Menginap di Hotel Patra Jasa Semarang

Ini cerita udah agak lama, dari sejak sebelum puasa. Tepatnya sehari persis sebelum puasa, saya, suami, dan anak-anak menginap di Hotel Patra Jasa Semarang.

pic: www.patra-jasa.com
Udah lama saya penasaran ama hotel ini. Yang saya tahu, banyak orang-orang kaya yang resepsi pernikahannya diadakan di gedung yang ada di kawasan hotel Patra Jasa Semarang. Jadi persepsi saya hotel ini mungkin hotel mewah. Tapi waktu saya lihat rate nya di situs booking online kok lumayan murah ya, ngga nyampe 400ribu itu udah dapat sarapan, ada kolam renang pulak. Wah jadi tergiur pengen nginap di sini.

Sempet maju mundur, karena melihat reviewnya di situs booking online beberapa ada yang bernada negatif. Ada juga sih yang positif. Tapi demi menuntaskan rasa penasaran akhirnya saya pilih juga untuk menginap di hotel ini.

Kamar yang paling murah waktu saya booking ratenya sekitar 370 ribuan. Tapi saya memilih tipe kamar Deluxe Balcony yang tarifnya 420ribuan. Saya pikir anak-anak pasti senang kalo kamarnya ada balkonnya. Lagian di kamar ini ada bath up nya, dan anak-anak suka berendam, akhirnya yo wislah, selisih 50ribuan kalo bisa bikin anak-anak senang ngga ada salahnya kan ;) Tumben ngga medit mak :p

Sebelum booking saya sempet membandingkan harga di beberapa situs booking online. Di salah satu situs booking tertulis anak 2 tahun ke atas harus pakai ranjang ekstra. Pas lihat harga ranjang ekstra Rp.250.000,-. Boo, mahal amir. Biasanya anak-anak sampai usia 10 tahun kan masih bisa sekamar sama ortunya, free. Saya langsung telepon ke hotelnya, menanyakan benarkah demikian. Tenyata ngga, jadi Thifa sama Hana masih bisa sekamar sama ortunya, horeee. Telepon aja nih? ngga sekalian booking langsung? Nggaaak lah, mahal aja kalo booking langsung ke hotelnya, hampir dua kali lipat ratenya.

Akhirnya saya deal booking Patra Jasa lewat salah satu situs booking online.

Sampai di Patra Jasa.. Bingung karena areanya luas banget. Masuk lewat mana ya? Mana ada renovasi lagi. Akhirnya setelah agak muter-muter dikit sampai juga kami di lobby hotel. Begitu masuk langsung ditawari welcome drink berupa minuman jeruk.

Saya lantas diberi kunci kamar. "Di lantai satu, dari sini terus, belok kiri," kata CS nya.

Hah lantai satu? Pikiran saya karena ada balkonnnya bakalan dapat lantai dua ke atas. Pas masuk ternyata balkon yang dimaksud adalah teras. 

pemandangan balkon

Bagus sih taman dan viewnya. Tapi kalau secara privacy jadi kurang, karena teras belakang kamar saya sama teras kamar sebelah hanya disekat sedikit dinding.

tu sekat antar kamar cuma segitu doang

Untuk kamar lumayan luas. Satu tempat tidur kami pakai berempat cukup. Yang saya suka karena lantainya karpet.

Lumayan luas kamarnya

Fasilitas lengkap. Ada lemari pakaian besar lengakap dengan gantungan baju. Ada meja kursi, ada kulkas mini, ada brankas. Disediakan pula sandal hotel. Peralatan mandi pun lengkap. Handuk, sabun, shampoo, sikat gigi, odol, handbody semua tersedia.




Tapi memang ada beberapa area yang menurut saya terkesan tua banget. Misal di kamar mandi, di bagian bawah wastafel meja wastafel, penopangnya itu kayu yang terlihat tua, yang mengingatkan saya sama rumah mbah, haha. Agak merusak pemandangan kalo pas kita lagi pup, karena letakya emnag persis di depan kloset.

