Selasa, 13 Oktober 2015

Bertemu Saudara Kembar


Hari Sabtu-Minggu kemarin, saya bertemu saudara kembar. Namanya Diana, saya biasa memanggil dia dindut atau kayu gelondongan. Haha maap ya Di, kan mencela tanda cinta. Itu prinsip persahabatan kita kannn.

Loh sahabat atau saudara siiih?

Jadi sebenarnya beberapa teman kuliah yang menjuluki kami saudara kembar. Bukan karena mirip (kayaknya). Iya ah ngga mau saya dibilang mirip kayu gelondongan hihihi. Mungkin arena kita sering kemana-mana bareng aja. Katanya, orang yang kemana-mana suka barenan lama-lama akan jadi mirip. Betul ngga sih?

Kemarin aja pas saya ganti dp bbm foto berdua, salah satu teman kuliah ada yang komen, "Akhirnya setelah sekian tahun berpisah, saudara kembar iru bertemu kembali," hahaha...

Saya dan Diana, satu kampus dan satu kelas di D III Public Relations UNDIP angkatan 2002. Dulunya kami beda geng, sampai akhirnya dipersatukan dalam kos yang sama.

Setelah satu kos aja sebenarnya kami ngga langsung kemana-mana bareng loh, paling berangkat kampus aja, kalo udah di kampus ya sama temen masing-masing. Tapi entah gimana lama-kelamaan, berangkat bareng, di kampus bareng, pulang kuliah bareng, dan kemana-mana selalu bareng.

Mencela tanda cinta itu prinsip persahabatan kami. Dalam interaksi sehari-hari kami emang hampir tiap hari cela-celaan, kayaknya jarang deh terucap kalimat pujian di depan dia atau saya. Tapi sesungguhanya saya sering memuji dia di hadapan teman lain. 

Saya salut atas kerja kers dan kreativitasnya. Dulu pas masih kuliah dia jualan poduk kecantikan, kemana-mana bawa katalog, nawarin jualannya. Termasuk ke saya, meskipun kadang-kadang beli juga karena termakan bujuk rayu dia tapi sebelumnya dia harus menjalani tempaan mental yang dahsyat dari saya. Ntah tu ditawar habis-habisan, dimintain tester banyak-banyak, dll.

Produk kecantikan yang dia punya sering saya palakin buat tester. Kaya parfum gitu, sebelum berangkat kuliah, saya minta untuk disemprotkan pada.... SEPATU saya yang sudah berbulan-bulan tidak dicuci, pas ketahuan dia marah-marah hihihi. Sabun dia yang merek oriflame yang mahal itu saya pake buat cuci tangan habis pup hihihi.

Bukan hanya jualan produk kecantikan, dia juga jualan jilbab dan baju muslim. Yang saya inget ngetren banget waktu itu dia gembr-gembirkan adalah baju serat nanas.

Habis itu dia coba bikin kreasi kartu ucapan home made, asli baguuus banget, Waktu saya pulang kuliah dan melihat hasil kreasinya sesungguhnya saya terkagum-kagum, tapi berusaha menahan diri biar ngga terlontar kalimat pujian di depan dia hahaha gitu banget ya.

Pernahkah kami musuhan? Pernah banget.

Kami musuhan gara-gara cowok. Bukan karena rebutan cowok loh, melainkan kami merasa cowok-cowok itulah yang sudah merebut persahabatan kami. Mereka kami anggap orang ketiga yang masuk dan persahabatan kami dan merusaknya. Sampe-sampe Diana pindah kos gara-gara iu. Lucu banget, pas dia pindahan, saya kirim SMS, nulis quote-quote gitu tentang persahabatan. Pas naik ke atas mau nonton tivi, eh kok ada dia.

Ternyata dia baru mindahin barang-barang dulu ke kosan baru. Yaelah tiwas kirim SMS menye-menye, akhirnya kita ketawa bareng, tapi habis itu musuhan lagi. Haha aneh kan.

Meskipun kami udah move on dari masalah itu tapi tiap kal ketemu atau telpon-telponan dan nstalgia masih sering memperdebatkan siapa yang meninggalkan lebih dulu. Guyon aja siiih.

Kemarin pas dia ada pelatihan bikin bros-bros gitu dari kawat. Terus skalian aja kami rencanakan reuni jauh-jauh hari. Menghubungi beberapa mantan teman kos lain untuk gabung pada ngga bisa. Ada yang kondangan di kota lain, ada yang arisan, ada yang pulang kampung. AKhirnya yaudah berdua aja, eh berempat ding sama anak-anak hihi.

Kami nginep di Amaris hotel Jl.Pemuda yang deket Mall Paragon. Ntar bikin reviewnya di postingan terpisah ya...

Semalam rasanya kurang untuk kami bernostlagia. Masih banyak yang pengen diceritakan, belum puas cela-celaan, belum jadi bikinin dia blog juga, karena ketiduran, hehehe. Yaudah kapan-kapan ketemuan lagi ya Di. Mari sama-sama kita tertawakan keunyuan kita dulu, hehehe.

salah satu keunyuan kita dulu, ngga modis blas hahaha!


17 komentar:

  1. haha iya mirip.. cocok jadi sodara :)

    BalasHapus
  2. Jadi kangen sahabat lamaku juga mak *_*

    BalasHapus
  3. Senengnya reunian sama sodara kembar eh sahabat hehehe!

    BalasHapus
  4. Ga mirip ah... #protes hehehe
    Aku dulu juga punya teman kuliah yang dianggap mirip dengan aku, sampai2 ada yang bilang aku sama teman kuliah itu adek kakak karena mirip.
    Tapi menurutku sih... kami berdua ga ada mirip2nya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, ngga mirip #eh. Mungkin karena sering sama-sama itu mba Reen, katanya orang yang sering barengan lama2 akan keliatan mirip yak

      Hapus
  5. Senangnya bisa ketemu kawan lama.

    BalasHapus
  6. Sng ya mbak ketemu teman lama, apalagi dulu sekos, jadi kangen tmn2 kos saya. Btw sepertinya kita seangkatan, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya seneeeeng, biasanya cuma telpon2an doang. Waa ketahuan deh angkatanku hihihi

      Hapus
  7. Balasan
    1. Iya ngga mirip kan, cantikkan aku xixixi. Mungkin karena kami suka kemana2 bareng macam Upin Ipin hihihi

      Hapus
  8. ini namanaya persahabatan bagaikan kepongpong heee,,,
    Jangan lupa mba mapir ke blog aku ia mba-mba :) sekalian promosi heeeeee

    BalasHapus
  9. Kayaknya ini versi Rahmi nge-bully Diana ya, pake parfum disemprotin ke sepatu, hihihii

    BalasHapus
  10. Bagaikan pinang dibelah dua,. *Tapi pinangnya udah nggak ada, ditebang buat lomba, hehe

    BalasHapus
  11. Celaan sayang itu cuma bisa dilakuin ke sahabat yg bener2 udah kyk saudara ya.

    BalasHapus
  12. kok kayanya gak mirip ya mak :) tapi gpp di anggap saudara aja

    BalasHapus