Sabtu, 09 Februari 2013

Menyapih Thifa

Menulis yang disertai ambisi untuk mendapatkan sesuatu seringkali membuat saya kesulitan sendiri. Ide sudah ada di kepala, tapi untuk merangkaikannya menjadi sebuah tulisan susaaah benneer.

Sebenarnya saya ngidupin komputer mau posting tulisan untuk lomba, tapi berhubung saya jadi puyeng sendiri mendingan cerita-cerita tentang thifa aja.

Sekarang usia thifa udah dua tahun lebih dikit. Menjelang usia dua tahun kemaren nenek maupun eyang nya udah menyarankan saya untuk mulai menyapih dia. Biar gampang juga kalo mau ditinggal di tempat neneknya dia ngga nyari nenen.

Ada yang menyarankan, kasih bawang merah bisar dia merasa pedes trus ngga mau lagi. Atau coba diplester dan bilang, kalo mimiknya mamah lagi sakit biar dia iba kemudian ngga mau mimik lagi. Ada juga lo yang mengusulkan kasih panadol aja disitunya biar pahit. Kenapa panadol coba? apa ngga malah bahaya tuh? Kenapa ngga paramex atau mextril aja?

Dulu saya pernah baca di sebuah artikel. Katanya menyapih anak dengan memberikan yang pahit-pahit itu ngga boleh. Karena secara psikologis anak akan tersakiti karena merasa ditolak. Menyapihlah dengan cinta, betu katany. Ada juga yang bilang kalo anak ngga perlu disapih ntar dia lama-kelamaan pasti ngga mau sendiri.

Teori yang masuk akal menurut saya. Makanya selama ini saya hanya sounding aja ke thifa "Kakak kalo udah dua tahun mimiknya air putih ya..." kadang jawabannya emoh. Tapi pernah juga dia mengiyakan dan bilang "mik tih, akult, akim." Maksudnya mimik putih, yakult sama eskrim. Tapi tetep aja sih meski udah njawab gitu dia minta mimik mamanya lagi.

Kadang-kadang saya sebel juga. Karena dia suka minta mimik tidak mengenal waktu, situasi, dan kondisi. Pas mamanya lagi rempong minta mimik, atau lagi acara dimana gitu pas rame-rame minta mimik juga. Grrrrrrrrr...saya kadang suka marah kalo udah gini. Dan kata eyangnya, "Katanya mau menyapih dengan cinta, tapi kamu marah-marah juga ya sama aja bohong, udah mending dikasih pait-pait aja lah."

Iya juga sih. Ahh tapi marah kan tanda cinta juga.... *masih mencari pembenaran*

Suatu hari saya berpikir, mungkin eyangnya bener juga. Saya pun berencana untuk menempelkan plester di area "itu" dan pura-pura sakit. Tapi tiba-tiba saya punya pikiran lain.

Kalo seandainya cara ini berhasil. Setelah ini thifa ngga mau mimik mamanya lagi. Kemudian dia mulai betah kemana-mana tanpa mamanya, apakah saya sanggup. Apakah saya tidak merasa kehilangan?

Dan seketika itu saya sadar, menyusui itu bukan hanya semata-mata kebutuhan anak terhadap ASI. Tapi juga kebutuhan ibu untuk selalu merasa dekat dengan anaknya.




23 komentar:

  1. Ninggal sepeda dulu disini.. tolong jagain ya Thifa :p

    nanti Uncle balik dan baca tulisan emak ya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepedanya udah dilarikan emaknya Thifa ke toko jual bel sepeda terdekat hihihi

      Hapus
  2. dinikmati aja Mba, nanti akan ada waktunya Thifa pasti akan berhenti sendiri.... krn sy pernah dgr tidak semua Ibu bisa menyusui anaknya krn berbagai sebab, jadiMba termasuk Ibu yang beruntung.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sbnarnya ngga masalah sih Awan kalo dianya masih pengen nenen, tapi desakan dari sana sini menyarankan dia untuk disapih akhirnya suka goyah juga

