Mengejar Raditya Dika Sampai ke Undip

Assalamualaikum warohmatullohi wabarokaatuh

Halo temans, dini hari ini saya paksakan untuk nulis meski sebenarnya otak rasanya lagi agak-agak buntu. Bukan bingung mau nulis apa, banyak yang mau ditulis tapi ya kadang gitu deh bingung mulai dari mana menceritakannya dengan diksi yang kaya gimana biar enak dibaca.

Tapi kata Raditya Dika, tulisan (yang kita anggap) jelek (padahal belum tentu juga jelek) masih lebih baik daripada ngga nulis sama sekali. Tulisan jelek masih bisa diperbaiki. Jadi paksa dirimu untuk nulis, se ga mood apapun kamu.

Kenapa saya ujug-ujug menyebut Raditya Dika? Ya karena saya baru mengejar Raditya Dika sampai ke UNDIP. Uhuks.

Jadi anak-anak HMJ FISIP UNDIP ngadain rangkaian kegiatan gitu salah satunya seminar bertajuk “Idea Talks” yang ngomngin soal socmed.



Awalnya saya tahu event ini, ada seseorang yang mengirim email, “Halo saya baca di bognya kakak, kakak termasuk salah satu pengikut Raditya Dika. Saya punya kabar gembira nih buat kakak blablabala... (infoin tentang seminar)”

Ya saya emang beberapa kali pernah nuls tentag Raditya Dika di blog. Mungkin, mungkin yaaa panitia search google, Fas Raditya Dika Semarang" trus muncul blogpost saya tetang itu, makanya coba-coba jual tiket seminar saya. Oh noo saya diprospek hahaha.

Awalnya saya mau mengabaikan aja email itu. Ngapain gitu saya yang emak-emak ini mengejar Raditya Dika sampai ke UNDIP, gabung sama mahsiswa-mahasiswi yang generasinya jauh di bawah saya, meski emang sih saya fans berat sama RD.

Tapi saya pikir lagi, kenapa ngga? Toh materinya tentang socmed, saya orang yang mainan socmed untuk profesional, ya siapa tahu saya emang bisa menimba ilmu dari acara itu. Lagian pembicaranya ngga cuma RD, ada mba Monik co-foundernya Hipwee.com dan Mas Andry dari Cameo Project.

Suamipun mendukung, katanya ikutan aja ngga apa-apa. HTMnya juga masih terjangkau lah, Rp.90.000,- *yah paling puasa ngga makan somay sebulan lah*

Acara dimulai sekitar pukul 08.30 pagi. Alhamdulillah saya masih kebagian tempat duduk yang agak depan, deret ketiga dari depan, dan di paling ujung, jadi akses keluar masuk gampang.

Nara sumber yang dipanggil peramakali adalah Mba Monik cofounder dari Hipwee. Semua yang rajin socmedan pasti udah tahu kan Hipwee, semacam web lifestyle anak muda gitu yang melahirkan banyak tulisan viral.

Hipwee ini ternyata baru lahir di tahun 2014, dan perkembangannya sekarang udah sepesat ini. Apa kabar blog saya yang udah sejak 2011 tapi cuma gitu-gitu aja?

Mba Monik dari Hipwee

Mba Monik berbagi tips kece bagaimana membuat tulisan menjadi viral, diantaranya membuat tulisan yang menyentuh emosi dan mewakili perasaan pembaca. Bisa juga dengan menumpang ketenaran seseorang, membuat tulisan profil orang tersebut tapi bikin yang beda dari tulisan serupa lainnya.

Mba Monik berpesan kepada yang ingin terjun menjadi creativepreneur, untuk mulai sedini mungkin. Jangan nunggu ntar-ntar kalo udah lulus kuliah misalnya. Kenapa? Karena saat kuliah kita masih menjadi tanggungan ortu secara materi, yang kita pikirin belum banyak, kita masih bisa fokus ngembangin bisnis creative, meski belum ada untungnya atau harus modalin duluan bahkan rugi, masih ada yang ngeback-up kita secara finansial. Coba kalo udah nikah, mau mulai usaha pasti mikir nanti kalo belum untung, anak istri makan apa ya?

Jadi gimana untuk yang udah terlanjur telat kaya saya. Ya lebih baik telat daripada ngga sama sekali kan, waktu yang paling dini bagi kita (saya dan teman-teman senasib seusia) ya saat ini juga *nasehatin diri sendiri*

Saya pun tidak melewatkan kesempatan untuk bertanya pada Mba Monik, ya adalah sedikit konsultasi tentang blog rahmiaziza.com ini dan blog makirits.com. Mudah-mudahan bisa segera dieksekusi saran-saran dari Mba Monik kemarin.

Dapet poto bareng Mba Monik yang humble

Lanjut sesi kedua, mas Andry dari cameo project yang udah banyak menghasilkan video-video kece.

