Jumat, 20 Mei 2016

Tips Anti Rempong Bepergian Dengan Balita

Sepulang dari Belitung pertanyaan yang banyak muncul dari orang-orang selain "Bagaimana Belitung, bagus ngga?" adalah, "Bagaimana anak-anak di sana, seneng ngga? Rewel ngga?"

Untuk pertanyaan pertama, bisa lihat di IG saya @rahmi.aziza bagaimana Belitung itu bagus apa ngga, kamu menilai sendiri. Versi cerita panjanganya, ntar menyusul yaaa di blog.

Sementara pertanyaan kedua itu muncul karena saya memang ke Belitung hanya dengan duo bocah, tanpa ayahnya atau asisten pribadi lainnya. Ada sih baby sitter dadakan yaitu temen-temen yang ikutan juga ngetrip ke sana kaya Taro, Dedew, dan tour guide nya. Tapi kan ngga setiap saat mereka mendampingi kami.



Kesan pertama bepergian keluar kota bareng duo bocah adalah, ENCOK, hihihi.


Soalnya si Hana minta gendong terus, masih susah dikasih pengertian, kalo emaknya repot, barang bawaannya banyak. Memang sih kondisi Hana agak kurang fit. Waktu berangkat badannya anget. Sempet kepikiran juga apa ditinggal aja ya si Hana. Tapi kakaknya ngga mau pergi tanpa adeknya, terus kasian juga yang dititipi karena saya pergi selama tiga hari.

Meski encok, saya tetep seneng sih, apalagi lihat Thifa yang heppi bisa main air di pantai, naik pesawat, nginep di hotel. Saya anggap ini proses menaklukkan tantangan lah.

Ceria main di Pantai Burung Mandi Belitung sama teman barunya, Lala. Foto by @tarie_tarr

Kapok pergi hanya dengan duo bocah saja ke luar kota? Ngga!! Saya justru penasaran dan pengen mencoba lagi.

Makanya di sini saya mau kasih tips anti rempong bepergian dengan balita. Bukan berarti kemarin pas saya ke sana ngga rempong, justru kerempongan saya kemarin saya evaluasi di sini. Biar jadi note untuk next trip kalo mau bepergian ke luar kota dan ayahnya ngga bisa ikut. Harapannya sih tentu aja bisa pergi sekeluarga ya.

1. Membawa makanan dan minuman yang bisa buat ganjel perut ketika lapar. Dan pastikan, makanan itu yang disukai oleh anak-anak.

2. Membawa obat-obatan meski anak-anak tidak sedang sakit saat berangkat. Obat yang penting dibawa adalah, obat turun panas, obat diare, plester, minyak telon atau minyak kayu putih, pelega hidung tersumbat.

3. Membawa gendongan bayi yang nyaman dipakai. Gendongan bayi kan ada macem-macem tuh. Ada yang cuma selendang biasa, ada yang gendongan instan samping, ada yang gendongan depan. Sebelum berangkat harus tahu dulu mana yang paling nyaman buat anak dan emaknya. Tapi kalo udah segede Hana sih, senyaman-nyamannya gendongan ya tetep pegel wong usianya udah 2,5 tahun >.<

4. Membawa sogokan buat anak. Sogokan itu bisa berupa makanan yang dia sukaa banget meski emaknya sebenarnya ngga suka beliinnya. Misal kaya Hana suka permen yupi. Harusnya kemarin saya sedia permen yupi tanpa sepengetahuan dia, jadi kalo dia rewel bisalah dibujuk dengan yupi biar diem. Saya emang ngga ngijinin anak-anak sering makan permen tapi sesekali saya kasih, kalo pas harus pergi tanpa mereka dan mereka mintanya oleh-oleh permen misalnya, yaudah dibeliin. Tapi saya tetep bilang kok kalau makan permen itu hanya boleh sesekali saja. Sogokan lain misalnya dengan gadget. Biasanya anak-anak juga anteng kalo udah nonton Didi&friend di hape. Makanya saat bepergian HP harus terisi baterai full, begitupun powerbank, charger juga jangan lupa dibawa, dan isi dengan paket data ya.. Ngga di setiap tempat ada wifi nya. Dan kemarin saya miss di sini >.<

Yang satu manyun pengen segera berenang, satunya minta gendong, biasaaa

5. Membawa baju yang cukup. Baju yang dibawa yang casual saja. Ga usah rok yang berumbai-rumbai, kecuali kalo pergi ke luar kota mau menghadiri kondangan ya. Meski kota yang dituju panas, tetep bawa jaket atau baju lengan panjang siapa tahu kedinginan pas di kereta atau pesawat.

