Jumat, 29 Juli 2016

Yahoo! Dijual, Kok Saya Baper Yah?!

Setelah Karin dan Gaga, dunia socmed dihebohkan dengan berita Yahoo! dijual! setelah sebelumnya ribuan pegawainya di PHK.



Tanggapan orang-orang saya lihat seragam, yang pertama menanyakan nasib email yahoo! nya, yang kedua baper, terbawa perasaaan. Termasuk saya.

Untuk yang pertama soal email yahoo, berdasar informasi yang saya baca dari detikinet, pihak Yahoo atau Verizon (yang membeli yahoo) sejauh ini masih belum bicara banyak seputar perubahan yang bakal terjadi terhadap produk Yahoo yang digunakan pengguna. Akan tetapi,  analis eMarketer Paul Verna menilai, layanan email Yahoo tak akan serta merta dimatikan. Dikarenakan, ini merupakan layanan online Yahoo yang masih "seksi" di mata pengguna. Di Amerika Serikat misalnya, email Yahoo jadi populer kedua setelah Gmail milik Google. Popularitas tinggi pun masih dipegang Yahoo Mail di Eropa dan Amerika Latin. Berita lengkapnya bisa dibaca di sini. Tapi ini kan hanya sekedar penilaian atau perkiraan ya.

Saya sendiri barusan mengecek email yahoo saya masih aman, begitu pun yahoo massanger.

Sementara itu tentang baper. Terus terang saya termasuk yang baper banget. Sedih, karena bagaimanapun yahoo termasuk salah satu produk yang saya manfaatkan dulu untuk kelancaran berkomunikasi. Iya dulu.. karena sekarang saya lebih sering menggunakan gmail, sementara untuk chat saya lebih suka pakai FB atau WA. 
Baper, sedih.. tapi sebenarnya saya juga salah satu penyebab kenapa akhirnya yahoo dijual. Iyalah, yahoo dijual dengan harga yang menurut banyak orang ngga seberapa itu pasti karena sudah banyak orang yang menjauh, berpaling, meninggalkan meski ngga sepenuhnya. Email yahoo saya masih ada tapi jaraaang banget saya cek. Akun socmed saya yang dulu-dulu kan pakainya yahoo, tapi beberapa ada yang udah saya pindahkan ke gmail.

Ini sama kasusnya seperti waktu beberapa media cetak tumbang, banyak yang bilang sedih, termasuk saya. "Ih sayang ya.. padahal dulu saya suka baca, padahal kontennya bagus, blablablabla.."

Kemudian seperti ada yang berbisik, "Lah emangnya waktu majalah itu masih ada kamu suka beli?" Kenyatannya emang saya jarang beli majalah, kalaupun pernah beli bisa dihitung jari lah. Terutama majalah yang baru, biasanya beli bekas untuk menekan biaya, atau baca di persewaan, atau baca di kantor, yang gratis. Itu saya loh ya, kalo orang lain ngga tahu.

Kembali ke yahoo. Berita yahoo dijual membuat saya mengenang dari perkenalan saya dengan yahoo dulu.

Duluu, email pertama yang saya buat ada di ekilat, sekarang juga sudah wafat ya. Selain punya email di ekilat saya juga bikin di plasa. Email di plasa ini cukup aktif saya gunakan sampai saya kuliah semester awal. Dan sekarang udah wafat pula. Sedih rasanya, soalnya di sana banyak keangan jaman-jaman alay, masamasa pedekatean sama gebetan pakainya email itu. Meski dulu saya udah jarang pakai, sering juga saya buka-buka hanya untuk nostlagia. Dan suatu hari pas saya buka, plasa udah ganti haluan, bukan layanan email lagi. Surat-surat saya hilang T.T

Saya ingat banget saat itu saya udah disuruh teman buat email di yahoo, biar gampang kalau mau chat ngga mesti pakai MiRC, tapi saya ngga mau. Prinsip, haha, ngga ding. Alasannya karena waktu itu yahoo berbahasa Inggris, sementara saya gagap banget sama bahasa Inggris *alasan yang cemen*

Sampai saya tahu ada yahoo.co.id, yang berbahasa Indonesia, sayapun kemudian membuat email di sana. Dengan alamat email yang alay cenderung njijik'i hahaha. Gabungan nama saya dan seseorang, plus angka yang merupakan tahun jadian. Untung saya dan seseorang itu akhirnya menikah. Kalo ngga, mungkin udah lama email itu saya lenyapkan hahah.


