Selasa, 23 Agustus 2016

Ketagihan Naik Bus Trans Semarang

Bus Trans Semarang. Photo by: http://www.magz.restubpr.com/

Bilang aja saya katrok, ketinggaln jaman, ga uptodate. Iyalahh, masa bus trans semarang (BRT) udah beroperasi lama baru ketagian naik sekarang hihihihi.

Bus trans Semarang sudah mulai dioperasikan tahun 2009 (untuk yang jurusan Mangkang-Penggaron) dan saya baru coba naik pada tahun 2016, apa coba ituh namanya hihihi.

Semenjak nikah emang sih saya ngga sering-sering amat naik kendaraan umum. Kalaupun naik biasanya yang jurusan Ngaliyan-Penggaron atau sebaliknya. Karena rumah mertua di Ngaliyan, dan rumah saya di Sendang Mulyo arah Penggaron.


Dulu biasanya saya naik bus damri, dari depan kompleks mertua, ntar turunnya di pertigaan Fatmawati. Naik damri enak sih, bayar cuma Rp.3.500. Ngga enaknya jalannya lamaaa, nunggunya juga lama.

Sebenarnya udah lama saya tahu bus trans Semarang ini, tapi males nyobain. Soalnya naik bus trans Semarang kan ngga bisa berhenti sembarangan ya, harus di halte, nah malesnya saya ngga apal haltenya, takutnya tempat saya harus berhenti eh hatenya ngga ada yang deket situ, jadi harus jalan jauh.

Belakangan saya denger-denger bus damri yang dar Ngaliyan ke Penggaron PP udah ngga ada lagi. YA saya uga ga pernah lihat sih. Alternatif transportasinya ya bus Trans Semarang yang untuk jurusan ini saya tengok di wikipedia mulai beroperasi tahun 2013. Atau kalau ngga mau naik trans ya naik angkot/bus umum api ya gitu harus sambung-sambung.

Akhirnya minggu lalu, pas dari Sendang Mulyo mau ke Ngaliyan, ngga tega minta suami anterin, jauh banget kasian kalo harus bolak-balik, Sayapun mencoba naik Trans Semarang. Untuk menuju Ngaliyan saya bisa naik dari halte yang ada di pertigaan arteri Soekarno-Hatta. Naik koridor 1, turun di balaikota, transit, habis itu samung koridor 4 yang jurusan Cangkiran. Berheninya di halte depan Ngaliyan Square. Jalan dikit untuk menuju perumahan mertua, ya kira-kira seratus meterlah.


Menurut saya untuk keliling kota Semarang, naik bus trans Semarang recommended lah, enaknya:

1. Sekali bayar aja Rp.3.500,- untuk umum dan Rp.1000,- untuk pelajar, meski ganti bus untuk transit, tapi berhentinya harus di halte transit ya.
2. Busnya lumayan nyaman, ber AC
3. Penumpang laki-laki dan perempuan terpisah, ya meski ngga ada pemisahan secara khusus sih, cuma ada tanda aja, kalau laki-laki tempatnya di sebelah depan pintu masuk, sementara perempuan di sebelah belakang pintu masuk. Biasanya kondektur akan mengarahkan begitu penumpang masuk.
4. Kesadaran penumpang untuk memberi kursi pada yang lebih diprioritaskan (orang tua, orang hamil, orang berkebutuhan khusus, dan yang membawa balita) tinggi. Dan biasanya kalau ada empat kategori yang saya sebut tadi ga dapet kursi, nanti akan dicarikan sama kondekturnya.

Sebenarnya ngga cuma keliling kota Semarang sih, bus trans Semarang ini udah sampai luar kota Semarang juga, yaitu Ungaran (kabupaten Semarang). Berikut ini rute-rutenya ya..

