Selasa, 02 Januari 2018

5 Cara Menikmati Kebersamaan Dengan Anak

Sebelum memiliki anak, saya sempet berangan-angan, nanti kalau saya sudah punya anak, saya ngga mau mendidik mereka dengan kekerasan. Jika anak berbuat salah atau melakukan sesuatu yang menjengkelkan saya akan menasihati dengan lemah lembut, tidak ada pukulan atau cubitan.



Saya ngga mau mendidik ala ortu jaman dulu. Ntah lah semua orang tua, atau hanya orang tua saya dan segelintir orang saja ya, yang kadang jika kesal pada anaknya, akan mencubit atau mungkin menjewer, meski ngga sakit-sakit amat tapi terasa membekas di hati, teringat terus sampai saat ini.

Tapi kenyataan tak selalu seindah angan. Ternyata menjaga emosi itu sulit ya. Saya gagal. Ketika anak sudah mulai beranjak besar, ngga bayi lagi, lalu berbuat yang menjengkelkan, tidak selalu saya bisa menjaga amarah. Kadang keluar bentakan, sampai cubitan. Meski setelah itu menyesal, dan meminta maaf.

Saya baru paham kenapa dulu terkadang ibu tak sabar dengan kami, sehingga cubitan kecil mendarat di lengan. Ya tak semudah itu mengelola emosi meski saya tetap terus belajar untuk bisa.

Anak-anak ngambek, emak tetep terseyum :D

Sebenarnya hal-hal yang seringkali bikin kesal bukan hanya faktor anak aja sih, tapi kondisi lainnya yang turut mendukung. Kesalahan sepele aja bisa membuat emosi sampai ke ubun-ubun karena kesal dengan hal-hal lainnya, misal rumah yang berantakan, deadline kerjaan yang belum terselesaikan. Atau mungkin tagihan-tagihan yang belum dibayar.

Meski kesal pada anak merupakan sesuatu yang manusiawi, tapi bukan berarti saya mau pasrah saja dikuasai amarah, karena tentu saja efeknya akan sangat tidak baik untuk perkembangan anak.

Saya sadar keriweuhan ini hanya akan kita rasakan sesaat. Anak akan tumbuh semakin besar dan dewasa, kelak kita akan merindukan teriakannya dan rumah yang berantakan dipenuhi mainan mereka. Maka saya melakukan berbagai cara untuk bisa menikmatinya.

1. Tentukan Skala Prioritas
Yes, terkadang kita pengen mengambil semua peran, menjalankan segala segala sesuatunya dengan sempurna. Pengen bisa ngurus anak dengan baik, bersih-bersih rumah, masak, semua DL pekerjaan terpenuhi. Akhirnya ketika yang terjadi tak sesuai harapan kita stress. Anak rewel dikit bawaannya pengen marah aja. Sekarang coba kita tentukan skala prioritas dulu. Sadarilah kalo kita bukan wonder women yang bisa melakukan segalanya dengan sempurna. Kita punya keterbatasan, punya rasa lelah. Mana yang ingin didahulukan. Saya sendiri bersepakat dengan ayahnya anak-anak, bahwa sebagai ibu saya harus mendahulukan kepentingan anak-anak. Soal kerjaan rumah, bisa dilakukan bersama. Kalo saya ngga sempet beres-beres, sepulang kerja suami akan melakukannya. Soal cari duit, itu tugas utama suami, saya ngga perlu terlalu ngoyo, ngambil semua pekerjaan, menyanggupi semua deadline. Ambillah pekerjaan yang sekiranya saya sanggup utuk mengerjakan dan bahagia ketika mengerjakannya, supaya ngga stres.

Ngajak bocah piknik sambil liputan tempat wisata

2. Meminta Maaf Bila Kelepasan Marah Pada Anak
Adakalanya saya ngga bisa menahan emosi sehingga keluar bentakan atau cubitan. Setelah semua mereda, saya usahakan untuk minta maaf pada anak. Menjelaskan mengapa tadi saya marah, supaya mereka paham dan tidak memendam rasa sakit hati. Saya ingin mereka tahu meski terkadang mamanya marah, bukan karena benci, tapi justru karena selalu ada cinta buat mereka.