Mas Andry menyarankan pada kita yang mau terjun menjadi youtubers untuk bisa memanfaatkan alat-alat yang ada. TIdak perlu nunggu punya kamera video bagus baru bikin content youtube, pakai kamera hape pun sekarang bisa kok yang penting tahu lah teknik-teknik untuk mengatasi keterbatasan dari alat yang kita punya.
Mas Andry dari Cameo Project

Lantas konten apa yang sebaiknya kita buat? Biar laku, biar banyak yang nonton, banyak suscribernya? Kata Mas Andry tiap content punya penontonnya sendiri. Kita bikin apa yang kita suka. Karena dengan begitu kita akan bergembira ketika mengerjakannya. Sekalipun video kita belum menghasilkan materi, karena kita membuat content yang kita suka, kita ngga akan menyerah, kita akan terus semangat membuat content tersebut.

Setelah sesi mas Andry usai, peserta dipersilakan makan siang dan sholat. Nasi kotak sudah disediakan oleh panitia. Pukul 12 siang diminta sudah ada lagi di lokasi seminar. Karena apa? Karena sesi Raditya Dika akan segera dimulai. Huaaa gyaaa gyaaaa *ala-ala abegeh fans berad RD*

Meski sudah siang, semangat para peserta seminar masih tetap membara, malah semakin membara, apalagi coba kalo bukan karena akan menyambut Raditya Dika. Ketika MC meyebut nama Raditya Dika, dan yang bersangkutan muncul dari pintu masuk, dari kursi paling belakang peserta.


Gyaaa Raditya Dika lewat di samping akyuuuh

Bersorak sorai, termausk saya, tapi dalam hati aja sih saya mah, inget umuur, inget umuur.

Sesi Raditya Dika ini lebih banyak ke sesi interaktif sih, tanya jawab aja. Jadi usai RD menyapa, cerita-cerita dikit, para peserta dipersilakan bertanya. Yang bertanya banyaaak banget, jadinya saya ngga kebagian huhuhu. Mungkin MC liatnya saya dari sesi satu dan dua udah tanya melulu, sekarang gantian peserta lain.

Sebenarnya apa yang disampaikan RD di seminar ini udah banyak juga saya dengar di talkshow-talkshow RD yang saya tonton di TV. Bagaimana dia memulai karier sebagai penulis, bagaimana dia membuat malam minggu miko, bikin vlog, bikin film, dll. Tapi kan ya RD ceritain itu juga karena menjawab pertanyaan peserta seminar. Ya emang dasarnya kami fans berat ngga pernah bosan dengerin cerita idola meski cuma itu-itu aja sih, hihihi. Lagipula beda lah rasanya dengerin lewat tipi sama dengerin langsung, emosinya itu lebih dalam gitu ceilaaah.

Raditya Dika sharing

Ada juga sih cerita-cerita yang baru saya dengar. Kaya RD cerita kalo awal-awal nulis buku dulu, dia suka SKSD sama orang-orang yang udah terkenal, kirim email taya-tanya, atau kasih buku dan minta testimoni kalo orang yang bersangkutan suka bukunya. Salah satu yang di SKSD in Adhitya Mulya. RD suka banget katanya dengan karyanya Adhitya Mulya, trus dia kirimin buku, dan ternyata Adhitya Mulya suka dengan bukunya RD, akhirnya buku itu diposting di socmednya Adhit (ntah blog apa twitter lupa saya). Itu salah satu yang membuat bukunya RD jadi dikenal lebih banyak orang. Nah cara itu kata RD bisa coba diterapkan juga sama kita.

RD juga cerita kalo dia selalu mencari guru. Guru nulis, guru buat film, pokoknya apa yang baru mulai dilakoninya dia selalu mencari guru untuk menimba ilmu.

Gimana kok bisa lucu? Kata RD lucu itu bisa dipelajari. Jaman watu kecil RD suka baca LUpus karya Hilman, dan suka menggarisbawahi pakai spidol merah kalimat-kalimat yang bisa membuatnya tertawa, kemudian mempelajari, kenapa saya bisa tertawa membaca ini. Itulah yang diterapkan ke buku-bukunya.

Mengenai ide dalam nulis atau bikin film, RD menyarankan kita untuk menemukan kegelisahan dalam diri. Seperti RD yang membuat Malam Minggu Miko berawal dari kegelisahannya ketika menjomblo.

Peserta seminar yang tetap semangat meski udah jam bobo siang

Sesi RD benar-benar penuh gelak tawa dari para peserta seminar. Oya adiknya RD si Edgard kuliah di UNDIP juga lho!

Dan ternyata ada cuplikan acara kemarin di VLOG nya Raditya Dika. Mayan lho ada punggung saya nampang di sana, hahaha. Ngertio di pideoin saya kemaren dadah-dadah ke kamera ya, biar ga cuma punggung aja yang keliatan, hiks.

