Kuliah Pagi Yang Menyiksa

foto: careerbuilder.co.id
Lagi pengen cerita jaman masih kuliah dulu. Yah ngga dulu-dulu bangetlahhh, baruuu aja sepuluh tahun berlalu kok hahaha. Daripada lupa ditelan usia, mumpung masih inget mari kita bernostagiaaa.

Kuliah pagi yang menyiksa. Pernahkah kamu merasakannya? Saya pernah. Sungguh kuliah pagi ketika itu menyiksa jiwa dan ragaku. Ya pasti udah pada bisa menerka lah ya kenapa. Yak betul, karena ngantuk!

Kuliah pagi ini masalahnya ngga dimulai dari semester satu. Awal kuliah sampai semestar tiga kali, saya selalu dapet jadwal kuliah siang. Maklum lah anak D3. Dulu kan pembagiannya gini, anak S1 reguler kuliah pagi, D3 siang, ekstensi malam. Soalnya kita pake kelas gantian.

Nah di semester tiga saya yang kuliah di D3 PR Fakultas FISIP mulai dapat mata kuliah yang ngampusnya di fakultas lain, yaitu mata kuliah bahasa Inggris dan bahasa Jepang. Kuliahnya dimulai jam tujuh pagi kalo ngga salah, jadi ya sebelum jam itu udah harus berangkat dong dari kos.

Seandainya rutinitas ini dimulai dari semester satu ngga masalah ya. Karena saya udah biasa bangun pagi. Jaman SMA juga kan sekolah jam segitu. Bangun tidur, subuhan, masih bantu nyapu-nyapu rumah dulu, mandi terus sarapan. Biasa aja tuuh.

Lantas kenapa saat kuliah jadi menyiksa.

Nah gini, sebenarnya pada saat kuliah kebiasaan bangun pagi tetap saya lakukan. Tapi masalahnya saya suka plonga-plongo sendirian kalo udah bangun, karena temen-temen rata-rata pada tidur lagi habis Shubuh. Suasana yang senyap akhirnya membuat saya ikutan tergoda mengikuti jejak mereka untuk kembali ke kasur. Jadi salahkan mereka.. salahkan mereka .... lol.


Pas dapet kuliah pagi saya mati-matian berjuang ngga tidur lagi. Mandi biar segeer tapi tetep aja di kampus ngantuuuk setengah mati. Yang bikin keki lagi kan kelas ini kelas kecil ya. Jadi kami seangkatan yang jumlahnya seratus lebih dikit yang biasanya kalo kuliah selalu bareng, kali itu dibagi beberapa kelompok. Satu kelompok paling orangnya hanya 15-20 oranglah. Jadi kalau ngantuk kan kelihatan sama dosennya.

Akhirnya pada suatu hari saya sama temen sekamar yang keempat, -iya begitulah banyak yang ngantri pengen sekamar sama saya, begitu temen sekamar pindah, temen lain minta sekamar dengan saya. Btw temen sekamar yang sebelumnya pindah kenapa bu? Ya karena ngga tahan sekamar ma saya. lol.

Lanjuut, saya dan temen sekamar namanya Lani, sepakat sama-sama berjuang untuk ngga tidur lagi setelah Subuh.

Jadi habis Subuh kali punya kebiasaan jaln-jalan di sekitar kos. Biasanya kami naik (jalan di sekitar kosan naik turun kaya bukit) untuk melihat matahari terbit. Jiahahaha romantis bingits yaa. Habis itu kami turun, beli kue atau snack di warung trus naik lagi balik ke kosan.

Tapi ya menjalankannya banyak godaan juga, terutama di awal-awal, habis Subuh itu mata kaya ngga mau terbuka. Jangankan habis Subuh sih ya, solat Shubuh aja sambil merem hihihi.

Tapi setelah rutin melakukan itu tanpa terputus berhasil juga kami melawan rasa kantuk di waktu Shubuh. Yeeeay hore!!!

Sampai sekarang pun saya tetep ngga tidur lagi kalau Subuh kecuali dalam kondisi-kondisi yang ngga biasa ya seperti sakit.

Nah bisa dicoba nih buat temen-temen yang mau menghilangkan kebiasaan tidur lagi stelah Shubuh. Yang pertama tekad dalam diri, lakukan meski itu sulit. Kedua minta dukungan orang-orang terdekat. Ketiga lakukan hal-hal yang menyenangkan dan menghidupkan suasana, bisa dengan olahraga bareng temen, denger musik yang beatnya tinggi, dll. Dan yang keempat konsisten, jangan pernah putus untuk melakukan kebiasaan yang saya sebutkan tadi. Oya satu lagi nih, kalo emang mau ngga tidur lagi setelah Subuhan, pastikan tidur malamnya juga udah cukup ya. Ya kalo tidurnya aja baru mulai setengah jam sebelum Shubuh kan susahhhh.

twitter: @rahmiaziza
IG      : @rahmi.aziza


Komentar

  1. Kuliahku dulu banyakan yang pagi... dan biar gak ngantuk aku jarang bergadang, dek Rahmi. Kecuali jika emang kudu ngerjain tugas kuliah sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba jangan begadang juga kuncinya biar ga kurang tidur dan ngga nganuk lagi ya habis Shubuh.

      Hapus
  2. aku semenjak dah nikah juga jarang bo2 abis subuh mbak hehee
    lebih senang beres2 pagi karena gx panas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa emak2 kalo bobo lagi setelah shubuh kesian suami yg mau berangkat kerja dan anak2 yang mau sekolah hehehe.

      Hapus
  3. Iya, ya, kalau kuliah masuknya pagi-pagi gitu suka sebel. Berasa nggak ada beda sama anak SMA. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lulus SMA kirain bisa bangun suka2 ternyataaa

      Hapus
  4. Wah jadi ingaat masa kuliah..memoriable bangeet kalau di ingat.
    Kalau saya biasanya segera mengambil sapu lidi dan menyapu halaman rumah kalau mulai diserang kantuk :-D, setelah itu dapat keringat dan alhamdulillah ngantuknya ilang. Tapi yang terpenting iya tekad itu , karena tidur ba'da shubuh juga nggak baik untuk kesehatan ya mbak :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mba, harus dipaksa untuk beraktivitas, #MelawanKantuk

      Hapus
  5. aku lebih tersisksa mak, pergi dari rumah ke kampus jauh loh harus dari subuh :-D

    BalasHapus
  6. Aku selalu pagi karena kuliah kayak anak sekolah, jadi mau gak mau yang abis shubuhan langsung mandi kalo enggak ntar gak telat karena rebutan kamar mandi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ada juga adegan rebutan kamar mandi yo mbak, pasti seru :D

      Hapus

Posting Komentar