Yahoo merupakan penyedia jasa email yang paling keren pada saat itu, rasa-rasanya orang yang saya kenal semuanya ya pakai yahoo. Selain itu lagi ngetren juga mailing list di group yahoo. Milis yang saya ikuti adalah penyiar.com karena waktu itu masih jdi penyiar pas tahun 2007an. Masih ada friendster kala itu dan saya belum facebookan.

Tahun 2009 saya mulai facebookan. Di FB juga bisa chat, tapi saya lebih suka chat di YM. Tiap kali ada teman chat saya di FB saya ajak pindah ngobrol ke YM, ntah kenapa rasanya kok nyaman lewat YM. Tapi lama kelamaan saya jadi berbalik lebih suka chat di FB. Saya tengok kapan terakhir kali chat via YM, ternyata sekitar Maret 2013. Pernah agak lama setelah itu buka YM lagi, hanya untuk tulis status, kangen YM. Trus buka-buka history percakapan ;)



Ah ya sudahlah bapernya, sekarang pelajaran apa yang bisa diambil dari tumbangnya yahoo ini? Ada tulisan menarik, yang saya dapat dari share teman-teman di FB.


*R.I.P Yahoo!*
*NASIB TRAGIS YAHOO*
Yahoo diakuisisi Verizon hari ini. Akhir tragis ikon internet yang begitu adi daya. Saya juga masih menggunakan email akun yahoo sampai sekarang.
Tragisnya Yahoo hanya diakusisi Verizon dengan nilai IDR 65 Triliun. Padahal di tahun 2000, valuasi Yahoo sekitar IDR 1300 Triliun. Bahkan 6 tahun lalu, Yahoo sempat ditawar Microsoft IDR 650 Triliun dan tidak dilepas. Sekarang dilepas di harga IDR 65 Triliun.
Kisah kejatuhan Yahoo adalah kisah kelam tentang *"innovator dilemma"*. Ketika jaya terbuai. Malas atau lupa berinovasi. Banyak analis yang mempertanyakan kenapa yang dulu melahirkan Facebook bukan Yahoo yang saat itu punya segalanya? Banyak analis yang tertegun kenapa yang melahirkan Instagram bukan Yahoo yang dulu punya flickr yang perkasa. Itulah misteri inovasi yang selalu penuh misteri. Sama dengan kekagetan kenapa Sony bisa tumbang. Padahal dulu Sony adalah raksasa elektronik dunia.
Hal yang perlu diperhatikan ketika menjadi market leader, kecenderungan perusahaan raksasa selalu meremehkan pemain baru dan kecil. _"Hanya noktah kecil!"_, ujar Nokia saat Android hadir. Mainan anak kampus saja ujar Yahoo saat Facebook hadir. Saat Instagram hadir, Yahoo dengan flickr santai saja karena yakin dengan kebesaran dan kejayaan mereka.
Ternyata itu penyakit khas innovator. Terlalu yakin dengan produk sendiri. Cuek dan lengah terhadap lawan baru dan kecil. Yahoo merasakannya hari ini dengan amat menyedihkan. Saat jaya Yahoo juga pernah ditawari membeli Google di tahun 2002 dengan harga IDR 13 Triliun. Tapi Yahoo menolak dengan alasan kemahalan. Tahu berapa nilai Google sekarang? Hanya IDR 8000 Triliun saja. Itulah takdir Yahoo! Batal dapat untung IDR 7987 Triliun, malah harus dijual dengan harga hanya IDR 65 Triliun.
*Creative Destruction*: _*Anda harus rela mengubur produk sendiri, sebelum dilibas rival tanpa ampun*_.
Sumber : Yodhia Antariksa
Saya ingat dulu saya sempat nyeletuk waktu lihat salah satu produk terkenal diiklankan di tv. "Kenapa ya produk itu harus beriklan di tv, padahal kan ya udah terkenal, ngga perlu ngiklan semua orang juga udah tahu."

Jangan sampai ketenaran membuat kita lengah, atau bahkan jumawa sehingga merasa tak perlu berinovasi memberikan yang lebih baik dan lebih menarik bagi konsumen.

Yahoo dijual, kok saya baper yah. Kalau kamu gimana?

