Mengajarkan Anak Menulis Melalui Korespondensi

Meski sudah hampir dua tahun ini Thifa (6th3bl) belum bersekolah lagi, saat ini Thifa sudah bisa menulis. Memang sih tulisannya belum begitu rapi, Masih besar-besar gitu dan belum begitu terampil menulis menggunakan huruf kecil.

Tulis yang rapi Thifa *pegang cemeti* :D


Supaya belajar menulis dengan lebih fun saya coba mengajarkan dia menulis melalui korespondensi. Saya suruh dia menulis surat pada orang yang dikehendaki terus mengirimkannya lewat kantor pos. Selain melatih dia agar lebih bagus lagi tulisannya, saya juga pengen ngasih tahu betapa serunya berkomunikasi dengan orang lain melaui surat yang dikirim via pos.

Jaman masih anak-anak sampai remaja dulu saya termasuk yang rajin banget surat-suratan. Mungkin kalo ada award pelanggan kantor pos saya bisa jadi pemenangnya. Sejak pindah ke Makassar pada kenaikan kelas 4 SD, saya langganan ke kantor pos untuk mengirimkan surat. Saya sampai hapal dengan jam buka layanan kantor posKarena sering mengirim dan terima surat saya sekalian juga koleksi kertas surat dan perangko.

Koleksi kertas surat saya beri ke Thifa, saya suruh dia simpan buat dikoleksi juga. Eh tau-taunya kemaren dia bilang baru kirim surat ke neneknya. Dikirim lewat kantor pos yang ada di dekat kantor ayahnya. Saya tanya nulisnya di kertas apa? Dan dijawab di kertas surat yang Mama kasih, huhuhuhu. Barang koleksi itu Thifaaaa.

Karena ini udah mau Ramadhan rencana nanti saya mau belanja kartu lebaran sama Thifa untuk dikirim ke beberapa temannya. Saya udah janjian sama Dedew yang juga punya anak seusia Thifa, namanya Alde. Saya bilang Thifa mau kirim surat nanti dibales ya wkwkwk. Ngga iklas banget ya minta balasan, haha.

Saya sendiri jadi kangen surat-suratan. Terakhir kali kirim surat kayaknya SMA deh. Jaman belum ngetren handphone. Waktu SMA masih rajin surat-suratan. Biasanya saya ngirim surat dialamatkan ke sekolahan, biar dalam satu amplop bisa memuat beberapa surat untuk teman yang berbeda. Ngirits cyiiin. Lah yang di suratin banyak. Temen di Bandung biasanya tujuh orang, yang di Makassar ada sekitar 8-10 orang. Anak sekolah duit jajannya terbatas huhuhu.

Sebagai bukti emaknya demen surat2an jaman dulu hihihi

Semenjak kuliah perlahan-lahan kebiasaan mengirim surat pun berkurang. Kirim email atau SMS lebih mudah dan murah. Tapi ya tetep ngga sama rasanya loh, mengirim surat yang bertuliskan tangan rasanya lebih greget. Ada banyak pengorbanan di sana. Kita ngorbanin waktu untuk nulis, datang ke kantor pos, korban duit buat beli perangko, kemudian harap-harap cemas tiap kali Pak Pos melintas di depan rumah. Dan jangan lupa biasanya ada pesan khusus dong buat Pak posnya yang ditulis di pinggir amplop, hihii. "Pak pos yang baik tolong cepat dikirimkan ya.." hihihi kangennya masa-masa ituuu.

Eh tapi jaman kuliah sampai beberapa tahun setelah lulus pernah kirim surat sih. Surat lamaran pekerjaan, wkwkwk.

Komentar

  1. Nadia jg rajin surat2an sama sepupunya di jakarta mak mi. Padahal sering telp2an lo tp aku ajarin mereka nulis surat n suka mereka :)

    BalasHapus
  2. ide bagus, yuk Thifa surat - suratan sama neng Marwah

    BalasHapus
  3. Tiga pinter y udh mulai korespondensi..sayang tradisi itu udh mulai luntur ya.eh aku duluan jg suka korespondensi n koleksi prangko juga

    BalasHapus
  4. Aku dulu juga seneng banget main surat-suratan begini. Hahahah. Thifa nggak mau kirim surat buat tante?

    BalasHapus
  5. Aku mau donkk dikirimin suratt

    BalasHapus
  6. Wuiih keren caranya, saya jadi teringat ketika dulu sekolah SD tahun 2003 di jepang. Disana masih ada kebiasaan saat tahun baru anak SD disuruh buat surat dan dikirim ke rumahnya masing-masing dan yang unik kertas buat snulis uratnya dibuat dari daur ulang kertas yang nggak ke pakai.

    BalasHapus
  7. Aah asyik.. Aku gak sabar nunggu Ifa bisa nulis biar bisa diajari korespondensi :)

    BalasHapus
  8. Thifa keren deeeh, Alde malas nulis hihihihi

    BalasHapus
  9. surat-suratan itu ngesanin banget, inget gmana pusingnya bales surat gra-gra bingung gk bisa ngrangkai kata-katanya hehe

    BalasHapus

Posting Komentar