Pengalaman Berlibur Saat Anak Demam

“Kamu mau ke Belitung hanya bertiga sama anak-anak? Nanti malah repot udahlah anak-anak biar tinggal di sini aja, ngga usah ikut.” Begitu reaksi ibu mertua, ketika saya bilang saya akan ke Belitung bersama duo bocah, tapi ayahnya ngga ikut.

“InsyaAlloh ngga repot bu jalan-jalannya kan bareng sama temen-temen juga, jadi kalo repot pasti ada yang bantuin.”

Bepergian jauh bareng duo bocah, bukan hanya ibu mertua saja yang takjub. Meski ya bareng temen-temen juga, tapi beda kan ya kalo perginya bareng rombongan keluarga. Misalkan anak-anak rewel, minta gendong atau apalah belum tentu mau juga ditenangkan sama orang yang ngga biasa bersamanya. Tapi saya tetep pada keputusan saya untuk mengajak serta mereka, saya sudah pernah janji sama mereka, “Kalau mama kerja, kalian ngga boleh ikut, tapi kalau jalan-jalan boleh.” Dan kepergian saya kai ini memang untuk jalan-jalan, saya ingin menepati janji itu. Lagian saya kok merasa ada yang kurang liburan tanpa anak-anak. Alih-alih bersenang-senang di sana, yang ada saya malah kepikiran terus kali, anak-anak lagi ngapain ya? Udah makan belum, Bisa tidurtanpa ditemenin mamanya? Kangen saya apa ngga? Arghhh malah ngga tenang.

Saya sudah biasa sih pergi hanya bertiga bareng duo bocah, kalo pas pengen jalan-jalan, tapi Ayahnya ngga bisa ikut karena kerja. Ke mall bertiga, ke perpustakaaan bertiga, Kudus-Semarang ngebis bertiga. Alhamdulillah, heppy-heppy aja, kali ini pengen coba trayek yang lebih jauh, ahaha, bis kaleee trayek.

Kudus-Semarang ngebis bertiga

Selain itu juga saya ingin ngajak anak-anak naik pesawat. Mumpung pas ada rejeki, ada barengannya juga. Kalo ditunda nanti-nanti pas ayahnya selo misalnya, takut uangnya keburu kepake buat yang lainnya.

Duo bocah udah excited banget, denger rencana jalan-jalan kali ini. Bismillah kita bakal beresenang-senang di Belitung ya nak.

Akan tetapi… 

Empat hari sebelum hari H keberangkatan ke Belitung, Thifa demam, Alhamdulillahnya dalam dua hari demamnya sudah reda, 

Namun kemudian, gantian Hana yang demam di sore hari dimana malamnya kami akan berangkat dengan kereta ekonomi ke Jakarta, untuk besoknya menuju Belitung dengan pesawat.

Demamnya Hana bikin saya dilema, tetap berangkat bersama Hana atau biarlah ia beristirahat di rumah?

Masih teringat, kejadian dua tahun lalu, saat Hana berumur 9 bulanan. Badannya hangat. Neneknya sudah menyuruh saya memberi obat turun panas. Saya iyakan saja, tapi saya tidak memberinya obat, hanya saya kompres. Saya tipikal orang yang tidak mau sedikit-sedikit mengonsumsi obat. Apalagi saya pernah dengar kalau panas itu bukan penyakit melainkan reaksi tubuh yang sedang berusaha melawan penyakit, tidak diberi obat pun tak mengapa. Padahal ini ngga sepenuhnya benar loh, harus dicek juga berapa suhu tubuh dan bagaimana kondisi anak saat itu.

Malamnya ketika saya hendak balik ke rumah sendiri, saya rasakan panas Hana tambah tinggi, saya suruh Ayahnya mampir apotek, ya saya menyerah, saya rasa udah saatnya Hana minum obat “Beli paracetamol yah!”

Sekembali ke mobil si ayah memberi tempra drops pada saya. Banyak yang bilang tempra cepat menurunkan demam. Alhamdulillah si Ayah ngga salah beli. Sesampai di rumah, baru saja hendak saya berikan tempra pada Hana, ia keburu kejang, segera saya larikan ke UGD.

usia 9 bulan Hana dirawat di RS karena kejang

Setelah itu tiap kali demam, Hana seringkali menunjukkan gejala seperti saat sebelum kejang waktu itu, lagi diam gitu tiba-tiba reaksinya kaya orang kaget. Beda dengan kakaknya yang tidak pernah seperti ini. Makanya saya selalu deg-degan tiap kali Hana demam. Seperti kali itu, ketika kami akan berlibur ke luar pulau tapi Hana mendadak demam.

Saya sempet melemparkan wacana, “Hana.. di rumah saja ya sama nenek, ngga usah ikut Mama,” tapi kakaknya berkeberatan. “Hana harus ikut, ga seru kalau ga ada Hana” katanya.