6. Membawa make up. Meski rempong pergi bareng duo bocah. Capek, keringetan, encok, muka harus tetap fresh doong, biar tetep kece kalo pas foto-foto haha. Loh penampilan juga bisa mempengaruhi kondisi psikologis. Kalo pas masuk toilet bercermin mukanya kucel pasti bawaannya jadi bete. Jadi make up yang penting macam, bedak dan lipstik harus siap sedia di tas kamu ya!

7. Membawa travel bag berroda. Kebayang dong pergi sama duo bocah, satu minta gendong, satu minta gandeng. Kalo masih harus nenteng-nenteng tas yang berat betapa rempongnya. Solusinya gunakan travel bag yang berroda jadi bisa tinggal seret. Dan pengalaman kemarin Thifa juga bisa bantu bawain asal jalannya datar ngga naik turun. Kalau satu travel bag masih kurang (biasanya sih kurang), bisa ditambah dengan ransel. Sisakan space buat barang bawaan tambahan ketika pulang nanti (oleh-oleh) supaya tidak kebanyakan tentengan. Barang-barang yang sekiranya dibutuhan saat di jalan, diletakkan di tempat yang mudah dijangkau. Jangan lupa juga siapkan kantongan buta pakaian kotor ya!

Ngomong-ngomong soal travel bag berroda saya sebenarnya belum punya. Udah sempet sih ngintip di online shop ada travel bag yang kece. Tas tumi namanya. Tapii berhubung masih ada yang mau minjemin harus nabung buat beli travel bag ini akhirnya pinjem ke mertua dulu hihi.



Oya selain tujuh hal yang sudah saya sebut di atas. Yang paaaling penting juga dari tips anti rempong bepergian dengan balita adalah, menyiapkan barang bawaan jauh-jauh hari. Jangan nanti sore mau berangkat kamu baru packing paginya, kepontal-pontal, dan pasti bakal adaaa aja yang ketinggalan #PengalamanPribadi.

Ngetrip kemana lagi kita naak?

10 komentar:

  1. Semakin gede Hana pasti makin ngerti ya mba Rahmi. Serunya jalan2 bareng :D

    BalasHapus
  2. Hebat deh bisa travelling sambil bawa anak-anak yang masih kecil sendirian. Aku sih pernah juga bawa dua anak pas ke Surabaya sendirian...tapi kan dekat. hehe
    Salut deh Mak Mi..

    BalasHapus
  3. keren Mak! pergi bawa duo krucul. (y) (y)

    semoga Hasna berasan dikit lbh kooperatif diajak jalan2. lha pulang ke Wonosobo aja sampe berkali2 ngelur dada saking dia pengennya usreg terus. Alhamdulillah ya, anak aktif ;)

    *maaf malah curhat :P Harus praktekin tips dari MakMi nih! :D

    BalasHapus
  4. Wahahaha. Kalau aku nggak bayangin pergi sendirian ma Ifa.. Secara polahnya nggak ketulungan dan kalau udah dijanjikan ke suatu tempat doi tu ngebet banget pengen sampe, dikasih makan minum yg disuka juga gak mempan. Yang ada tanya kenapa nggak sampai2 sih, wkwkwk... Udah diajak cerita nyanyi dan sebagainya.. Tetep ujungnya kenapa lama nyampenya :D dan doi lebih enjoy naik motor drpd naik mobil atau kendaraan beroda empat lainnya.. Huff... :D

    BalasHapus
  5. Make up gak boleh ketinggalan ya Mak :D

    Aku sih sebenarnya kalau pergi bisa aja gak rempong, Mamahku malah yang ngerempongin harus bawa ini itu, niat backpackeran malah jadi anak koperan #yha

    BalasHapus
  6. Aku angkat topi sama dirimu, Mak. Kereeen bisa bawa dua bocil tanpa suami. Dakuw tak sanggup, Cyiiiiinnn.

    BalasHapus
  7. Salut!! Nggak kebayang gimana repotnya ngetrip sama balita. Soalnya istri saya juga gitu, apalagi ada bayi 10 bulan, sama yang gede usia TK, gimana repotnya itu, padahal sama saya juga itu perginya. Nice tips mba....

    BalasHapus
  8. Bepergian dengan balita emang super rempong deh, ntar klo sudah gedean baru enak kemana-kemana nya :)

    BalasHapus
  9. ah, anakku dulu jarang rewel kalau berpergian jadi gak pernah bawa sogokan

    BalasHapus
  10. akhirnya sukses nih bawa duo bocah pergi-pergi jauh :)

    BalasHapus