Kamis, 11 Oktober 2012

Saya Tidak Suka Menulis

Malam ini mau nulis sesuatu yang ngga penting *biasanya sesuatu yang ngga penting ituh berasal dari lubuk hati yang paling dalam loooh* Halah bilang ajah mau curhat!
Lagi siaran, jaman dahulu kala...
Sumpe deh, leher rasanya kaku dan tangan juga pegel habis nulis catatan pertemuan PKK, dobel selama dua bulan. Soalnyah yang bulan kemaren kena syndrom males jadi nunda-nunda gitu deh. Serasa pengen berontak, why me?

Padahal jaman sekolah dulu paling males yang namanya nyatet pelajaran apalagi kalo udah ada di buku cetak (yang itupun pinjam dari perpus bukan beli, catet!), ngapain juga pake dicatet lagih, pemborosan tinta pulpen dan buku tulis namanya.

Tapi emang ya, orang itu kadang malah terjebak pada sesuatu yang dihindari atau tidak disukainya. Kayak kakak saya yang bercita-cita kepengen kerja di luar kudus, eh malah rejekinya di kudus. Dan kakak kedua yang kepengen setelah berkeluarga ngga jauh dari ortu, sekarang tinggalnya malah paling jauh sendiri.

Waktu sekolah, saya lebih suka pelajaran membaca daripada menulis. Aneh ya, pengen jadi penulis tapi ga suka nulis.

Kalo nulis (tangan) itu kan capek *tolong bedakan antara menulis pelajaran sama menulis blog/ artikel lomba/ artikel di media yang berbayar hihihi*, tapi kalo mbaca, suaranya bisa didengerin orang banyak *mengklaim diri suaranya keren, hihihi.

Tapi anehnya saya ngga suka mendengar rekaman suara saya sendiri. Tanya aja sama temen-temen penyiar saya dulu. Saya adalah orang yang paling histeris kalo bukti siar saya diputar hihihi.


16 komentar:

  1. ersis kyk anak sy Keke, gak suka nulis tangan :D

    BalasHapus
  2. saya suka nulis tangan Mbak, secara tulisan saya bagus #upppst.

    BalasHapus
    Balasan
    1. weeeits.. kalo gt sinih gantiin aku jadi sekretaris PKK :D

      Hapus
  3. padahal ini sudah nulis mba.. ^__^
    selamat ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga suka nulis tangan,kalo nulis pk keyboard suka, kan ngga pegel hehehe

      Hapus
  4. looo..mantan penyiar,tho?Btw congrat ya. Dulu aku yaa smpt apply broadcaster, sbnrnya keterima..gara2 ga ikut training hikkks, dicancel deh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah mba.. knp ngga ikut trainingnya? sayang banget... di radio mana mba?

      Hapus
  5. mbak rahmi kalau nulis blog itu rasanya beda sama nulis tugas atau kerjaan yang sedikit tapi beban #eeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho oh coba pas skolah ada pelajaran nulis blog pasti kita juara, hihihi

      Hapus
  6. wah saya berasa kena sekali dengan postingan mbak rahmi ini, ketika sekolah saya jaran mencatat :( .

    tapi memang menulis di blog beda dengan mengerjakan tugas makalah atau mencatat pelajaran, diblog apa saja bisa dicurahkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Qiqiqi, jaman dulu males nulis, sekarang jadi penulis (blog)

      Hapus
  7. soalnya kalau dengerin suara sendiri,terkadang kita jadi minder mba soalnya aku pernah cobain kerja jadi penyiar walaupun sebentar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah ada temen senasib rupanya... emag kan kalo denger suara sndiri agak gimanaa gt meskipun meski orang lain bilang bagus :D

      Hapus
  8. Terjebak pada sesuatu yg justyru tdk diinginkannya, saya setuju ini Mbak. Karena sebagian besar apa yg saya alami demikian...hehehe,penegnnya A, kejadianya B. Gak pengen C..malah yg terjadi C

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi harus tetep disyukuri ya mba ririe, mungkin itu memang yang terbaik sudah Tuhan berikan untuk kita :D

      Hapus