Kamis, 16 November 2017

Krisis Percaya Diri, Bagaimana Cara Mengatasinya?

Ceritanya saya lagi jenuh, belakangan, nulis sponsored post melulu, kalo ngga ya reportase event. Sombooong, hahaha... Ga sihh justru saya merasa bersalah, blogger masa gitu, kalo ngga ada iming-iming ngga mau nulis? Lagipula kemarin waktu saya lagi pengen blogwalking, trus masuk ke grup FB komunitas blogger dimana di situ banyak share-share an postingan, saya banyak skip postingan yang saya duga merupakan sponsored post dan reportase event. Entah lahh saya lagi butuh hiburan kala itu, pengen baca hal-hal ringan yang berbau curhat. Tapi ngga selamanya juga saya skip postingan sponsored post, ada kalanya saya pengen baca. Kadang kepo pengen tahu si anu lagi ngiklanin apa sih, kemudian setelah tau dalam hati berujar, "Kok saya ngga dapat." Huahahahahaha...

PD aja lagi :D

Sebenarnya di kepala saya udah banyak yang pengen dituangkan dalam tulisan cuma ngga tau nih mengeksekusinya butuh perjuangan, terutama berjuang melawan malas, dan berjuang melawan pikiran, idenya disimpen dulu, kalik ada sponsored post atau lomba blog yang temanya cocok dengan ini huahahahaha.. saya kok materialistis gini sih.


Supaya ngga sekedar tekad dalam hati, akhirnya kemarin beraniin diri woro2 di IG storis, tentang 3 tema yang pengen ditulis. Dan ternyataaa, pemirsa IG storiesku kebanyakan milih tema tentang krisis percaya diri. Kebanyakan? Emang berapa orang sih yang milih itu Rahmi? Cuma 2 sih, yang jawab ada 3. Hahaha tragis bener yaaah.



Krisis percaya diri ini benar-benar pernah saya alami dalam hidup. Mungkin, kalo orang yang kenal saya, sering ketemu, lihat saya sehari-hari sukanya haha hihian berpikir mana mungkin sih si Rahmi kena krisis PD. Kebanyakan dari mereka malah mengatakan Rahmi itu over PD. Ya yaa. mereka ngga tahu karena saya itu emang tipikal orang yang suka menyembunyikan perasaan. Saya ini orangnya ceplas-ceplos, banyak omong (sama orang yang udah dikenal, kalo yang belum terlalu kenal saya cenderung kalem :D), tapi ngga suka cerita tentang masalah yang saya alami. Kecuali kalo sekarang paling cerita sama suami.

Jangan tanya berapa kali saya mengalami rasa minder atau ngga pede. Sering laaaah... Pernah waktu SMP ngerasa minder, kok temen-temen cewek lain banyak yang naksir, saya nggak, huahahahaa. Duh ngakak banget deh kalo inget ini, kok bisa-bisanya saya berpikir kaya gini dulu ya. Temen-temen jaman remaja dulu pernahkah punya perasaan kaya gini? :D

Puncak krisis PD yang saya alami itu pas kuliah semester-semester akhir. Aseli ketika itu saya merasa diri tidak berharga sama sekali. Saya ini bisanya apa sih? Kemampuan akademik biasa aja, ngga punya kemampuan lainnya juga. Ngirim tulisan ke media ngga pernah dimuat, ngelamar jadi penyiar radio, ngga diterima. Teman-teman lain? Banyak yang sebelum lulus udah pada kerja, atau paling ngga kegiatannya seabrek, yang pencinta alam lah, ekstra jurnalistik, dll. Sementara saya cuma kos-kampus-kos-kampus. Membosankan. Apalagi ketika saya gagal dalam ujian Tugas Akhir. Dunia rasanya runtuh seketika. Rasanya pengen teriak sekencang-kencangnya, pengen kulari ke pantai kemudian teriakku. Sepi, sepi dan sendiri aku benci. Halah malah ter-AADC kan :p Ya pokoknya perasaan-perasaan semacam itu lah...

