Jumat, 04 Desember 2015

Mbak atau Kakak?

Siang itu saya ke Gramedia, ada acara loncing buku barunya teman. Begitu sampai di tangga sudah terdengar suara MC memandu acara. "Kak Bunga (bukan nama sebenarnya hihi), bukunya ini isinya tentang apa sih kak?" begitulah kira-kira yang saya dengar, agak lupa juga sih, soalnya kejadian ini sudah lebih dari setahun hihihi late post banget yak. Yang saya teringat jelas dia memanggil teman saya dengan sebutan kakak-kakak gitu. Terbayang di benak saya ketika itu, yang nonton loncing adalah adik-adik kecil, usia TK atau SD lah. Hahaha.

Beneran yang nonton anak TK tapi sama emaknya. Alias emaknya nonton ngajak anaknya. Jadi jelas lah ya audience utamanya adalah ibu-ibu, atau dewasa muda.

Menurut saya ngga pas deh si MC berkakak-kakak sama orang dewasa, sebayanya, dan audiencenya sebaya juga. Kecuali sih kalo bintang tamunya Kak Seto ya. Kak Seto mah meski udah jadi mbah juga masih tetep dipanggil kakak. Atau Kak Nunuk. Mainkan musiknya kak Nunuk... hihii pada inget ngga sih?

Tapi kayaknya panggilan kakak ini kekinian gitu ya. Di mall saya juga sering dipanggil kakak sama SPG-SPG mall. Jadi jangan ge-er aja udah bawa bocah masih dipanggil kakak. Pasti mukaku masih ke-kakak-an nih dan anak-anak ini dikira adik bukan anak. Ternyata oh ternyataaa..


Saya sih lebih suka dipanggil mbak. Mbak itu kan semacam panggilan untuk yang lebih tua ya, atau bisa juga panggilan penghormatan untuk orang yang ngga gitu kita kenal. Misal saya mau tanya sama anak kuliahan meski dia lebih muda dari saya, karena belum kenal masak ya saya manggilnya, "Hey kamu, jam berapa sekarang?"

Lebih enak kan kalo saya manggilnya mbak. Lain cerita kalo udah akrab ya panggil nama aja kalo lebih muda mah.

Lalu kenapa sekarang jadi ngetren banget panggilan kakak ini? Padahal ini kan di Jawa ya. Panggilan umumnya ya harusnya mas dan mbak. Beda kalo di Sumatra saya dipanggil kakak juga ga masalah, karena emang budayanya begitu, manggil kakak untuk perempuan dan abang buat laki-laki. Di Jawa Barat beda lagi, Aa sama teteh. Di Sulawesi, harusnya sih daeng ya. Tapi kebanyakan di sana ber-mbak mas juga. Jadi inget sama blogger @ipulgs, di twitter dia menggunakan nama "daeng bukan mas". Iya bener orang Makassar apalagi kalo berada di Makassar ya harusnya dipanggil daeng bukan mas atau mbak hehe.

Pernah saya dan suami nonton FTV. Bukan sengaja nonton sih, pas ganti-ganti terhenti di channel itu memperhatikan sebentar. Jadi ada anak kecil yang manggil mbak ke seorang perempuan centil. Terus si perempuan centil bilang, "Ih kok manggil mbak? Emangnya saya mbak-mbak, panggil kakak saja atau tante."

Saya dan suami spontan saling memandang. "Hah? maksud loh?" heran sama yang diucapkan si perempuan centil. Maksud dia apa sih dengan "mbak-mbak?"

Kok seolah panggilan mbak itu ngga keren gitu yah menurut dia.

"Thifa dipanggil mbak aja ah jangan kakak lagi." kata suami saya. Ya sih Thifa memang dari kecil, bahkan sebelum punya adik udah dipanggil "kakak". Maksud saya sih biar lebih Indonesia ajah. Tapi kalo kata suami, dipanggil mbak biar dia tahu akarnya, bahwa dia berasal dari Jawa. Bukan chauvinisme ya. Tapi kan budaya daerah kalo ngga dilestarikan takutnya bakal ilang, sayang kan.

Justru keunikan Indonesia itu karena keragamannya makanya punya semboyan Bhineka Tunggal Ika, kalo udah ga beragam kepriben.

Tapi ya beda orang beda rasa, saya lebih suka dipanggil mbak, kalau kamuh?

@rahmiaziza

30 komentar:

  1. Saya juga lebih seneng manggil 'mbak' karena udah kebiasa dan itu juga nJawani gitu lah, kalau kak mungkin buat manggil orang daerah lain aja, kali ya. Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo di Jawa aku juga lebih nyaman dipanggil Mbak. Apalagi kalo sesama orang Jawa.

      Hapus
  2. Di Kalimantan juga lebih terbiasa dengan panggilan Kakak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kak Yanti, klao di Kalimantan gapapa dipanggil kakak hehe

      Hapus
  3. hahaha. mungkin karena kalo mbak/mas lebih kayak ke suku jawa ya. kalo manggil kakak lebih universal. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi mungkin tapi kalo sebaya manggil kakak rasa aneh.

