasa jawa, pengennya bisa smpe yg sehalus2anya n seinggil2nya syg waktu sd dan smp sy suka nganggep bhsa jawa pelajaran hiburan yg ngikutinya suka2 XD

    Jadi suka bingung deh kalau mau bilang wangsul dan kundur, diketawain sm guru ngaji sy. 'Mbasake awake dewe' katanya hahahahaha

    Ada lagi kan mak itu bhsa jawa kawi yg suka ditayangkan pas acara nikahan2. Kdg g mudeng blas deh artinya malahan
    *sedih*

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisanya cuman bahasa jawa ngoko mba, apalagi itu yang dinikahan ngga mudeng blas :D

      Hapus
  9. 2 huruf lontara terakhir yang tidak ditulis namanya itu "SA" dngn "CA" mbak... terus memang sih ada beberapa huruf yang hilang :D tapi syukurlah masih ingat dikit

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya agak2 lupa, padahal dulu hapal mati lo :D

      Hapus
  10. melestarikan bahasa daerah itu harus kalau gak nant bisa punah ya :) sukses ya untuk GAnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yub bener Mama Calvin, klao Calvin diajarin bahsa daerah juga kah?

      Hapus
  11. Wah, aksaranya baru lihat Mbak...

    Semoga sukse GAnya ya Mbak...

    BalasHapus
  12. wow..ternyata pernah di makassar ya, dan hafal huruf lontara, saya sendiri tidak bisa hafal huruf lontara...,
    selamat berkompetisi...salam sukses selalu....mari' ki' di' :-)

    BalasHapus
  13. Iya ya, keren banget negara kita ini, punya 400 lebih ragam bahasa yang berbeda (negara mana yang bsia nyaingi coba?). Untuk melestarikannya memang harus sering dititurkan, gak kayak saya yang Bapak Ibu orang Palembang-Bogor tapi gak bisa keduanya. Malah bisanya sedikit2 bahasa Jawa karena dulu pernah tinggal di Jogja 1,5 tahun :)

    BalasHapus
  14. banyak juga ya bu. tapi kok nggak ada referensi yang jelas tentang bahasa/ huruf daerah bu?

    BalasHapus
  15. Di Sumut banyak Pujakesuma yg masih benar2 Jawa. Kalau masuk dari arah Riau, plang2 restoran, spanduk pilkada banyak menggunakan nama-nama Jawa, bukan nama Batak

    BalasHapus