Sayang ga dapet poto bareng Raditya ka, selesai acara, dia buru-buru pulang mungkin ada acara di tempat lain atau apa entahlah. Pas saya kejar dia udah di dalam mobil, jadi cuma sempet ngasih komik Mak Irits aja dari jendela mobil. Hiks again.

Komentar

  1. Halah Mbak Rahmi gayaaa ih nggak ikut hora hore lihat RD masuk. Wkwkwkwk. Ngomong2 pesan soal nulis dari RD yang ini nih " tulisan (yang kita anggap) jelek (padahal belum tentu juga jelek) masih lebih baik daripada ngga nulis sama sekali. Tulisan jelek masih bisa diperbaiki. Jadi paksa dirimu untuk nulis, se ga mood apapun kamu." Kereeeeen

    BalasHapus
  2. Harusnya maksa poto berduaa, mbaak. Hihi..mosok yg nampang punggungnya doang. Etapi puas ya kalo udah kettemu langsung sama idolah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kejar, pas nyampe depan, eh udah di mobil dia mbaaa, cedih huhuhu

      Hapus
  3. salut banget sama semangatnya mba hehe. Usia boleh beda jauh, tapi semangatnya itu loh mba yang joss sekaleeehhh :) *secara tidak langsung terinspirasi* eaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mengejar idola harus semangat laaah hahaha

      Hapus
  4. Asik banget bacanya Mbak Rahmi. ngikik sendiri juga inget umur, inget umur sama nggak makan somaynya tuh loh :D
    Aku suka RD karena sering lihat stand up comedy :D

    BalasHapus
  5. Wah fans fanatik raditya dika mbak rahmi, kocak orangnya ya ☺

    BalasHapus
  6. Untung gak dadah2ke kamera mbak.Tar yg nulungin bukannya si RD malah heri pantja. Sereemm jadinya. Hwaaa, seru pasti y mba ketemu idolanya. Kalo sy jangankan mo nanya pasti uda ngewel duluan. Wkwkwkwk. Btw tengkyu sharing ilmu hasil seminarnya kmren,bisa dicontoh deh tu... ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahahaha lama ngga liat lagi Hei Pantja di tipi.

      Hapus
  7. Wah senangnya bisa ketemu idola..kaya nya acaranya seru mba, andai saya tau yaa..he..he
    Tips nya yang suka TP2 sama orang terkenal boleh d coba ah..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kupikir emak2 ga ada yang ngepans ma RD mbaa, jadi aku ga info ke grup, beberapa orang aja kukasih tau

      Hapus
  8. kampus akuuu haha. kok nggak ada yg foto bareng raditya dika nya mbak?

    BalasHapus
  9. Yg jadi fokusku malah, kenapa itu tiketnya Komusikasi? Talkshownya rangkaian dr komusikasi po piye? atau Komusikasi skrng udah beda konsep? Hmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya salah satu dr rangkaian kegiatannya HMJ, masiha acara lainnya

      Hapus
  10. waaaahhh....abang Radith..ternyata ngisi acara ini? sama adek kembarnya dia datang dan si Edgar kuliah di Fak Kedokteran Hewan. hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa harusnya Miya juga ikut ngancani aku hih

      Hapus
  11. Milzam udah nggak ngejar2 Raditya Dika lagi, hihii. Dulu kalo.ke Semarang pasti Milzam datang juga sampai bolos sekolah waktu masih SMA :)

    BalasHapus
  12. baru bacaa paragraf pertama jadi keinget dulu sekaligus jadi termotivasi deh hehee

    belum tentu tulisan yang kita anggap jeleh itu jelek hehee :D

    BalasHapus
  13. walah baru tahu kalau hipwee baru lahir di tahun 2014, kerenn
    haha aku ngefans bgt sama raditya dika, udah nonton semua film2nya hahah

    BalasHapus
  14. Hipwee itu keren banget ya, Mbak. Sebulan entah berapa juta pageview dia. Hahah :D

    Jadi inget dulu pas awal muncul banyak banget temen yg share artikelnya di FB. Bener-bener viral!

    BalasHapus
  15. yang punya Hipwee masih muda kayak mbak Ollie ya mbak...yang muda yang berkarya tzahhhhhh hahahah

    BalasHapus
  16. Kyaaaaa...! Serunya fans ketemu idola 😍😍

    BalasHapus
  17. waw ... saya pun pastilah senang bgt bisa ketemu Radtya Dika

    BalasHapus
  18. tbh, raditya dika ini salah satu alesan kenapa gue mulai blogging. dari caranya memaparkan cerita sampe cara promosinya itu patut diacungi jempol. sama saya setuju banget juga kata-kata Mba Monik, dimana kalau bikin konten itu kalau bisa yang menyentuh dan mengena ke audiens. Makasih banyak atas artikelnya mba! Salam kenal ya :)

    BalasHapus

Posting Komentar