Sayapun ngga tega meninggalkan Hana, apalagi Ayahnya di waktu bersamaan juga akan keluar kota, neneknya waktu itu kondisinya lagi agak kurang sehat. Bismillah, akhirnya Hana saya ajak serta.

Tentu saja saya tidak lupa membawa seperangkat obat-obatan. Paling utama paracetamol yang merupakan obat turun panas.

Jangan lupa bawa paracetamol saat bepergian


Setiap 4-6 jam sekali Hana saya minumkan paracetamol, di kereta sempat muntah, tapi Alhamdulillah udah bisa tersenyum dan tertawa-tawa saaat diajak bercanda.

Panasnya sudah mulai turun. Di bandara sempet mainan di playground, meski sepertinya masih agak lemas, jadi kemana-mana kebanyakan minta gendong.

Di Belitung, begitu ketemu pantai langsung minta turun, pengen main air. Lega rasanya melihat Hana ikut menikmati liburan kali ini.


Serunya main di pantai

Dari pengalaman saya berlibur saat anak demam, saya punya beberapa tips buat Ayah Bunda yang mau berlibur dengan anak juga. Terutama kalau anaknya termasuk yang punya riwayat demam kejang seperti Hana.

1. Bawa termometer. Kalau kamu termasuk orang yang ngga mau sedikit-sedikit kasih obat jangan lupa bawa termometer. Saat suhu tubuh anak terasa hangat, ukur suhu tubuhnya. Jika belum di atas 38 derajat cecius dan anak masih nampak aktif dan ceria obat turun panas mungkin tidak diperlukan, kecuali anak pernah ada riwayat demam kejang saya sih lebih memilih langsung memberinya obat turun panas di suhu tubuh 38 derajat celcius.

2. Bawa obat-obatan. Salah satunya obat turun panas, meski saat berangkat anak dalam kondisi sehat walafiat. Jangan menggampangkan bisa beli nanti kalo anak udah sakit. Lha kalo sakitnya tengah malam, pas toko udah tutup semua gimana? Untuk obat turun panas saya lebih memilih yang mengandung paracetamol seperti tempra. Di sebuah artikel saya baca, golongan obat ini lebih aman untuk anak. Karena bekerja langsung di pusat panas dan tidak menimbulkan iritasi lambung.

3. Bawa makanan favorit anak-anak. Mungkin di rumah, kita sedikit memaksa anak untuk makan makanan yang menurut kita baik untuknya tapi ngga disukainya, sayur misalya. Saat liburan saya memilih untuk lebih membebaskan, membiarkan mereka menikmati makanan favoritnya. Apalagi kalau anak sedang kurang sehat, selera makan pasti menurun padahal tubuh membutuhkan asupan makanan yang cukup. Dengan memberi makanan favorit mungkin mereka akan bersemangat lagi untuk makan.

4. Bawa termos kecil dan sapu tangan handuk untuk kompres. Kompres air hangat bisa membantu menurunkan demam anak. Cara mengompres yang benar, letakkan kompres di bagian lipatan-lipatan tubuh, seperti leher dan ketiak, bukan di kening ya.

5. Fleksibel. Ketika anak kurang sehat tentu merea membutuhkan lebih banyak istirahat. Ngga usah memaksakan diri mengikuti itinenary yang sudah disiapkan. Sesuaikan dengan kondisi anak. Sewaktu ke Belitung kemarin, ada beberapa spot yang tidak ikut saya kunjungi karena mempertimbangkan kondisi Hana. Saya tidak ikut naik ke menara, karena saat itu Hana tidak mau lepas dari gendongan, jadi saya memilih duduk-dudk di pasir bersama Hana sambil memperhatikan Thifa yang bermain di pinggir pantai. Sempat juga saya itipkan Thifa pada teman yang lain sementara saya menunggu di resto. Seandainyapun anak lebih memilih tetap tinggal di hotel beristirahat, ya sudah anggap saja kita lagi staycation di hotel, bisa juga sambil kulineran dengan memanfaatkan layanan delivery food (kalau ada).

Insya Alloh besok saya mau jalan-jalan lagi bertiga sama duo bocah ke Jogja. Ayahnya udah berangkat duluan, karena ada acara komik, kami bertiga nyusul besok naik bus. Nanti pulangnya baru bareng si Ayah. Rencana di Jogja pengen jalan-jalan ke Taman Pintar bertiga, seharian. Moga dikasih sehat dan lancar selama liburan, aamin. Sekarang packing duluuuu.

Senangnya liburan ke Belitung bareng duo bocah dan teman-teman :)
Foto by Katerina

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Taisho.

