Senin, 21 Januari 2013

Rame-rame Pemilihan RT

RT= Rukun Tetangga, bukan ReTweet!
Eh bentar lagi udah mau pergantian RT/RW looo (ada yang peduli ngga ya…).

Dan.. tiap kali tiba saatnya pemilihan, di daerah tempat tinggal saya, semua orang berbondong-bondong untuk mencalonkan… orang lain.

Siapa aja lah, mau itu tua-muda, warga baru atau lama, PNS atau wirausaha pokoknya entah orang itu berkompeten apa ngga boleh-boleh aja jadi ketua RT yang penting bukan dirinya!

Orang-orang di sini rata-rata antipati untuk dijadikan pengurus RT/RW. Ada-ada aja alasannya, yang jarang di rumah lah, udah tua trus mau sok-sok an ngasih kesempatan pada yang muda, sementara yang masih muda pengen berguru sama yang lebih tua karena katanya belum berpengalaman. Fiuuuh.

Makanya waktu pemilihan RT tiga tahun lalu yang mana ayah kepilih jadi sekretaris dan otomatis istrinya ini menjadi sekeretaris juga di PKK, kita dipaksa menerima jabatan itu. Ngga boleh nolak. Karena ini adalah kutukan eh tanggung jawab kita bersama, jadi siapapun yang akhirnya terpilih ya harus bersedia. Mereka juga memberikan motivasi yang lebih super daripada Mario Teguh bahkan sampe membawa-bawa Tuhan segala. Katanya, ini kan amanat warga, nanti dapat bayaran berupa pahala dari Alloh. Oke…  simpan kata-kata manis ini untuk diri kalian sendiri, karena kesepakatannya, biar adil, semua warga harus kena giliran untuk jadi pengurus! Jadi siap-siap ya yang belom pernah jadi pengurus.

Seharusnya sih.. saya dan ayah tenang-tenang aja menghadapi pemilihan bulan Juni nanti. Kita kan udah jadi pengurus di periode ini berarti periode berikutnya gantian yang lain dooong. Tapi…. Saya kok denger celetukan dari beberapa orang “Nanti sekretarisnya too naik jadi RT!” Tuhkan mereka kayaknya mau jadiin kita tumbal deh! Mentang-mentang kita ini warga paling muda dan paling keren gituh, hihihi.

Saya sih udah bilang kalo saya kan KK (kartu keluarga) bukan daerah sini jadi ngga bisa dong jadi ketua RT. Eh mereka malah jawab, ngga papa kok ngga masalah. Dalam hati: kalo bukan KK sini aja ga masalah, apalagi yang KK nya sini, kenapa ngga elo aja yang jadi RT?! Huh.

Oya, KK kita emang masih di alamat ortunya ayah. Dulu kita setelah nikah kan masih ikut di sana setahun, jadi bikin KK sana. Dan… meskipun udah tinggal di sini tiga tahunan, kita emang belom pindah KK sini. Alasannya ayah, males urus ganti-ganti alamat di SIM, STNK, NPWP, dan lainnya. Di samping itu kita juga nunggu pemilihan RT baru aja lah, biar punya alasan untuk ngga kepilih lagi, hihihi licik.

Sebenarnya sih.. tugas pengurus RT itu ngga berat-berat amat juga. Ambil contoh aja saya yang sekarang jadi sekretaris. Paling-paling kita diminta mengorbankan sedikit waktu aja untuk datang ke pertemuan RW, trus sedikit tenaga untuk nulis-nulis hasil pertemuan dan keliling menyebarkan undangan atau pemberitahuan. Oya satu lagi butuh ekstra kesabaran menghadapi warga yang bandel!

Trus kenapa saya ngga mau dipilih lagi? Habisnya, semenjak Pak Walikota dipenjara, kita para pengurus udah ngga dapet parcel lagi tiap lebaran, eh bukan ding, hihi ketauan pamrihnya.

Alasan bijaksananya, saya pengen ngasih kesempatan sama yang lain, takut ah kalo jadi pengurus terus menerus dikira KKN. Cuih. Padahal kalo kita mau jadi pengurus seumur hidup, pasti bakalan dianggap pahlawan yang menyelamatkan jiwa dan raga warga.

Oke saya ngaku, alasan sebenarnya adalah malas *klise!. Dan yang bikin tambah malas, karena tugas-tugas yang seharusnya dilakukan ayah selaku sekretaris RT akhirnya dikerjakan oleh saya. You know lah, ayah itu udah dari bayi eh dari sekolah ngga suka berorganisasi seperti OSIS dan semacamnya. Jadi selaku istri yang berbakti saya ambil alih tugas-tugasnya dengan syarat setoran bulanan harus nambah! Gelem po ra???

Fenomena anti jadi pengurus RT ini kemudian menarik perhatian saya untuk meneliti lebih lanjut. Kenapa ya, dulu waktu jaman sekolah, banyak banget yang terobsesi jadi pengurus OSIS. Sementara setelah dewasa alias menikah, disuruh jadi RT aja ngga mau. Padahal sama-sama pengurus dan sama-sama ngga dibayar.