      Hapus
  4. Dulu memang agak risih sih dipanggil kakak. Tapi sekarang kayaknya udah jamak manggil kakak ya Mbak Rahmi. Hihihi. Kalo penjaga toko mah memang selalu manggil kakak ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kak Dani, entah siapa yang mempopulerkan yaa hihi

      Hapus
  5. hahahahah....
    kalo di Batam n di Siak,aku seringnya dipanggil kakak...baru kalo ketemu sesama orang jawa duluan manggil mbak^^

    BalasHapus
  6. Wekekeke saya juga pernah berasa ge-er dipanggil kakak ketika main di Mangga Dua. Trus kalo yg ibu-ibu dipanggil Bunda. Aslii deh rasanya kayak geli dengernya karena jatuhnya jadi sok akrab,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Barangkali kalo kesannya akrab orang bakal tertarik mbeli ya Kak Ihwan :D

      Hapus
  7. kalo belum tahu orang itu laki-laki/perempuan, mungkin lebih enak manggil kakak biar gak salah nyebut hehe...tapi kalo udah tahu yaa mending mas/mbak...beda lagi kalo mau kekinian yaa manggil kakak :D

    BalasHapus
  8. sama mbak. saya lebih suka dipanggil mbak atau bu. anak saya juga saya panggil mas, mski di keluarga kebanyakan pakai sebutan kakak. bahkan sejak di ibukota. saya pinginnya dia tau dia orang jawa. ya wong pake mboke wong jawa ndeles. kalau beda suku, monggo saja, lebih fair malah.

    ingat asal gpp menurut saya. toh yg namanya asal muasal itu nggak akan hilang seumur hidup. Rasulullah aja begitu merindukan tanah kelahirannya, asal-usulnya, sampai akhirnya dikabulkan Alloh dengan pengembalian kiblat ke Makkah (saya pernah baca di buku).

    bahkan ibu kos saya pas KKN dulu bicara jawa tapi logat sunda meski udah puluhan tahun jadi orang jawa. sedangkan anaknya jawa ndeles medhok-medhok. jadi lucu mbak, ini ibu sama anak apa bukan ya? hhihi...

    BalasHapus
  9. Hai mbak Rahmi...salam kenal yaa
    Saya dari sulawesi -Gorontalo biasanya manggilnya no'u bg yg cewek dan uti untuk lakilaki.
    Hhe... berbeda beda tp tetap satu...

    BalasHapus
  10. Bener ini mah ciri khas di mall-mall, kalo saya sih pas lagi lewat toko-toko hp. Kakak silakan kakak, beuuuhh... Tentengan udah dua, satu di tangan, satu di gendong masih dipanggil kakak..

    BalasHapus
  11. Mbak.... Aku suka itu
    kdg dipanggil kakak jg, tp dia emang bkn org jawa

    bagiku kalo Kakak itu kakak laki2

    BalasHapus
  12. Kalo di Bengkulu sini manggilnya 'ayuk' buat cewek, kalo cowok dipanggil 'abang'. Tapi panggilan 'kakak' emang lagi ngehits kok mak. Pro 2 SeIndonesia make panggilan 'kakak' ke mayoritas bintang tamu. Aku juga lebih seneng dipanggil 'kakak' hihiii xD

    BalasHapus
  13. aku sih mau kakak, mbak, teteh, neng, tante (asal yang manggil anak kecil atau mama anak kecil itu) tapi iya sih suka geli juga kalau dipanggil kakak sama SPG, pelayan cafe atau kasir mini market, "Ada kartu pelanggannya kakak?" hihihi "Mau pesan apa kak?" mending mbak sih kalau di mall. Biasanya kalau di Sunda mah sama yang belum kenal manggilnya teteh biar sopan. Kalau yang tua ke yang muda Neng. "Tabuh sabaraha Neng?"

    BalasHapus
  14. Kl saya mau dipanggil kakak atau mba ra popo ..kl di aceh dipanggil kk kl ada teman dr jawa saya dipanggil mba

    BalasHapus
  15. Ah, jadi pengen nulis tentang kakak-kakak juga

    BalasHapus
  16. Aku lebih suka disapa dengan sebutan mba sih daripada kakak. Atau ibu sekalian

    :D

    Masalah selera saja sebenarnya

    BalasHapus
  17. akupuuun paling sebel kalo dipanggil kaka ama SPG2 itu .. gatel aja sih kuping dgrnya.. mana kdg yg manggil itu juga ga muda2 bgt kalo diliat dr tampang.. okelah kalo msh anak2 smp ato sd.. anakku dr lahirpun aku manggilnya udh "Mba" spy pas udh punya adik udh kebiasaan :D.. aku sndiri sih lbh seneng panggilan 'mba' drpd 'kakak'

    BalasHapus
  18. kalo panggilan kakak lebih Indonesia raya. Aku malah kyk kagok dipanggil kakak pas mampir di toko baju. kayaknya lebih biasa dipanggil mbak sama penjaga toko..atau ibu jg gppa

    BalasHapus
  19. Masih mendinglah dipanggil 'kakak', mbak, atau ibu di mall. Yg bikin kesel adalah dipanggil "Mas" dan "Om" di social media padahal ava/DP sdh jelas2 jilbaban, nama VITA pula 😁😁😁😁

    BalasHapus
  20. Saya lebih suka dipanggil Mbak daripada Ibu hihi. Tapi jangan sampai dipanggil Mas. ^_^

    BalasHapus
  21. aku juga suka dipanggil mbak daripada kakak...kedengarannya kok aneh gitu ya...kadang terasa malah geli dipanggil kakak hahaha...sadar umur

    BalasHapus
  22. Akuuuuh suka dipanggil nama asli ajah hihihii....

    BalasHapus