Jumat, 15 September 2017

Prospek Menarik Jual-Beli Peralatan Rumah Tangga

Prospek Menarik Jual-Beli Peralatan Rumah Tangga. Saya kepikiran tentang hal ini semenjak sering ada demo panci di kompleks perumahan dan saya menjadi salah satu korbannya hahaha.

Korban di sini bukan dalam artian negatif yaa. Maksudnya saya tergiur buat beli hihihi, padahal harganya lebih dari setengah jeti satu panci, tapi dicicil 10 kali jadi sebulannya 50an, kesannya kaya ringan gitu ya. Sehari kan cuma nyishin 2000 aja buuu. Dua ribu buat apa sih, paling juga buat beli gorengan tiga. Pinterrr.


Panci seharga 60 ribuan, sebulan tapi ya cyiin, cicil selama 10 bulan huhu


Pancinya bagus sihh, kalo masak daging gitu dalam waktu singkat bisa cepet mateng, empuk. Bisa rebus telur tanpa air, bisa buat manggang kue juga cepet matengnya. Dan beberapa masakan emang didemoin hasilnya enyak. Tapi 500ribu loh cyiiint, sementara saya lihat di online shop yang jual peralatan rumah tangga murah, 500 riben kok udah dapet panci satu set isi lima. Duh pediiih. Meski ngga tau juga kualitasnya sama apa ngga. Soalnya yang saya beli ini pancinya emang ngga dijual selain oleh sales mereka katanya.



Tapi ada loh sesemerek mayan terkenal yang dijual (oleh sales lain) harganya jauuuh banget dari harga pasaran. Udah saya ceki-ceki soalnya harganya di onlen hihi. Ini disinyalir karena mereka menjual dengan sistem kredit 10 bulan. Kalo kita mau bayar tunai pun, paling cuma didiskon sedikit, masih tetep mahal dibanding onlen. Tapi kok tetep laku yah.


Terus nemu panci se-set ini di MatahariMall cuma 380, huhuhu

Saya jadi mikir tentang prospek menarik jual-beli peralatan rumah tangga ini terutama untuk ibu-ibu yang awam dengan jual beli onlen. Jadi nanti jualannya secara offline, alias langsung kepada pembeli tapi belanjanya secara online.

Dulunya, jaman masih kuliah saya juga bakul, tapi belanjanya di pasar, karena dulu kan belum musim online shop ya, atau saya yang gaptek, entahlah... Saya rasa teknik-teknik jualan yang saya gunakan dulu bisalah diaplikasikan untuk bisnis peralatan rumah tangga ini dengan sedikit modifikasi. Emang tekniknya apa aja sih?

1. Menentukan barang apa yang mau dijual. Terutama kalo modal kita terbatas, kita harus pandai memilah barang mana yang hendak kita beli untuk dijual lagi. Cermatilah barang mana yang banyak dibutuhkan dan diminati oleh calon konsumen.

Kayak gini juga pasti banyak yang minat

2. Mencari harga termurah. Jaman masih jualan dulu, saya juga survei tempat kulakan termurah. Beberapa pasar dan toko saya datangi untuk membandingkan harga. Setelah ketemu saya jadi langganan di tempat itu. Karena udah langganan, saya bisa retur barang yang tidak laku, digganti dengan produk lain, mendapat harga fix ngga perlu nawar-nawar lagi. Dengan sistem belanja online sebenarnya lebih memudahkan untuk membandingkan harga. Ngga perlu capek keluar masuk pasar, tinggal kunjungi aja beberapa situs jual beli onlen.

3. Mencari barang berkualitas. Bagaimana bisa tahu kalau kita belum pernah menggunakannya? Dengan mengecek rating dan review dari produk tersebut. Di banyak situs belanja online, sudah menyediakan fasilitas untuk mengulas produk yang dibeli. Saya rasa sih ulasan-ulasan ini dapat dipercaya karena yang bisa memberi ulasan hanya pembeli, jadi ngga mungkin dimanipulasi, kecuali online shopnya niat banget beli barangnya sendiri trus dia review di lapaknya hehe.

4. Membuat katalog barang. Di poin satu tadi kita sudah menetukan barang mana yang mau dijual, sekarang buatlah katalog untuk memudahkan kita menawarkan dagangan pada orang lain. Bawalah katalog kemanapun kita pergi. Pertemuan PKK, nungguin sekolah bocah, ke dokter, dll. Ya siapa tahu di sanalah kita menemukan konsumen kita.

5. Membeli sample barang. Kalau sudah punya katalog dan bener-bener niat jualan, alangkah baiknya kita punya sample barang. Soalnya konsumen yang biasa belanja langsung itu ngga puas kalo belum megang barangnya sebelum membeli.

Nah segitu dulu ya tips dari saya bagi yang mau mengambil peluang untuk jual-beli peralatan rumah tangga. Kayanya cukup menarik untuk dicoba yah.

8 komentar:

  1. Saya sering banget cari harga yang paling murah dengan kualitas sama haha, namanya juga emak - emak. eh tapi saya pernah juga nyicil panji gitu 65ribu sebulan selama 10 kali weleh jatuhnya tambah mahal pisan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalaplah pokoknya kalo lihat perkakas dapur yang bagus dan unik. Aku belum pernah beli perkakas dapur yang nyicil,g ada tempatnya,lha pindah2 terus hehe

      Hapus
    2. kalau nyicil memang jatuhnya biasanya lebih mahal mak

      Hapus
  2. terutama alat rumah tangga yang bentuknya lucu - lucu , instagramable kayaknya banayk peminat hahaha *efek sering intip ol shop alat rumah tangga di IG*

    BalasHapus
  3. lebih baiknya uangnya ditabung buat naik haji :D..udah banyak kali perkakas numpuk

    BalasHapus
  4. Jaman kuliah aku juga suka jualan, tapi kain, kalkulator, sama PC. Mayan buat sangu di kost. Eh sekarang malah males jualan. Sebenarnya kalo ditekuni lumayan banget tuh untungnya jualan panci, hahaaa... Mikir untung dulu 😄

    BalasHapus
  5. Pengen sih bisnis alat rumah tangga, tp takut malah kalap beli gak jualan hahaha

    BalasHapus
  6. Kayak emakku tuh Mba, beli panci serbaguna (kalau ga salah balqis merk-nya) dulu masih harga 350rb'an dan aku pikir udah mahal banget... eh ternyata si mamak tetep beli buat dua anaknya. hihi aku jadi enak sih, tapi yo maneman wong belinya pakai nyicil lama.. apalagi ibuku ga kerja

    BalasHapus