Minggu, 15 Mei 2016

Tentang Mbah Kakung dan Kota Caruban

Mbah Kakung. Dari saya lahir, kedua mbah kakung saya baik dari pihak ibu maupun papa sama-sama sudah meninggal dunia. Tapi ada satu orang yang saya panggil Mbah Kakung, yaitu kakak kandung Papa, anak nomor dua dari orang tua Papa, yang merawat Papa sejak kecil.

Saya baru tahu bahwa Mbah Kakung itu bukan mbah yang sesungguhnya setelah saya SD. Kadang heran aja kok orang-orang bilangkan Mbah ke kami Pakdhe sih, ya ternyata Mbah Kakung itu aslinya memang Pakdhe kami. Tapi Papa bilang biarlah kami tetap memanggil beliau Mbah Kakung, dan istrinya kami panggil Mbah Putri.

Di folder hanya nemu foto bareng Mbah Putri, pada saat Mba Ika nikah ini Mbah Kakung udah ngga ada :'(

Ibunya Papa meninggal sejak Papa masih kecil. Setelah itu Papa diasuh sama Mbah Kakung dan Mbah Putri. Waktu awal menikah ibu sempat memanggil Mbah putri dengan sebutan "Mbak" tapi Mbah Putri lebih suka dianggil "Ibu" begitu cerita ibu saya.


Mbah Kakung dan Mbah Putri ngga punya anak kandung. Selain PApa yang diasuh sejak kecil, Mbah juga punya anak angkat, anak dari adik kandungnya (ponakan), tapi sudah meninggal pada waktu usianya 5 atau 6 tahun gitu. Setelah itu kakak dari anak angkatnya sempat tinggal ikut Mbah juga pas masih sekolah.

Mbah Kakung adalah seorang penjahit dan pedagang. Beberapa baju sekolah saya waktu SMA, Mbah Kakung yang menjahitkan. Setelah SMA saya memang tinggal bersama Mbah d Kudus, sementara ortu masih dinas di Denpasar. Selain itu Mbah juga punya kios kelontong di Pasar Bitingan KUdus, tapi kemudian kios tu dijual ke ponakannya, dan mbah jualannya di rumah saja mengingat usia yang mulai senja, kasihan kalau tipa hari harus ke pasar.

Mbah Kakung meninggal di tahun 2009. Enam tahun sesudahnya, Mbah Putri menyusul :'(

Beberapa tahun sebelum meninggal, mbah sudah mulai sering lupa, misalnya baru nanyain kita sesuatu ntar sepuluh menit kemudian akan bertanya hal yang sama. Kadang Mbah juga lupa nama kita, dengan tanya "Koe sopo?"

Tapi yang aneh justru ada sodara yang udah lama ngga ketemu, beliau bisa langsung tahu nama sodara itu. Dan yang paling sering disebut Mbah adalah Caruban. Mbah seriiing banget cerita kalau dulu pernah ke Caruban kalo ngga salah bersama almarhum bapaknya (mbah kakung saya). Ituu terus ia ceritakan berulang-ulang. Sampai kitapun hapal sama ceritanya, dan kota Caruban itu terngiang-ngiang selalu kalo pas lagi ngobrol tentang Mbah Kakung.

Saya pun tanya ke Papa, kebenaran cerita tentang Caruban, dan emang bener kata Papa Mbah memang pernah beberapa kali ke Caruban, karena suatu urusan, entah apa gitulah saya udah lupa. Saya agak takjub, kejadian yang udah lamaaa banget berlalu Mbah masih ingat, tapi yang baru saja terjadi malah sudah lupa. Sepertinya kenangan itulah yang paling berkesan dalam hidupnya

Caruban adalah ibu kota dari kabupaten Madiun. Baru googling hihi. Sebelumnya saya cuma tahu Caruban itu di Jawa Timur ngga tahu persisnya dimana. Saya sendiri belum pernah ke Caruban ataupun Madiun, paling lewat aja. Kalau teman yang orang Madiun ada beberapa. Salah satunya Mbak Reni Judhanto. Temen blogger yang satu di grup whats app embak ceria :)

Mba Reni ini meskipun sibuk dengan pekerjaan kantor pasti disempet-sempetin mampir grup manjat dan merekap hasil percakapan. Saya yang sering ketinggalan obrolan, cukup lihat rekapan Mbak Reni saja ngga perlu manjat hahaha.

Pas November kemarin saya ngetrip sekeluarga besar ke Surabaya dan Malang pengeen banget bisa kopdar sama Mbak Reni tapi sayang jarak ke Madiun cukup jauh ternyata, sekitar 4-5 jam kalo ngga salah. Moga-moga next time bisa ketemu ya Mba Ren, pengen tahu juga kota Caruban yang sangat berkesan bagi Mbah Kakung itu seperti apa. Dan semoga Mbah Kakung juga Mbah Putri bahagia di alam sana :')

5 komentar:

  1. kenangan indah bersama mbah kungnya

    BalasHapus
  2. Dulu eyang putri saya dan mbah putrinya suami juga gitu. Yang diingat2 justru kisah2 lama.. YG baru2 malah lupa.. :)

    BalasHapus
  3. Kalau mbah kakung saya seringnya dulu cerita2 tentang zaman penjajahan. Hal itu terus diingat dan disampaikan, bahkan kepada cucu2 yg lain.

    BalasHapus
  4. Memangnya usia pakde dan papa jauh ya?
    Karena gak punya anak, jadi pakde bude memperlakukan papa dan ibu seperti anak2nya ya?
    Setiap keluarga ternyata punya cerita uniknya masing2 yaa...


    Ayo Mak Irit..., kita ketemuan. Pengen banget aku bisa ketemu dengan seluruh anggota mbakcer setelah sekian lama curhat dan ngobrol seru di grup hehehe.
    Kalau ke Caruban lagi, mampirlah ke Kota Madiun. Kita bisa makan pecel sepuasnya nanti :)

    BalasHapus
  5. Mbah Kakung sudah tenang ya mba...selalu banya kenangan manis dengan kakek dan nenek :)

    BalasHapus