Rabu, 09 September 2015

Pengalaman Operasi Gigi dengan BPJS

gambar na-tura.com
Halo temans, kali ini saya mau cerita pengalaman operasi gigi dengan BPJS. Bukan pengalaman saya. Cukuplah saya dua kali operasi cesar ngga mau nambah operasi lagi. Kalo besok hamil lagi pengennya juga ngerasain normal. Aamiin. Hehehehe.

Ini pengalaman suami saya sebelum puasa kemarin. Jadi ceritanya emang udah agak lama dia bilang giginya sakit, saya suruh periksa ke dokter tapi kemudian  sakitnya hilang makanya akhirnya ngga jadi periksa. Tapi terus kemudian sakit lagi. Akhirnya kami ke dokter gigi, sekalian saya nambal ulang tambalan gigi yang copot.

Alhamdulillah kami udah jadi anggota BPJS jadi ke dokter gigi nyante-nyante aja. Kalo belum yaa siap-siap aja uang ratusan ribu bakalan melayang. Tapi tetep sih saya ngga suka ke dokter gigi, ngga bayar sekalipun, sebaik apapun dokternya, pengennya sehat. Untung lagi dokter gigi ini letaknya ngga jauh dari rumah dan antriannya ngga panjang. Jadi cepet.


Singkat cerita masuklah suami periksa gigi, saya di luar karena ada anak-anak, jadi gantian masuknya. Ternyata dokter bilang gigi bungsunya belum tumbuh sempurna udah bolong, ngga bisa dicabut biasa, harus ke dokter bedah mulut, alias operasi. Kami diberi pilihan tiga rumah sakit. Yang akhirnya saya pilih rumah sakit deket rumah, ya kalo dari rumah naik motor paling 10 menitan lah. Maksudnya kalo mondok biar gampang aja riwa-riwinya.

Lusanya suami ke RS yang bersangkutan untuk daftar operasi. Saya pikir sih masuk hari itu besok operasi, lusa pulang. Ternyata ngga sesimpel itu, prosesnya lumayan panjang.

Oya catatan penting nih, sebelum ke RS dokumen yang dibutuhkan adalah surat rujukan dan fotokopiannya, kartu BPJS dan fotokopiannya, beserta fotokopi kartu keluarga, dan KTP. Untuk fotokopiannya siapkan agak banyak jangan cuma satu ya.

Jadi pertama, suami ke RS mendaftar ke dokter bedah mulut. Datengnya agak siangan jam8nan kayaknya, karena daftar baru, sebelumnya belum pernah ke RS itu jadi antriannya masih sedikit dan cepet aja masuknya. Segala dokumen yang udah saya sebut di atas diminta kemudian diberi kartu.

Pagi itu dokter bedah mulut lagi ada operasi, akhirnya suami pulang dulu. Itulah enaknya kalo deket RS nya, siangan di SMS sama perawat kalo dokter udah datang, suami pun segera ke rumah sakit.

Diperiksa giginya, trus disuruh periksa darah dan foto gigi dulu, untuk tahu gimana posisi giginya. Katanya kalau miring harus dibius total, tapi kalo ngga ya bius lokal aja.

Setelah foto gigi karena udah agak siang memutuskan besok aja kontrol lagi ke dokternya. Besoknya pagi-pagi jam 6 ke Rumah Sakit udah dapet antrian lumayan gede angkanya, belasan kalo ngga salah, padahal RS juga baru buka jam 8. Dapet nomor langsung pulang ke rumah, setelah jam delapanan balik lagi ke RS.

Waktu mau periksa ke dokter gigi, karena dokter giginya belum datang (atau lagi ada operasi ya, lupa) si perawat bilang kalo suami harus rontgen lagi paru-paru, konsul ke dokter penyakit dalam dulu. Kalo dokter penyakit dalam bilang oke baru bisa operasi. Suami sempet kesel nih kok ga dari kemarin bilangnya, biar sekalian rontgen paru-paru stelah rontgen gigi. Ternyata kata perawatnya untuk pasien BPJS jatah rontgen sehari cuma sekali. Padahal kalo tahu gapapalah keluar uang daripada harus bolak-bali RS.