Untuk bath up ternyata penutupnya juga longgar, jadi diisi ngga penuh-penuh. Udah saya sampaikan ini ke CS nya pas check out moga segera ditindak lanjuti yah.

Nah bawah meja watafel itu agak merusak pemandangan, makanya ga difoto :p

Pagi hari setelah sholat Shubuh kami menuju kolam renang. Karena lagi proses renovasi, jalan menuju kolam harus lewat resto dan dapur.

Kolam renang luaaas, ada jacuzinya juga. Tapiii emang keliatan sih kesan tuanya. Denger-denger hotel ini memang sudah berdiri sejak tahun 1974 (tadi googling). Kursi-kursi keliatan udah usang, ntah dari tahun 1974 itu udah pernah diganti apa belum hihi.


Setelah renang kami sarapan. Menu variatif, ada opor, bubur ayam, nasi plus lauk, buah, cereal, roti, dimsum, apa lagi ya... kayaknya masih ada lagi tapi saya lupa hihi. Rasa juga enak.



Oya untuk parkir saya sempat baca direview ada yang komplen karena harus bayar. Emang sih masuk ke lokasi patra ini ada loket parkirnya kaya kita masuk ke mall gitu. Kemarin saya juga bayar pas masuk, terus pas keluar hotel, mau masuk lagi sempet kepikiran juga mosok keluar masuk bayar terus. Akhirnya saya bilang kalau kami tamu hotel, dan kami bisa masuk tanpa bayar lagi. Ya coba aja dari awal masuk udah nunjukkin bukti booking hotel barangkali ngga perlu bayar dari awal.

Akhirnya tuntas juga rasa penasaran kami dengan hotel Patra Jasa Semarang ini. Over all puas sih, cuma barang-barang usang yang mengurangi kenyamanan dan merusak pemandangan sebaiknya diaganti sama yang baru.

Habis ini kita nginap di hotel mana lagi yah? ;)

Komentar

  1. Wah..asiknya nginep di Hotel. Jadi nggak nih, booking hotel rame2..haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa ingat kita udah heboh banget mau nginap hotel bareng karena diskon di salah satu hotel, ternyata eh ternyataaa

      Hapus
  2. Ada menu opornya juga ya, Mbak :)

    BalasHapus
  3. pernah ke hotel ini, tapi ndak nginep..he..he meet up sm sodara
    mungkin barang2 usangnya sengaja diabadikan mba buat memperunik hotel..hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar jadi hotel antik ya mbaa hihi

      Hapus
  4. ini hotel pertamina kan yg punya... dulu pas papa masih tugas di salah satu perusahaan minyak under Prtamina di Aceh, tiap ada training ato tugas ke jakarta, sering bgt nginepnya di patra jasa.. itu kalo pertamina yg ngundang seminar ato trainignya.. aku prnh sekali ikut sekalian libur sekolah, cuma ga bgitu inget bgt suasananya krn msh SD mbak..

    tapi patra jasa yg di cabang cempaka putih itu deket bgt ama rumahku... dan slalu dilewatin juga.. kalo tampilan luar sih rada kusam memang, maklum bgt ini hotel lama..liat2 di agoda juga murah sih harganya, tp krn bnykan review jelek drpd bgs, sampe skr aku blm prnh nginep jadinya mbak.. walo penasaran bagian dalamnya.. kali ajakan cuma luarnya yg jelek :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada beberapa bagian yang emang usang banget dan bikin ilfil, tapi over all suka sih nginap sini, moga setelah ini yang usang2 it diganti baru yah biar makin oke. Ayo Mba Fanny coba aja nginep ntar direview hehe.

      Hapus
  5. terima kasih.. jadi referensi nanti kalo ke semarang

    BalasHapus
  6. Aku pernah nginap karena ponakan nikah di sini. Entah tahun berapa, udah lama sih dan waktu itu udah kelihatan tua emang. Tapi nyaman dan pelayanannya juga oke :)

    BalasHapus
  7. Nice Review mba, nama hotelnya mirip nama gedung di gatot subroto jakarta :D taua memang satu grup ya ?

    BalasHapus

Posting Komentar