Selasa, 14 Maret 2017

Tips Menyewakan Rumah Jarak Jauh

Assalamualaikum, halo temans, adakah yang berinvestasi properti? Punya properti di sana-sini bukan untuk ditinggali, melainkan untuk disewakan atau dijual lagi di kemudian hari.

Kalo Papa saya termasuk yang punya properti untuk disewakan, tapi sebenarnya niat awal sih bukan sengaja dibeli untuk investasi, melainkan untuk rumah tinggal kami sekeluarga.

Jadi dulu kami sekeluarga tinggal di Bandung. Waktu pindah ke Makassar rumah emang ngga langsung dijual Papa, dikontrakan saja. Kami masih punya harapan sih waktu bakal tinggal lagi di Bandung. Jadi kalau benar kembali ke Bandung, ngga perlu repot cari rumah dijual di Bandung, bisa tinggal lagi di rumah kami itu.

Rumah Penuh Kenangan di Bandung

Tapi ternyata setelah lima tahunan di Makassar kami lah dipindahkan ke Denpasar, trus pindah Makassar lagi. Di masa pensiun Papa pengen juga balik ke Bandung. Tapi atas banyak pertimbangan akhirnya memilih tinggal di Kudus yang lebih dekat dengan keluarga besar. Bali ndeso ceritanya.

Dan rumah di Bandung tetep disewakan. Pernah kepikiran mau dijual tapi kok masih sayang :’)


Papa di Kudus. Sementara rumah yang disewakan di Bandung. Bagaimana cara kami menyewakan rumah, merawat rumah agar kondisi tetap baik dan berhubungan dengan calon penyewa? Berikut ada beberapa tips menyewakan rumah jarak jauh.

  • Menitipkan rumah pada orang yang dipercaya. Tentu saja yang tinggal di kota yang sama dimana rumah itu berada. Lebih baik lagi kalau orang itu rumahnya dekat dengan rumah yang kita sewakan alias tetangga. Orang kepercayaan itu nantinya yang akan membantu kita menengok rumah secara berkala, mewakilkan kita untuk bertransasi dengan penyewa rumah, dll. Akan lebih baik jika kita membuat surat kuasa bermaterai kepada orang ya kita beri kuasa jika yang bersangkutan akan mewakili kita dalam transaksi sewa-menyewa.
  • Apabila orang yang kita titipi rumah tinggal di RT yang beda, ada baiknya juga kita tetap menjalin kontak dengan tetangga satu RT, jadi kalau ada sesuatu dengan rumah atau penyewa rumah bisa lebih cepat tahu dan tanggap. 
  • Atas dasar berbagai pertimbangan, seseorang kadang memilih siapa yang boleh menyewa rumahnya. Misanya ada yang lebih suka yang menyewa orang yang sudah berkeluarga saja, bukan mahasiswa yang rame-rame mengontrak bareng temannya. Tidak ada masalah. Di awal kita tanyakan dulu calon pengontrak ini siapa, profesinya apa, dll. Jangan lupa untuk meminta fotokopi kartu identitas dan nomer kontaknya. 
  • Membuat surat pejanjian sewa menyewa bermaterai rangkap dua. Jelaskan dengan detail hak dan kewajiban penyewa maupun pemberi sewa.
  • Sesekali menengok rumah. Ya meski kita udah punya orang kepercayaan yang dititipi rumah, lebih sreg rasanya kalau ditengok secara langsung. Msa ga kangen sih dengan rumah sendiri, apalagi rumah yang pernah ditinggali dan penuh kenangan di dalam maupun sekitarnya. Ye khaaan.. ye khaan?
Itu beberapa tips menyewakan rumah jarak jauh dari saya. Mungkin kamu mau nambahin, monggo lho!

42 komentar:

  1. Memang paling enak puna rumah sewaan deket rumah, bis alangsung kontrol setiap saat ya. Biasanya kalau ada saudara yg dipercaya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo ada kerusakan atau apa kita juga cepet tanggap

      Hapus
  2. memang enak banget ya mbak berinvestasi properti.ku juga pingin nanti ngumpul2 in uang dulu deh buat masa tua.di bandung malah adem mbak dripd di kudus he3. tp banyak keluarga besar disana ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bandung lebih adem, tapi muacettt mbaa hehe

      Hapus
  3. agak repot ya klo sewa jarak jauh,, makasih tipsnya..

