Pertanyaan-pertanyaan Seputar Kantong Plastik Berbayar

Kebijakan kantong plastik berbayar dinilai kurang efektif
pict by merdeka.com

Alhamdulillah, semenjak tanggal 21 Februari kemarin, kebijakan kantong plastik berbayar mulai diujicoba di Indonesia.

Kebijakan ini diberlakukan untuk mengurangi sampah plastik di Indonesia.

Saya ngga tahu sih apakah kebijakan ini diberlakukan di semua minimarket maupun supermarket atau baru beberapa saja yang menerapkannya. Tapi yang jelas, waktu saya ke indomaret tanggal 21 kemarin, di meja kasir memang sudah tertulis kalau menggunakan kantong plastk dari sana berarti dikenakan baya Rp.200,-

Saya sendiri sih sudah dari dulu sering membawa tas belanja sendiri kemana-mana. Memang tidak selalu menolak juga, karena kadang saya masih membutuhkan kantong plastik untuk membungkus sesuatu. Tapi kalau di rumah sudah ada beberapa dan saya belum butuh lagi, saya pasti menolak kantong plastik dari minimarket atau supermaret.

Kebijakan ini katanya akan diujicobakan dulu selama tiga bulan kemudian dievaluasi.

Nah sehubungan dengan kebijakan kantong plastik berbayar, ternyata menimbulkan reaksi dari masyarakat, ada yang pro, ada yang kontra, juga kemudian menimbulkan pertanyaan-pertanyaan baru. Saya list di sini ya, dan ini jawaban saya untuk pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Kok saya macam pejabat aja sih jawab-jawab pertanyaan ya haha. Ngga sih ini cuma murni mau berbagi pemikiran aja atas pertanyaan yang muncul.

Kalau kantong plastik sudah berbayar, nanti bungkus sampahnya pakai apa dong? Selama ini kan pakai plastik yang didapat kalau belanja dari Supermarket.
Ini pertanyaan dari temen blogger saya, Mak Chi. Halo Mak Chi kukutip pertanyaanmu di sini yaa. Waktu itu beliau juga mencolek beberapa teman termasuk saya untuk mendiskusikan hal ini, hehehe. Kalau menurut saya, soal membungkus sampah masih bisalah menggunakan plastik kaya biasanya, ini maksudnya kan biar rapi sampah ga kececer kemana-mana ya. Cuma bedanya kalo dulu plastiknya gratis sekarang ya bayar, hehehe. Dengan membayar kantong plastik, saya rasa masyarakat nantinya akan lebih selektif memilih sampah mana yang harus masuk plastik, mana yang ngga. Bayar je, jadi jangan boros-boroslah penggunaan plastiknya. Kaya botol-botol plastik, kardus, bisa dipisah karena itu masih bisa dimanfaatkan pemulung. Sampah organik kaya daun-daunan atau sisa makanan juga bisa ditimbun saja.

Uang dari pembayaran kantong plastik itu masuk kemana?
Kalo saya ngga mikirin uang itu masuk ke mana. Mau masuk ke supermarketnya ya monggo, masuk ke pemerintah ya silakan. Kalo kita ngga mau memberikan keuntungan lagi sama mereka ya tinggal bawa kantong sendiri dari rumah. Saya lebih fokus ke tujuan dari kantong plastik berbayar itu sendiri yaitu biar orang enggan baar kemudian bawa kantong sendiri dari rumah.

Kan sekarang ada kantong plastik yang cepat terurai tanah?
Iya sih memang ada plastik ynag untuk terurai dengan tanah tidak membutuhkan waktu sampai ratusan tahun. Tapi meski begitu waktu yang dibutuhkan agar ia terurai sampai tahunan juga. Saya mah sehari aja ngelihat sampah menumpuk udah eneg apalagi sethaun. Jadi menurut saya tetep penggunaan kantong kresek harus dikurangi.

Rp.200,- apa ngga terlalu murah tuh? Bener bisa membuat orang enggan menggunakan plastik dari ritel jika hanya bayar segitu?
Hmm ya sih saya juga mikirnya kaya gitu Rp.200,- terlalu murah. Paling ngga Rp.1000,- lah baru kerasa ngeluarin duitnya. Tapi ya sudah yang udah berjalan dicoba dulu.

