Pengalaman Operasi Cabut Gigi Bungsu di RS Roemani Semarang dengan BPJS


Sakit hati sama sakit gigi lebih sakit mana? Kalo yang sedang sakit hati sih bilangnya lebih baik sakit gigi ya, tapi kalo yang lagi sakit gigi katanya masih mending sakit hati, hihihi. Saya ngga pilih dua-duanya udah pernah ngerasain semua, dan semuanya sama-sama ngga enak hehehe.

Kok tiba-tiba ngomongin sakit gigi vs sakit hati? Iyaa soalnya saya pengen cerita tentang operasi cabut gigi bungsu yang baru saya jalani kemarin. Jadi disambung-sambungin aja, biar enak gitu prolognya.

Kok Harus Operasi?

Gigi graham bungsu bagian kanan bawah yang dioperasi ini sebenarnya udah lama bolong, sekitar1,5 tahun lalu. Saya kira waktu itu goyang malah, jadi harus dicabut. Tapi kata dokter giginya, ngga goyang cuma bolong aja, diambal aja masih bisa kok. Alhamdulillah, akhirnya graham bungsu saya ditambal.

Setahun kemudian tambalannya lepas. Kalo kemasukan makanan jadi sakit. Makanya saya tiap habis makan pasti selalu kumur. Mau periksa ke dokter, biasalah aras-arasen (alias males). Karena ngga selalu sakit jadi saya biarkan saja dulu.

Lama-lama kok jadi mengganggu juga, akhirnya saya periksa ke klinik gigi pakai BPJS. Ditunyuk-tunyu pakai alatnya, sakiiiit banget. Dokternya bilang harus perawatan agar gigi, dan di klinik ngga bisa. Klinik hanya bisa matikan syarafnya, perawatan hanya bisa dilakukan di rumah sakit yang alatnya lebih lengkap.

Waduh, rumah sakit? perawatan? Lamat harus bolak-balik dan ngantri lama nih. PIkir saya. Akhirnya saya tanyakan, apa ngga lebih baik dicabut dok? karena gigi bungsu setahu saya ngga terlalu dibutuhkan juga, jadi kalaupun ngga ada ya ngga apa-apa. Saya minta pertimbangan dokter. Dokter bilang memang lebih enak dicabut biar selesai permasalahannya ga harus bolak-balik RS apalagi ini kan cuma gigi bungsu.

Akhirnya saya diberi surat rujukan. Kali ini saya coba di RS Roemani yang lokasinya agak jauh dari rumah, katanya dokternya bagus. Selain itu antrinya biasanya ngga sebangak di RSU.

Sebelumnya saya tanya ke dokter di klinik, kira-kira nginap ngga. Dia bilang sepertinya bisa ngga nginap, tapi harus dibedah dikit giginya. Oke baiklahh.

Baca juga: pengalaman operasi dengan BPJS (suami)

Periksa Gigi ke RS Roemani

Beberapa hari kemudian saya periksa ke dokter gigi di RS Roemani dengan surat rujukan. Yang harus dipersiapkan jika kita mau ke RS dengan rujukan adalah, fotokopi surat rujukan, fc KTP, fc kartu BPJS. Ada juga RS yang biasa minta fc kartu keluarga.

Setelah diperiksa dokter, katanya giginya ini tumbuhnya miring, jadi lebih baik dibius total saja, alias dioperasi saja. Haduh langsung shock. Meski udah dua kali operasi (cesar) mendengar kata operasi lagi terasa begitu menakutkan.

Kamipun janjian waktu operasi, katanya dalam seminggu jadwal operasi si dokter dua kali saja, Selasa dan Kamis. Sebelumnya si dokter menyuruh saya rontgen gigi, saya bilang, sekitar 5-6bulan lalu udah pernah rontgen waktu mau cabut sisa akar gigi, apa bisa dipakai. Kaanya bisa, pokoknya foto rontgen masih bisa dipakai selama enam bulan. Alhamdulillah berkurang stau keribetan hihihi.

Persiapan Operasi

Pada waktu yang sudah kami sepakati, sayapun ke RS. Katnaya di RS sini ngga bisa booking. Jadi kapan mau operasi ya saat itu juga baru daftar masuk RS. Walhasil seperti yang saya duga sebelumnya, kamar yang sesuai kelas BPJS (kelas 2) penuh adanya VIP. Dan kalo masuk situ saya harus nombok, ya kagak mau lah sayaaa. Gagal irits dah ntar.

Akhirnya operasi diundur, saya memberikan nomor telepon pada petugasnya supaya kalo ada kamar kosong bisa dikabari.

Beberapa hari kemudian saya dikabar ada kamar kelas dua kosong. Siang itu juga langsung masuk. Hari itu hari Kamis, jadwal operasi dokter. Saya harap sih, sore/malam bisa langsung operasi, besoknya pulang. Soalnya kelas dua itu seamar berempat, crowded lah agak kurang nyaman, jadi saya pengennya cepet-cepet pulang aja.

Tapi ternyata ngga bisa, jadwal operasi dokter hari itu udah padat banget. Malamnya dokter visite, bilang operasinya besok (Jumat) pagi saja jam delapan. Sorenya kalau sudah ngga pusing-pusing boleh pulang tanpa menunggu dia lagi. Baiklah..

Oya sebelum operasi, siang pas masuk RS, saya diperiksa segala macam dulu. Cek darah, tensi, jantung. Ngga pakai rontgen paru-paru kayak suami saya waktu dioperasi dulu.

