Senin, 07 Agustus 2017

(Merasa) Cantik dengan Kebaya

Waktu kecil sampai dengan remaja saya paling suka main salon-salonan sama ibu dan sodara-sodara. Saat ngetren film Yoko dilanjut film Mandarin lain seperti Buki dan Pendekar Ulat Bulu eh ulat sutera saya dan kakak suka banget menata rambut bak puteri-puteri China. Jadi bagian pinggir kiri dan kanan dikuncir dan dikepang kecil-kecil gitu.

Pas ngetren film-film India, kami suka pakai kain panjang yang diubet-ubet jadi semacam sari.

Tapi ada satu kostum favorit yang saya merasa dengan mengenakannya menjadi lebih anggun dan cantik, yaitu kebaya. Saya ingat, perayaan 17 Agustus merupakan saat yang paling saya nantikan, karena selain ada banyak lomba, ada kegiatan semacam karnaval anak-anak. Pada saat itu anak-anak didandani dan mengenakan kostum yang tidak biasa. Kami punya satu kebaya yang biasa kami pakai bergilir. Kalo 17an tahun ini saya yang pakai kebaya, tahun depan gilian kakak saya. Jadi pas kakak saya pakai kebaya, saya ya paling pakai baju muslim. Ngga kepikir waktu itu nyewa-nyewa baju adat. Mungkin bukan ngga kepikir, emang ibu ngga mau aja kali ya, pemborosan xixixixi.

Waktu SMP, pakai kebayanya ibuk ^^'

Setelah saya remaja, saya suka main dandan-dandanan sama adik yang usianya dibawah saya enam tahunan. Saya suka ngubek-ngubek lemari pakaian ibu untuk cari baju yang sekiranya cukup saya kenakan. Salah satunya kebaya.

Saat SMA sekolah saya membuat peraturan unik, di tanggal 21 April, pada saat hari Kartini, kami disuruh mengenakan pakaian daerah, jadi ngga pakai seragam sekolah. Banyak yang mengeluh, bilang ribet lah, malu lah ke sekolah pakai baju adat, tapi saya.. BAHAGIA. Kapan lagi sih bisa keluar-keluar pakai baju kebaya, kalo ngga ada event kaya gini. Mayanlah setahun sekali kebayaan xixixi. Waktu itu saya pakai baju kebaya yang ibu pakai saat menikah dulu.

Selepas SMA saya lamaaaa banget ngga pakai kebaya lagi, sampai tiba masanya wisuda. Salah satu hal yang membuat wisuda itu menyenangkan adalah karena saya bisa pakai kebaya. Meski kebaya yang saya pakai kebaya bekas punya kakak. Ya saya pikir buat apa juga saya jahitin kebaya baru. Wong kebaya ini juga ga bakalan sering dipakai, paling kalau ada momen-momen spesial saja, dan momen spesial ngga selalu ada kan.

(Merasa) Cantik dengan kebaya, tapi emang cantik kan xixixi

Kecintaan saya pada kebaya ngga hanya sampai di situ, pada saat menikah saya memilih mengenakan kebaya dibanding gaun-gaun pernikahan yang modern. Saya merasa cantik dengan kebaya. Saya juga menjahitkan sebuah kebaya dari kain yang diberikan suami untuk hantaran pernikahan. Kebaya itu biasanya saya pakai untuk menghadiri acara spesial seperti pernikahan kerabat dekat, selain itu ya udah hanya tergantung aja dalam lemari. Nunggu ada yang nikah lagi hahaha.

Saat Yang Tepat Mengenakan Kebaya

Saat yang tepat mengenakan kebaya? Tergantung, siapa yang ditanya. Kalo yang ditanya mbah saya, beliau pasti akan menjawab setiap saat. Iya almarhumah mbah saya, tiap hari pakai kebaya. Mau itu ke kondangan, ke pasar, ke rumah tetangga, bahkan hanya di rumah saja ya tetep pakai kebaya, dengan bawahan jarik yang dililit menggunakan kendit.

