Memilih Rumah Tinggal Yang Nyaman

Dari kecil saya tinggal nomaden alias berpindah-pindah karena mengikuti kemana Papa ditempatkan oleh kantor. Makanya saya suka menyebut diri sendiri sebagai anak seribu pulau. Agak lebay sih wong pulau yang dikunjungi aja baru beberapa, ngaku seribu hihihi.

Saya lahir di Kudus, usia beberapa bulan dibawa ke Jawa Barat daerah Kebon Kopi, terus pindah Cibereum, habis itu tinggal di Antapani Bandung sampai kelas tiga SD.

Setelahnya kami dipindah ke Makassar. Tinggal di Makassar sekitar empat setengah tahun kami dua kali pindah rumah. Rumah pertama dan kedua ngontrak, rumah ketiga Papa beli.

Belum berhenti sampai disitu ya gaes. Saat saya duduk di kelas 3 SMP pertengahan, Papa dipindahkan ke Denpasar, kami mengontrak sebuah rumah di sana. Kemudian masuk SMA saya memutuskan untuk tinggal di Kudus bersama mbah, LDR-an sama Papa, Ibu, dan Adek.

Berarti, kalau diitung-itung sudah delapan rumah yang pernah saya tinggali, ditambah dengan ngekos, trus nikah tinggal di mertua kemudian sekarang menempati rumah sendiri, total ada sebelas rumah.

Tentu saja dari kesemua rumah yang saya tinggali itu, ada plus minusnya, ada perasaan nyaman ngga nyamannya. Tidak ada sesuatu yang sempurna. Kesempurnaan hanyalah milik Alloh. Curhat dong maaah.... *dikira Mamah Dedeh apah* >.<

rumah tinggal saya sekarang

Dari pengalaman tinggal di banyak rumah saya punya semacam note bagaimana memilih rumah tinggal yang nyaman. Versi saya ya.. Soalnya nyaman bagi tiap orang kan beda-beda tolak ukurnya.

1. Rumah jangan menghadap ke barat. Nah kalo yang ini ibu udah wanti-wanti banget pas Papa mau beli rumah di Makassar. Saking antinya dengan barat, eh maksudnya rumah menghadap barat, ibu bilang ke Papa kalo beli rumah harus yang menghadap timur. Kenapa begitu? Dulu kami udah pernah punya pengalaman tinggal di rumah ynag menghadap barat, kalo sore panaaas. Mau nongki-nongi cantik di teras ga jadi deh. Kalo rumah menghadap timur pagi emang panas, tapi kata ibu panas matahari pagi kan baik buat kesehatan jadi gapapa. Padahal sih kalo menurut ahli bangunan, rumah itu baiknya menghadap utara atau selatan ya, jendela pun begitu, supaya ga silau kena matahari baik pagi maupun sore.

2. Dekat dengan fasilitas umum, kaya pasar dan masjid. Kalo saya sih rumah agak jauh dari pusat kota gapapa, asalkan tempat kita memenuhi kebutuhan pokok dekat dari rumah. Ya tau sendiri lah kalo rumah di pusat kota, pastilah harganya muahalll.

3. Tidak di pinggir jalan utama, tapi ngga terlalu jauh juga masuk ke dalam. Jadi kalo bisa memilih sih saya lebih suka masuk satu gang, supaya ngga terlalu ramai, dan lebih aman juga kalo anak-anak kita yang masih kecil mau mainan depan rumah.

4. Jalan depan rumah lebar. Minimal bisalah dua mobil sisipan. Pernah ngalamin nih tinggal di rumah yang jalan masuk ke dalamnya ngga bisa dilalui mobil, hanya bisa pas satu becak masuk sana. Kalo punya mobil kan bingung mau tarok mana.

5. Rumah dan lingkungan sehat. Rumah sehat salah satu indikasinya dari ventilasi yang langsung menghadap ke halaman. Soalnya ada loh rumah yang jendelanya masih tetep di dalam bangunan, jadi pertukaran udaranya kurang bagus. Indikasi lainnya, saluran pembuangan alias selokan juga lancar, karena kalau tersmbat rawan banjir.

