Kamis, 31 Desember 2015

Keranjingan Kristik

Tau kerajinan kristik kan?

Itu loh menyulam di kain bolong-bolong pake benang wol. Sulamannya silang-silang gitu.

Kristik kaya gini looh. Gambar dari makan2resep.blogspot.com

Saya pernah keranjingan kristik. PERNAH ya, jadi ini terjadi pada masa yang lampau. Tepatnya jaman saya ngekos pas masih kuliah dulu.

Awalnya gimana ya, agak lupa. Kayaknya sih ada salah seorang anak kos bikin kristik deh, trus saya lihat kayaknya kok asyik ya, nyulam-nyulam gitu. Apalagi jaman dulu saya kan banyak nganggurnya. Ngebayangin saya di atas kursi goyang, di depan tivi sambil bikin kristik. Jiahahaha.


Akhirnya saya memutuskan pengen bikin kristik juga, berburulah saya segala macam peralatannya, kain bolong, benang wol, jarum, sama buku kristik. Habis itu minta diajarin caranya. Ternyata lumayan gampang loh.

Temen lain ngeliat saya mengkristik, jadi tertarik juga. Ihiyy saya trend setter dong ya... *lupa kalo saya juga ikut-ikutan temen lain* >.<

Jadilah saya dan beberapa orang mulai bikin kristik. Kami sering duduk bareng di ruang tamu sambil sama-sama mengkristik. Eh ibu kos pas lewat ngelihat kayaknya terkesima dengna kegiatan kami mengisi waktu luang terus minjemin buku-buku kristik punyanya.

Ada satu gambar yang saya tertarik banget bikin, yaitu kapal. Pas dulu itu kebeneran gebetan saya anak pelayaran, jadi kalo lihat yang berbau kapal-kapal serasa melihat dia, huahahaha. Mengkristiknya dengan penuh cinta duooong.

Di tengah pejalanan mengkristik, saya mulai ngerasa jenuh, bikin kapal kok ga selesai-selesai, padahal kisah saya sama si pelayaran udah usai, *halah*. Akhirnya saya ganti bikin bunga, bosen lagi, coba bikin yang lebih gampang, motif tweety, yang tinggal ngeblok kuning kebanyakan. Belum selesai dibikin, kainnya udah sobek *yaiyalah bikinnya kelamaan*. Akhirnya malas deh nyelesein.

Suatu hari saya bilang ke Mbak kos, "Mbak, aku mau belajar jahit ah!"

"Halah, kemarin aja bikin kristik ngga ada yang selesai. Palingan ntar kalo kamu belajar jahit, baru jadi lengannya udah bosen!" ih underestimate banget ya...

Sayapun membeli segala macam peralatan belajar jahit, mulai dari buku pola, penggaris, trus yang buat gambar pola, dll. Niatnya belajar sama calon ibu mertua (sekarang udah jadi mertua). Apa yang dibilang mbak kos saya salah, enka aja, baru jadi lengan udah bosen, bahkan sampai sekarang tu peralatan belum saya apa-apain huahahaha. Udah berapa tahun ya... Kayaknya delapan tahunan deh.

Tapi bener loh sampai skeraang saya masih kepengen bisa jahit. Apalagi kalo ngelihat ada temen-temen yang posting karyanya di socmed hasil jahitnya, iriii banget.

Salah satu teman saya, yang pinter jahit, namanya Mbak Waya Komala. Beberapa teman ada yang udah pernah jahitin baju ke Mba Waya dan saya lihat hasilnya memang cantiiik banget. Mbak Waya ngga cuma jago jahit, jago masak juga. Dia cerita kalo suka bikin jajanan gitu trus dijual. Oya mbak Waya juga punya usaha jual rendang kemasan namanya "Miss Rendang". Eh slain itu Mbak Waya pinter nyanyi dan ngeblog juga di www.wayakomala.web.id. Hiaaa multitalenta bangets yaaa.