  • Koridor 1 : Mangkang - Penggaron 
  • Koridor 2 : Terboyo - Terminal Sisemut Ungaran
  • Koridor 3 : Pelabuhan Tanjung Mas - Jalan Sisingamangaraja (Akpol) 
  • Koridor 4 : Terminal Cangkiran - Bandara Ahmad Yani - Stasiun Tawang

Bagi kamu yang masih bingung rutenya, gapapa nunggu aja di halte BRT. Tanyain sama petugas yang ada di situ Tapi petugas ngga ada di semua halte sih. Biasanya hanya ada di halte-halte transit. Kalo ngga ada petugas, bilang aja sama kondektur sebelum naik, mau kemana tujuannya. Pasti nanti diinfokan kok. Naiknya apa, kalo harus transit di mana. Bisa juga nanya lewat twitter, akunnya @Transsemarang. Oh iya jam beroperasinya dari pukul 05.30-18.00.

Terus ada ngga enaknya kah naik bus trans? Ya paling ngga enaknya itu nunggu busnya. Bejo bejan sih, kadang cepet kadang juga lama. Sama kalo halte ngga ada di tempat kita mau berhenti ya harus jalan dikit. Tapi halte BRT ini banyak kok tersebar di tempat-tempat strategis.

Sekarang saya ketagihan naik bus Trans Semarang. Menurut saya sih paling nyaman diantara armada angkutan umum lainnya di Semarang saat ini.

24 komentar:

  1. Rahmiiii...
    Nanti kalo aku ke Semarang temenin aku muter-muter pake bus trans ini yaaaah, tapi jangan lupa beliin aku antimo hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa jangan naik inilah, kalo dirimu ke sini kitah naik BMW sajah hihiii

      Hapus
  2. hihi..ternyataaah baru ngerasain naik BRT baru-baru ini aja?
    aku udah beberapa kali naik BRT, enak juga sih..murah pula

    BalasHapus
  3. langkah maju tuh kalo sudah ada pemisahan ut laki2 dan perempuan. keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul lebih enak ga umpel2an ma cowok :)

      Hapus
  4. Memang enakk, murah meriah. Nunggunya itu yg kadang emg gak jelas jedanya brp antar bus hehe. Oh iya trs kalo jam2 pulang pelajar hrs siap2 penuh smpe desak2an:""")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu kadang aku sampai halte barusan ada bus lewat, nunggu lama deh, hiks

      Hapus
  5. sekarang juga aku suka naik trans mbak.. kalo dari Tawang / Poncol sampe nGaliyan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo pas lagi santai enak naik trans

      Hapus
  6. Aku baru sekali naik trans semarang kapan2 pengen ngajakin nadia naik dr muter2 semarang ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mak muter Semarang mumpung belum lahiran hihi

      Hapus
  7. gimana klo kita pergi dengan suami/anak lelaki? dipisahin juga duduknya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapalah pisah bentar demi kenyamanan penumpang lainnya. Kalo anak laki maish kecil sih gapapa duduk bareng

      Hapus
  8. Kalau gak buru2 pas ke Semarang saya juga milih naik bus ini, Mbak. Makin nyaman lagi semenjak ada pemisahan antara penumpang laki dan perempuan. Hihi...kalau naik ini saya hobi tidur Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya ngantuuk, kalo jarak jauhh

      Hapus
  9. Saya juga udah lama banget nggak pernah naik angkutan umum. Di Batam angkutan umumnya nggak ada yang nyaman sih kalo saya lihat..

    BalasHapus
  10. Aku pernah loh Mi awal2 ada rute koridor 2, kan ngga sengaja tuh ambil rute ini. Niat hati cuma mau naik yg koridor 1 bolak-balik, nyenengin anak2 aja. Eh, koq pas belok Pemuda itu kepikiran, kenapa enggak pindah bis aja, plesiran ke Ungaran gitu. Akhirnya ya gara2 itu nyobain bus koridor 2. Meski kecil tetep bersih dan menyenangkan kok ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampai Ungaran cuma 3.500 yo maak

      Hapus
  11. Wah, kalau ke Jogja cobain TransJogja mbak, sekarang ada bus yang baru, warnanya biru, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah pernah nyobain beberapa tahun lalu hehe

      Hapus
  12. Bisnya lumayan nyaman apalagi kalo pas longgar nggak empet-empetan. Hohoho

    BalasHapus
  13. Klo Semarang mranggen sdh ada blm ya trayeknya.. Kok dr tdi saya blm liat.klo ada caranya gmn.. Thanks

    BalasHapus