Besoknya, seperti biasa ambil nomor antrian jam 6 pagi. Terus balik ke rumah. Jam setengah sembilanan ke RS, konsul ke dokter gigi, katanya udah bisa operasi, karena posisi gigi miring jadi biusnya nanti total. Suamipun daftar kamar dulu, nanti katanya dikabarin kalo udah bisa masuk.

Beberapa hari berlalu belum ditelpon juga dari RS bisa masuk kapan. Akhirnya inisiatip telpon sendiri karena udah mendekati bulan puasa. Pas ditelpon katanya kamar kelas dua penuh (BPJS kami ambil yang kelas dua, perorang perbulan bayarnya Rp 42.500,-), trus kelas 1 ada waiting list cukup banyak juga. Yang ada kelas tiga, kalo mau langsung daftar saat itu juga katanya, takut penuh. Tapi kami putuskan ke RS dulu mau lihat kelas tiga kaya apa ruangannya, trus saya juga mau tanya kalo di kelas tiga dikasih cashbac ngga, hahaha penting banget inih buat Mak Irits hihihi.

Pas suami nanyain langsung ke RS, eh ternyata namanya udah didaftarin, jadi bisa langsung masuk ke kelas dua. Ngga tahu deh kenapa kaya gitu, apa yang ditelpon tadi siwer salah lihat, yang penting udah ada kamar ya udah langsung masuk aja.

Pagi itu suami masuk RS ditemenin adeknya, besok paginya dioperasi, dua gigi graham paling belakang alias gigi bungsu dicabut. Besoknya baru boleh pulang ke rumah. Jadi lamanya di RS tiga hari dua malam.

Cukup panjang prosesnya ya,tapi itu dibilang cepet loh sama dokter giginya. Katanya biasanya ada yang lebih sebulan baru bisa operasi. Dan untuk biaya, Alhamdulillah nol rupiah karena menggunakan BPJS, kalo ngga ya mungkin bisa jutaan. Beberapa tahun lalu adek pernah cabut gigi bungsu juga jutaan biayanya.

Dari situ saya bisa mengambil sebuah pelajaran apa yang harus kita lakukan jika seandainya (amit-amit jangan sampai yah) harus operasi gigi:


  1. Pilih rumah sakit yang dekat dengan rumah atau dekat kantor, biar enak kalo harus bolak-balik RS ngga terlalu capek dan masih bisa megang kerjaan dikit-dikit lah.
  2. Bawa bekal minuman atau makanan ringan apalagi kalo ngga memungkinkan untuk bolak-balik RS. Alias lebih memilih tinggal di RS saat nunggu nomor antrian dipanggil, dokter, atau hasil rontgen.
  3. Datang pagi-pagi sekali untuk ambil nomor antrian. Suami datang jam enam saja udah dapet nomor belasan. Sebaiknya tanya ke satam atau petugas, kapan sudah bsia ambil nomor antrian. Di RS tempat suami berobat kemarin, meski loket pendaftaran baru buka jam delapan, jam setengah enam nomor antrian sudah tersedia.
  4. Fotokopi dokumen KTP, KK, surat rujukan, kartu BPJS agak banyakan. Terutama untuk surat rujukan, tiap kali periksa (ke dokter gigi, dr penyakit dlm, dll) pasti diminta dan ngga dikembalikan.
  5. Begitu konsul ke dokter bedah mulut tanya langsung apa saja yang harus diperiksa biar ngga bolak-balik seperti suami saya kemarin. Kalo emang ngga mau bolak-balik bisalah mengorbankan uang pribadi, karena jatah pemeriksaan untuk BPJS dibatasi.
Begitulah cerita pengalaman operasi gigi dengan BPJS suami saya kemarin. Moga sharingnya bermanfaat ya temans :)

twitter: @rahmiaziza
IG       : @rahmi.aziza

21 komentar:

  1. saya kemarin 3 kali bolak balik ke dokter gigi untuk nambal 2 geraham...yg gigi bungsu harus dicabut krn udah parah...kata dokter harus operasi...saya tanyakan apakah bisa pake BPJS katanya bisa tp prosedurnya lama dan ribet...eh mmg ternyata harus bolak balik spt tulisan mak...dokternya nyaranin ke praktek dia aja..biaya sekitar 1,5 jt..tp ga harus nginap katanya..
    jadi galau saya antara gunakan BPJS tp harus habiskan waktu atau ke dokter praktek tp mehong hihihi..
    nambal gigi aja 3 kali bolak balik itu abis duit sekitar 1 jutaan totalnya krn sy ga pake BPJS sebab rame di puskesmas dan nunggu lama hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, klao aku prefer pakai BPJS untuk gigi. Klinik gigi ga mesti puskesmas, pilih yang deket rumah dan ga terlalu rame

      Hapus
  2. iya mak kl pake BPJS sih memang ribet, saya blm pernah pake sih, tp pernah temenin teman juga harus bolak balik, untung rumah sakitnya dekat...

    BalasHapus
  3. Emang lumayan banget ya mak sekarang ada BPJS aangat membantu.meakipun ngantrinya itu lo...ga nguati

    BalasHapus
  4. mau nggak mau kudu ke RSUD yang lengkap.. jauuh dr rumah

    BalasHapus
  5. Makasih Mbak Rahmi infonya. Saya belom pernah pakai bpjsnya sih. Eh ortu kemaren sempet pakai tapi semoga sih jangan sampai lagi makenya. Hihihi.

    BalasHapus
  6. kirain satu hari beres taunya 3 hari 2 malam ya mba

    BalasHapus
  7. walahh mending sakit hati ya mak hihihi...smga sehat slalu/ dakuw jg pnglaman cesar pke BPJS...aduh rasanya kq masih sakit smua ni bdan ya mak hihi...

    BalasHapus
  8. Wey, sama mb, 2x kok ya SC semua. Gigi suaminya impacted ya mbak... Aku dah pernah juga operasi ini. Di RSUD...saat namanya msh Askes...nggak bayar, trus bisa one day ...jd nggak pke nginep di RS

    BalasHapus
  9. aaaahh..aku juga bermasalah sama gigi niy
    dah beberapa kali operasi kecil, trus bolong2,
    ahh pokoe jelek deh..

    pengen sih nyobain pake BPJS, oohh baiklah aku dah ada gambaran mak!
    makasih ya sharingna :D

    BalasHapus
  10. ok juga ya pake bpjs jadi semuanya free. :)

    BalasHapus
  11. wewwwww saya ikutan Askes mak, cukup iurannya saja saya tak mau menggunakannya biar sehat selalu, kalaupun sakit yang bisa diobatin di rumah aja. aamiin *maunya*

    BalasHapus
  12. Saya belom pernah pakai bjps

    BalasHapus
  13. itu link keluarnya 2 buah gpp?

    hihih semoga selalu sehat yaaa...
    sayangnya operasi gigi harus nginep biar dicover :v

    BalasHapus
  14. Wah bisa juga ya pake JKN. Aku pengennya bleaching gigi pake JKN bisa ngga yak wkwkwk *ditimpuk

    BalasHapus
  15. Saya pakai BPJS saat anak ketiga harus diopname. Pelayanannya lumayan bagus, sayangnya fasilitas kamarnya kurang. Harusnya masuk ke kelas satu jadi terdampar di kelas tiga. Mo naik ke VIP itu antrinya panjaaaaaang banget

    BalasHapus
  16. Rontgen gigi nya gratis ga sih? Kok saya dirujuknya ke klinik yg ga gratis, bayar 200 rb an..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gratis mas, kalo dari awal nunjukkin kartu BPJS pasti rujukan ke tempat yang emnag bisa nerima BPJS. Kalo harus bayar dokternya pasti bilang dulu.

      Hapus
  17. Sis pake bpjs kelas brp? Itu lgsg dioperasi ya ga dipersulit kan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kelas dua mba, sebelum operasi harus periksa macem2 kaya yang saya tulis di atas tadi. Kalo dipersulit sih ngga, karena prosedurnya memang gitu

      Hapus
  18. Boleh WA 081364484758. Sy mau nanya utk ngurus gigi terpendam dalam gusi. Mohon bantuannya yia. Hhee

    BalasHapus