Lima Hal Yang Tak Terlupakan Tentang saya


Beberapa hari lalu saya sempet nulis di status FB, pengen mulai aktif ikutan Give Away teman lagi. Iya udah lamaaa banget, karena sesuatu hal, saya melewatkan GA temen-temen, rasanya kok kangen pegen ikutan lagi.

Kebetulan salah satu temen saya di komunitas blogger Gandjel Rel, Mba Ika Puspitasari lagi ngadain GA, temanya "sejarah hidup" dan DL nya malam ini, setengah jam lagi wkwkwk.

Karena udah ada di kepala ide tulisannya, kok eman ya ngga ditulis, meski mepet DL hihi, yakali bisa nyantol lah salah satu hadiah kece dari GA ini.

Sejarah hidup? Hmm, kalo gitu saya ingin menuliskan lima hal yang tak terlupakan tentang saya.

Anak Seribu Pulau

Dulu ada kan tayangan TV namanya "Anak Seribu Pulau". Jadi cerita gitu tentang anak-anak di seluruh penjuru Indonesia. Mungkin minggu ini certa tentang anak yang ada di Jawa, besok Kalimantan. Nah saya sering menyebut diri saya sediri dengan anak seribu pulau, karena seringnya berpindah kota tempat tinggal. Lebay banget sih emang. Seribu??? Sepuluh aja kagak nyampe, hihi.

Saya lahir di Kudus. Usia sebulanan, ortu membawa saya ke Bandung. Di Bandung sendiri kami udah dua kali pindah tempat tinggal. Yang pertama di Kebun Kopi, kedua Cibereum, ketiga baru di Antapani menempati rumah sendiri. Sampai kenaikan kelas empat SD Papa dipindahkan ke Makassar, ya tentu ikut dong. Di Makassar kami juga pindah rumah dua kali. Yang pertama ngontrak di Minasasari, kedua ngontrak di BTN Agraria, dan yang ketiga menempati rumah sendiri di Taman Telkomas.

SD di Makassar

Kelas tiga SMP pertengahan kami pindah ke Bali, tinggal di rumah kontrakan di Sesetan Denpasar. Saya sih cuma enam bulan tinggal di sana, menamatkan SMP, kemudian sekolah SMA ikut Mbah di Kudus, sementara ortu masih tetep di Denpasar. Setelah tamat, kuliah di Semarang, begitu lulus, kembali ke ortu. Tapi ortu udah ngga di Denpasar lagi, mbalik maning ke Makassar. Di Makassar saya kerja menjadi penyiar di radio, hanya setahunan setengah, karena Papa dipindah lagi ke Semarang, saya ngga mau tinggal sendirian di Makassar, jadi resign dan balik Kudus.

Korban Bully Waktu TK

Waktu kecil, saya itu penakuuut bnaget. Misal diejek orang saya ngga berani mbales, bahkan nangispun saya ngga berani. Paling cuma membatin rasa sakit hati *tsaaah*. Saya ingeet banget jaman TK ada beberapa anak yang suka mengejek saya, ngatain saya lelet kaya ulet, tangan saya bau, dll. Tapi saya diem aja, kaya orang ngga berdaya gitu.

Entah kenapa hal itu masih teringat jelas sampai sekarang. Saya sering menyebut itu bullying, tapi setelah saya punya anak, dan mengamati pergaulan anak-anak, kayaknya saya agak berlebihan deh. Kayaknya dalam dunia anak hal yang saya ceritakan tadi lazim terjadi. Bahkan dulu Thifa juga pernah gitu sama temennya. Kaya ngga suka banget. Kalo temennya itu datang ditutupin pintu. Tapi sekarang setelah besar, setelah saya kasih tau juga itu tidak baik blablabla, dia ngga begitu lagi.

Berantem Sama Sopir Angkot

Nah karena TK saya merasa teraniaya, begitu masuk SD saya bertekad dan berjanji sama diri sendiri bahwa saya harus bangkit. Saya harus melawan jika saya dihina, dilecehkan, dsb. Saya harus menegakkan kebenaran di muka bumi ini huahahaha.

Itu bener kejadian, saya beda banget sama waktu TK. Bahkan pas SD di Makassar saya beberapa kali bertengkar mulut sama sopir angkot. Gara-garanya, jaman dulu angkot ngga sebanyak sekarang ya. Jadi mereka suka jual mahal, nolak-nolak anak kecil karena tarifnya beda sama orang dewasa. Kalaupun ngga menolak, mereka seperti mengenyampingkan lah... Pernah suatu ketika, waktu mau naik angkot, si sopir bilang gini, "Nanti dulu dek, biar tante dulu yang naik." Jadi dia suruh saya belakangan naiknya, setelah yang gede-gede. Saya langsung nyolot, "Kenapa harus tante dulu? Ini kan angkutan umum, boleh dong buat siapa aja." Si sopir akhirnya diem, males aja kali ya berdebat sama anak ingusan hihihi.