Kenapa harus kantong plastik berbayar, kenapa pemerintah ngga mengkampanyekan hidup go green saja tanpa mengharuskan masyarakat keluar uang lagi?
Ini sebuah pertanyaan dari seorang aktivis lingkungan hidup yang saya baca dari salah satu situs berita online. Mengkampanyekan hidup go green? Bukannya udah ya? Saya lihat banyak kok yang mengkampanyekan diet kantong plastik selama ini, tapi ya tetep aja banyak masyarakat yang ngga peduli. Beli obat satu emplek aja diplastikkin padahal masuk kantong baju aja bisa. Ada lagi seorang pejabat daerah yang menolak kebijakan ini diterapkan di daerahnya, menurutnya kantong kresek berbayar tidak akan menekan penggunaan kantong plastik, lebih baik jika supermarket menjual tas kain atau tas anyaman yang berbahan ramah lingkungan untuk menggantikan kantong plastik. Itu juga udah bapak, saya sendiri lihat kok di supermarket ada dijual kaya gitu, tapi pembeli ya cuek aja, wong bayar dan kantong plastik masih gratis. Kadangkala masyarakat memang perlu dipaksa untuk mematuhi suatu peraturan. Itu menurut saya ya.

Kantong kresek kan tipis udah ada yang bisa terurai cepet dengan tanah lagi, bandingin sama bungkus minyak goreng atau bungkus sabun cuci piring yang tebel.
Pasti udah baca kan yang cukup ramai di socmed tentang seseorang yang belanja di indomaret terus ngga terima harus bayar untuk kantong plastik, katanya ini bentuk kedzaliman pemerintah lah, kemudian banding-bandingin dengan plastik minyak goreng yang tebel. Hello mas... kamu bayar Rp.200,- untuk plastik aja ga mau, bawa kantongan sendiri dari rumah juga kagak, sekarang kamu beneran mau nih kalo minyak goreng diberlakukan kaya gitu juga? Kalo beli harus bawa jerigen sendiri dari rumah. Ya nanti kita usulin lah ya bareng-bareng ke pemerintah.

(Tambahan) Kenapa toko ngga menyediakan paper bag, jadi ga membebankan konsumen lagi harus bayar Rp.200,- untuk pembungkus belanja
Maaf saya tambahin lagi nih pertayaannya karena ada yang komen di beberapa status tentang kantong kresek berbayar kaya gitu. Yang pertama paper bag itu harganya lebih mahal. Otomatis, penjual akan mikir dong kalo mau pakai paper bag, dananya dari mana? Ya tentu saja dari konsumen, harga barang-barang dinaikkin dikit dan tentu saja ngga bakal bilang-bilang dulu ke konsumennya. Kamu bersedia? Ga bakal protes maning? ;)

Sekalian aja tutup pabrik plastik
Nah ada yang komen lebih ekstrim nih hihihi. Jadi gini ya, untuk mengurangi limbah plastik kita ngga bisa serta merta bertindak ekstrim, tutup pabrik plastik. Dampaknya bisa panjang, menghentikan usaha orang berarti ada pegawai yang di PHK, ujung-ujungnya protes maning. Makanya ini pelan-pelan kita lakukan dulu yang bisa dilakukan, seperti dengan mengurangi penggunaan kantong plastik saat belanja. Oya sebenarnya, bukan hanya plastik aja sih yang sbaiknya dikurangi, penggunaan sampah lainnya pun. Kaya misalnya kita menggunakan paperbag sekalipun, jangan sekali pakai terus buang ya. Simpan, dan kalo kondisinya masih baik, pakai lagi buat belanja berikutnya. Kertas emang bisa didaur ulang, tapi tetep butuh waktu dan biaya kan. Makanya tahapannya reduce, reuse, recycle. Jadi mengurangi dulu (reduce), setelah itu baru reuse yang artinya gunakan kembali, kalo sudah ngga bisa baru recycle alias daur ulang. Bahkan ada juga yang menambahkan sebelum recycle, repair dulu. Jadi kalo rusak jangan buru-buru dibuak, selagi bisa diperbaiki, coba diperbaiki dulu, kao gabisa baru recycle.

