Rabu, 09 Januari 2013

Manusia Penunda

Resolusi 2013 saya dalam bidang spiritual adalah sholat di awal waktu. Dan setelah saya berusaha keras untuk menerapkannya ternyata susah! Selalu ada aja cobaannya. Cobaan terbesar tentu aja males apalagi kalo nengok jam dinding "Aah masih lama ini waktunya." Padahal kalo dilogika apa sih susahnya ya meluangkan waktu barang 10 menit (kayaknya ngga nyampe deh) untuk sholat. Gerakannya juga gampang, bacaannya pun sudah hapal.

Sholat yang paling berat saya kerjakan sudah pasti sholat Isya. Kenapa? Karena batas waktunya yang paling panjang daripada solat lainnya. Ini yang membuat saya suka menunda. "tidur-tiduran dulu bentar ah, makan dulu, nonton dulu, dan sebagainya." Sampe akhirnya kedandapan sendiri, pas bangun dari "tidur dulu bentar ah" tadi ternyata waktu udah menjelang Shubuh.

Dari sini saya sadar satu hal, manusia itu... hmm ralat, mungkin ngga smua manusia ya (takut saia ada yang protes trus bilang, manusia? lo aja kaliii gue ngga....). Oke saya itu yang notabene adalah manusia (lohh manusia juga toh?) adalah mahluk yang suka menunda-nunda.

Berapapun waktu yang diberikan pada kita entah itu semenit, sejam atau seminggu, hasilnya akan sama saja, tidak membuatnya lantas lebih maksimal. Ini berlaku pada semua hal.

Ya seperti solat itu. Seumpama jeda antara solat isya dan shubuh hanya 10 menit tentu kita akan melaksanakana sholat dengan buru-buru, ngga khusyuk, nyari surah yang pendek-pendek, ngga sempet sholat sunnah sebelum atau sesudahnya. Oke itu dimaklumi. Tapi ternyata ketika jeda antara Isya dan Shubuh sangat panjang, berjam-jam lamanya, sama aja. Kita eh saya sering melaksanakan di penghujung waktu. Tergesa-gesa karena takut keburu berkumandang adzan Shubuh. Akhirnya Sholat Isya itu hanya sekedar yang penting melaksanakan kewajiban. Ntah nilainya di mana Alloh seperti apa.

Ketika kita diberi tugas kuliah atau ada deadline pekerjaan, selama seminggu misalnya. Seringkali kita protes mengatakan waktunya kurang dan minta perpanjangan. Setelah di acc, hati menjadi lega, ah waktunya mash panjang, masih bisa santai, ntar aja dikerjainnya kalo udah mendekati deadline. Jadi sebenarnya kita tidak membutuhkan perpanjangan waktu. Yang kita butuhkan adalah mendisiplinkan diri sendiri untuk bisa memanfaatkan waktu dengan sebaik-baiknya.

Kalo direnungkan lebih dalam lagi, banyak orang yang seringkali melakukan penundaan dalam hal berbuat baik. Seperti, nanti aja deh belajar masak kalo udah nikah. Belajar ngajinya ntar aja lah kalo skripsinya udah selesai. Kalo udah punya anak pasti deh sholat saya ngga bakal bolong-bolong lagi. Tobatnya ntar aja kalo udah tua, sekarang mah seneng-seneng dulu.. Iya kalo umur kita nyampe. 

Ala bisa karena biasa, supaya jadi biasa terkadang kita butuh untuk dipaksa. Meskipun malas-malasan saya harus tetap memaksa tubuh ini untuk bangun dan langsung melaksanakan sholat begitu adzan berkumandang. Bismillah....

11 komentar:

  1. wah gua paling parah dalam hal menunda2. udah tau gak bagus, tapi tetep aja susah lho mau berubah. apa2 juga suka gua tunda2.... padahal udah tau juga sih ntar juga mesti dilakukan juga. tapi entah kenapa selalu males dan ditunda2... kaco ya... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kayaknya ngga pernah menunda untuk posting blog ya, secara ko arman gt loh rajin banget update saluuut :D

      Hapus
  2. Mba Rahmi headernya bagus oiy.... seru banget, hihiii

    Manusia Penunda? No...aku konsekuen, disiplin dan tepat waktu, sholatpun demikian, dah punya time sendiri walau tidak di awal waktu. heheee, itu dulu jaman aku SD sampai kuliah, yg masih tinggal bareng bapak dan ibuku. KArena kalau molor sedikit aja sudah .....uhg, dicerewetin abis.

    Sekarang, yes *lah kok bangga? gak tahu tuh, aku juga sempet heran mba, apa karena teknologi ya? pernah juga aku korbanin lingkungan yang menjadi biang keroknya...

    hm...resolusi yg bagus, semoga semakin ringan ya mbak untuk menjalaninya.
    ***

    BalasHapus
    Balasan
    1. hedaernya dibuatin suamiku mba... bosen dengan template lama (slain penunda ternyata akuh pembosan juga ya hihihi).

      Hapus
  3. Tips dari tante saya untuk tidak menunda shalat isya dengan tidak beranjak dari sajadah dan tetap makai mukena antara magrib-isya mbak. Kalau udah lepas kata beliau, bakalan nanti2 terus.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tips yang oke mba.. secara jarak antara magrib dan isya kan ngga lama ya.. tapi pengen nonton hitam putih dulu.. piye hihihi dasar!

      Hapus
  4. terkadang kita terlena dengan si "penunda" ya..kl dah asik pasti dalam hati bilang "nanti ah dikit lagi...", "dua hari lagi", "3 menit lagi"...
    kalo saya....emmm,tengah2 lahhh nggak terlalu menunda pekerjaan atau kegiatan :D

    BalasHapus
  5. sy juga suka kebiasaan nih nunda2 dlm hal apapun

    BalasHapus
  6. same here Mba Rahmi. Procrastinating is one that Im very good at. hehehehehe.

    BalasHapus