Tentang Passion

Ada yang bilang, kebiasaan waktu kecil tanpa kita sadari menunjukkan apa passion kita. Jadi misalnya kaya gini, si Ayah kan profesinya sekarang ilustrator. Alhamdulillah menurut dia sih, apa yang dia kerjakan sekarang sesuai dengan passionnya dia.

Nah dia cerita kalo sedari kecil itu dia memang sudah suka baca komik. Dia suka coret-coret di kertas bikin komik sendiri. Kalau lagi main, misalnya robot-robotan gitu, dia suka sambil berimajinasi dan membuat sebuah adegan, misalnya robotnya terbang trus ceritaya sedang menyelamatkan bumi dari alien atau apalah apalah.

Dari kecil udah nampak gitu ya, minatnya si Ayah di bidang komik, makanya ngga heran kalau sekarang dia jadi ilustrator.

kalo bocah dua tahun unyu ini kira2 passionnya apa yaa?

Mendengar cerita kaya gitu saya suka menilik diri saya sendiri. Dulu itu saya sukanya ngapain ya?

Kalau orang-orang sekarang melihat saya mungkin kebanyakan sebagai penulis ya. Karena profesi saya yang sekarang seorang blogger dan creator komik Mak Irits. Mungin bayangan orang masa kecil saya juga kaya penulis lainnya yang sedari kecil suka baca buku, koleksi bukunya segudang, satu rak buku besar aja ngga cukup menampungnya. Di sekolah suka pelajaran mengarang, ikut eksul jurnalistik, etc, etc.

Padahal ngga loh. Makanya saya suka heran sama diri saya sendiri kok kayaknya saya ngga kaya penulis kebanyakan ya kebiasaannya waktu kecil dulu.

Waktu kecil dulu saya memang suka membaca. Tapi membaca yang saya maksud di sini membaca dengan suara keras di kelas. Tiap pelajaran Bahasa Indonesia kan suka ada tuh bacaan panjang macam cerpen atau dongeng, kalau guru nanya, "Siapa yang mau baca?" saya pasti ngacung paling pertama dan paling tinggi.

Di sekolah saya paling suka kalo pas ada pelajaran drama. Langsung mengajukan diri jadi pemeran utamanya hahaha. Lomba-lomba yang saya ikuti bukan lomba menulis atau membuat cerpen, tapi kebanyakan lomba pidato atau lomba lain yang tampil-tampil gitu lah.

Memang sih saya dari kecil sudah punya keinginan jadi penulis, saya mbayangin keren banget ya, nama saya bisa muncul di halaman depan buku. Haha jadi itu motivasi utamanya. Apalagi kalo cuma duduk ongkang-ongkang kaki trus dapat royalti berjeti-jeti, haha dikira dapat duit dari nulis semudah itu kali ye.

Saya jadi mikir, so passion saya yang sebenarnya itu apa? menjadi penulis atau hanya pengen eksis dengan menulis? Hmm mungkin tujuan utamanya eksistensi ya cyint, bagaimanapun caranya. Nah kebetulan sekarang jalan yang baru bisa saya tempuh lewat jalur nulis. Kayaknya begitu deh hahaha.

Nah, kalau kamu, apa passionmu teman?

twitter: @rahmiaziza
IG       : @rahmi.aziza


Komentar

  1. Nyuk, passionmu suara keras kan jadi penyiar. Btw, kalau suka drama kok podo yo? Aku juga paling suka kelas bahasa Indonesia kalau pas drama. 1 naskah, hapal aku semua. Dialog orang lain kuhafalin juga. Kalau ada tawaran jadi pemeran drama, ngacung duluan. Mungkin dulu passionku jadi pemeran drama brama kumbara..hahaha..

    BalasHapus
  2. Passion aku keknya nulis sama siaran deh mbak. Soalnya waktu kecil demen banget nulis di diary, doyan ngomong juga, seneng tampil (ini sih sama buat eksistensi diri wkwk). Tapi progress nulisnya lambat kek siput heuheuuu

    BalasHapus
  3. Aku enggaaaak suka nulis, baca, ngarang, dan jurnalustik. Paling gak suka malah sama pelajaran2 itu. Semacam benci tapi rindu. Gak suka tapi nilainya selalu bagus. Ujungnya, ya 'nyerah' sama anugrah ini. Sebab ternyata, bakat ini yang ngasilin duit. :D

    BalasHapus
  4. Aku suka nulis. Kurang suka masak, tapi suka makan. :D

    BalasHapus
  5. Kalau passionku kayaknya crafting deh, suka banget dengan hal-hal yang berbau craft
    Iya juga sih dulu waktu kecil sukanya ekskul ketajinan :D

    BalasHapus
  6. Aku nulis. Dari kecil emang doyan nulis. Oo...sama ngerancang baju dan desain ruangan. Nah loh

    BalasHapus
  7. Kan sudah jadi penyiar, MC, pemateri, cucooook :)

    BalasHapus
  8. Passionku nulis dari kecil. :D

    BalasHapus
  9. Passionku jalan-jalan hahahha...
    Itu passion bukan ya

    BalasHapus
  10. aku masih bingung passionku apa, tapi ttp enjoy aja sih mbak ngejalanin apapun yang aku suka.. hihi

    BalasHapus
  11. Passionnya sudah bikin eksis yaa mbak, nulis, creator komik *mantap*

    BalasHapus
  12. Nah pas sekolah aku juga sama mba, suka maju kalau ada drama :D Passion sih merasanya lebih ke nulis. Walau dari kecil sukanya gambar, nulis diary, nulis naskah drama di kelas pas SMP. Tapi sekarang nulisnya suka lama, bergantung sama mood hehe, jadinya naskah gak selesai-selesai whuhuhu

    BalasHapus
  13. aku masihbelum fokus, passionnya apa ya jadi bingung

    BalasHapus
  14. Aku apa yaaa? Hihihi cuma dari kecil suka baca koran bekas, SMP nulis diary sampai SMA. Gemar juga nongkrongin perpusda :D

    Tapi aku masih pengen gambaaarrrr

    BalasHapus
  15. passion saya ngegalau seharian :3

    BalasHapus
  16. Jiwo seneng banget lompat2 dari ketinggian, koprol depan belakang, bahkan split. Mungkinkan passionnya jadi pemaen sirkus x))

    BalasHapus
  17. Sama kayak aku. Aku juga ga kelihatan bakal nulis gini kerjaan sehari-hari nya. Dulu paling suka corat coret yang ga jelas. Udah gitu aja. Sisanya, klo dibilang kutu buku, masih kutu bukuan si kakak. Koleksi banyakan dia. Tugas mengarang, dulu karangan aku mah cetek abis. Ga ada seni seninya sama sekali. Haha. Nilai bahasa indonesia jarang banget dapet 90. Haha.

    Tapi mungkin, baru teori sih, ada orang yang passion nya kelihatan dari kecil. Ada yang baru nongol pas udah akil balig. Bahkan baru nongol pas udah kepala dua.

    Dan ga semua orang mau seriusin passion nya masing2. Padahal itu anugerah, harus dikembangin. Justru klo dikembangin, bisa dijadikan sandaran hidup. Udah mahal, dedikasinya harus luar biasa, eh udah ketemu, malah disia-siain. Kadang suka gemes sendiri nemu orang2 kayak gitu, •_•

    BalasHapus

Posting Komentar