Bismillah Operasi

Saya baru dipasang infus, pagi menjelang operasi. Jadi malamnya itu ya kaya bukan orang sakit aja, bisa keluar masuk kamar dengan leluasa, baca buku, mainan socmed, hehehe. Sekitar enam jam sebelum operasi saya disuruh puasa.

Saya diminta berbaring di tempat tidur kemudian didoong ke ruang operasi. Sebelum masuk ruang operasi, ganti baju khusus dulu. Perawat mengingatkan saya untuk berdoa agar operasi berjalan lancar.

Singkat cerita saya masuk ke ruang operasi, ketika perawat (atau dokter ya, entahlah) mau menyuntikkan sesuatu ke selang infus saya bertanya itu apa, bius apa bukan? Begitu dia bilang bius saya langsung membaca syahadah, berulangkali, sampai tidak sadarkan diri.

Satu setengah jam kemudian, pundak saya ditepuk seseorang, "Bu, operasinya sudah selesai." Perawat membawa saya kembali ke kamar. Rasanya masih melayang, sehingga ketika perawat menawarkan untuk menggantikan baju, saya bilang nanti saja, biar sama suami saya.

Sekitar pukul 11.00 siang setelah dibantu suami mengganti baju, saya suruh dia balik lagi aja ke tempat kerja. Saya di RS sendiri gapapa. Suami balik ke tempat kerja, dan sorenya sekitar pukul lima saya pulang ke rumah dijemput Ayah mertua.

Pasca Operasi

Banyak yang bilang habis operasi gigi pasti rasanya senut-senut tiada terkira. Yang saya rasakan beda, yang terasa sakit justru pangkal bibir sebelah kanan yang terluka, mungkin kesenggol alat pas operasi. Selain itu sakit menelan di ujung tenggorokan sebelah kanan. Saya jadi malas makan, dan ntah kenapa ngga terasa lapar juga meski cuma makan dikit seharian. Bangun tidur bibir rasanya lengket karena luka diujung itu dan merembet jadi sariawan di bagian yang lain.

Seminggu setelahnya saya kontrol dokter lagi. Dicek jahitan di gusi katanya sudah baik, jadi ngga diapa-apakan lagi. Cuma disuruh ngobatin aja bibir yang luka. Kalo ngga pakai madu ya salep. Dokter menuliskan nama salepnya tapi saya lupa juga karena ngga saya beli salep itu, dan akhirnya sembuh sendiri setelah 2-3 hari. Alhamdulillah.

Mudah-mudahan habis ini ga ada masalah lagi deh dengan gigi. Jaga kesehatan gigi teman-teman ya. Jangan percaya kata penyanyi dangdut yang bilang, lebih baik sakit hati.. daripada sakit gigi ini... Ah kamu belum ngerasain aja sakit gigi kayak gimana.. :D

Komentar

  1. Menggunakan BPJS hanya pernah sekali, pas Marwah sakit dulu, semoga ga akan pake lagi. Semoga kita semua sehat ya, aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba jangan sampai lagi deh, niatkan sdekah dan taat pada pemerintah aja hihihi

      Hapus
  2. Yasalaam, aku baru tumbuh gigi di depan geraham pojok atas. Tumbuh gigi aja sakit bangettt rasanya. Fufufu. Dan aku udah pernah ngerasain sakit gigi lho, Mbak. Pokoknya sama-sama sakiit. Bener, Emoh kabeh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku alhamdulillah pas tumbuh ga sakit. Mungkin gegara suka malas sikat gigi malem nih aku >.<

      Hapus
  3. AKu kok selalu takut yg berhubungan dg gigi ya Mbak. Baca tadi juga was2 kalo nakutin hehehe. ALhamdulillah sudah sembuh, moga ga sakit2 gigi lagi Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa paling ndredeg ke dokter gigi, meski dokternya baiiik banget :D

      Hapus
  4. ceritanya wow giaman gitu, soalnya saya sendiri juga sedang sakit gigi hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah2an cepat sembuh yaa biar lancar jualan telur asinnya xixixi

      Hapus
  5. alhamdulillah operasi gigi miringnya sukses ya mak..

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah saya belum pernah di operasi dan jangan pernah. Entah kenapa baca tulisannya jadi kebawa suasana pada saat oeprasi, jadi kerasa gitu rasanya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa jangan sampai sakit gigi. Aamiin...

      Hapus
  7. Berarti nggak seperti yang temenku rasakan ya Mi? Dia sampai nangis sehari abis operasi udah masuk kerja. Akhirnya disuruh pulang, hihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. MUngkin bagian yang sakit yang beda mbaa, aku lebih ke tenggorokan sama bibir, asline yo pengen nangis juga. Tapi kalo aku keluarnya jadi suka marah2 hihihi

      Hapus
  8. Yaampun aku bacanya kok ngeri ya mbak hihi, paling takut ke rumah sakit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan takut Dikoo dokternya baik koook

      Hapus
  9. Dija jadi takut
    semoga dija gak males lagi gosok gigi

    BalasHapus
  10. Rahmia,proses pakai BPJS nggak terlalu repot ya ? hanya saja lama antrinya?
    syukurlah proses operasinya berjalan lancar ya.. aku bacanya ngilu sendiri seyemm.

    BalasHapus
  11. Habis operasi jahitannya dicabut ga ya ?

    BalasHapus

Posting Komentar