Ke Madura Demi Bebek Sinjay

Masih inget cerita saya liburan ke Malang kemarin? Kalo ngga inget baca dulu sana gih *modus biar postingannya ramai pengunjung* hihihi.

Jadi kan pas saya sama adik, ngajak Ibu Papa liburan ke Malang, Papa bilang pengen ke Madura juga.

Saya pun googling ada apa aja di Madura, biar bisa bikin itin sebelum berangkat. Sampailah saya pada postingan salah satu blogger yang menceritakan tentang jalan-jalannya di Madura. Salah satu yang paling menarik perhatian saya dan suami pas lihat penampakan bebek Sinjay. "Kalo ke Madura kita harus cobain bebek sinjay," kata suami.

Pas adek ke Semarang, kami ngobrol lagi tentang itin di Madura, yang pertama adek bilang, "Pokoknya kita harus ke bebek Sinjay." Hahaha sehati kitaah.

Dan akhirnya pas kita ke Madura bener-bener sama sekali blank mau kemana, yang diinget cuma bebek sinjay doang. Tapi Papa sih emang bilangnya ke Madura ngga usah lama-lama. Papa cuma mau lihat kotanya aja. Jadi habis ngelewatin jembatan Suramadu, kami belanja souvenir dulu terus lanjut ke Bangkalan, solat di masjidnya, karena pas banget masuk waktu dzuhur waktu ke sana.

Habis sholat di Masjid Agung Bangkalan

Pulangnya barulah kami ke bebek Sinjay. Posisi bebek sinjay ini kalau dari Surabaya kanan jalan, makanya kami ke sini pas perjalanan pulang dari Bangkalan ke Surabaya. Awalnya saya mau nyuruh adek turun dulu ke bebek Sinjay, ngantriin, katanya kan rame banget nih tempat makan, saya lihat poto-poto di facebook sampe mengular gitu antriannya. Jadi ntar pas kami udah balik dari muter-muter Bangkalan, bebek udah siap. Tapi kok ya tega benerr hahaha.

Pas masuk rumah makan bebek Sinjay, eh pas ngga terlalu rame. Mungkin karena bukan hari libur ya, kami ke sana kan pas hari Rabu dan bukan tanggal merah. Ini nih salah satu keuntungan liburan bukan di hari libur.

Begitu duduk langsung ditawarin kelapa muda sama seorang bapak-bapak. Kami asal terima aja, lupa tanya harganya si bapak udah pergi. Mau minum takut harganya sejuta hahaha. Adek pun googling harga kelapa muda di bebek Sinjay, tahun 2013 katanya harga Rp 8.000. Lega tahun 2015 ya naiknya pasti ngga jauh-jauh amat lah ya dari itu, ngga nyampe sejuta hahaha.

Habis itu kami menuju ke loket pemesanan, tanya harga satu paket bebek sinjay berapa. Ternyata standart hanya Rp.22.000,- udah termasuk nasi sama teh botol. Dan nasinya mayan banyak. Ibu sama Papa aja makan sepiring berdua, uhuk romantis yeee hihihi.

Setelah bayar di loket, dan dikasih nota, kita harus pindah ke loket pengambilan pesanan, serahkan notanya sama yang jaga, ntar akan dia siapkan sesuai yang tertera di nota. Ngga lama kok nunggunya paling 5 menit aja bebek udah bisa dibawa ke meja. Karena emang ngga ngantri.


Rasanya gimana? Enaak sih menurut saya. Gurih, daginganya banyak, soalnya di beberapa tempat ada yang daging bebeknya dikit banget. Dagingnya juga empuk ngga alot. Dikasih kremesan banyak, dan sambel mangganya, pedas mantap.

Selain pesan buat dimakan di tempat, kami juga bungkus beberapa, takutnya tiba-tiba anak-anak kecil ini kelaparan, gaswat kalo sampe minta makan di hotel hehehe. Tapi bebeknya doang, ngga pake nasi. Masih ada sisa nasi sarapan di lunch bag.

Sebelum pulang tak lupa bayar duu kelapa muda yang kami pesan tadi, harganya ternyata Rp.10.000,- perbuah. Lega hihihi.

Kenapa namanya Bebek Sinjay, mungkin ada yang penasaran kan. Sama hehehe. Saya baca di blognya seseorang, ada yang bilang, di depan warung bebek ini ada toko besi bernama Sinar Jaya. Akhirnya warung bebek ini dikenal dengan nama Sinjay.

Oya bebek Sinjay sekarang ngga hanya ada di Madura saja. Tapi juga udah buka cabang di Surabaya, Malang, dan Pasuruan.

twitter: @rahmiaziza
IG       : @rahmi.aziza

Komentar

  1. Oalah. Karena depannya Sinar Jaya toh. Saya juga penasaran dari lama soal nama bebek ini. Hihihi. Sampe sekarang belom keturutan euy jajan ke sana.

    BalasHapus
  2. Selalu saja menemukan orang bercerita ke Madura untuk makan bebek sinjay hiihi...saya orang madura dan belum pernah makan bebeknya cuma makan sambelnya doang *emang dasarnya gak suka bebek siih* haha :v

    BalasHapus
  3. duh...bebek Sinjay...emang nagiiih

    BalasHapus
  4. wah aku yang "deket" aja belum ngicipin bebek sinjay... lha pak suaminya nggak suka bebek...mau ngajak2 jadi kurang semangat dehh

    BalasHapus
  5. Aku sering banget niiih baca bebek sinjay ini di blog orang... enak banget emang yaaa? kayaknya karena sambelnya yaa yang mantep guligulindang :D

    BalasHapus
  6. ini bebek kondaang bangeeet sih hehehehhe..jadi penasaran.semoga sempet nyobain someday :)

    BalasHapus
  7. hmmm..jadi ngiler nih gara2 baca nya mbak e...:D

    BalasHapus

Posting Komentar