Komentar

  1. Anak saya juga seperti Hana mbak, demam kayak orang kaget gitu.. Emang bikin takut. Jadi kalau panas meski di bawah 38 derajat harus segera diberi parcet ya mbak, oke noted. Makasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaaa aku takut terulang lagi :(

      Hapus
  2. Hana pernah kejang :( jd inget Daffa jg dulu pernah kejang. Sediih ya mba. Moga gk kambuhan lg. Sedia tempra selalu. Siipp aku juga

    BalasHapus
  3. Tulisannya kece mbak..aku klo pergi2 ga bw anak memang malah kepikiran terus, asyik ya jjs sampe belitung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pengennya seneng2 ya sama anak

      Hapus
  4. Hebat! saya belum berani liburan bawa anak-anak kalo nggak bareng suami Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru juga lhombaa jalan ma anak2 doang tanoa suami hehe

      Hapus
  5. Keren mba rahmi..bawa duo bocah travelling, ak blm berani mba. Anak kecil suka tiba2 panas dadakan..kadang udah cemas duluan saa mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa yang penting sedia obaturun panas

      Hapus
  6. aku juga sedia tempra di rumah mbak.
    sehat selalu hana thifa...

    BalasHapus
  7. Sedih ya mak kalo anak2 demam.aku jg selalu pake tempra sejak nadia balita

    BalasHapus
  8. anak pertama saya juga punya riwayat kejang saat usai 7 bln. klo dia panas, was-was terus. makanya slalu stock tempra di rmh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa harus banget nih obat turun panas sedia di rumah

      Hapus
  9. Wah serius itu bertiga aja ke Belitung?hebat! Anyway ke Jogja kapan Mbak?

    BalasHapus
  10. Iyaa, ikut deg-degan pas Hana sakit, Alhamdulillah teratasi dengan Tempra yaa, Hana ceria kembali dan menikmati liburan di pantai, moga bisa liburan bareng lagi ya kitaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk Mak ke Malang yuuuk, belum puas kemarin xixixi

      Hapus
  11. Aku malah pingin banget ke Belitung tapi belum kesampaian ini. Pingin lihat negeri laskar pelangi itu.

    BalasHapus
  12. Memang kalau sudah punya anak, penting buat bawa obat demam seperti Tempra ini kemana aja ya mbak?. Khawatir demam mendadak bisa langsung minum deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa beberapa kali kejadian tiba2 panas

      Hapus
  13. Kalo liburan ama anak emang kudu mesti bawa thermometer sama obat penurun panas. Just in case... Buat jaga jaga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benerr penyakit umum anak-anak soalnya

      Hapus
  14. Tempra memang sudah terbukti ya mbak. Kayanya sejak aku kecil sampai sekarang masih awet aja produk ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa dari kecil udah kenal tempra yaah

      Hapus
  15. Aku juga sering klo bepergian bawa rombongan anak-anak. Kadang yang khawatir org2 yg liat. Yang penting anak2 sehat dan nyaman ayuk aja sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya orang2 suka takjub yaa kitanya biasa aja

      Hapus
  16. hihii jadi bener kata orang ya mba, obat paling mujarab buat anak2 ya diajak liburan. si kakak sampai langsung semangat lihat pantai..
    sehat2 selalu ya nak... biar diajak bunda rahmi jalan2 terus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mereka berdua emang pencinta pantai mbaa, seneng maen air hehehe

      Hapus
  17. Benar mbak kalau bepergian tanpa anak-anak kayak ada yang kurang ya, kita jadi kepikiran lagi ngapaian ya anak-anak sekarang?

    Saya juga pengen pergi berdua saja dengan anak saya tapi dia mabokan jadi malas kalau naik angkot :(

    Salut sama mbak Rahmi yang bawa dua balita ke Belitong, itu butuh nyali lebih loh. Terutama kalau ada yang sakit, wah tambah repot dong ya. Salah satu persiapannya harus bawa paracetamol :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaa untung banyak teman jadi banyak yang bantuin, sampai terharu akoooh

      Hapus
  18. Liburannya ke Belitung jauh amat y mba hehehe jadi kepengen :p klo pergi jauh emang minimal bawa Tempra mba kealaman sama saya waktu pas mudik untung ada Tempra. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa jauh makanya peralatan tempurnya juga banyak hehehe

      Hapus
  19. Liburan emang seru ya bun kalau bisa bawa anak-anak, tapi kalau mereka demam jadi sedih deh :(
    Pintar-pintarnya kita sebagai ibu yang harus menyiapkan segala sesuatunya agar anak kembali sehat, seperti membawa Tempra yang cepat menurunkan demam anak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa liburan memberi kesan tak terlupakan ke anak-anak :)

      Hapus
  20. Si krucils liburannya kok jauh banget mbk.hehe tapi seneng ya, smoga tetep sehaat selalu☺

    BalasHapus
  21. Saya selalu bawa obat kalau jalan-jalan. Apalagi aklau kata Mamah, saya mah langganan kejang kalau lagi panas. Alhamdulillah, anak-anak belum pernah kejang. Tapi, tetap jaga-jaga lah