Nah itulah beberapa pertanyaan yang timbul seiring diberlakukannya kebijakan kantong kresek berbayar. Dan saya sudah menjawab versi saya (meski ngga diminta hahaha). Bagaimana menurut pendapatmu temans?

twitter: @rahmiaziza
IG       : @rahmi.aziza

Komentar

  1. saya sih setuju mba dg peraturan ini, biar kita bisa hemat plastik
    jadi lebih baik bawa kantong sendiri aja ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, moga aja ya pada sadar.

      Hapus
  2. 200 emang kemurahan si menurutku tp buat uji coba gpp lah. Kedepannya moga aja dinaikin jd 1000 ato 2000 biar diet nya beneran diet hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya takutnya pada menyepelekan, 200 iniii

      Hapus
  3. Kemurahan kalau saya berpendapat, 200rp itu. Soalnya kalau beli kantong plastik di toko kelontong juga ga murah2 banget sih. Dan ini untuk menggerakkan juga biar pake kantong belanja sendiri atau bag paper kaya di luar nekheri itu pakenya, mayan kan. Dari kertas daur ulang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kemurahan, tapi sgitu aja ada yang protes hehe

      Hapus
  4. Menurut saya 200 kemurahan, karena banyak orang yang berasumsi ya murah ini jadi ya udah beli aja, coba kalau goceng :D pasti kerasa mihilnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita lihat dulu aja deh uji cobanya

      Hapus
  5. aku udah mulai bawa tas sendiri hehehe biar irit

    BalasHapus
  6. Aku kemarin ke Indomaret, juga sudah diberlakukan nih kantong kresek bayar. Masih sering lupa bawa kantong kain sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan udah ada totebag Mak Irits mba liii hehe

      Hapus
  7. Kalau belanja minta dimasukin kardus bekas aja kali ya mbak, kan ngga bayar tuh? Tapi kalau semua orang minta, lama-lama kardus bekas juga berbayar dong mbak :)

    Saya mendukung gerakan mengurangi sampah plastik berkaitan dengan tas belanja, hanya belum siap aja jadi agak shock :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa kan bayar dikit kalo untuk kebaikan bersama ;)

      Hapus
  8. Masih kemurahan ya kalau Rp. 200,- Kalau mau 10 kantung plastik saja baru 2000. Kayaknya masih banyak yang mau deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tapi 200 aja udah banyak yang protes

      Hapus
  9. Di berita katanya ntar 5000 mba per kantong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ntar pada ribut lagi, 200 aja banyak yang ribut >.<

      Hapus
  10. bungkus sampahnya kalo ga dapat dari super atau mini market kan bisa beli di warung plastik ada yang kiloan kok

    BalasHapus
  11. Halo mak salam kenal ya. Yep,kemarin di temlen fb saya banyak share ttg "pemerintah dzalim"dan bahas plastik bungkus minyak goreng bla bla bla. Aku jd gagal paham sama beliau. Hihihi maap no offense ya :p
    Yuk, diet plastik. Dimulai dari skala kecil : kita sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal jg Mba Ratna. Iya, kok melebar kamana-mana yaa. Itulah orang kalo banyak suudzonnya. ALhamdulillah aku uda mulai diet kantong plastik sejak lama

      Hapus
  12. Yang terakhir supeeeerrr sungguh! Baru aja tadi pagi aq ikut mengkritisi itu, tp via sosmed aja nih blm jadi tulisan panjang. Jos mba rahmi, aq setuju bgt sm komenmu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya gaya2an aja mengkritisi palstik minyak goreng disuruh bawa plastik sndiri dari rumah baru nyaho hihihi.

      Hapus
  13. hehehe ... karena biasanya kresek dibutuhkan untuk nampung sampah. Tapi saya setuju dengan program ini. Masalah harganya murah atau enggak, saya serahkan sama pemerintah aja. Mereka lebih punya perhitungan. Yang penting harapan saya jangan sampai setengah-setengah programnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Chi aku juga gitu makanya ngga salu nolak kantong plastik. Kao pas butuh ya diterima.