Baca ini juga ya: Zenfone Selfie Untuk Kamu Yang Hobi Selfie dan Wefie (ngiklan sitik lah haha)

Lalu apa yang saya lakukan untuk mengatasinya? Saya lari. Hah lari? Bukan lari dalam arti sebenarnya ya, tapi ya mencoba lari dari permasalahan. Saya pindah dari kota Semarang. Karena emnag pengen pergi jauh rasanya dari orang-orang yang ada di sekitar saya saat itu termasuk calon suami. Iya saya ngerasa butuh suasana baru akhirnya ngikut ortu lagi ke Makassar. Untungnya di sana ketika saya melamar kerja jadi penyiar radio, langsung diterima, jadi case closed, permasalahan krisis PD sirna. Kepercayaan diri saya mulai tumbuh lagi, ternyata saya mampu, begitu batin saya.

Sekarang kalo ingat-ingat kejadian itu lagi, saya jadi mikir kok bisa sih saya dulu gitu banget. Kok saya ngga bisa coba menyelesaikan masalah tanpa harus lari. Kenapa saya nggak begini atau begitu. Gimana coba kalo pas di Makassar dulu itu permasalahan masih berlanjut, ngelamar kerja ngga ada yang dipanggil, palingan krisis PD nya masih terus bergelayut.

Makanya saya kepikiran pengen share nih beberapa cara yang sekiranya bisa membantu mengatasi krisis PD. Yakali ada orang yang lagi mengalami masalah yang serupa dengan saya dulu, kemudian butuh solusinya, dan googling, lantas menemukan postingan ini.

Krisis PD terparah saya alami saat ngekos bersama mereka.
Tapi mungkin mereka tidak menyadarinya :D

1. Coba cari kelebihan jangan hanya fokus pada kekurangan. Karena setiap manusia pasti punya kelebihan dan kekurangan. Menyadari kekurangan penting buat kita introspeksi diri agar jadi manusia yang lebih baik lagi, tapi kalo kekurangan melulu yang dipikirin, bisa bikin krisis PD. Kalo sudah menemukan kelebihan dalam diri kita, coba maksimalkan. Misalnya kita pandai masak, ya coba maksimalkan untuk terima pesanan kue, memberikan hadiah berupa makanan homemade pada orang-orang terdekat, dll.

2. Maksimalkan hobi. Karena kadang sulit menemukan kelebihan dalam diri kita. Bener lo, saya begitu. Mau bilang kelebihan  saya itu bisa nulis cerita, kenyataannya ngga ada satupun karya saya yang berhasil nembus media kala itu. Makanya saya lantas mikir, ah udahlah emang ngga bakat. Padahal ngga usah peduli dengan bakat, kalo kamu suka nulis (misalnya) maksimalkan, meskipun kamu ngga berbakat. Caranya carilah temen-temen yang sehobby dan komunitas yang bisa menaungi. Kalo sekarang kayaknya udah ngga sulit ya, googling aja komunitas apa yang sesuai hobbi kita bakalan muncul deh. Mau cari komunitas nulis, ada FLP, IIDN, atau PEDAS (penulis dan sastra) milik teman blogger saya yang enerjik mbak Elisa Koraag. Komunitas blogger ada Gandjel Rel, komunitas fotografi ada, komunitas masak juga ada. Bahkan hobi yang kesannya remeh temeh sekalipun. Misal hobi nonton film India atau drama Korea. Kalo jaman dulu mungkin mikirnya apa sih masa depan yang diharapkan dari hobi itu. Sekarang lihat tuh ada teman saya yang bisa sampai ke Korea dua kali gara-gara hobinya nonton drakor. Sungkem sama bibi titi teliti :D

3. Lakukan kegiatan sosial. Sekarang kan banyak ya relawan-relawan gitu, kaya akber, kelas inspirasi, sedekah rombongan, dll. Atau yang paling sederhana aja deh, tanpa perlu ikut lembaga/komunitas, kita bisa menyumbangkan apa yang kita punya untuk orang lain. Hal yang menurut kita biasa aja, bisa jadi luar biasa bagi orang lain loh. Misalnya kita bisa membaca atau mengaji. Halah itu biasa ya, banyak juga orang yang bisa kan. Tapi ngga semua orang bisa atau mau mengajarkannya kepada orang lain. Coba deh kita buka kelas ngaji buat ibu-ibu di rumah, gratis, misalnya. Dengan melakukan hal yang bermanfaat bagi orang lain niscaya kepercayaan diri kita akan tumbuh lagi.