Iriii banget lihat orang yang pinter berbagai macam kerajinan kaya gitu. Pengen bisa juga. Pengen bisanya doang, belajarnya bosenan huahahaha, mau jadi apa aku iniiih!!!

twitter: @rahmiaziza
IG      : @rahmi.aziza

48 komentar:

  1. Kristik aku bisa Mbak, tapi untuk konsisten mengerjakan kok ya yang enggak bisa. Hasil kristik pertama yang kupelajari dari ibuku, bikin kristik burung...hihii

    BalasHapus
  2. Hihihi. Jadi inget deh saya Mbak Rahmi waktu ikutan ibu saya bikin kristrik dulu. :D Suka ngitungin berapa baris lewatnya dan kapan silangnya. Hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Dani bikin kristik juga??? Pengen liat hasilnyaaa!!

      Hapus
  3. aku juga suka banget tapi skr udah gak pernah bikin, udah sibuk di dunia lain hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihiiy dunia lain yang lebih menjanjikan ya mbaak :p

      Hapus
  4. udah jadi komikus aja maakkk.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iyaa, tapi pengen juga bisa2 yang lain hihiii

      Hapus
  5. Hampir lupa kalau namanya kristik.. iya ya mba dulu waktu esempe itu lagi booming. Di rumah saya ada beberapa yg jadi dan masih awet sampai sekaranG. Tapi satu pun ga ada yg hasil kerajinan saya. Semua bikinan kakak. Yg punya saya malah gagal.

    Eh baru tahu mba waya bisa jahit. sekali waktu colek ah. Siapa tau bisa minta dijahitin. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba tanya mba Fita, Mbak Indah Nuria tuh yang pernah orde ke Mbak Waya mak..

      Hapus
  6. Hampir lupa kalau namanya kristik.. iya ya mba dulu waktu esempe itu lagi booming. Di rumah saya ada beberapa yg jadi dan masih awet sampai sekaranG. Tapi satu pun ga ada yg hasil kerajinan saya. Semua bikinan kakak. Yg punya saya malah gagal.

    Eh baru tahu mba waya bisa jahit. sekali waktu colek ah. Siapa tau bisa minta dijahitin. :-)

    BalasHapus
  7. Menyulam, haha suka tapi ga bisa mak, hihi harus teliti ya kalau bikin kristik ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya gampang sih benernya maak, cepet mempelajarinya, tapi ya itu aku gampang bosen :p

      Hapus
  8. Aku pernah keranjingan kristik juga. Kapan? Pas SMP! Eh beneran lho! asyik ini hobi. Tapi pas SMA harus ke pesantren, nggak lanjut lagi. Dan sekarang, malah ke paper craft :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa pas tahun2 dulu itu kayaknya emnag happening bangets

      Hapus
  9. Aku pernah juga keranjingan kristik. Motifnya masjid besar dan samaaaa... sampai sekarang gak selesai. Padahal mulainya sudah dari 6 tahun yang lalu. Oh my God!

    BalasHapus
  10. Dulu pernah diajarin bikin kristik tapi gak sampe selesai, sekarang sudah lupa caranya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiii samaa, akupun lupa caranyaa mbaa

      Hapus
  11. aaargh kristik bikin aku gak berkutik karena kurang sabar dan telaten kaleee ya :)

    BalasHapus
  12. Sama...saya juga pingiiin banget belajar jahit. Ngintip2 tips di youtube dan blog2 gitu. Lalu pingiiin punya mesin jahit. Hihi sampe beli yang seperti stapler gitu, tapi ya beda lah ya, hasilnya. :) Ayo, Mbak, kita pasti bisa! *judule cari temen*

    BalasHapus
  13. Kristik itu emang ngehits banget, saat itu tapi, hihiii.. aku juga suka dulu, trus musiman sih. Musim tusuk jarum dengan kanvas, ganti itu juga. Trus musim bikin tas sama dompet dari mote, ikutan juga. Hahahaaa, untung sih semua jadi dan beberapa aku bagi ke tetangga atau saudaraku :D

    BalasHapus
  14. baru tau saya kalo namanya kristik. tapi modelnya keren kayak model game jadul 8-bit.

    BalasHapus
  15. Ooooo. . .jadi pernah sama mas pelayaran? *lhoh*

    Btw, buat kristik tuh njlimet. Aku sih udah dipastikan malas buat. :D

    BalasHapus
  16. Widiiih jadi ingat dulu juga suka bikin kristik yg eropa2.

    BalasHapus
  17. akuuu juga duluuu rajin lhooooo...dan sukaa bangeet...sekarang ngga punya waktu luang lagi hiiks..