3. Lebih Mendekatkan Diri Pada Sang Maha Pencipta
Mendekatkan diri pada Tuhan bisa membuat saya lebih tenang dan bisa lebih menahan diri. Bagi yang muslim coba dengan memperbanyak istighfar, ibadah, dan mendengar tausyiah. Saya juga mengajak anak-anak untuk bersama-sama menghapalkan Al-Qur'an atau sholat berjamaah dengan begitu bisa sekaligus menambah quality time bersama anak.

4. Mengerjakan Hobby
Pernah ngerasa bosan dengan rutinitas yang itu-itu saja. Baru saja kemarin nyuci pakaian sekeranjang penuh, eh hari ini udah harus nyuci lagi. Rasanya lelah dan jenuh ya. Belum lagi perasaan tidak berharga, melihat ibu-ibu lain pada berkarier sementara kita hanya berkutat dengan urusan rumah. Okey saya tahu ini mindset yang salah karena ibu rumah tangga yang di rumah saja bukan suatu profesi yang sepele tapi perasaan minder dan jenuh itupun wajar. Maka saya berusaha mensiasati dengan tetep mengerjakan hobby. Misal saya hobbi nulis, ya saya luangkan sehari beberapa jam untuk nulis. Selain itu gabung di komunitas penulis, sesekali kopdar, maka pikiran akan menjadi fresh. Tentu saja dengan tidak melupakanntugas utama sebagai ibu.

Kopdar bareng temen-temen penulis


5. Traveling Bersama Anak
Secara berkala saya suka mengajak anak-anak untuk traveling. Kalo bisa berempat bareng ayahnya. Tapi kalo ayahnya lagi banyak lemburan, kami suka pergi bertiga saja. Banyak hal positif yang saya rasakan dengan traveling bersama mereka. Pertama mengatasi kejenuhan. Di rumah terus tentu jenuh dong, kita butuh menghirup udara luar. Datang ke tempat baru atau minimal tempat yang jarang dikunjungi.

Kalo udah ngerasa jenuh pasti bawaannya pengen marah muluk nah itu indikasi kita butuh piknik. Ngga perlu jauh-jauh menghabiskan banyak biaya. Ya kalo pas ada dana sih saya kadang ajak mereka ke luar kota atau staycation di hotel. Tapi kalo pas dananya minim jalan-jalan aja ke taman kota atau perpustakaan yang banyak menyediakan ruangan khusus untuk anak bermain dan belajar. Paling butuh biaya untuk ngangkot sama jajan cilok. Kedua, memberikan pengalaman dan pelajaran baru pada mereka. Berdesak-desakkan di bus, ngantri di loket, bertemu dengan orang-orang baru dan banyak lagi. Kalo di rumah suka bete liat anak main, rumah jadi berantakan, di luar kita melupakan sejenak urusan rumah. Ngga mikir baju kotor, setrikaan, atau masakan. Bener-bener fokus pengen seneng-seneng aja sama bocah.


Tapi ngomongin traveling saya punya pengalaman yang bikin deg-degan. Udah dua kali saya jalan-jalan sama bocah ke luar kota dan tiba-tiba Hana demam. Saya jadi kuatir banget karena Hana punya riwayat demam kejang pada saat usianya 9 bulan. Waktu itu kami lagi nginap di rumah neneknya. Badan Hana anget, udah disuruh neneknya untuk segera memberi obat turun panas. Tapi saya belum kasih karena saya pikir demamnya masih bisa diatasi tanpa obat, cukup dikompres saja.  Malamnya saya pulang ke rumah, di perjalanan saya merasakan suhu badan Hana tambah tinggi, saya suruh ayahnya mampir ke apotik membelikan obat turun panas. Tak lama kemudian si ayah datang dengan membawa tempra drop obat turun panas yang mengandung paracetamol  yang berkhasiat meredakan demam, rasa sakit dan nyeri ringan, sakit kepala dan sakit gigi, demam setelah imunisasi.