      Hapus
  3. hahaha emoooh komen kalau urusan ini... urusane wong wadon mbak. #tutup mata tutup telinga

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha calon ayah lo, perlu tahu juga doong... kalo gitu suruh aja marpuah-nya yang komen uncle... :D

      Hapus
  4. salam kenal :)
    jd thifa blum dsapih ya?
    seneng ada tmn, cerita saya sama persis sama mba..
    sbenernya blum pgn nyapih, tp kadang repot juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Diana juga punya anak batita ya? Iya mba, aku juga ngga masalah sih kalo dia masih pgn nenen, tapi suka ga tau waktu dan tempat, mana neneknya selalu nyuruh aku untuk nyapih juga

      Hapus
  5. Uwaaa thifa dah gde ya....
    Heummmm blm pny pnglmn nyapih soalnya blm ada dedek :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gitu smoga segara diberi ya tante Zwan...

      Hapus
  6. kalo aku belum ngerasa bagaimana nyapih anak.
    karena Zia dah ga minum ASI semenjak usia 6 bulan.
    karena saya sakit selama 2 bulanjadi sekarang repotnya harus bawa dot kemana2
    ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah lebih praktis kalo minum ASI berarti ya mbak, ngga perlu bawa2 dot langsung buka hehehe

      Hapus
  7. mik tih, akult, akim, Mama. :D

    hai thifa cantik, masih suka ASI, kan? lanjutkan saja ya. :D
    sepertinya nanti kalau Thifa udah besar bisa berhenti sendiri deh, Mba. Kayak ponakanku. KArena lihat teman2nya minum air putih, terus dia pingin air putih juga dan menjadi kebiasaan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kupikir juga gt sih Idah.. tapi eyang n neneknya yang kuatir dia kterusan mimik nya...

      Hapus
  8. Aku dulu menyapih pakai cara yang sepertinya termasuk salah. Sebab tetap saja dengan membohongi anak mengoleskan betadine dan mengatakan sakit.
    Aahh... semoga Allah memaafkan kelakuanku ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi cara yang bener gimana dong bunda?

      Hapus
  9. Alhamdulillah, 3 anakku ASI sampai umur 2 tahun lebih, si tengah malah parah baru bisa disapih di saat umur 3 tahun lebih :D
    Pelan-pelan saja, mak Rahmi. Kalau saya, waktu itu diatur waktunya, frekuensinya mimik ASI dikurangi, misalnya pagi mimik asi, 3 atau 4 jam kemudian diajarin minum susu dari gelas, begitu terus. Susah memang ngejalaninnya, anak juga pasti nangis. Insya Allah, kalau kita sabar dan kuat, pasti bisa.
    Saya juga pernah bikin gitu, naruh tensoplast, eh yang ada malah dicabut sama anak, kitanya kesakitan :))
    Pakai cara ngatur waktu mimik, lumayan berhasil sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak Injul, anakku udah kucoba mngurangi frekuensi mimik dikit demi dikit tapi dianya suka ribut kalo ngga dturutin. Akhirnya saya luluh lagi deh :(

      Hapus
  10. saat yang paling tepat untuk menyapih itu emang harus tergantung kesiapan semua pihak di keluarga. baik ibu dan anaknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ko arman, gimana anak bisa siap ya kalo emkanya juga msh stengah hati nyapihnya hehe

      Hapus
  11. bingung mau komen apa, hahaha...
    soalnya blm pernah punya pengalaman menyapih anak. dan saya jg gak ingat, gmn emak saya mnyapih saya dlu.
    so, salam knal ja deh mbak...

    BalasHapus
  12. kalau sudah waktunya pasti bisa menyapih , semangat terus ya

    BalasHapus
  13. Klo anak saya sih gak pake ASI, tapi dulu ibu saya waktu adek2 masih kecil nyapihnya di bawak ke tukang urut, saya mah gak ngliat prosesnya, tp yg jelas dibacain do'a2 aja, syaratnya harus ada kapur sirih dan pisau kecil(tp bukan buat nakut2in anaknya yah) , ampuh ternyata loh.. :D

    BalasHapus