    BalasHapus
  22. Hebat Mbak Rahmi, kemana-mana ditemani duo krucils. Aku masih sering deg-deg gan kalau pergi ma krucils tanpa suami. Berasa rempong entar, padahal hepi juga ternyata. Yang penting selalu bawa obat atau apapun yang urgent buat anak, ya :) Jadi bepergian aman dan nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nunggu ayahnya ngga jadi muluk jalan2 mbaa

      Hapus
  23. Ya ampun mbaaaa, kamu setrong banget bawa dua krucils sendiriaan.... Kalo saya yang harus gitu, saya yang harus minum tempra kayanya mbaaa :D hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahaha malah emaknya yang minum >.<

      Hapus
  24. Alfi dulu juga kena demam sampai harus dirawat pas diajak ke cirebon, parahnya lagi aku gak bawa obat penurun panas, jadi kurang sigap, sekarang sudha belajar dari pengalaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaa dulu juga aku cuek soal obat-obatan, sekarang ga berani setelah kejadian kejang

      Hapus
  25. Gabisa bayangin yaa soal bawaannya, kalo keluar kota naik kendaraan umum ama keluarga...

    Semangaattt mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maas, apalagi Hana mintanya digendong mulu, pfiuuuh

      Hapus
  26. bisa jadi pelajaran juga ya....

    persiapan punya anak hehee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belajar jadi ortu dari sekarang mas hehehe

      Hapus
  27. ribet juga kalo jalan-jalan bawa anak apa lagi kalo tiba2 kecapean dan sakit..huisss

    BalasHapus
  28. kalau bepergian memang harus sedia obat2an juga mbak. Kadang kecapekan anak bisa mendadak demam. Semoga sehat terus yaa..aamiin :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa ibu mertuaku yang biasanya nyiapin segala macam obat

      Hapus
  29. Aku juga selalu sedia tempra di rumah. Dari anak pertama sampe ke tiga kalo panas minumnya tempra.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuiiih tempra pancen oye yaa, tapi moga selalu sehat yaa Rara dan kakak2

      Hapus
  30. Wuih, dua krucil dijaga sendiri salut saya 😊 kalau ga ada ayahnya, saya merasa repot bawa anak. Apalagi kalau dia, hehe...

    Kami juga pakai Tempra kalau anak sakit. Sudah tradisi keluarga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untungnya banyak temen mba jadi ada yang bantu

      Hapus
  31. sama anak-anak saya pun cocok sama Tempra.

    BalasHapus
  32. Kerennn, ngajakin 2 bocah tanpa ayahnya
    Daak yg baru satu bocah kudu selalu sama ayahnya, ngosngosan kl sendiriannnn

    BalasHapus
  33. Maka, Tempra ga boleh ketinggalan ya, Mbak.

    BalasHapus
  34. Wah, gimana liburan ke Jogjanya?
    Selalu wow ngeliat Mba Rahmi bawa duo bocah kemana-mana (y) (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Happy meski encokkk, Hana ngantuk jadi masuk taman pintar aku gendong, pfiuuuh

      Hapus
  35. Wah duo bocah imut ini ikut halan-halan ya.
    Tempra emang wajib dibawa kalo pergi-pergi biar nggak bingung kalo anak demam mendadak saat di perjalanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbakliii, apalagi ga sama ayahnya takut rempong ngga enak juga nyusahin teman

      Hapus
  36. Termometer itu emang kudu dibawa kemana-mana ya, Mbak. Kalau perlu sedia baterainya pula. Kalau pas urgent duh kalang kabut deh.

    BalasHapus
  37. Keren travelling with duo bocah. Aku juga sedia obat demam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok Arkaaan jalan bareng kak Thifa Hana

      Hapus
  38. Paling parno kalau anak panas. Asli. Duuh...
    P3K memang kudu dibawa pas perjalanan jauh, ya. Apalagi anak2 masih kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa apalagi kalo dah kejadian kejang kaya aku dulu ituu

      Hapus
  39. Iya emang, kalo pergi anak gak ikut tuh rasanya gimana ya. Sampai anak-anak besar aja aku sering masih ajakin mereka. Ada yang ilang kalo cuma dolan berdua bareng suami, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaa aku mikirnya kalo ngga sekarang ngajak jalan mereka kapan lagi. Kalo udah gede bisa jadi mereka udah sibuk urusan sndiri malah susah diajak

      Hapus
  40. mmg harus sedia P3k kalau bepergian bawa anak bund :D

    BalasHapus
  41. Ih, mba kok berani sih mba? kalau aku mah sendirian aja masih mikir2, apalagi kalau si kecil ada yang sakit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba daripada nunggu ayahnya lama hihihi

      Hapus

Posting Komentar