Bekerja di Jakarta. Yes or No?

Bekerja di Jakarta. Yes or No? Jika pertanyaan itu diajukan ke Papa saya jawabannya pasti no.

Jaman masih kerja dulu, papa dinasnya berpindah-pindah Dari Rantau Prapat, Bandung, Makassar, Denpasar, balik Makassar lagi, kemudian Semarang. Saya ingat Papa dulu pernah bilang, InsyaAlloh bersedia dipindahkan kemana saja, asalkan bukan Jakarta. Tapi kalau dinas sehari dua hari di Jakarta sih Papa udah sering.

Nampaknya Papa sama seperti saya ngerasa kurang cocok aja sih tinggal di ibukota. Ngga siap kalo tiap hari berangkat kantor harus ngerasain macet, berangkat pagi banget, pulang malem. Fiuuh membayangkan saja akupun sudah tak sanggup.

Tapi pernah sih saya kepikiran mau kerja di Jakarta. Waktu saya masih siaran di Makassar. Seorang mentor penyiar yang didatangkan dari Jakarta sempat ngomong ke saya gini waktu kami email-emailan, "Aku malah bilang sama James, Kalian beruntung tuh dapet Naya, berbakat, cantik. Kalo di Jakarta tuh Naya pasti dlm 1th siaran radio langsung udah pindah ke TV!".

Oya James itu nama bos saya, kalo Naya itu nama udara saya waktu siaran.


Dibilang kaya gitu duh rasanya melambung bener. Jadi kepikiran, "Apa pindah Jakarta aja ya, biar karier sebagai entertainer semakin berkembang?".

Seperti yang dibilang sang mentor, kalo saya di Jakarta ntar kan bisa merambah dunia TV, MC, dll banyak pilihan lah ga kaya di daerah yang pilihannya ngga seberapa.

Tapi saya mikir lagi, di Jakarta saya waktu itu ngga ada kerabat dekat. Berarti kalo kerja di sana, saya harus mikir sewa apartemen di Jakarta (haiyaaah, gaya bener). Haha iya loh sempet kepikiran pengen gitu ngerasain jadi wanita single yang tinggal di apartemen kaya di fim-film.



sejenak menghirup udara Jakarta, di rumah kerabat



Kalo dulu kan baru Jakarta aja ya kota di Indonesia yang ada apartemennya. Sekarang sih dimana-mana ada. Di Semarang, daerah dekat rumah mertua, saya baru lihat-lihat lokasi yang mau dibangun apartemen. Fasilitas di kompleks apartemen itu oke banget. Nantinya akan dibangun fasilitas olaharaga, kolam renang, dan swalayan. Harganya juga ngga semahal rumah, tapi memang kecil sih kalo dibandingin rumah.

Ya apartemen memang lebih cocok untuk orang single, atau kalo keluarga, ya keluarga kecil yang anaknya mungkin cuma satu atau dua, yang anteng semua hehehe.


Balik lagi tentang bekerja di Jakarta, yes or no. Akhirnya saya memilih no, dengan banyak pertimbangan. Yang paling utama sih karena calon suami, tinggal dan kerja di Semarang, ngga mau pindah ke Jakarta juga. Ya pindah kota bukan hal yang simple kan ya, hanya sekedar pindah rumah aja ribet. Dan sekarang sudah menikmati kerja di rumah saja, di kota Semarang tercinta. Ibu kota juga kan, ibu kotanya Jawa Tengah tapi hehehe.

Bagaimana denganmu temans, tertarik bekerja di Jakarta?

twitter: @rahmiaziza
IG       : @rahmi.aziza

Komentar

  1. kalau membayangkan hidup di Jakarta itu.. yg ada rumput tetangga lebih hijau ya Mak :D

    BalasHapus
  2. Saya juga ga tertarik Mbak kerja di Jakarta meski kadang suka mupeng liat blogger2 ibukota diundang kesana-kemari he3.
    Jakarta terlalu keras buat saya, saya tetap betah di Malang tercinta meski bukan ibukota propinsi.

    BalasHapus
  3. Beberapa tahun yang lalu, hampiiir aja kerja di Jakarta..tapi ga jadi. Kalo jadi.malah nggak bakal kenal sama Gandjel Rel deh..wkwkwk

    BalasHapus
  4. Iya pindah ke Jakarta aja mbak, biar kita bisa sering2 ketemu :D

    BalasHapus
  5. i love jakarta!
    walaupun macet tapi jakarta itu apa juga ada. menyenangkan dah. hahaha

    BalasHapus
  6. Saya lahir besar tumbuh dan pernah kerja di Jakarta mbak, bayangin aja masuk kantor jam 8 pagi, eh jam 5.30pagi latest harus berangkat dari rumah, sekarang tinggal di kota Bangkok yang mana memiliki fasilitas public transport yang super enak banget. Jujur saja, kalau sekarang ditawarin kerja di Jakarta... I would say NO, bukan cuma pertimbangan macetnya... memang apa-apa dan semua-semua Jakarta punya tapi kwalitas hidup di Jakarta menurut saya juga kurang baik, dimana orang-orang hanya berpacu dengan kemacetan, polusi dan kerjaan... hidup cuma seputaran itu aja...



    Xoxo,

    Catharina Zieren

    BalasHapus
  7. Saya juga enggak Mak, nggak kuku ama gaya hidup Jakarta yang tanpa henti

    BalasHapus
  8. Definitely NO...
    Sudah pernah merasaksn kerja di jakarta abis kuliah dulu ga nyampe setahum usah sumpek bgt rasanya. Hidup abia dijalan makanya suka heran sama orang yg pengen pindah ke jakarta

    BalasHapus
  9. tentu banyak pertimbangan kerja di Jakarta atau nggak..
    dulu pertama kerja di luar daerah, kota kecil banget yang nggak ada hiburan ..ok saja..
    eh .. karena ketemu jodoh kerjanya di Jkt, ya udah ikutin aja
    nyaman2 aja kok..

    BalasHapus
  10. Sementara ini masih nyaman tinggal di Jakarta, walaupun saat punya uang, beli tanahnya nggak di Jakarta. (bilang aja nggak kuat belinya kalo di Jakarta) Hahaha.

    BalasHapus
  11. ampun deh kalo di jkt, macet sumpek dll

    tempat kerja elit cuman kadang2 gajinya UMR, kayaknya mending tempat laen hehe

    BalasHapus
  12. dulu waktu masih single, pengen banget coba peruntungan di jakarta
    kalau sekarang setelah berkeluarga jadi mikir ratusan kali kalau ada tawaran

    BalasHapus
  13. dulu La juga mikir engga mau kerja di Jakarta mbaa, ehh sekarang malah kejebak engga pergi-pergi dari Jakarta XP

    BalasHapus

Posting Komentar