    BalasHapus
  18. Saya mah lihat orang bikin kristik, ikutan bikin dan gak selesai. Lihat orang scrapbook, ikutan beli, dan gak dibikin-bikin. Lihat orang knitting, ikutan bikin, dan baru selesai separonya. Udah lah, mending duduk, diem, nulis blog. Hihihi

    BalasHapus
  19. jadi ingat zaman SMP dulu pernah bikin yang kaya gini :D

    BalasHapus
  20. Hihihhiii klo ngristik aku juga bisa Mi. Di antara sekian banyak ketidakbisaanku, kristik lah yang menyelamatkanku :) Biasanya klo udah sampe jatah ngeblok background, itu yg paling bikin males. Kristikku rata2 gak selesai di backgroundnya aja, bosen ngeblok segitu banyaknya dengan benang yg sama mulu :))

    BalasHapus
  21. Wah aku suka bikin ini zaman duluuu. Jadi nostalgia.

    BalasHapus
  22. Saya dulu pernah juga bikin kristik mbak Rahmi. Ada dua yang akhirnya selesai tapi nggak gede-gede banget sih, gambar tulisan Bismillah yang warna hitam dan kuning saja, satunya lagi gambar suasana malam ditepi pantai ada perahu dan bulannya juga... :)

    BalasHapus
  23. Jaman SD aku pernah belajar nyulam Kristik, tp kayaknya emg gak bakat dan gak telaten..haha

    BalasHapus
  24. Pengen bs buat gitu, tp kini akhirnya nyulam pita

    BalasHapus
  25. Pernah bikin kristik pas SMP, tugas ketrampilan. Habis itu ga pernah lagi hihihi

    BalasHapus
  26. Pernah belajar, ini masuk kurikulum wkt SMP.
    Tapi ga ditekunin. Aduh, ga telaten saiah mah, Mak Rahmi

    BalasHapus
  27. Akuu keranjingan kristik juga, tapi dulu juga sebelum nikah, haha. Itu karena ibuku yang emang demen juga, jadilah ketularan deh :D

    BalasHapus
  28. Dulu sempet diajarin sm nenek. Tp skrg emang msh ada yg jual yah? Jarang liat deh. Etapi blm nyari sih, jd pengen bikin lagii. Haha... aku pun jahit setengah2. Mesin ngetem aja jdnya d kamar..

    BalasHapus
  29. Saya tukang bikin kristik mak, tapi baru akhir2 ini menerima pesanan :)

    bikinnya pake kain jngn pake yg strimin plastik biar bisa diuyel- uyel sekalian buat bantal kalau lagi males ngerjain ehehe

    BalasHapus
  30. Sampe sekarang aku masih suka kristik mbak :) malah kalau beli kit maunya yang gede biar gak cepet selesai hehehe
    Belajar jahit juga masih impian sampai sekarang :D

    BalasHapus
  31. Wah jd ingat jmn duku nih tp alhamdulillah smpai skrg saya masih bisa nih, dulu aku bljar nyulam ini dari tante ku.klau beliau mah emang terima orderan.

    BalasHapus
  32. Ini kristik kain, ya?
    AKu dulu sukanya bikin kristik plastik Mbaak. Kristik plastik capek nge-blok-nya. Tapi bagus klo dipke pajangan rumah. Ngekristik, kuncinya mah telateeen ajaa.. *ngomong telaten aja sih gampang wkwk*

    BalasHapus
  33. Aku suka kristik, tapi gak tekun nyeleseinnya mak haha. Baca postinganmu jadi pengen kristikan lagi

    BalasHapus
  34. Saya seneng juga nih bikin kristik.. Pernah bikin ampe sebulan pas dipajang langsung berasa banget ya bangga dan seneng.. Buat melatih kesabaran, ketelitian mah ga usah jauh-jauh bikin ini aja teh hehhee

    BalasHapus
  35. Ini mah kerjaannya ibu dulu, di rumah masih ada beberapa buatan ibu di figura. Tapi ibu nyebutnya bukan kristik, kalo ngga salah bilangnya 'strimin' :)

    BalasHapus
  36. aku dulu suka buat ini, saiki mah mana sempat #SokSibuk

    BalasHapus
  37. Saya pernah bikin kruistik tulisan Allah dan Muhammad sampe setahun. Duluu banget wkt baru tamat sma :)

    BalasHapus