Jadi relawan pengajar di Kelas Inspirasi Semarang

4. Semakin mendekatkan diri kepada Tuhan, banyakin ibadah, dengerin tausyiah, supaya hati menjadi tenteram. Dan kita menyadari bahwa ngga cuma dunia semata yang harus di kejar. Kebanyakan krisis PD kan penyebabnya duniawi banget ya. Misalnya, kok dia lebih pintar, lebih cantik, lebih kaya. Padahal itu bukanlah kebahagiaan yang kekal dan abadi. Kalo di Islam ada hadistnya “Barangsiapa menjadikan dunia sebagai tujuan utamanya, maka Allah akan cerai beraikan urusannya,  lalu Allah akan jadikan kefakiran selalu menghantuinya, dan rezeki duniawi tak akan datang kepadanya kecuali hanya sesuai yang telah ditakdirkan saja. Sedangkan, barangsiapa yang menjadikan akhirat sebagai puncak cita-citanya, maka Allah akan ringankan urusannya, lalu Allah isi hatinya dengan kecukupan, dan rezeki duniawi mendatanginya padahal ia tak minta”. (HR Baihaqi dan Ibnu Hibban). 


Nah untuk sementara itu dulu sih yang bisa saya share tentang bagaimana cara mengatasi krisis percaya diri ini, mungkin ada teman-teman yang mau menambahkan. Boleh lho!


12 komentar:

  1. makasih tipsnya mba, saya nih kurang PD

    BalasHapus
  2. Aku juga lagi krisis kepercayaan diri hahah

    BalasHapus
  3. kupun akhirnya nemuin something yang aku suka bikin aku PD betul banget mba temukan kelebihan kita karena kita sendiri yang tahu diri kita ini :)

    BalasHapus
  4. Makasih tipsnya mak butuh banget ni secara aku termasuk adalam jajaran manusia yg ga pede blas

    BalasHapus
  5. Ngakak beneran baca waktu SMP ngiri karena nggak ada yang naksir, hahaha...
    Etapi jaman SMP aku juga kiris pede sih tapi aku tutupi dengan gaya cuek gitu :D

    BalasHapus
  6. Aku termasuk yang kurang PD, terutama masa-masa sekolah dulu. Semua ada masanya ya, titik dimana kita merasa bukan apa2, tidak bisa apa2, ntar lambat laun pasti bisa mengatasinya. Tipsnya bermanfaat sekali. Noted!

    BalasHapus
  7. Sayaaa.. Menulis cuma kalau ada iming2nya hihihi.. Tapi sebenarnya isinya sekalian sharing n curcol sih.
    Seneng deh dirimu dah survive dr krisis PD ya :)

    BalasHapus
  8. Kalau aku mah pede aja mbak mi dari kecil ma sekarang, entah kenapa suka jadi pusat perhatiaan mulu dari kecil pe sekarang, mungkin karena prestasi ranking di kelas atau banyak yang naksir 😅tuh malah kepedean, nah bener setuju banget dengan poin nomer 4 👍

    BalasHapus
  9. aku masih kurang pede kalau ngomong di depan umum :D

    BalasHapus
  10. ciyee yang kebanyakan sponsored post.. wekekek

    BalasHapus
  11. Wah suka banget ini tipsnya
    Aku juga masih harus mengasah rasa percaya diri nih
    Kalau masuk ke komunitas baru, teman-teman baru, aku biasanya gak berani nyapa duluan. Memilih diam dan memperhatikan aja, kecuali kalau memang sudah ada yang dikenal duluan

    BalasHapus
  12. aku juga masih belajar PEDE tante
    susah ya

    BalasHapus