Setelah melalui analisis yang asal-asalan, akhirnya saya menyimpulkan:

  1. Posisi ketua OSIS lebih populer daripada ketua RT di kalangannya masing-masing.
  2. Jabatan ketua OSIS penting untuk menambah nilai jual demi menghilangkan status jomblo. Sementara kita-kita yang udah tergabung di RT udah ngga jomblo lagi, kecuali kalo mau poligami.
  3. Sewaktu sekolah adalah penting bagi kita untuk mencari pengalaman apa saja baik kerja maupun berorganisasi. Jadi kalo mau cari tenaga kerja gratisan, silahkan buka kesempatan magang buat anak-anak sekolah. Sementara setelah menikah yang lebih penting adalah duit. Kerja tanpa bayaran? Sik mikir-mikir dulu ya…

Begitulah, makanya saya saluut sama orang yang rela mengabdikan hidupnya mengurusi warga untuk jadi pengurus RT/RW. Di kampung saya di Kudus, ketua RT nya ngga pernah ganti dari jaman saya sekolah sampe sekarang. Jangan-jangan dari semenjak saya bayi sebelom tinggal di sana dia juga udah jadi RT. Entahlah.

Akhirul kalam, selamat menyambut pemilihan RT/RW yang baru, dan kalau kamu yang terpilih terima saja, laksanakan tugas dengan segenap jiwa dan raga. Tapi kalo saya terpilh lagi, itu artinya kalian curaaaanggggg!!!!


16 komentar:

  1. Saya pernah menjadi Ketua Senat waktu sekolah di Pusdikpom Cimahi.
    Di Akabri jadi Kasu III, ngurusi personil
    Sering diprotes kalau piket dobel2
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo Pakdhe sih cocok untuk jabatan ketua2 gt, 2014 gmn kalo mngikuti jejak Rhoma dan Farhat Abbas hehehe

      salam hangat juga dari Semarang Pakdhe...

      Hapus
  2. saya pengen jadi lurah aja dehh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi lurah lebih baik, kan dibayar #eh

      Hapus
  3. Bukan nya jadi Makin Populer dan Beken.. Plus Kece ya Cc Amie? Kkqkqkqkq

    BalasHapus
    Balasan
    1. ndak lah.. malah aku ngerasa djadiin tumbal sama mereka kalo jadi lagi hihihi

      Hapus
  4. saya pernah jadi korban bully temen2 krn klo pas berantem sukanya bawa2 status bapak saya yang ketua erwe jaman dulu
    huhuhu...
    begitu bapak g jadi erwe lagi lega rasanyaaaaah

    jadi sapa mau lawan gueh sekarang
    *jaman kecil dulu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya kalo anak RW kan malah punya power mba, "Kalo macem2 ntar tak bilangin bapakku lo, biar ntar ortumu kalo mau minta surat buat bikin KTP ngga dikasih," hihihi arogan ya

      Hapus
  5. Di komplek ku juga tiap ada pemilihan RT
    Bapak bapak termasuk si abah pada sibuk ngumpet...

    Maleeeees..hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ntar yang ngumpet-ngumpet itu justru diplh lo bi, siap2 aja abah hihihi

      Hapus
  6. Heumnnnn....tiap ada kumpulan penclonsn RT pasti psda ngumpet dma aplge di prrum tmpt q tggl xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata dimana2 sama aja ya mba zwan hehee

      Hapus
  7. hehe, bapakku udah jadi RT,mbak rahmi. awalnya sebelumnya juga jadi sekretaris dulu, mba. nah sekarang pas mau pemilihan yang baru, kan bapak nawarin buat yang muda-muda aja. orang-orang malah nyeletuk ga mau. minta bapak jadi ketua RT lagi. waduh, bisa-bisa ibuku ikut-ikutan ngurusi arisan terus nanti tiap pekan.wkwk. abisnya ada arisan RT, RW, di kelurahan juga kadang ada pertemuan. nasiiibb xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. ntar kalo kamu udah jadi IRT, jabatan itu diteruskan olehmu dan suami ya Ila, biar jadi RT tujuh turunan hihihi

      Hapus
  8. Hihi.. sering lihat apdetan mak Rahmi, tapi baru kali ini komen.
    klo pak sekretaris RT-ku sekarang, setiap ambil iuran bulanan selalu bilang "Ntar Ummi yang jadi RT ya..". Aku cuma nyengir dan beralasan anak2 masih kecil2. Gubraks aja
    Kayaknya dia ngerasa dibully sama pak RT yah #ups keceplosan. Jadi perlu ketua RT yg bisa dia bully yaitu aku.hihihi

    BalasHapus
  9. Ehm.. keknya pangetre di kampungku lumayan dapat pemasukan loh. Soale sedikit2 kalo ada urusan, warga sering ngamplopin. Entah isinya berapa. Trus pas pilkada juga sibuk banget. :D

    BalasHapus