Putusin Ngga Ya?

Saat ini saya sedang berada dalam sebuah dilema, putusin ngga ya.. sambungan telepon rumah?

Di satu sisi saya kok berkeberatan mbayar abonemennya yang seringkali lebih mahal daripada pemakaian telpon perbulan. Lagipula udah ada handphone untuk kebutuhan komunikasi yang ngga pake abonemen, bisa sekalian buat SMS, paket internet, ada paket telpon murahnya, blablablabla...

Ada sih paket telepon tagihan tetap. Jadi sebulan udah ditetapkan kita bayar sekian dan bebas telpon ke sesama pengguna telepon rumah, baik lokal maupun interlokal. Cuma kalo dipake telepon HP gitu ya nambah lagi. Kalo kita punya banyak temen ato sodara yang masih pake telepn rumah enak ya, mayan bisa dipake rumpi, hihihi. Tapi kalo ngga, ya eman-eman. Dulu saya pernah manfaatkan paket ini untuk telepon ke radio tempat saya kerja dulu di Makassar, request lagu, salam-salam, sampe nggosip. Kalo ada fans radio itu mau telpon kagak masuk-masuk ya barangkali saya penyebabnya hahaha. Tapi kan ya masak mau nelpon tiap hari, bisa mual mulas mereka nanti, hehehe.

Tapi di sisi lain, saya serasa belum bisa mup on dari masa dimana telpon rumah dulu sesuatu yang sangat waw. Ngga semua rumah bisa dipasang telpon, sekalinya bisa masang, heppy banget. Tiap ada telpon masuk berebutan ngangkat. Kadang sama temen sekolah janjian minta dia nelpon ke rumah.

Dan yang lebih penting dari itu semua, dari sanalah Alloh memperantarakan rejeki kami. Iyes Papa saya dulu kerja di Telkom, sekarang sih udah pensiun.

Memang sih sekarang produk Telkom udah mulai bervariasi. Agak susah kalau hanya bertahan dengan telepon rumah. Tapi yaa itu tadi serasa susah move on aja.

Beberapa hari lalu di ruah mati lampu yang lumayan lamaaa. Dari jam sembilan pagi sampai jam delapan malam. Saya mau telepon ke si Ayah, eh HP ternyata mati, batre habis. Mau BBMan pake hape satunya lagi ya ngga bisa, wong sambungan internetnya dari wifi rumah yang mana kalo listrik mati wifinya juga mati. Lagipula HP satu itu juga sama lowbatt, dan powerbank dibawa si Ayah.

Akhirnya saya pakai juga telepon rumah untuk menghubungi Ayah. Habis itu saya pakai juga untuk telepon PLN. Tadinya saya berencana gini ngga mau pake sama sekali, trus mutus telpon ini saya biarin aja selama tiga bulan ngga saya bayar tagihannya biar diisolir dengan sendirinya. Hehehe.

Ternyata telepon rumah ini masih berguna juga. Jadi penyelamat dalam keadaan genting. Jadi galau, putusin ngga ya? Mneurut teman-teman gimana?

@rahmiaziza

Komentar

  1. kita juga udah gak pake telpon rumah. praktis pake hp aja ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya HP praktis, tapi tepon rumah penuh kenangan huhuhu

      Hapus
  2. ga pernah punya telepon rumah jadi ga bisa kasih saran he3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sekali mas? Jaman kecil ga punya telpon rumah?

      Hapus
  3. punyaku dah diputus hehehe

    BalasHapus
  4. telepon rumahku sudah lama banget diputusin..

    BalasHapus
  5. Punyaku udah tak putus mbak...ogah bayar abonemennya...mending buat beli pulsa aja...hehe

    BalasHapus
  6. Hihi. kegalauan yang sama dg ibu mertuaku. jarang banget pakai telpon rumah, jadi bayar abonemen aja..
    paling telp buat pesen air sama telp taxi padhal jarang pergi naik taxi

    BalasHapus
  7. Aku di rumah juga gak pake telfon rumah Rahmiii...

    Etapi, lumayan juga sih pake telfon rumah kalo di hape lagi gak ada pulsa hehe...

    BalasHapus
  8. Telp rumah ku dah pulhan tahun, jadi masih di pertahanin buat panjangan samping tipi hahaha

    BalasHapus
  9. Eh bapakku juga pensiunan telkom lo. Pernah dinas di Semarang antara tahun 1991-1993. AKu penginnya murah & praktis saja karena didalam rumah ada 3 laptop & 4 hp yg menyala terus-menerus butuh sinyal. Belum lagi TV kabelnya. Kalau thetering hp bisa jebol pulsanya. Jadi pake indihome yg udah lengkap internet & tv kabel tapi kalau pas gangguan responnya lama sekali. Kudu ngomel2. Telpon rumahnya sih krn sepaket & gak pernah dipakai, padahal gratis utk telpon bapakku malah pake hp.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bapakku tahun 1991 di Bandung Mak Lus. Eman2 telpon rumahnya ga dipake yaa.

      Hapus
    2. Bapakku tahun 1991 di Bandung Mak Lus. Eman2 telpon rumahnya ga dipake yaa.

      Hapus
  10. Aku juga dilema nih mau mutusin telepon rumah atau nggak. Tapi kalau udah diputus, susah mau pasang lagi :(

    BalasHapus
  11. aku masih pake..kebetulan omanya 3 boys gak ngerti kalau pake hape jadi telp rumah tetap ada.

    BalasHapus
  12. aku pun begitu mba...buat back up kalau ada apa2 :)

    BalasHapus
  13. Sepertinya ibuku, msh bimbang mau mutusin telp rumah hehe.
    Kalau di rmhku sbnrnya ada fasilitas telp rmh krn kami pakai inet dari Telkom, cuma gak pny pesawat teleponnya.
    Ah kangen pada jaman telepon rumah dan telepon umum di jalan2 :D

    BalasHapus
  14. Iya benerr... aku juga akhirnya mempertahankan telepon rumah buat jaga2 kalo mati lampu

    BalasHapus
  15. Kalau sudah terlanjur pasang, menurut aku gak usah di putus mba. Just in case hp gak ada jaringan atau kaya kasus di atas, mati krn lowbat

    BalasHapus
  16. Kalau menurutku jangan Mbak, soalnya telepon rumah bagiku masih penting kegunaannya

    BalasHapus
  17. Telpon rumah lama diputus hihi.

    BalasHapus
  18. Aku pakai telepon rumah+Speedy, buat dapur berasap :)
    Btw, salam kenal dari bumi Borneo ya, Mom

    BalasHapus

Posting Komentar