Komikus Profesional Ikut Lomba Ngomik?

"Eh ada lomba ngomik tuh, hadiahnya gede loh." Kata saya pada salah satu kawan yang sudah cukup lama malang melintang di dunia komik. Dia sudah menjadikan komik sebagai mata pencaharian utamanya.

"Ogah ah. Ikut lomba kaya gitu, menang malu, kalah malu," katanya.

Saya mengernyitkan dahi, heran, "Kok bisa? Namanya juga usaha kan!"

"Yaiyalah, coba deh dipikir, kalo aku menang, orang-orang pasti akan mencibir, ya pantes aja dia menang wong udah komikus profesioanal. Malu kan. Kalo kalah? Ya lebih malu lagi. Orang-orang akan ngebatin, komikus profesional ikut lomba masak kalah sama yang masih pemula."

Dan saya hanya manggut-manggut, mencoba meresapi.

Komikus profesional ikut lomba ngomik? Hmm.. Mungkin kasus ini sama halnya seperti Raditya Dika kalau ikut lomba cerpen, Chef Juna ikut lomba masak, atau Ahmad Dhani ikut Indonesian Idol hihihi.

Udah ngga kelas lah mereka ikutan lomba. Mereka mah lebih pas jadi juri atau bikin pelatihan sendiri.

Itulah sebabnya di sebuah lomba menulis saya melihat ada tercantum "Penulis profesional dilarang mengikuti lomba ini." Ditambahkan lagi kalau penulis profesional itu seseorang yang pernah mengeluarkan karya sastra dalam bentuk buku; baik dalam bentuk novel, kumpulan cerpen, maupun karya sastra lain.

Nah kalo yang dikatakan profesional seperti ini berarti saya bisa dibilang udah profesional dong ya. Padahal kalo ada lomba saya masih pengen ikutan loh. Mupeng sama hadiahnya hihi.

Kayaknya definisi profesinal itu harus ditambahin lagi deh di belaknagnya. "Pernah mengeluarkan karya sastra dalam bentuk buku, baik dalam bentuk novel, kumpulan cerpen, maupun karya sastra lain, dan.... LAKU" hehehe.

Ya lah mengingat sekarang orang nerbitin buku sekarang udah lebih mudah dari jaman dulu loh. Apalagi sekarang ada indie publishing. Nah yang laku ini yang susah.

Tapi, kira-kira kenapa penyelenggara memberi syarat seperti ini? Pertama mungkin, memberi kesempatan bagi pemula untuk berkompetisi secara seimbang. Bayangi kalo yang ikut lomba Rahmi dan Raditya Dika, itu kan amat sangat ngga seimbang.

Under estimate dong sama pemula? Pemula bisa juga karyanya sebaik penulis profesional. Maksudnya Rahmi bisa lebih keren gitu karyanga dari Raditya Dika? Hahaha aamiiin, aamiin ya Alloh :D Nah ini poin kedua, kalo ini beneran terjadi, juri pasti ada rasa ngga enak juga ya.

Tapi kalo seandainya si penulis profesional tulisannya lebih bagus dari si pemula, trus mau menangin si profesional ya ngga enak juga. Pasti ada aja yang ngebatin, halah yang dimenangin orang-orang yang udah dikenal. Atau dianggap aneh kompetisi kok diikutin penulis profesional. Iya kan?

Jadi kapan kamu akan berhenti ikut lomba blog Rahmi?

Nah ini menarik juga nih buat dibahas, kapan sebaiknya blogger berhenti ikut lomba blog? Kalo saya mah kayaknya belum saatnya yaa, hihihi. Mungkin nanti ya kalo saya udah bisa keliling dunia dari ngblog tanpa ikut lomba hahaa aamiiin. Kalo sekarang sih justru saya harusnya disemangatin biar rajin ikut lomba lagi, jangan kalah lomba trus loyo hehhe.

twitter: @rahmiaziza
IG       : @rahmi.aziza

Komentar

  1. Saya malah belom pernah lagi ikutan lomba blog karena kalah mulu. Kalo ditanya kapan saya gak ikutan lomba blog lagi mah udah dong. Hahahhaa. Masuk akal juga sih logikanya Mbak buat yang udah pro. Menang malu, kalah malu. Hihihi

    BalasHapus
  2. janganberhenti dong harus lanjut terus, jagoan kan belakangan ya munculny ahahaha

    BalasHapus
  3. Haha...iya ya kadang kalau ikut lomba terus yang menang yang udah terkenal kita (aku aja kali)jadi curigesen bawaaannya, jangan-jangan karena dia femes terus dimenangin karena followernya seabreg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, hal2 yang kaya gitu yang bikin aku ragu ngelomba haha apaseh koyo aku terkenal wae, asline karena takut kalah hihi

      Hapus
  4. Iya juga ya? Serba salah.

    BalasHapus
  5. Iya betul tuh. Persaingan jadi teramat tak seimbang kalo lombanya berhubungan dengan skill. Beda kalo lombanya soal kreativitas. Ga ada gap nyubi/pro. Imo sik

    BalasHapus
  6. Saya juga pernah mikir gitu pas liat lomba nulis, koq ada larangan buat penulis profesional ya, biar jurinya lebih objektif kali ya, kalau dimenangin nanti lumayan dapat promote gratis..

    BalasHapus
  7. Iya juga ya... duh untung deh aku masih pemula dan abal abal..jadi boleh ikut aneka event dong.xixixi

    BalasHapus
  8. Klo yang indi publising tekor ga ya mb rahmi, hihii
    Niat nulis buku ini menghantui sejak sma, tp sampe kini belom terlaksana #tsaaaahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo laku ya untung hehe. Coba ke mayor aja

      Hapus
  9. lomba blog emang bikin nagih, menang nagih, kalo kalah jg g boleh brhnti.. hihi

    BalasHapus
  10. saya suka nulis tapi bukan penulis pro, saya suka ngeblog dan gak layak disebut blogger, saya suka gambar tapi gak bisa ngomik apalagi kayak mak irits.
    Jadi, saya bisa ikut lomba. Thanks God :D

    BalasHapus
  11. Aku juga mauu lomba komik, cuman ga pede terus........ terhambat ide

    BalasHapus

Posting Komentar