Mantan Penyiar

Tahun 2006, waktu saya tamat kuliah, saya kembali lagi tinggal bareng orang tua, di Makassar. Suatu hari saya ketemuan sama teman SMP, dan ternyata dia membawa kabar gembira untuk kita semua, eh untuk saya. Katanya, "Itu ada lowongan penyiar radio, mendaftar mako, kan cerewet kau toh!" Wuasem masa saya disuruh daftar penyiar karena cerewet, kirain karena suara saya yang bening, uhuks. Akhirnya saya melamar di radio itu dan keterima. Horray!!! Alhamdulillah, udah lama saya pengen jadi penyiar, berkali-kali melamar, akhirnya keterima saat itu.

Mantan Penyiar dan Calon Penyiar :D

Mak Irits

Nah kalo saat ini, temen-temen yang berteman sama saya di socmed ditanyain yang identik dengan saya apa? Pasti rata-rata jawabannya Mak Irits. Sisanya sebagian kecil yag kawan-kawan lama akan menjawab galak dan jutek hihihi. 

Mak Irits adalah salah satu karakter komik yang saya ciptakan. Bukan untuk menceritakan diri saya sendiri lohya. Percayalah saya tidak senista itu huahahaha. Komiknya udah terbit dalam bentuk cetak satu setengah tahun lalu. Untuk cerita-cerita barinya bisa dinikmasti di instagram @emakirits atau Webtoon, kategori Challenge- Komedi. Wuahahah, malah pro-col, promo colongan, maapkan eyke Mbak Ika.

Bergaya di Photobooth Mak Irits

Itulah lima hal yang tak terlupakan tentang saya, oleh saya sendiri. Makasih Mba Ika udah bikin GA ini sehingga saya bisa ada alasan untuk menulis tentang diri saya sendiri di blog ini hihihi.

Saya kenal Mba Ika sebenarnya belum terlalu lama. Kita pertamakali ketemu kapan sih mba, kayaknya setahunan lalu ya di pelatihan food photgraphy Sriboga. Mba Ika ini orangnya ramah *menjilat biar menang hihi* tapi beneran ramah kok hehe. Selain itu, semangat ngeblog dan kopdarnya luar biasa. Soal blog, aku cuma mau kasih masukan mba, tulisannya agak kurang jelas sih kalo aku bacanya, mungkin bisa diganti warna font-nya mbaa, dengan yang lebih jelas.

Tetep semangat ngeblog ya mba dan selamat ulang tahun ;)

"Tulisan ini diikutkan dalam Bundafinaufara 1st Giveaway"


Komentar

  1. Yg melekat ya mak iritnya ituhhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah rahmi-nya ga dikenal ya, hihi

      Hapus
  2. Aku dari dulu pengen banget jadi penyiar radio... tapi nggak kesampaian hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba sekarang ngelamar lagi hehe

      Hapus
  3. waah...anak seribu pulau yak...pulau kapuk termasuk kan. Makasiih sudah ikut meramaikan GA ku...jadi tersanjung nih aku...ada blogger keren ikutan GA kecil2an ku..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pulau kapuk? Pulau spring bed lahh hahaha

      Hapus
  4. Wah seru ceritanya mbak Rahmi, dari kecil udah melanglang buana ya mbak. Dan jadi penyiar radio itu keren sekali :)

    * sekalian jawab : next kopdar GR saya usahakan inshaa Allah, asal Minggu ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbaa kemarin tu kopdar Minggu loh pas ultah GR kok ga dateng? Sering2 intip grup ya mbaa hehe

      Hapus
  5. wah hebat tuh pas tk kena bully, sd langsung jadi berani ya :D

    BalasHapus
  6. wah keren mbak..
    dari kecil sudah punya bakat...

    BalasHapus
  7. Huhuhuhubtelat deh tau ada GA ini.
    Btw image penyiar radio sampe skrg masih oke kece badai loh mak iriiiiits hehehe. Emak anak gaoool pisan yak hehe :D

    BalasHapus
  8. Sebenernya, yg paling terkenal itu Mak Iritnya, bukan Rahmi Azizahnya *kalem*

    BalasHapus
  9. hihihihi tosss kita sama-sama anak seribu pulau mi :D

    BalasHapus
  10. mungkin dulu waktu menjadi penyiar dirimu pernah sy dengar mak, waktu kuliah sering dengar Venus jg

    BalasHapus
  11. kenalnya juga karena mak irits hehe karena semua emak cinta yang irit2 :)

    BalasHapus
  12. Nggak kebayang mak irit ini berjelajah dari pulau ke pulau,, kebayang gimana repotnya pindah2 sekolah ,,
    padaha itu biaya mahal loh yah,, oo mungkin sekarang jardi mak irit, karena pengalaman lampau yak,, haghaghag,,

    BalasHapus
  13. wanita seribu pulau tapi hati tetap Kudus kan mbak, hihihi

    BalasHapus
  14. wah dari anak pulau menajdi mak irits, perubahan yang besar

    BalasHapus
  15. aku penasaran nih mau denger mama Tiffa siaran

    BalasHapus

Posting Komentar