Sampai di rumah cepat-cepat saya buka kemasan tempra ingin memberikannya segera pada Hana. Tapi belum sempat diminumkan tiba-tiba Hana kejang. Cepat-cepat saya bawa dia ke dokter anak yang kemudian menyarankan saya segera ke ICU rumah sakit. Untung rumah sakitnya dekat dengan rumah dan Hana bisa ditangani segera. Leganya...

Hana masuk RS karena kejang

Semenjak kejadian itu dokter menyarankan saya sedia obat turun panas di rumah. Jika panas sudah mencapai 38 derajat lekas diberi obat turun panas, sembari dilakukan cara lainnya untuk menurunkan demam anak seperti kompres atau skin to skin.

Karena sekarang Hana sudah 4 tahun produk tempra yang cocok diberikan saat demam adalah tempra syrup. Tempra ini aman di lambung, dosisnya tepat (baca aturan pakai), dan tidak perlu dikocok karena sudah larut 100%.

Ibu mertua saya juga selalu mewanti-wanti saya untuk membawa obat-obatan saat traveling termasuk obat turun panas. Jangan sampai traveling yang tujuannya mengajak anak bersenang-senang eh ujung-ujungnya malah kerepotan sendiri karena saat tiba-tiba ada yang sakit, tidak siap membawa obat-obatan.


Begitulah 5 cara yang saya lakukan demi bisa menikmati kebersamaan dengan anak-anak. Punya balita itu memang super rempong tapi percayalah kelak kita akan merindukan kerempongan ini dan menyesali jikalau kita tidak melaluinya dengan sebaik-baiknya.

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Tempra.

12 komentar:

  1. Tentukan skala prioritas, prioritas utama anak, sepakat banget ni mba..jadi agak ngurangi uring2an emaknya :D

    BalasHapus
  2. Setuju banget, nikmati kerempongan bersama anak.karena.kelak pasti kangen ingin mengulanginya. Aku nih hang suka kangen dengan teriakan anak, hehee

    BalasHapus
  3. Semoga menang ya lombanya.. Meski aku belum punya anak dan belum menikah, artikel ini bisa buat bekal masa depan nih. Hhh

    BalasHapus
  4. Tempra ini cucok meyong ya mak, saya juga kl neng Marwah demam suka pakai Tempra

    BalasHapus
  5. Mumpung anak-anak masih kecil, masih bisa diajak kemana-mana ya. Ntar kalo udah gede dikit, udah males jalan sama ortunya.
    Eh, ternyata pake Tempra juga buat anak-anak kalo demam? Aku juga pake Tempra dari si kakak sampe si rara

    BalasHapus
  6. Mak irits mah penyabar pisaaan sama bocah, emak idamaaan..

    BalasHapus
  7. Setuju meminta maaf jika kita salah kepada anak kenap enggak y mba?aku pun suka begitu jika emosi sudah reda barulah aku meminta maaf dan jelasin mengapa tadi marah :)

    Dan tempra memang penyelamat pertama perlu sedia dirumah y mba

    BalasHapus
  8. dinikmati aja ya rempongnya :)

    BalasHapus
  9. Tempra memang bagus mbak mi buat nurunin demam anak, iya ya kalau abis travelling suka numpuk cucian dan setrikaan, pas travelingnya mah kita happy aja 😀

    BalasHapus
  10. Beneer banget, mengendalikan emosi kpd anak tuh ngga mudah. Aku juga udah merasakannya. Hihihi. Makin selow ya, Mak Irit.

    BalasHapus
  11. Hooo ternyata begitu ya, kak *catat di notebook*
    Dicatat dulu nanti dipraktekkan kalau sudah punya anak juga :D

    BalasHapus
  12. Harus minta maaf kalo kelepasan marah itu sepakat banget Mbak Rahmi. Emang kita bukan wonder women ya, kadang nggak nyadar juga. Uhukss, maunya beres semua, akhirnya anak kena imbasnya deh. Btw, emang kalo pergi2 ma krucils apalagi nginep kudu bawa P3K minimal penurun panas. Karena anak2 rentan sekali panas ya.

    BalasHapus