    BalasHapus
  4. Saya belum.punya rumah.. Tapi insya Allah doakan punya rumah.. Terus.bangun rumah lagi.. Terus disewain hahhaa


    Impiaannnn

    BalasHapus
  5. Oke bu, keep dulu nih infonya siapa tau ntar punya rumah bertebaran dimana-mana dan perlu ilmu khusus perihal menyewakan rumah jarak jauh. Aminkan ya Mi :*

    BalasHapus
  6. Asyiknya kalau punya kontrakan ya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa tambahan pemasukan tiap tahun hihi

      Hapus
  7. Oke banget nih tips nya. Bisa jadi panduan kalo rumah kedua di Magelang jadi dan mau disewakan aja nantinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah asiknya ada rumah di Magelang juga

      Hapus
  8. Mbaa, tipsnya bermanfaat bgt, andai bisa dibintangi buat dibaca2 lagi, soalnya sempet kepikiran ttg wacana nyewaim rumah tp aras2en krn ngga di kota yg sama. Tfs ya mba rahmi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba asal masih ada orang kepercayaan di kota itu, Insya Alloh aman

      Hapus
  9. Nyontek tipsnya dulu sajalah, belum bisa nyumbang tips lain..^_^

    Wah, sudah pernah tinggal sana-sini yo mbak.
    Jadi bisa belajar masing-masing bahasa di kota2 tsb ndak tuh?
    Memorable banget mestine yaa, banyak teman di banyak kota.

    BalasHapus
  10. Jadi investasi yaa kalau punya rumah kedua dan seterusnya, asal ada yang jaga dan urus..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, mau investasi rumah makdew?

      Hapus
  11. Enak klo ada yg dititipi gtu mak dlu rumahku di sidoarjo pengen dikontrakin gtu tapi krn ga ada keluaega yg bisa dititipin akhirnya dijual deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Investnya diganti ke yang lain aja mba muna

      Hapus
  12. sangat bermanfaat bagi pemilik kost / kontrakan,.
    kalau saya sih rencana juga memiliki banyak usaha dibidang sewa kost. lumayan lah ...

    BalasHapus
  13. Suka lihat rumahnya, sekarang masih asri seperti itukah? Tipsnya keren bisa dicoba. Krn pengalaman kakak sama bulek kmrn rumahnya disewain tapi ga keurus sama yang ngontrak. Jadi merasa perlu buat perjanjian pra kontrak juga. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang udah beda rumahnya udah ga ada pohon itu lagi hiks.

      Hapus
  14. Susah gampang ya mba nnyewain rumah dengan jarak jauh
    asal komunikasinya baik saya rasa semuanya menjadi mudah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya apalagi sekarang komunikasi udah semakin mudah ya ada WA, video call, dll

      Hapus
  15. Setuju banget nih ama tipsnya, bener bituh orang yang terpercaya dan transaksi harus ada no.telfon dan ktpm jaman dulu masih ngontrak suka sewa rumah orang yang sudah tinggal di jakarta disini hanya sama orang kepercayaannya saja, bermanfaat nih besok2 kalau jadi pindah ke Jakarta rumah Semarang ini mending disewakan atau dijual

    BalasHapus
  16. Bikin surat perjanjian sewa menyewa tuh penting banget....dan pilih2 orang yg mau nyewa, ga boleh sembarangan. Kalau ternyata orangnya jahat ntar bisa2 penyewa jadi kebawa2 jg..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya hak yang punya rumah pilih2 orang yang mau nyewa rumahnya

      Hapus
  17. Aq pengen sewain rumah, tp msh sayang 😢 jd kutinggali meski sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wis bener kui ditinggali dewe wae wkwkwk

      Hapus
  18. Wah bisa dipakai ini tips berguna banget kalau mau nyewain rumah. Terima kasih informasinya mbak

    BalasHapus
  19. Smg suatu saat bs punya rumah sewa, klo bs sih yg deket aja.

    Btw Mba Rahmi tgglnya pindah2 tho? 😊

    BalasHapus
  20. Semua poin benar semua, tapi aku belum semuanya terlaksana mba gegara orang yang aku percayai masih keluarga juga, kadang ada nggak enak nya kalo orang yang dipercaya itu nggak lapor ttg sesuatu terjadi di rumah atau tanah kita.

    Mungkin ttg KTP dan no hp wajib diminta ni, secara nenek ku nggak pernah minta itu ke si penyewa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penting banget KTP dan notelp kita harus tahu benar siapa yang ngontrak di tempat kita

      Hapus
  21. Memang enak ya kalau punya rumah yang bisa disewakan, menguntungkan dan tidak beresiko
    Selain itu, sudah ada yang merawat rumah ya mba yaitu si penyewa sendiri hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, kalo yang nyewa ada kesadaran, ada juga lo, yang malah rusak karena penyewanya ngga peduli dianggap bukan rumah sendiri kali ya.

      Hapus