      Hapus
  14. kadang sampah banyak emang gara2 kresek..mba..
    beli bawang cabe..dll yg jual ngasih kresek.. itu yang kecil..sih.. tapi berapa item ya jadi banyak juga,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. NAh itulah teruatama yang harus dikurangi, beli dikit kresek, beli dikit lagi kresek, habis itu langsung buang aja kreseknya.

      Hapus
  15. di lotte mart daerah saya kantong plastik dibeli 2000 rupiah

    BalasHapus
  16. Semoga gerakan ini bisa efektif mengurangi jumlah sampah plastik. kebetulan kami punya kantung belanja kain dari sebuah supermarket langganan dan mulai sekarang lebih rajin pakainya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Ihwan, harus dipaksa biar terbiasa hehe

      Hapus
  17. Hehehe.. nampol bgt ya uda ga mau byr 200 tp bawa dr rmh jg mau.. klo ktmu yg gt minta di apakan coba.. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ga au bayar ya gausah beli gitu aja repot hehehe.

      Hapus
  18. dikasih harga 2000 ntar pada marah2 juga gak ya? hehe..
    aku sdh siapin kantong goodiebag buat jaga2 kalo belanja dadakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya akupun sedia kantong belanja dimana-mana. Di mobil, di tas, di saku jaket, dll

      Hapus
  19. Aku mendukung banget, sering juga kalo cuma beli sedikit mending aku masukin tas. Udah lama sih menolak kantong plastik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah ngga kaget pas ada kebijakan ini ya Mba Watii

      Hapus
  20. 200 rupiah aja masih banyak yg protes mbak, ada aja ya. Tapi aku udah siap-siap nyimpen tas bekas gudir bag nih, biar enak belajar diet plastik. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iyaa tas gudibek banyak ya maak

      Hapus
    2. Wah pikirannya sama. Dari dulu aq malah mikir tas goodie bag enaknya diapain ya.. Hehe skrg alhamdulillah kepakai

      Hapus
  21. setuju banget dengan pendapat mb rahmi...kalo bukan dari kita, siapa lagi??hehe

    BalasHapus
  22. Aku udah dari tahun lalu bawa tas sendiri kalau belanja. Kalau plastik besar-besar masih aku simpen sih beberapa buat buang sampah dan pakaian basah kalau renang. Iya, aku setuju dengan jawaban dari pertanyaan no 2. Gemes aja kalau terlalu banyak alasan cuma karena nggak mau bayar plastik. Hadeh.

    BalasHapus
  23. poin-poinnya kok pas banget sama yang diobrolin para ibu2 di sekolah tadi. Wah mungkin para ibu tadi juga sudah termakan isu nggak bener tentang plastik ya.

    BalasHapus
  24. Kalau saya sih setuju kalau belanja bawa tas belanja dari rumah. Dari pada harus membeli kantong plastik yang akhirnya jadi sampah. Kalau soal buat menampung sampah memang harus bekerja lebih, langsung memasukan sampah ke tempat sampah dengan resiko lebih sering mencuci tempat sampah tersebut :)

    BalasHapus
  25. Eh tapi di desa beneran lhoh, Ibuk saya kalau beli minyak goreng bawa botol sendiri, kalau agak banyak ya bawa jerigen. Kemudian kalau belanja biasanya bawa kepek (Tas anyaman) trus kalau beli beras ya bawa kantongan (bekas tepung beras/ terigu).

    BalasHapus
  26. "200 emang kemurahan si menurutku tp buat uji coba gpp lah. Kedepannya moga aja dinaikin jd 1000 ato 2000 biar diet nya beneran diet hehehe..."

    kalau kaya gitu, pabrik plastik lekas "gulung sarung" nih...

    BalasHapus
  27. kalau saya sih setuju aja, biar orang-orang bawa kantong plastik sendiri, jadi kerusakan lingkungan yang ditumbulkan akibat plastik semakin berkurang

    BalasHapus

Posting Komentar