Gagal TA

"Rahmi, aku mau dong belajar nulis sama kamu," begitu seorang kawan lama, kawan jaman kuliah dulu, berkata sama saya di sebuah komentar di facebook.

"Ngga salah kamu belajar sama aku, orang yang dulu TA nya pernah gagal?" jawab saya bercanda.

Tapi tentang gagal TA, saya beneran, saya memang pernah gagal. Tahu TA kan, Tugas Akhir semacam skripsi lah. Tapi skripsi biasanya untuk anak S1. Bedanya apa TA sama skripsi? Ah jangan tanyakan pada saya yang TA nya pernah gagal ketika mengulangpun hanya dapat nilai CD (yang artinya nyaris gagal juga). Tapi IPK saya tetep tiga koma looh.  Ya mayanlah ada yang bisa saya banggakan hahah.



TA gagal adalah hal yang sangat menyakitkan bagi saya kala itu, tapi berhubung sekarang sudah mup on, saya mau cerita. Biar ngga lupa, biar besok-besok bisa jadi pelajaran anak cucu. Halah.

TA gagal benar-benar hal yang membuat saya terpukul, setres, loyo, jauh lebih menyedihkan dibanding kalah lomba blog. Hahaha.

Kenapa? Pertama TA itu dibuat berdasarkan kerja praktek selama sebulan (eh apa dua bulan gitu ya lupa). Setelah itu ada masa konsultasi dalam mebuatnya yang menyita waktu, energi, juga emosi.

Nungguin dosen berjam-jam, sesuai dengan jadwal konsul, eh ngga dateng. Pas hari berikutnya ketemu, pas ditanya kenapa kemaren ngga dateng, jawabannya, "Kerjaan saya kan bukan hanya ngurus mahasiswa". Mungkin dia kira kami mahasiswa semacam pengangguran yang kerjaannya hanya mengejar-ngejar dia. Padahal kerjaan kami juga banyak loh bu. Mulai dari mencuci (dulu belum usum laundry kiloan yang murah), sampai nongkrong di balon kosan sambil ngerumpi.

Kenapa bisa gagal. Kayaknya sih karena saya ngga bisa menjawab pertanyaan para penguji dengan baik. Emang saya tuh paling lemah kalo ditanya tentang teori-teori dengan bahasa yang berat gitu.

Apa reaksi saya ketika dinyatakan gagal TA? Nangis. Roti yang udah saya siapkan buat para dosen akhirnya dimakan sendiri. Hahaha. Sempet hampir putus asa, malas ngelanjutin, tapi saya pikir lagi, kok sayang, hanya gara-gara satu mata kuliah ini saya ngga bisa dapet ijazah.

Habis itu saya curhat sama dosen wali. Kalo dosen wali saya ini baik, orangnya bersahaja banget. Sebelumnya saya juga pernah curhat sama dia tentang dosen yang suka semena-mena, ada jadwal konsul ngga dateng ke kampus, kalo ditanya jawabannya ngga ngenakin.

Akhirnya saya ngulang bikin TA lagi, ujian lagi, dan hasilnya kurang memuaskan (lagi). Mungkin karena kesian, saya diluluskan juga meski dapet nilai cuma CD. Yaudah;ah biarin aja, saya pikir yang penting saya lulus, saya bebas kampus, bebas dari penjajahan para oknum dosen. Jujur saya saat itu merasa terjajah. Oknum ya, karena ada juga dosen yang baik seperti dosen wali saya, dan mertua saya juga dosen, kata salah seorang teman beliau mertua saya ini dosen yang paling baik sama mahasiswa. Mungkin di lain post akan saya ceritakan ya tentang beliau.

Saya bertekad dalam hati, "Akan saya buktikan meski nilai TA saya CD saya akan dapat pekerjaan yang baik, yang saya sukai." Dan alhamdulillah itu sudah terwujud. Setelah lulus ngga nunggu waktu lama saya keterima kerja sebagai penyiar, pekerjaan yang sudah saya idam-idamkan dari dulu.

Papa saya baru-baru ini bilang, "Kalau dari dulu, dari kuliah kamu ngeblog, mungkin kamu ngga akan gagal TA nya ya." Ya gatau juga ya Pap, niulis blog dan nulis TA itu kan bedaa. Tapi paling ngga jadi pembuktian juga sih, untuk menjadi penulis tidak tergantung pada bakat, buktinya saya ngga punya prestasi apapun terkait nulis waktu sekolah dulu malah pernah gagal dalam bidang tulis-menulis, dan sekarang Alhamdulillah bisa juga jadi penulis. Practice make perfect, tapi saya masih jauhlaah dari perfect. Harus banyak latihan lagi.

twitter: @rahmiaziza
IG       : @rahmi.aziza

Komentar

  1. Practice make perfect, setujuuuuu. Ngeliat postingan duluuuu sm sekarang jelas beda :)
    Btw emg ngeselin ya dosen kalo uda ditungguin, eh jawabannya gk ngenakkin gt. Huh! :D

    BalasHapus
  2. Sering dengar dosen yg semena-mena gitu tapi alhamdulillah aku dpt yg baik. Yg penting lulus ya, Mi

    BalasHapus
  3. bukan berarti dulu pernah gagal skr harus gagal, buktinya skr sukses dgn Mak Irit

    BalasHapus
  4. hmmm baru lihat nilai-nilai mba pas kuliah..tapi mayanlah tetep tiga koma ipk nya..hahaha

    BalasHapus

Posting Komentar