6. Fasilitas pendukung lainnya seperti listrik, air, internet sudah tersedia dan lancar.

7. Lingkungan soial yang kondusif terutama untuk tumbuh kembang anak. Ini agak susah sih ya. Kayaknya ga ada kan orang yang jual rumah trus ngasih sesi trial dulu selama seminggu misalnya. Kalo dirasa cocok tinggal di situ dibeli, kalo ngga yaudah gapapa hihii. Tapi mungkin bisa lah kita tanya-tanya sama orang yang udah lebih dulu tinggal situ. Atau datang ke tekape beberapa kali sebelum memutuskan untuk membeli. Biar bisa lihat suasananya seperti apa. Dari situ kita bisa tahu secara garis besar lingkungan sosial seperti apa.

Bagaimana dengan rumah saya sekarang? Apakah sudah termasuk kriteria rumah tinggal yang nyaman. Sejauh ini nyaman sih, meski belum semua poin di atas terpenuhi. Rumah yang saya tinggali sekarang menghadap barat, karena waktu beli ga punya pilihan lain. Inilah satu-satnya rumah yang terjangkau dan bisa dicicil tanpa bunga karena punya omnya si Ayah. Selain itu jalan depan rumah juga kurang luas. Satu mobil lewat masih bisa, kalo sisipan ini yang susah.

Makanya saya sampai sekarang masih suka browsing-browsing rumah di situs jual beli rumah. Ada nemu yang cocok tapi rumah dijual di Jakarta hihihi. Jauh aja ya.

@rahmiaziza

Komentar

  1. Setuju banget Mak.. Rumah hadap timur itu konon disebut rumah sehat Mak.
    Oya, pernah baca, sebelum cari rumah kita disunnahkan cari tetangga dulu. Mungkin maksudnya, seperti yg ditulis Mak diatas, cari lingkungan sosial yg baik.

    Saya belum pny rumah Mak, hiks, doain yaaa..

    BalasHapus
  2. rumah sy hadap selatan mbak, enak kalo pagi dan sore lightingnya alhamdulilah pas banget :D

    BalasHapus
  3. Masih pusing cari rumah sekitar semarang, ihiks

    BalasHapus
  4. Aku udah dua kali punya rumah, yang pertama sih gampang karena tinggal nempatin. Nah rumah yang sekarang tuh yang nyarinya bikin pusing, padahal deket ibu ada rumah yang mau dijual, hihiiii

    BalasHapus
  5. Makasih tipsnya. Masih belum nemu rumah yang pas nih, samaan kaya Mba Feny

    BalasHapus
  6. aku jg srg pindah2 nih mba... tp dr semuanya ya yg paling asik pas papa msh penugasan di aceh sih.. komplek perusahaan sndiri, listrik, air, sekolah, rumah sakit,pesawat apapun gratis :D.. tinggal sebut aja.. jd buatku, itu yg paling sempurna hihihi... skr udh nikah, papa jg udh pensiun, ya rumah skr udh pasti jauh beda.. tp at least ini rumah sendiri :D.. tinggal kitanya aja ya yg bikin enak gmn...

    BalasHapus
  7. Yang paling susah memang cari rumah dengan lingkungan sosial yg enak, apalagi tetangga sekitar yg enak karena relatif banget ya. Kalo di kota besar yang individualis mungkin ini bisa jadi nomer ke sekian tapi kalo di perkampungan harus bener-bener selektif.

    BalasHapus
  8. Thanks mbak sharingnya. Nyari rumah tetep harus ada standar kenyamanan ya

    BalasHapus
  9. Tampak depannya direnov ya, Mi? Kok kayaknya beda sama waktu dulu aku kesana.

    BalasHapus
  10. Semoga bisa dapat yang lebih baik ya, mbak. sementara ini dinikmati dlu rumahnya :)

    BalasHapus
  11. Balik-balik ke feng shui juga ya mak...memang panas rumah menghadap ke barat..

    BalasHapus
  12. Hahahaha, padahal aku udah pede sebagai cewek yang paling nomaden, ternyata Mak lebih parah lagi. Rumah nyaman versi saya adalah yang banyak pohon dan rumputnya. Pokoknya harus ada ijo-ijo, kalo enggak gitu, aku bisa badmood seharian :D

    BalasHapus
  13. Rumahku menghadap barat Mi. Sudah lagi cari yang menghadap timur. Bagus dah dapat rumah :D

    BalasHapus
  14. Kalau aku lebih suka ngadep timur. Sampai sekarang, milih rumah masih selalu ngadep timur :)

    Kalau nyaman, aku lebih suka rumah yg ada halamannya :)

    BalasHapus

Posting Komentar