24 komentar:

  1. Sempat kuatir juga, secara aku punya 2 akun di yahoo..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih aman, sekarang, ntah besok xixixi

      Hapus
  2. Aku juga dulu pengguna email di plasa mba, trus baru deh bikin email di Yahoo. Dan sering chatting via YM juga. Jaman-jamannya main Friendster, ketemu temen2 dunia maya di Friendster yang kemudian berlanjut ngobrol conference di YM hihihi. Semoga gak ada perubahan besar di Yahoo ya mba, email Yahoo saya juga masih aktif banget soalnya dipake untuk beberapa akun socmed.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Moga perubahannya tambah baik ya mbaa, dan ga bikin baper pengguna layanannya :D

      Hapus
  3. aku juga sedih...
    tapi kata penutup terakhirnya membuat aku berpikir bahwa benar jangan sampai kita terlena dengan ketenaran..

    BalasHapus
  4. Aku udah lama banget nggak make yahoo. Dulu seringnya make YM-nya. Setelah di gmail ada gtalk jadi lebih sering make gtalk. Sekarang malah makin banyak aplikasi chat bebas bayar dan bisa voice call juga. Jadi yahoo makin terlupakan, mak.

    BalasHapus
  5. pertama kali aku juga kenalan ma yahoo mbak...wah sekarang udah almarhum ya hiks..hiks..

    BalasHapus
  6. Akuuu, emailku ada yg yahooo. Mau cek lg ah biar gak baper

    BalasHapus
  7. Waduw...email Facebook saya pake yahoo hahaha. YM dengan berjuta cerita di dalamnya, juga kenangan, kan kan baper LOL.
    Sedih nih, gimana ya nasib flickr, email dll :(

    BalasHapus
  8. Sedih sebenarnya, banyak perusahaan besar yang bisa runtuh begitu aja kayak nokia, lamido, yahoo, multiply, dan lainnya. Mudah-mudahan aja jadi pembelajaran.

    Blog aja dengan modal yang sedikit betapa berliku buat mempertahankannya yang alhamdulillah udah 5 tahun eksis melalui blog.

    BalasHapus
  9. Turut prihatin. Aku masih pake email yahoo untuk kerjaan hahaha. Email dari tahun jebot tahun 2004.

    BalasHapus
  10. Rahmiiii..
    mendingan mah nge-baper-in drama korea aja daripada nge-baper-in yahoo mah...hehehe...*plak*

    Tapi emang dulu kayaknya gaya banget sih kalo chatting pake yahoo messenger gitu yah hehehe..

    BalasHapus
  11. Aku juga sempat merasakan jamannya Yahoo! Massenger huhu.. BUZZZ...!!! Baper sedikit, tapi... aku tetap tidak akan pakai yahoo. sebab memang yahoo beraaaat sekali gmailnya...

    BalasHapus
  12. empat kh... apalagi email yahoo memang biasa buat korespondensi. Tapiii kemudian yakin ngga akan ditutup...
    eh saya juga pernah alay waktu Multiply dan Friendster ditutup...

    BalasHapus
  13. Sedih juga,, karena sampai detik ini saya masih pakai YM. Berkomunikasi dengan para mahasiswa/calon mahasiswa masih menggunakan ini. T_T ini adalah pembelajaran terbaik untuk kita.

    BalasHapus
  14. Yahoo bnyj kenangannya ya. Yg aku pikirkan mailinglist di yahoogroup msh banyak yang pakai

    BalasHapus
  15. Akhir-akhir jarang banget buka email yahoo. Karena lemmooottt.... banget. Entah hanya perasaanku aja , lha kok kemarin dicoba lagi jadi cepet.

    BalasHapus
  16. apa benar benar bangkrut yah yahoo sampai di kabarkan sudah di jual ke perusahaan lain.. kasihan yahoo ini :D

    BalasHapus
  17. Aku juga ikut sedih, secara dulu paling seneng chatting di YM huhuhu

    BalasHapus
  18. Yahoo dulu berjaya banget di jaman aku sekolah. Jaman jaman kalau lagi nggak punya pulsa, doyan banget sms teman pake yahoo messenger. Cuma yaaa benar juga. Terkenal dan terpercaya jangan sampai membuat kita menjadi jumawa.

    BalasHapus
  19. Emailku gmai 22nya, email suamiku ada yang yahoo 1 hihi

    BalasHapus
  20. Ah iyaya jadi ikitan sedih, fapi itulah bisnis, kejam..

    BalasHapus
  21. Email yahoo ku masih aktif dipakai niii, email pertama bikin saat belajar internet hiks

    BalasHapus