Selasa, 20 Januari 2015

Keberhasilan Anak, Kado Terindah Orang Tua

Sebagai seorang anak, tentu saja saya ingin memberikan kado terindah buat orang tua. Semakin dewasa, dorongan untuk bisa membahagiakan kedua orang tua pasti semakin kuat. Dari semenjak masih berupa embrio jadi segede gini diurusin ortu, dicukupi kebutuhannya, pengen juga memberi mereka sesuatu meski tak kan mungkin bisa membalas semua kebaikan mereka.

Tapi memberi apa? Saya emang suka bingung kalo mau memberi mereka sesuatu. Mau ngasih uang, tapi berapa sih yang bisa saya kasih? Dalam hal ekonomi mereka masih jaaauh lebih mapan. Bahkan seringkali kalo butuh sesuatu misal untuk bangun rumah, mereka menawarkan pinjaman yang kemudian mereka bilang ngga usah dibayar. Hiks terharuu.

Ya paling-paling ngasih sekedarnya dan bilang buat nambah-nambah bayar listrik. Atau ngasih kado barang yang harganya juga ngga seberapa. Yang paling sering sih beliin makanan buat dimakan orang serumah. Intinya saya masih merasa belum bisa memberikan sesuatu yang terindah dan spesial untuk mereka.

Sampai suatu hari, seorang kurir jasa pengiriman, mengetuk rumah saya, menyerahkan paket berbungkus kertas cokelat. Setelah tanda tangan dan sang kurir pergi, buru-buru saya buka bungkusan itu. Ternyata isinya...




Yippiee horraayyy... bukti terbit komik Mak Irits, komik yang saya buat. Yes!!! Akhirnya saya berhasil menerbitkan buku, saya sah menjadi penulis. Yeaaay!!!

Heheh lebay, ya harap maklum, soalnya menjadi penulis memang satu hal yang sangat saya impi-impikan sejak kecil dulu. Sebelum komik ini terbit, memang sih saya sudah menulis blog, beberapa kali tulisan dimuat di media, udah punya buku antologi juga. Tapi entah mengapa ngerasa belum sah jadi penulis kalo belum punya buku sendiri. Eit ini hanya saya terapkan untuk diri saya sendiri lo ya, tidak berlaku untuk orang lain. Jadi jangan ada yang tersinggung ;)

Komik ini menjadi kado terindah bagi saya sekaligus orang tua. Saya ingat, jauh sebelum komik ini terbit, saya pernah bilang, "Nanti kalau bisa nerbitin buku, buku pertama akan saya persembahkan untuk orang tua. Papa dan Ibu."

Ya saya ingin menuliskan nama mereka di buku itu sebagai orang spesial yang saya berikan kado terindah ini. Dan saya menepati janji saya...


Keberhasilan anak, kado terindah orang tua. Kamu setuju? Saya sih setuju pake banget.

Apalagi setelah ngerasain jadi orang tua kayak sekarang. Mulai dari anak masih dalam kandungan, pasti udah ngedoain, "Jadi anak yang soleh ya nak, sukses dunia akhirat, bla-bla-bla.. " segala doa yang baik dilafalkan setiap saat, setiap waktu.

Saya ingat Papa dan Ibu juga begitu, selalu mendoakan yang terbaik bagi saya dan mengaminkan doa-doa saya. Terimakasih ya Pa, Bu, kado terindah ini bisa ada karena kalian :')


34 komentar:

  1. Alhamdulillah cita2nya tercapai ya, Mba.
    Papa-Mama pasti seneng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mak Alhamdulillah, tapi perjuangan masih panjaaang hehe

      Hapus
  2. keren banget emang mbak rahmi ini, sukses untuk mu dan untuk kita semua mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin maak Dwi, moga kita bisa mencapai apa yang kita cita2kan yaa

      Hapus
  3. hebat nih mak irit...

    tercapai ya keinginannya jeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru sebagian maak banyak keinginan soale hihi

      Hapus
  4. setuju banget sama judulnya mak

    BalasHapus
  5. Maju terus pantang mundur. Membanggakan orang tua adalah keindahan tak ternilai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siaaap, perjuangan belum selesai :)

      Hapus
  6. Allhamdulillah, ikut seneng atas pencapaiannya

    BalasHapus
  7. Alhamdhulilah..seneng ya kalo bisa membahagiakan orangtua mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mak tapi tetep berasa masih kurang, pengen memberikan sesuatu yang lebih lagi untuk mereka

      Hapus
  8. Balasan
    1. berasa aneh ah dikau ngomong gini kong :p

      Hapus
  9. ish,mak irits keren bangettt^^

    BalasHapus
  10. Benar banget mbak Rahmi, sampai sekarang kami (saya dan suami) masih punya mimpi untuk orang tua. Mudah-mudahan terwujud :)

    BalasHapus
  11. duh terharu mak..orang tuaku juga suka gitu mak. Moga2 orang tua kita diberikan kesehatan terus yaa

    BalasHapus
  12. pada dasarnya orang tua mintanya gak macem-macem, ya. Cuma pengen anaknya berhasil :)

    BalasHapus
  13. Pasti kedua orang tua sangat bahagia melihat anaknya mencapai impiannya

    BalasHapus
  14. jadi terharu begini bacanya, pasti org tua bangga mak...

    BalasHapus
  15. Hwadooohh udah nerbitin buku aja.
    Aaahh aku masih jauh banget dari hal itu, beenr-beenr newbie.
    Sukses terus yah buat Emak dan keluarga. Baarokalloh. Aamiin

    BalasHapus
  16. Pasti orang tuamu bangga, Mak..

    BalasHapus
  17. Senangnya bisa membanggakan orang tua ya :)

    BalasHapus
  18. selamat atas terbit bukunya ya mak.. Sama dong aku juga bahagia bisa bikin bangga ortu-ku dengan terbitnya buku duetku, bapakku bangga banget sampai promosi ke semua teman dan saudaranya hehehehe...

    BalasHapus
  19. Cie, mbak, senengnya bisa nulis nama orang tua di buku pertamanya. Pengen deh kayak gini :")
    Selamat ya mbak, udah berhasil nerbitin buku ^_^

    BalasHapus
  20. alhamdulillah, bisa menepati janji sekaligus membahagiakan orang tua..

    kapan terbit mak irit jilid dua mba? ditunggu yaa

    BalasHapus
  21. Wah, senangnya... Semoga dapat terus mengalirkan kebahagiaan di hati ortu ya Mak... Sukses komik Mak Irit-nya... ^^

    BalasHapus
  22. Eh header blognyaaaa.. hahahaha..
    Eh komiknya baguuus. Suka sama ilustrasinyaa.. Eh, kok aku baru kenal kak Rahmi yaaa.. pelanggaran besar kayaknyaaa.. Duh muuphin akuuh kakaaaak..

    BalasHapus
  23. Kado terindah adalah doa, :)

    BalasHapus