Tapi... kalau yang ditanya saya, yaa seperti yang saya ceritakan di atas tadi, kebaya hanya saya kenakan saat acara pernikahan, wisuda, atau karnaval. Selebihnya, hanya tergantung rapi di dalam lemari. Yaa.. namanya juga beda generasi, wajar lah ya.... Setahun kemudian ketika ada undangan pernikahan, mau mengenakan kebaya itu lagi, ternyata kebayanya udah ngga muaaat, huhuhuhu. Sayang banget kan kalo gini kejadiannya. Jahitin kebaya ngga murah, hanya dipakai sekali dua kali doang.

Sempet sih terbersit bisa ngga ya saya menggunakan kebaya untuk event-event yang lebih santai gitu. Pengennya memadu padankan kebaya dengan rok biasa, bukan rok super ketat yang dimodel semacam jarik. Kebayang lah kalo ke mall pakai rok model jarik gitu, selain ribet, orang juga akan memandang aneh kayaknya xixixi.

Kebaya Modern Untuk Acara Yang Lebih Santai

Kebiasaan saya kalo lagi cari referensi model baju pasti larinya ke online shop. Salah staunya Zalora karena di sana banyak menyediakan busana wanita mulai dari yang casual sampai yang formal. Dan ternyata ada cukup banyak kebaya modern di Zalora yang bisa dipadu padankan dengan rok maupun celana. Casual, namun tetap anggun, memperlihatkan ciri khas Indonesia.

salah satu kebaya modern di Zalora


Nah kalau pakai kebaya modern kaya gini sih, untuk acara resmi bisa, santai juga bisa. Iya ngga.

13 komentar:

  1. Suka bangeet deh kebayaan..beneran feel pretty..

    BalasHapus
  2. Kebaya sekarang modelnya banyak banget, kekinian lagi
    Dulu paling seking pakainya saat Kartinian

    BalasHapus
  3. Kebaya paling enak pakai dg jarik. Kalau skrg byk yg dipadu celana

    BalasHapus
  4. Setuju banget,makin cantik pake kebaya. Rasanya makin cantik dan mempesona gitu.eaa

    BalasHapus
  5. Kebaya jaman sekarang mah modelnya bagus-bagus
    Motif juga jauh lebih beragam daripada yang dulu
    Meski begitu, model kebaya jadul seperti kartini atau kutu baru tak lekang dimakan zaman.
    Aku juga selalau merasa cantik dengan kebaya

    BalasHapus
  6. AKu pakai kebaya pas sekolah kalo ada Kartinian. Terakhir pas wisuda, habis itu nggak pernah pakai kebaya lagi. Sekarang banyak kebaya modern yang cantik dan simple ya, pengin punya juga :)

    BalasHapus
  7. Itu yang foto atas sendiri, pakai pink siapa sih. Kayak Thifa wajahnya, hahhaaa

    BalasHapus
  8. Dari kecil sampe kuliah, aku jarang banget pake kebaya dan baju2 semodel gini Mbak. Baru pas mau lulusan, aku beli kebaya pertamaku sendiri. Yoloooh, langsung merasa semok, tapi merasa Indonesia banget :)) *abaikan mata sipit

    BalasHapus
  9. aku terakhir pakai kebaya itu waktu perpisahan sekolah, pulang perpisahan dilanjut ke mall foto studio dan dilanjut nonton film hihihi :D

    BalasHapus
  10. aku terakhir pakai kebaya itu waktu perpisahan sekolah, pulang perpisahan dilanjut ke mall foto studio dan dilanjut nonton film hihihi :D

    BalasHapus
  11. Pengen banget mbak bisa pakai kebaya, cuma sayangnya dari kecil badan terlalu bosor hingga gak ada baju kebaya yang pas. Pakai kebaya cuma saat wisuda itu karena badan sedikit langsing karena banyak mikirin skripsi

    BalasHapus
  12. terakhir jahit kebaya pas mo merit hehehe

    BalasHapus
  13. setujuuuuuuuuuuuuuuuu! :D kalau pakai kebaya berasa ayu :D

    BalasHapus